Monday, 6 October 2014

Catatan Idul Adha

Hai, hai... Selamat Idul Adha ya untuk teman-teman yang merayakannya. ^^ 

Idul Adha buat umat muslim berarti ada beberapa hal yang harus dipersiapkan antara lain : puasa arafah yang bisa menghapus dosa setahun sebelumnya dan setahun ke depan, berkurban, dan membagikan hewan kurban pada yang berhak menerima. Untuk puasa arafah dan penentuan hari raya kurban saya milih sesuaikan dengan Arab Saudi, karena pake penentuan di mana hari wukuf adalah hari untuk puasa arafah. Tapi, sayangnya di sini susah nyari yang shalat hari Sabtu, jadi shalatnya Minggu. Bingung ya? Baru kali ini ngalami beda penentuan hari raya Idul Adha. Padahal sebelumnya hari rayanya yang beda cuma pas Idul Fitri aja.

Untuk pemotongan hewan kurban, tahun ini saya ga ikutan berkurban, yang ikutan kedua adekku. Pas dateng, kambingnya ditaruh di belakang halaman tetangga. Karena sekalian mau dibarengin sama titipan tetangga yang lain. Tahun ini pula, saya ngerasain baru ngeliat proses pemotongan hewan kurban. Kalo dulu motongnya ikut masjid, tahun ini entah kenapa panitia masjid miskomunikasi sama penitip hewan kurban. Jadinya daripada miskom akhirnya milih motong sendiri-sendiri di rumah masing-masing.

Tahun lalu saya ikutan qurban dibarengin sama adek juga, tapi belum ngeliat pemotongannya, karena saya takut sama darah. Bau daging aja bikin kepala pening. T.T Tapi karena krucil minta ngeliat kambingnya, saya jadi ikutan liat. Pas liat di halaman belakang sana, saya ngerasain keanehan yang diperlihatkan hewan kurban ini. Aneh ga sih, seekor hewan kurban bisa memperlihatkan sifat yang mirip dengan si pemiliknya. Dalam hal ini sifatnya yang minus yang diperlihatkan. Saya pikir yang ngerasain ‘teguran’ dari Allah pas Idul Adha itu cuma orang yang sedang ibadah haji aja di Mekkah sana, ternyata yang sedang berkurban pun ngerasain teguran semacam ini.

Misalnya aja, tau-tau kambingnya rewel dan memperlihatkan beberapa perilaku minus. Sebelum pemiliknya dateng, kambingnya anteng. Setelah dateng, ada aja yang diperlihatkan mulai dari doyan makan sampe muter-muter pas mau disembelih. Penasaran dengan kejadian ini saya googling hikmah qurban yang berhubungan dengan hewan kurbannya. Setelah googling, ternyata ada ustad yang bilang kalo berkurban memang esensinya seharusnya menghilangkan pula sifat kebinatangan yang bisa saja ada di dalam diri seseorang. Kayak iri, rakus, dll. Well, setelah tau begini, saya jadi makin mawas diri dan pengin berbenah. Semoga Allah berikan kemudahan untuk menjadi lebih baik.

Trus, kalo hewannya sudah dipotong dan dagingnya dibagi-bagikan, tulang, kepala dan kulitnya bisa dijual lho. Kata panitia kemarin sih, yang begitu bisa dijual, harganya nyampe 500rb-an. Jadi, jangan dibuang gitu aja. Tapi tentunya sesuai dengan kesepakatan pemilik hewan kurban, apa boleh dijual atau diberikan sama yang berkurban. Dan, untuk pembagian hasil kurbannya juga baiknya dibagikan lewat RT karena lebih mudah dan efisien dibanding lewat kupon. Kalo lewat kupon bikin orang jadi antri dan harus berdesakan di masjid atau tempat pembagian.


Nah, ini cerita Idul Adhaku, kalau kamu? 

8 comments:

  1. iya ya..itu baru kambing belum yang sapi,lebih ngeri mbk hehe....idul adha kai ini di kos dan nggak dapet puasa arafah,dapet berkah bangun buat sahur dan habis itu titttttt huhuhu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, gpp, mba Hanna. Rezeki dape sahurnya :D
      Kalo sapi biasanya di masjid, ini tumben nyembelihnya sendiri2

      Delete
  2. lebih aman sih kalau ada perbedaan kayak gitu puasa aja di dua hari itu
    toh memperbanyak ibadah di awal bulan Dzulhijah itu juga bagus
    tapi udah lewat yah, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, iya, ada yang begitu juga. Yang penting yakin dengan pilihannya, mba.

      Delete
  3. Idul Adha kali ini paling sedih, Idul Adha pertama jauh dari keluarga udah gitu lagi ada di kota yang minoritas muslin (Manado), jadi kurang greget Idul Adhanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga segera bisa berkumpul lagi dengan keluarga ya, kak. Kalo di kota rantau apalagi yang minoritas memang kerasa sepinya. Ikutan shalatnya di mana jadinya?

      Delete
  4. kalo disini yang sholat ied hari sabtu lumayan banyak mbak, jdi chika juga ikutan yg sabtu :D memang ini kyaknya pertamakali nemu iidul adhanya beda

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, beda sendiri. Tumben ya hehe :D
      Semoga aja tahun depan sama semua, baik Idul Fitri maupun Idul Adha.

      Delete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)