Saturday, 26 March 2016

Sepotong Kisah di Usia Senja

“Usiamu udah segini loh. Nikah sana, daripada kayak si A yang nanti tuanya susah karena nggak ada yang ngerawat pas sakit.”

Glek. Saya bengong ngeliat orang tua saya sebegitu desperatenya sampe bilang secara terus terang begitu pas saya ultah tempo hari. Ahahaha. Sebenernya soal jodoh itu saya udah males bahas sih. Ya gimana, saat ditanya itu saya sama sekali nggak ada bayangan siapa yang bakalan jadi calon. Ini mengingatkan saya pada seseorang yang nanya juga saya lagi deket sama siapa. Huahaha. Ga tahu musti jawab apa,  karena memang ga ada jawaban yang bisa dikasihkan. Lol. =))

Beberapa hari ini orang yang dimaksud bapak itu yang masih saudaraan dengan ibu sedang sakit, dan karena satu dan lain hal akhirnya tinggal di rumah. Saya sempet mikirin juga soal nanti apa saya bakalan kayak dia ya, yang udah tua masih sendiri bahkan jadi ngerepotin orang lain. Ya, bukan karena ngerasa dirusuhin itu ngebetein, tapi tetap saja orang di usia senja memang kadar cerewetnya sangat berbeda, apalagi pas sakit. Yang dulunya nggak cerewet bisa jadi riwil banget ketika harus makan dan kontrol kesehatan. Bahkan sempet juga pengin pergi entah ke mana muter-muter pakai sepeda saya. Dan saya pun bengong karena sepeda itu udah rusak di bagian sadel. Ya, mau dipinjemin gimana. Heuheu. Nanti malah kenapa-napa di jalan gimana dong, siapa yang bakalan nolongin? Baru ngerasa begitu tahu-tahu sudah ada kabar kalo dia pergi ke Pemalang. Entah apa yang dipikirkan. Fiuh... -.-“

Saya bilang sama ibu, “Kok ke sana, kan jauh?”

“Ya mau gimana? Mungkin emang mau ketemu aja. Main atau malah minta maaf kalo ada salah.”

Di bagian akhir kalimat ibu bikin saya speechless. Apa kalau orang sakit dan udah ngerasa kurang bekal itu bakalan sengotot itu datengin semua orang yang pernah dia kenal? Sempet ada kabar juga kalau temannya meninggal ngepas banget pas dia sakit dan baru pulang dari RS minggu lalu. Jadi pas saya nanya ke Ilham dikasih tahu nggak kalo temennya meninggal, katanya ibu nggak ngasih tahu karena takutnya yang sakit malah terbayang-bayang sama hal-hal yang nggak semestinya jadi beban.

“Nanti malah takut sendirian pas malem-malem, gimana? Wong pas malem aku bangun buat wudhu aja dipanggil-panggil diajakin ngobrol dan minta ngerebus air.”

Ha? Sebegitu mengerikankan hawa-hawa orang sakit sampai bayangan yang ada seperti takut sendiri, takut nggak ada yang diajak ngobrol. Tapi begitu diajakin ngobrol jadinya serasa nggak imbang obrolannya karena jadi sepihak. Ya... gimana pun ternyata orang sakit hanya butuh didengar tanpa perlu dikasih tahu apa yang perlu mereka lakukan agar segera pulih.

Dan setelah kisah yang bergulir itu, saya jadi semakin tahu kalau kita di dunia itu emang cuma sebentar banget. Tahu-tahu waktu sudah senja, dan apa yang dikerjakan di usia muda sama sekali tanpa terlihat bekasnya di wajah tua yang kini sudah mulai berkurang kegesitannya. Tubuh yang dulu masih segar bugar dalam hitungan bulan bisa begitu kurusnya bahkan sulit untuk melakukan aktivitas seperti biasa. Maka masihkah merasa kalau hidup 50 tahun lagi itu menyenangkan? Ah, itu hanya ilusi saja. Faktanya tubuh masih akan selalu memberi alarm yang menunjukkan bahwa waktu memang sudah dekat, sudah saatnya untuk berbenah, memberikan skala prioritas yang berbeda dibanding usia sebelumnya.

Saya jadi inget obrolan dengan mb Esti yang bilang, mumpung masih muda, ndang jalan-jalan kenalan dengan banyak orang. Sudah tua nanti menjalin relasi dengan orang baru betapa sulitnya karena sudah nyaman dengan hidup yang normal-normal saja. Berangkat kerja, pulang ke rumah, sibuk dengan keluarga, sudah. Waktu untuk mengenal orang lain akan sulit dan makin sempit kesempatan untuk tahu kehidupan luar yang berbeda dengan kehidupan kita sebelumnya. Well ya, jadi intinya, kalau masih muda jaga kesehatan dan nikmati hidup ya. Dan jangan lupa cari jodoh. *eh

#semacam kesimpulan yang absurd.





3 comments:

  1. Setuju. Mumpung masih muda, harus produktif!

    *jangan lupa ikhtiar jodoh >_<

    ReplyDelete
  2. Baca kesimpulannya, saya harus ketawa apa gimana ini, mbak? :D

    ReplyDelete
  3. jangan menikah karena tekanan mba...menikah karena memang sudah merasa klik dan nyaman..percaya dech sama aku *jangan tanya nanti malah curhat hwakakak
    oiya kata mbahku juga gitu kalau ada yang sakit jangan kasih tau kabar orang meninggal..pas aku mau melahirkan ada tetangga yang memang sakit sakitan..entah aku udah feeling ni orang kayaknya umurnya ga lama eh iya lho..dan aku baru dikabarin pas pulang ke rumah..

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)