Tuesday, 31 March 2015

Serba-serbi Dunia Anak

dunia imajinasi anak-anak (credit : pinterest)
Seorang teman pernah nanya tentang kegemaran saya baca dan review buku anak. Dia nanya kenapa saya suka banget. Selain karena saya ngerasa bosan dengan genre favorit : romance, saya juga punya tujuan lain. Saya ingin masuk ke dunia anak-anak, karena adek saya yang paling kecil, Ilham, yang ada di kelas 6 SD, mengalami banyak masalah dari bullying, sampai minder akut dengan prestasi. Ibu bahkan sampai heran kenapa anak ini beda sendiri dengan tiga kakaknya. Setelah saya baca banyak buku anak terutama novel, saya jadi tahu kenapa dia merasa tidak nyaman di sekolah, atau bahkan cenderung tertutup. Iyes, karena orang dewasa susah memahami posisinya.

Saya akhirnya membaca banyak buku anak, hampir setahunan kemarin porsi baca buku anak jauh lebih besar dari buku lainnya. Yang pernah liat blog bukuku pasti udah eneg kalo ngeliat saya ngereview buku anak lagi, buku anak lagi. :p

Tiga kali saya ngambil raport hasil belajarnya. Dua di sekolah, satu di madrasahnya. Dan ketiganya menunjukkan perkembangan yang cukup bagus. Dan dari tiga guru yang ngajar, saya lebih suka guru madrasahnya. :D Orangnya ramah, berdedikasi, dan baik banget karena ngeliat anak-anak bandel pun dia tetep mau sabar ngajar, nggak kayak guru lain ada yang ngambek ngajar.

Waktu pulang dari ambil raport di sekolah, saya sempet nanya sama dia : kenapa jadi suka matematika? Saya tahu dia paling anti kalo disuruh hafalan perkalian matematika, meski ibu ngajarin tiap menjelang tidur. Dia ngaku kalo suka matematika setelah temannya ngajarin. Jadi model tutor sebaya. Si anak yang paling pintar di kelas ngajarin dia porogapit, dan dia langsung mudeng. Padahal kalo diajarin gurunya belum tentu ngerti.

Saya lihat juga gurunya di kelas 6 pas semester 1, ternyata lebih banyak ngeluh pas pembagian rapot. -.-a Pelan-pelan saya ngajak adek saya komunikasi dengan bahasa yang anak-anak ngerti. Dia boleh pegang uang yang dikasih ibu. Dia boleh belanjakan tiap nemenin saya ke toko buku. Dia yang pilih sendiri barangnya. Dia juga yang mempertimbangkan apakah akan beli atau tidak, karena uang itu sudah jadi haknya. Dia boleh beli ini itu asal saya selalu wanti-wanti kalau barang yang dibeli harus dipakai.

Dia harus belajar untuk ngepasin uang dengan kebutuhan. Kalau harganya mahal ya beli yang harganya murah. Karena kakaknya nggak bakalan mau nombokin. ;)) Belajar untuk tahu kalau setiap rupiah yang masuk ke kantongnya itu harus diperlakukan dengan bijaksana. Dan karena udah mulai ngerti asyiknya pegang uang, dia jadi rajin nabung.

Belajar untuk tahu asyiknya perpustakaan, meski saya tahu dia anti buku. Saya hanya mau dia mulai melihat bahwa buku tidak semenyeramkan yang ia bayangkan. Dia tipe kinestetik plus audio visual yang artinya lebih banyak melihat lewat video dan bikin prakarya dan latihan dari barang-barang kreasinya sendiri. Akhirnya dipilihlah belajar lewat video dan bikin praktikum di rumah. Bikin lampu dari baterai yang dimodifikasi dengan kabel-kabel. Kadang juga ngerjain soal-soal latihan juga lewat laptop. Waktu ada kunjungan ke perpus, dia bilang kalau di perpus ada ruang audio visual, bisa nonton film. Dua tempat yang paling dia suka : ruang audio visual itu dan ruang sirkulasi anak, yang banyak gambar mobil. :))

