Monday, 26 January 2015

Perihal Keberuntungan

Seorang teman meminta saya menulis tentang keberuntungan. Saya nggak tau mau nulis apa. Karena itu permintaannya belum bisa saya penuhi, sampai tadi sore waktu hujan turun, saya inget sesuatu. Saya mengalami banyak hal yang bisa dibilang beruntung, yang nggak bisa dinilai dengan uang. Kalau si teman saya itu menganggap bahwa keberuntungan hanya soal uang atau benda, yang saya rasakan lebih dari sekadar itu. :)


Suatu sore di 2010

Waktu itu saya sama temen-temen kantor lagi nyari makan di warung mie goreng langganan. Karena pas ke sana belum hujan, jadilah kami santai menikmati mie yang udah dipesan. Sambil ngobrol panjang lebar. Sebelum akhirnya hujan turun deras. Saking derasnya petir menggelegar. Tapi kami masih nunggu hujan berhenti. Sebelum akhirnya, kami nekat jalan ke kantor.

Kami lari di bawah hujan. Tiba-tiba warna putih kelihatan di langit. Silau. Yang bikin takut, sekian detik dari kilat itu biasanya ada suara yang menggelegar disertai sambaran kilat. Tapi kali ini, dugaan kami salah. Kilatnya meloncat langsung menghantam ke bumi, tepat mengenai aspal. Dan posisinya di depan temanku persis. Jaraknya cuma satu meter dari mba Eva, dan posisiku dua meter dari percikan api yang berasal dari kilat itu. Yang terbayang saat itu : LARI. Sebisa mungkin kabur dari jalan itu menuju kantor. Bersyukur bisa segera kabur dari area terbuka dan nyampe dengan selamat di ruangan. Kalo nggak, saya nggak bisa bayangin kemungkinan terburuk dari hal itu.

Suatu siang di 2014

Saya sendirian di rumah, lagi buka laptop. Biasanya kalo di depan laptop suka lama, bisa 3 jam-an. Ibu sama bapak pergi, adek juga. Sebelum ibuku pergi, ibu nitip pesan, air di kompor dimatikan kalo udah mateng. Karena saya pelupa, saya ceroboh sekali. Empat jam setelahnya saya baru keluar dari kamar. Dan nyadar. Liat kompor kok masih nyala. Setelah itu buru-buru matikan kompor gas, ambil ketel dan liat airnya udah nggak bersisa. Bau hangus itu bikin permukaan dalam ketel menghitam, tapi ketel nggak bolong.

Saya langsung guyur pakai air dingin di tempat cuci piring. Jam 1 siang-an, ibu pulang. Saya langsung narik tangannya buat ngobrol berdua. Saya bilang sama ibu kalo airnya “asat”, karena tadi lupa matikan kompor. Ngomong begitu sambil merinding. Nggak kebayang kalo beneran kompornya meledak atau gimana tapi Allah masih menjaga saya. :’) Yang bikin heran adalah api pas saya lihat di kompor itu kecil, warnanya biru. Padahal kalo dilogika, merebus air selama 4 jam pasti udah bikin airnya kering dari satu jam pertama. Alhamdulillah. Yang bikin saya speechless waktu ibu bilang, “Mungkin ada malaikat yang jagain kamu.”

Suatu hari di tahun 1990-an

Ibu bilang, tahun itu  banjir besar melanda. Semua perlengkapan rumah diungsikan sebisa mungkin, entah di mana dan gimana caranya. Semuanya ribut mengurus diri sendiri. Tapi seorang murid ibu katanya nolong saya waktu saya masih kecil. Bayi yang baru dimandikan itu dipeluk trus diungsikan ke rumahnya yang dekat dengan rumah dinas ibu waktu itu. Kalo bukan karena cerita ibu saya nggak bakal tau kisah ini. Apalagi mengingat saat itu saya masih balita, kebayang nggak sih, anak sekecil itu bisa menyelamatkan dirinya sendiri?

