Monday, 29 September 2014

Wishlist : Lembang

Suasana di jalan kompleks BBPP Lembang
Dulu, saya pernah baca di sebuah buku berjudul Beasiswa di Bawah Telapak Kaki Ibu yang ditulis Irfan Amalee. Ada satu paragraf yang paling saya suka di bab "Semua doa direkam, dikabulkan kapan-kapan."


Tulisannya begini, 

"Radar Allah sangat sensitif. Dia merekam semua doa, baik doa yang dipanjatkan dalam rangkaian kata, gumaman dalam hati, atau hanya bersitan keinginan. Semua bentuk doa itu akan masuk daftar antrean untuk proses pengabulan. Allah akan menentukan kapan waktu yang tepat sebuah doa akan dicairkan. Bisa kontan, minggu depan, dua puluh tahun mendatang, atau di akhirat kelak. Tapi intinya semua doa dikabulkan (syarat dan ketentuan berlaku) karena Allah tak pernah mengingkari janjinya, ud'uni astajib lakum, "berdoalah kepada-Ku, Aku akan mengabulkannya untukmu." (halm. 51-52)

Saya percaya setiap doa hanya menunggu pengabulannya saja. Seperti yang dibahas Irfan Amalee di paragraf di atas. Yang saya ingat, dulu sekali saya pernah menyebutkan suatu doa. Salah satu doa saya yang terkabul lewat jalan tak terduga adalah pergi ke Lembang. Alhamdulillah, Allah maha baik. Hehe. :D 

Dulu pas kecil, saya nonton film petualangan sherina, di gambaran saya Lembang itu nyenengin banget. Daerah yang nyaman buat ditinggali karena banyak pohon dan bunga-bunga. Jadi sejak itu saya masukin Lembang sebagai tujuan yang entah kapan bisa tercapai. Karena seringnya bolak-balik ke Bandung pun belum tentu nyempetin ke sana. :D Jadi antara niat ga niat sih sebenernya. :P 

Jadi, pas Kementrian Pertanian ngadain seleksi CPNS untuk formasi yang ada pilihan jurusanku, saya milih tempat tesnya di Bandung. Pikirku waktu itu, paling nanti ujiannya di Bandung kotanya. Ternyata sebelum ujian, ada proses seleksi administrasi yaitu verifikasi data yang mengharuskan pelamar untuk datang ke BBPP di Lembang. 

Berbekal alamat yang didapat di lembar pengumuman, saya ke sana pagi sekali jam 7-an, ngarep di sana nyampe tempat waktu. Dan alhamdulillah, karena sopir taksinya baik dan ngerti tempatnya, saya sama bapak nyampe di tempat tujuan dengan cepat sekitar jam 8-an. Bayar ongkosnya pun lumayan murah sih. 50 rb an berdua itu murah bukan? Hehe Abis di kota Tegal kalo taksi dalam kota aja mahal banget, bisa 30 rb an. :D

Setelah nyampe sana, saya baru ngerti kalo ruangan untuk penyerahan berkas itu di ruangan yang agak masuk kantornya. Jadi, satu komplek BBPP itu luas banget. Jalanannya naik turun, bertangga-tangga pula untuk nyampe ke ruangnya. Setelah turun dari taksi, saya ngamati panitia yang udah stand by di depan ruangan. Dari pengeras suara yang terdengar, panitia minta peserta untuk antri di kursi yang udah disediakan sesuai jenjang pendidikan, ada SMK, S1/D4, dan S2. Yang rame malah anak SMK. Banyak banget yang dateng. Formasinya emang banyak sih, wajar aja.

Sukaaa banget sama bayangan di air itu. ^^
Ada satu yang terlupa saya persiapkan. Menyediakan map untuk berkas dan lembaran kertasnya belum saya strepless. Alhamdulillah, ada seorang peserta yang baik, mau minjemin streples. Ada juga mbak yang saya tanyain tentang map butuh atau ga, kata dia ga butuh. Jadi lega deh. Ga kebayang kalo harus balik lagi karena kurang ini itu, sementara daerahnya aja jauh dari pemukiman penduduk. :D

Jadi, karena ga butuh map, saya akhirnya nunggu di tempat yang udah disediakan. Trus maju antriannya tiap kali dipanggil sama panitia, per dua orang maju setiap antrian, artinya setiap kali ada panggilan itu pula saya berdiri, trus maju, duduk di kursi depannya lagi, begitu terus sampe depan. Wkwk. Lumayan pegel. Anggep aja latihan duduk berdiri duduk berdiri. Trus, setelah giliran dipanggil, saya maju dan nunggu dicek satu per satu datanya dan minta cap stempel basah. Udah itu aja? Iya. Gitu doang, hehe. :D Prosesnya cepet. Setelah selesai jam 10 an, akhirnya balik ke Bandung lagi. 

Nah, karena jalan Maribaya itu jauh dari jalan raya Lembangnya, kita bingung mau ke jalan raya besar itu pake apa. ga ada ojek. Mau jalan kaki, tapi ternyata bapak pas nungguin saya pemberkasan, eh nyambi ngobrol sama seorang bapak asli Purwakarta. Beliau sekeluarga bareng anak dan istrinya nganterin anak perempuannya yang ikut seleksi juga. Beliau ini yang nganterin kita dari tempat parkir sampe ke pasar Lembangnya. Kalo di pasar sini, udah ada angkot sekali jalan yang ke arah Bandung. Naik dari angkot di pasar itu trus berhenti di Ciwalk. 

Alhamdulillah, saya dapet banyak kemudahan. Makasih untuk yang bantuin saya ya. Gusti Allah ingkang mbales. :')
Satu tahapan seleksi selesai. Masih ada dua tahap seleksi lagi. 
Mohon doanya ya, teman-teman. Semoga mendapat hasil yang terbaik menurut Allah. Aamiin. :)


Tegal, 29-09-14, 00:22

"Ya Allah, bantulah aku yang memiliki jangkauan pandangan terbatas dan buruknya amalku, dan yang tak terjangkau oleh niat dan tujuanku, aku mohon pertolongan-Mu..."

10 comments:

  1. aamiin....
    semoga usahanya lancar mbk aamiin ^^

    ReplyDelete
  2. Aamiin. Semoga semuanya dilancarkan dan tak ada hambatan ya Ila...

    ReplyDelete
  3. Semoga sukses dalam mengikuti seleksi ini, Ila... Setuju sekali bahwa Allah Maha Mendengar doa2 kita... tinggal kita saja yg sabar menunggu pengabulannya... begitu, bukan?
    Sekali lagi.., semoga sukses ya Cantik.... :)

    ReplyDelete
  4. semoga sukses dan dimudahkan segala sesuatunya ..

    ReplyDelete
  5. dari fotonya kyaknya lembang adem yaa
    sukses tes nya mba ila

    ReplyDelete
  6. Berkasnya enggak dikirim via Pos, Jeng? Enak dongs, diantar Bapak. :D

    Semoga dimudahkan untuk segala urusan, ya. :)

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)