sudut ruangan  penuh buku-buku anak (credit : pinterest)
Ada juga waktu dia bilang kalo nilai tryoutnya membaik. Pernah suatu hari nilainya jadi 92,5. Dengan girang, dia bilang kalo nilainya yang tertinggi di kelas dibandingkan dengan ketua kelas yang pernah ngajarin. Saya jadi tahu bahwa ini semacam sebuah titik balik, di mana akhirnya dia ngerti enaknya punya prestasi, dan ketagihan karena efeknya : dia akhirnya dilihat oleh orang lain. Saya pernah ngobrol sama Ayie, dan bahas masalah Ilham ini. Bahwa bahkan untuk memiliki teman pun dia kadang dengan cara yang sebenarnya nggak perlu juga. Misal : bayarin temen seharga yang ia juga beli. Ya kalo cuma untuk satu temen, kalo temennya ada sepuluh?

Lalu saya bilang sama Ayie, kayaknya dulu kita nggak kayak gitu ya? Dapet temen ya karena berteman biasa, nggak terlalu yang neko-neko harus ini itu. Lalu Ayie juga bilang, kalo dia juga nggak merasa terdistraksi ketika bersama temannya karena dia tidak merasa takut tak dianggap jadi teman. Dia punya prestasi, dan itu udah jadi nilai tambah untuk masuk ke dunia teman-temannya. Dia juga nggak minderan. Pada akhirnya saya tahu bahwa ada pengelompokan orang berdasarkan sesuatu, padahal selama ini saya nggak gitu merhatiin. Berteman ya berteman aja, nggak perlu juga melihat misal si A berharta, si B pintar, si C fashionable, padahal yang paling nyenengin ya yang penting nyambung diajak ngobrol.

Balik ke masalah awal, saya jadi ngerti kalau dia mulai merasa dihargai, merasa ‘ada’, karena katanya teman satu kelas memandang ke arahnya waktu guru manggil namanya sebagai yang paling baik. Dari ceritanya ini saya jadi tahu bahwa anak-anak lebih suka apresiasi misalnya : yes, kamu bisa, nak. Apresiasi berupa hadiah, pujian, lebih membekas dalam ingatannya, dibandingkan hukuman yang mungkin pernah dia rasakan dulu.

Anak-anak memang punya dunianya sendiri yang sangat beda dengan dunia orang dewasa. Mereka melihat dengan sudut pandang yang lain. Mereka masih suka main-main, cengeng, berantem, nangis, tapi abis itu baikan, ceria lagi. Dunia yang seperti ini udah beda jauh dengan dunianya orang dewasa yang sangat kental dengan aroma perselisihan. Itu kenapa anak-anak butuh orang yang paham bahwa mereka unik, dengan kecerdasan masing-masing. Lagi-lagi, butuh guru yang menyenangkan buat dapetin situasi yang kondusif di kelas. Semoga saja dengan begitu anak-anak merasa lebih nyaman dan menganggap bahwa belajar adalah proses yang menyenangkan.

ruang sirkulasi anak (doc : pribadi)

4 comments:

  1. Makasih sharingnya mak Ila, aku juga masih belajar menjadi ibu yang baik, masih belajar masuk dengan dunia anak-anak, kadang masih sering juga luput menahan emosi hehhee, anak-anak memang unik yaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, iya, kadang sebagai orang dewasa susah untuk melebur ke dunia anak-anak karena kita udah lupa gimana rasanya jadi mereka. sama2, mba Nophi. semoga selalu diberi kesabaran untuk menghadapi mereka ya. :)

      Delete
  2. Fotonya bagus Mak *halah gagal fokus

    ReplyDelete
  3. Kakak yg hebat dan perhatian, nih, ama adiknya.
    Hhhmm bisa buat bekal kalo udah punya anak nanti.

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)