Thursday, 12 March 2015

Layanan After Sales, Pentingkah?

Kemarin saya mengalami hal yang tidak mengenakkan. Pasalnya, saya membeli buku via online tapi ada 8 halaman yang kosong. Mengingat tahun terbitnya yang sudah lumayan lama tahun 2013, meski bukunya masuk rak best seller, saya jadi ragu buat nukerin ke penerbit langsung. Pas nanya ke toko tempat saya beli, jawabannya dikasih dua opsi. Bukunya dibalikin dan uang direfund, atau buku tetap dibeli setengah harga dari harga yang dikasih. 


Sebenarnya, alasan saya beli di situ juga karena alasan diskon. Harga komik yang semula 98 ribu hanya dibayar 50 ribu. Belinya masih segel, jadi saya kaget aja gitu ngeliat bukunya kok ya banyak halaman yang kosong. Bisa digambar-gambarin sendiri nih. Hahaha *ketawa miris* Akhirnya karena ada opsi refund, yaudah saya balikin bukunya. Ongkir ditanggung juga sama toko buku itu.

Ini bukan pertama kalinya saya mengalami hal yang nggak enak seputar buku yang dibeli via online. Kalau ada yang nggak sreg, seringnya saya simpen sendiri. Kejadian pertama dialami waktu ngereview buku yang dikasih penerbit indie. Bukunya dedel duel karena lem bukunya mudah lepas. Dari penerbit bilang kesalahan ada pada percetakan. Saya boleh mengembalikan bukunya, nanti diganti buku yang sama atau buku judul lain. Dan saya milih untuk ngebiarin bukunya di rumah.

Kasus kedua waktu beli boxset, ternyata setelah lewat berapa minggu, saya baru baca seri ke 6 dan ke-7 dari 15 seri yang ada. Halaman di buku 6 ketuker dengan buku 7. Nggak cuma satu halaman, hahaha. Ada berapa halaman di tengah cerita yang lagi asyik-asyiknya saya baca. Jadi saya bolak-balik mencocokkan isi buku itu. Mirip lah sama main puzzle. :p Dari buku 6 balik ke buku 7, balik lagi ke buku 6, gitu terus sampe buku yang halamannya ketuker itu bisa nyambung ceritanya.

Saya mauu komplain gimana yaah. Bukunya juga udah susah dicari dan tempat belinya jauuuh; di seberang pulau. Mahal di ongkir. *mewek* Yang ini saya nggak bilang sama yang punya toko. Udah atuhlah ya, biarin aeBiasanya saya bilang, udahlah, paling dikit ini bayarnya. Nggak udah diurusin. Nggak sebanding sama capek ngurusinnya. Tapi karena udah ketiga kalinya ngalami hal yang sama, jadi saya ambil cara lain; komplain, daripada diem aja. Nggak enak tau, udah bayar juga tapi dapetnya yang nggak sesuai harapan.

            Sejauh ini banyak toko buku online tidak mengantisipasi komplain semacam ini. Kasus ketiga ini malah nggak langsung ditanggapi cepet. Trus pas nanya alamat nggak dikasih detail kelurahan dan kecamatan yang bikin saya harus muter nyari JNE. Karena cuma JNE yang mau nerima paket walau alamatnya nggak lengkap pake detail kelurahan dan kecamatan. Woohh, JNE-nya jauh kali di pusat kota yang jalan depannya itu dilewati truk-truk tronton. Thanks to mbak-mbak yang di sana. Karena walau saya nggak bilang ini buku kudu dibalikin cepet, dia kasih keterangan URGENT! Mungkin ngeliat muka saya yang super bete pas nyampe di kantornya. Huhu. Makasih, mbak’e. *salaman*

     Saya jadi inget, beberapa penerbit memberikan garansi pengembalian buku. Misalnya: Gagasmedia, Bukune, dan Mizan. Ada juga yang melakukan quality control terhadap hasil cetakan dengan memberikan kertas kecil berisi keterangan kapan buku itu dicek kualitasnya, seperti Pro U Media dan Syamil. Jadi saya yakin buku-buku penerbit itu bisa dikembalikan kalau ada kesalahan. Kalau yang lain, entahlah… Hiks.

         Seberapa pentingkah layanan aftersales dari sebuah penerbit maupun toko buku? Saya rasa sama pentingnya dengan pembelian itu sendiri. Apalagi kalau ternyata tidak ada garansi untuk setiap pembelian yang ada. Kemana konsumen harus komplain untuk setiap rupiah yang sudah dikeluarkan? Sayangnya orang zaman sekarang lebih suka menjual daripada menangani komplain. T.T

#sekian curhatan random ini

#semacam kado ultah yang aneh. Hahaha. Makasih ya Allah. Alhamdulillah masih dikasih ujian, berarti masih hidup dan disayang yang maha memberi kehidupan. Walau ujiannya bikin sabarnya kudu berlipat-lipat. Moga ada keberkahan berlimpah setelah ini~

34 comments:

  1. Dulu pernah beli buku di VGramed ada beberapa halaman yang kosong tapi mau balik sana nuker kok males jauh sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalo jauh males juga, mba. Cuma ini tokonya mau gantiin ongkir jadi yaudah dibalikin aja. -.-

      Delete
  2. Baru tau istilah after sales,pernah juga dapet buku yang halamannya kosong 2 lembar.berhubungvhelinya dah lama dan baru dibaca sekian bulan jadi pasrah gitu. Artinya besok2 kl beli buku offline harus telitu..tp kl online belum pernah mbk ▲^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Istilahnya layanan purna jual, mba. Yang penting ada garansi kalo barangnya cacat gimana solusinya. Wah, kalo udah sebulan bisa ga ya dibalikin? :D

      Delete
  3. beberapa kali ada juga dapet buku yang nggak sempurna cetaknya mbak
    mau balikin males ribet hehee
    :D

    ReplyDelete
  4. Kalo secara online aku nggak pernah nemu yang begini Mbak. Alhamdulillah. Tapi pas beli langsung ke Grame**a eh halamannya kebolak-balik. Mana pas beli nggak langsung dicek, udah lama baru ketahuan, males balik lagi tapi :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru tahu kalo di Gramed juga bisa kejadian gini. Tapi dibiarin aja ya, mba?