Suatu malam di tahun 1988

Kehamilan pertama ibu, anak pertama yang super bandel, Karena ditungguin seharian belum keluar juga dari jalan kelahiran. Sampe simbah nengok cucunya, nggak ditungguin, tapi beliau langsung pulang. Katanya, sepulang dari situ langsung berdoa dan shalat, mungkin shalat hajat. Yang pasti, malemnya, pukul 00.10 bayi itu akhirnya lahir. Kelahiran pertama yang bikin ibu akhirnya beneran jadi ibu. Saya yang diceritain kisah ini bersyukur akhirnya lahir, selamat dan sehat.

Kadang kalo ingat hal-hal seperti ini, saya bersyukur. Bersyukur sekali Allah masih berbaik hati memberi nyawa, lengkap dengan anggota badan utuh. Nggak kebayang aja kalo misalnya terjadi sesuatu dan beneran dalam hitungan menit takdir bisa berubah. Tapi ternyata Allah masih mau menitipkan ruh pada tubuh saya. Itu yang sering bikin saya speechless.

Kadang lagi ada hal-hal kecil yang begitu mudahnya Allah beri buat saya seperti saya pengen sesuatu langsung terkabul. Yang bagi orang lain mungkin ia bilang itu keberuntungan. Buat saya, keberuntungan itu adalah keajaiban hidup, waktu Allah masih memberi nyawa sama saya. Bahkan hal-hal kecil seperti makan ternyata ada strepless yang nyangkut di makanan. Padahal biasanya saya jarang ngeliatin makanan, tapi tahu-tahu ngecek makanan yang ditaruh di sendok. Bersyukur? Banget. Alhamdulillah. :’)

Dari sini saya cuma mau bilang bahwa keberuntungan itu bisa berupa banyak hal. Di setiap pergerakan hidup kita pun ada yang mengatur yaitu Tuhan. Sebelum takdir kita selesai di dunia ini, rezeki dan keberuntungan hidup akan selalu ada. Ia baru berhenti saat kita mati. Jadi, soal keberuntungan dalam rezeki yang dianggap temen saya itu hanya sebatas harta saja, saya kira tidak demikian... Ada hal yang lebih besar dari sekadar harta, yaitu nyawa.

Keberuntungan itu pasti akan selalu ada di setiap fase hidup. Tinggal kitanya aja yang bisa bersyukur atau tidak untuk setiap kebaikan yang Allah beri. Lihat dengan panca indra kita setiap hal di dalam hidup, kalau ada sesuatu yang mengharuskan belajar, biasanya sebentar lagi ada ujian. Untuk setiap penawaran baik yang datang, ingat bahwa itu memang kesempatan baik yang Allah kasih untuk kita. Karena belum tentu Allah memberi kesempatan yang sama pada orang lain. Jadi ambil aja, itu cara saya menebak bahwa itulah jalan rezeki saya.

Misal kayak waktu saya bilang saya susah banget belajar biologi waktu SMA. Tapi di sekolah waktu pelajaran tambahan gurunya ngajar asyik, dan saya inget  beberapa soal yang biasanya saya susah paham, kali itu paham. Ternyata beneran waktu ujian masuk kuliah, soal itu yang keluar dalam ujian. Jadi saya percaya kalau Allah sebenarnya menyiapkan kita untuk memperoleh setiap keberuntungan.

Nah, ini ceritaku, kalau kamu?

Nb : semoga menjawab pertanyaan yang diberikan seorang teman pada saya.

4 comments:

  1. waahhh... akhirnya bisa baca tulisan mbak ila yang kayak gini lagii :)

    ReplyDelete
  2. Betul banget, La. Hal-hal kecil yg remeh-temeh itu sebenarnya besar, kalau kita mau bersyukur :-)

    ReplyDelete
  3. menarik sekali mbak ceritanya :) , kreatif sekali ya mbak orangnya

    ReplyDelete
  4. Ok thanks ya. Doain ya biar tahun ini bisa digarap tahun ini juga. Hehehe

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)