Sunday, 3 April 2016

7 Cara Asyik Mengajar Anak Cowok

7 Cara Asyik Mengajar Anak Cowok

Mengajar anak laki-laki berbeda dengan mengajar anak perempuan. Beda gender akan membuat banyak perbedan pada perilaku dan pola pikirnya. Jadi ketika memutuskan menerima tawaran dari ibu untuk ngajar murid baru yang ternyata cowok tanggung abege semua itu, saya hanya mengelus jidat. Haha. Soalnya bakalan seru dan penuh rasa nano-nano nih. Wkwk.

Apa aja sih yang harus dilakukan untuk mengambil hati seorang anak cowok ketika mengajar mereka?

1.       Menyebutkan nama ketika memanggil.
Nama yang paling disuka tentu saja ya, bukan hanya manggil kamu kamu kamu lagi *eaa malah nyanyik :p Biasanya ketika dipanggil nama dia langsung tahu “Oh, saya ya yang dipanggil, bukan temen.”
2.       Minta untuk berpartisipasi dalam menjawab pertanyaan dan interaktif
Ngajar anak cowok harus lebih sering interaktif dan ga boleh ditinggal. Haha. Mereka ga bisa ditinggal walo bentar misal ambil kertas untuk media coret-coretan. Karena pasti langsung heboh dan guyonan sama temennya sambil lari-larian. -__-“
3.       Kasih liat kepintaran yang belum ada di buku
Wkwk. Ini saya dapet dari Anis pas baca artikel di blognya. Tapi emang bener sih, ketika seorang anak cowok tahu kalau guru yang ngajar itu punya sesuatu yang dia belum bisa, dia bakalan manut banget. Takjub gitu loh. Hahaha. Seolah itu ilmu yang keren sekali, padahal ya biasa aja aslinya. Seperti waktu saya nyebutin kalo candi itu sebenarnya tempat untuk menyimpan mayat alias makam. Eh ya dia langsung heboh bilang, “Iya, bu. Candi itu makam. Kalo yang ini gini, yang itu gitu.” Lol. Seru tapi ya gitu deh. Wkwk. Hebohnya cuma bentar. Ganti materi udah bosenan lagi. :p
4.       Ga mempan kalo diancem hukuman
Iya sih, mereka itu ga mempan kalo diancem. Misal jangan berisik gini gini. Hasilnya malah ga ndengerin. Klo dibilang ada yang seru atau yang bisa mengalihkan rasa penasaran dan bosannya dia, baru deh dia bakal fokus lagi.  Katanya guru yang gokil itu yang ngajarnya enak, kalo galak mereka ga suka. Hahaha. Akhirnya waktu itu disuruh refreshing belajar gitaran sama Pakdhe. Udah bosen mereka balik lagi deh belajar. =))
5.       Paling seneng kalo idenya didengar
Well yah, ini yang paling sulit buat saya sebenernya. Ide anak cowok biasanya ajaib-ajaib. Suka nggak masuk akal. Tapi ndengerin apa yang mereka omongin sampe selesai sambil manggut dan bilang iya itu aja udah bikin mereka seneng. Jadi intinya bukan di bagian terlalu ngasih banyak materi, tapi biarin mereka belajar dengan cara mereka sendiri. :P
6.       Suka guyon alias humoris
Ya, namanya juga anak cowok, kalo diseriusin malah biasanya boring to the max. Akhirnya mereka biasanya guyonan di sela-sela materi yang harusnya materi inti. Asal ga keseringan aja sih, jadi bisa diimbangi antara belajar sama main-mainnya.
Mungkin belajar lebih enak kalo kayak gini *cuma imajinasi hahaha :p (doc : pinterest.com)
7.       All boy is a boy
Ya, saya akui anak cowok itu mau umur berapa pun akan selalu ada sisi kekanakannya. Baik dalam ucapan maupun perbuatan. Seringnya ini yang bikin guru-guru ga sabaran untuk ngajarin. Makanya sebelum materi selesai, saya kasih tahu kalo nanti kelarnya maunya jam berapa? Kalau mereka udah bilang udahan walau sebenernya 15 menit lagi masih bisa materi, mereka malah request buat baca komik. Wkwk. Ini saya harus seneng apa sedih ya. Di mana-mana cowok suka komik. Waktu nanya sama adek saya yang di ITB pun saya nanya, “Kok banyak sih yang suka komik Garudayana?” Nah dia malah bilang, “Iya emang sih. Favorit anak-anak di ITB. Aku kira komik itu malah ilang. Ternyata di sini?” Saya jawab, “Iya, tuh dibaca anak-anak yang les. Haha” Well ya, ngajar diselingin mainan itu perlu karena yang diajar anak cowok. Kalau anak cewek biasanya lebih konsisten belajarnya.

nasihat untuk para orang tua yang punya anak remaja (doc : pinterest.com)
Udah segitu aja? Banyak sih kegilaan yang mereka lakukan, haha. Tapi anehnya ketika ngajar untuk satu orang bisa fokus banget materi dan terkesan jaim, tapi kalo ada temennya, boro-boro deh jaim. Bisa langsung berubah jadi cerewet ngalahin gurunya kalo pas ngajar. Bisa jadi asisten buat gantiin gurunya. Wkwk. Ya, seru walau ada juga insiden yang bikin elus-elus jidat lagi. Semoga aja ilmunya nyampe, bukan hanya mainnya aja. Aslinya setiap anak cowok itu pinter kok, mereka cuma nggak telaten aja kayak anak cewek kebanyakan. Sekian curhatan akhir pekan ini. XD




6 comments:

  1. Nah, ini...! Harus saya coba praktikkan untuk anak laki-laki saya nih.
    Salam hangat dari Jogja.

    ReplyDelete
  2. Perlu disimpan nih, anak saya 2 cowok semua. :D
    Tapi seru sih yaa.. Amay itu, walaupun usianya baru 5th, dia senang kalau saya mendengarkan idenya. :)

    ReplyDelete
  3. Cowok2 itu celetukannya suka aneh, lucu, menggelitik. Ah jadi inget masa2 SMA >.<

    ReplyDelete
  4. Waktu sekolah dari SD-MAN, yang juara kelas didominasi anak cewek. Tapi waktu kuliah... Wuiiih... anak cowok pinter-pinter. Mungkin pengaruh kuliah di Teknik juga ya. Hihihi....

    ReplyDelete
  5. Ila, sebelum liat captionnya, bunda kira itu yang padda lagi duduk melongo and bule pula, itu semua muridnya Ila, hehe... Bunda pernah juga punya murid cowok keras 2 SMP, tapi belum ngerasain ada perbedaan dalam mengajar dibandingkan dengan murid cewek. Mudah-mudahan gak nemu yang susah diajak kompromi, hehe... Salam hangat dari Pamulang. Lv u, Ila.

    ReplyDelete
  6. wkwkkww punya ponakan balita cowo , rasanya nyut2an Ilaa
    Padahal baru beberapa menit saja, memang sungguh luar biasa!!

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)