      Delete
    2. Iya soalnya pas beli nggak langsung dibaca. Pas udah lama baru dibaca jadi baru ktahuan :D

      Delete
  5. service after sale sangat penting, bagi konsumen juga bagi penjualnya. Bagi konsumen tentu saja agar mendapatkan banrang yg sesuai dan tdk cacat. Bagi penjual, saat konsumen merasa puas dg pelayanannya akan berdampak pd epercayaan yg meningkat dan otomatis akan menarik minat pembeli lainnya
    #ikutberopini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, iya Mba Rie. Aku sering rekomen temen kalo memang tokonya bagus. Biasanya si temen bukunya nyari dulu yang sesuai dengan wishlist. Baru kalo memang ga ada ya nyari di online.

      Delete
  6. Belum pernah beli buku online. kalo krudung pernah dan dikasih kartu untuk retur jika barang rusak....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oo kalo kerudung ada garansinya juga ya, mak?

      Delete
  7. waduh... sebel banget yah...
    saya maha blum pernah ngalamin ky gt... smoga ke depannya ada perbaikan pelayanan ya...

    ReplyDelete
  8. Kalau aku belum terlalu sering beli buku online, masih seringnya ketemu lautan buku fisik, hehe. Tapi memang layanan after sales buku sangat penting ya. Aku jg bisa bayangin betenya kalau dapet kasus seperti yg Mbak ceritain ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mak. Aku sering beli karena lebih praktis juga. Ongkir sama dengan biaya transport ke toko buku. :D

      Delete
  9. Berarti bukunya gak dikontrol ya? Kayaknya pernah dapat yang sperti ini, cuma bukan kertas kosong, hanya motong kertasnya ga beres

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mungkin. Wah, kertasnya menceng2, mba?

      Delete
  10. Penting banget malah mnrtku. Sebagai tindak tanduk perhatian dan komunikasi lanjut, ya.

    Itu yg lembar kosong akibat diskon kalik, Jeng. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan, mba. Tokonya malah ga tau. Biasanya kalo ada cacat dan harganya diskon dikasih tau cacatnya di bagian mana, jadi penjual dan pembeli sama2 udah tau kekurangan barang. Tapi yang ini dijual dengan harga diskon dengan keterangan segel. Jadi ya murni kesalahan si penerbit sebenernya.

      Delete
  11. Aku sih pernah beli buku agama dan bukunya banyak typo dan ada kata yang hilang jadi aneh. Setelah itu penerbit tersebut masuk blacklist-ku. Jadi kalau beli buku sebisa mungkin gak dari sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, iya. Langsung masukin daftar ya.

      Delete
  12. Kalau saya kok kalo beli buku lbh asyik langsung ke toko buku ya mba, bisa dipilih2 dulu,,,dibolak balik dulu samplenya xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah liat di toko buku juga. Cuma karena belinya sekalian sama yang lain dan harganya relatif murah jadi beli, mak.

      Delete
  13. sangat penting, karena itu mempengaruhi konsumen tuk kembali

    ReplyDelete
  14. parah banget itu mah, banyak banget yang kosongnya mba. aku sih ga pernah ngalamin perihal beli buku seburuk itu. hhoho... iya mba, komplain aja. bisa jadi si toko bukunya juga menyampaikan komplennya ke penerbit..

    ReplyDelete
  15. layanan after sales penting banget. haru sbertanggung jawab dengan apa yang di jual ya.

    ReplyDelete
  16. Bagus juga layanan tobuk itu :D
    Kirain bakal dikasih bonus crayon buat ngegambar di kertas kosong :D

    ReplyDelete
  17. kalau beli peralatan elektronik, buat saya wajib banget ada after sales service. Belom pernah kepikiran kalau itu buku. Setelah baca ini, rasanya memang perlu juga after sales service untuk buku

    ReplyDelete
  18. Iya beberapa kali nemu buku cacat gitu, ada novel, ada yang non fiksi dan langsung ilfeel buat baca padahal yang hilang cuma 1-2 halaman hiks...mau ditukar ke tobuk ngga sempat, struk juga lenyap entah kemana...

    ReplyDelete
  19. untungnya aku belum pernah dapat kasus-kasus kayak gitu, dan jangan ampe dah. -_-

    bener katamu, pasti ribet ngurusinnya, hahaha

    ReplyDelete
  20. aku nyoba beli online kemarinan mbak, hasilnya memuaskan kok, walau agak lama. hahah. karena yang tak cari harus cek stok gitu.

    tapi beli onlinenan ke temen juga kadang gak memuaskan. bener sih harganya miring, tapi kw. aduuuuuh. padahal katanya asli. hahaha. ya sudahlah. rejekiku :v
    tapi aku udah komplain kok.

    ReplyDelete
  21. saya juga pernah kecewa nih mbak, beli buku via online. susah meng-klaim kelebihan transferan ketika satu/lebih judul buku yang kita pesen stoknya belakangan ternyata kosong. :(

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)