Friday, 29 August 2014

Eksis dengan Konten Islami di Gadgetmu

al qur'an digital di gadget
                Sebuah tawar menawar terjadi di sebuah toko yang menjual aneka hp. Saat itu saya memang sedang butuh gadget yang lebih baik dari hp jadul sebelumnya. Awalnya saya memilih membeli hpnya saja, karena ingat di rumah sudah ada memory card. Namun, si penjual masih gigih menawari saya dengan produk lain. Kali ini dengan iming-iming, “Mau diinstal aplikasi sekalian, Mba? Nanti ada aplikasi Al Qur’an digital juga. Banyak aplikasinya, harga instalnya xxx rupiah.”


                Dan tarraaaa, saya mengiyakan langsung penawarannya. Sampai teman yang menemani saya membeli hp tersebut mengatakan transaksi saya dengan si penjual termasuk singkat, padat dan jelas. Ups, ya mau gimana lagi ya. Hehe. Penjualnya seolah bisa menebak keinginan pembeli seperti saya.

                Jadi setelah saya pulang, saya cek apa saja aplikasinya. Kebanyakan memang game, social media, dan yang paling saya tunggu : Al Qur’an digital. Ada lagi yang lainnya, semisal doa-doa harian, shahih al bukhari. Ketiganya sudah cukup sebenarnya, namun setelah dua minggu pemakaian, memori hp kepenuhan. Aneh ya, baru beli tapi sudah penuh. Jadi hpnya mudah ngehang. Saya jadi sadar bahwa ketika saya mengiyakan penawaran si penjual, artinya saya mengiyakan ratusan aplikasi itu tersimpan manis di gadget. Jadi jika ada kelebihan aktivitas sedikit saja, maka akan mudah ngehang. Merasa butuh konten Al Qur’an digital, saya tetap mempertahankan aplikasi itu meski harus diinstal ulang karena tak sengaja keklik hapus. :( Untuk game yang tidak dibutuhkan saya menghapusnya satu per satu.

                Mengingat pengalaman itu, saya jadi merasa butuh untuk memiliki gadget yang spesifik khusus dibundling dengan aplikasi konten Islami. Sayangnya, itu artinya saya harus menabung lagi. Ya, semoga saja saya bisa menang lomba ini jadi bisa merasakan Syaamil Tabz yang dibundling dengan konten Islami. Beberapa aplikasi yang masih saya pakai di hp antara lain doa sholat fardu, doa-doa harian, shahih bukhari, al qur’an, dan ma’tsurat dzikir pagi dan sore. Untuk al qur’an saya suka jika bisa bookmark halaman, mengetahui batasan juz, juga mudah mencari ayat yang dibutuhkan.

                Nah, ini dia penampakannya.
aplikasi yang paling sering saya pakai
matsurat dzikir pagi dan sore
tampilan matsurat
***


                Gadget ibarat dua mata pisau yang akan selalu memiliki dua fungsi. Satu untuk kebaikan, satu untuk keburukan. Tergantung siapa yang menggunakannya. Gadget bagi saya sudah menjadi teman setia sejak dulu. Apalagi jika harus mengantri di dokter ketika sakit, atau menunggu angkot yang lewat. Sungguh, menunggu itu membuang waktu. Setelah aplikasi al quran terinstal, secara berkala saya membiasakan membaca al qur’an via gadget di saat senggang.

tampilan al quran digital
           Pemandangan orang memegang gadget mungkin bukan hal aneh, tapi kebayang kan ya kalo ada orang bawa mushaf Al Qur’an di antrian pemeriksaan kesehatan? Orang-orang pasti akan menganggap saya aneh. Tak perlu heran, sebab hal ini memang pernah dijelaskan oleh Rasulullah dalam hadist. Kelak akan ada masa di mana menjadi shalih/shalihah ternyata butuh keteguhan hati, karena dianggap aneh. Ya, Islam itu asing. Maka akan menjadi makin asing bila kita tak menaklukkan hambatan itu. Seperti disebutkan dalam hadist berikut ini.

         “Islam muncul dalam keadaan asing, dan ia akan kembali dalam keadaan asing, maka beruntung orang-orang yang terasingkan itu. “(HR. Muslim no 208)

           “Berbahagialah orang-orang yang asing” Siapakah orang yang asing itu ya Rasulullah? “Yaitu orang-orang yang senantiasa melakukan perbaikan di saat kebanyakan orang berbuat kerusakan.” (HR. Muslim)

        Memperbaiki diri di saat yang lain rusak adalah sebuah tantangan yang membutuhkan niat dan kesabaran. Saya rasa kebutuhan akan gadget yang dibundling dengan konten Islami bisa menjawab tantangan zaman. Kita yang harus menyiasati diri agar terlihat normal di mata orang-orang. Dengan gadget yang berisi konten Islami, di mana pun dan kapanpun kita bisa belajar untuk menjadi orang yang lebih baik lagi. :)

                Nah, teman… apa kamu pernah mengalami hal ini juga? Share dong di komentar. :)

Artikel ini diikutsertakan dalam Parade Ngeblog IKAPI JABAR - Syaamil Quran #PameranBukuBdg2014 


11 comments:

  1. wah,ada dzikir pagi dan sorenya juga ya...saya belum instal mbk,masih asik sama al qur'an biasa..mungkin kl di hp lebih enak kali ya,lbh praktis :)

    ReplyDelete
  2. Saya juga install alquran digital yang sama dengan mbak but it's free lho mbak di play store. You dont have to pay anything for it

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ini instal ulang setelah kehapus, mba. Yang awalnya bukan ini. Beda lagi. :)

      Delete
  3. yuk Jum;at barokah perbanyak baca al qur'an

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mba Lidya. Ngaji Al Kahfi juga ya. :)

      Delete
  4. keren ya mbak,,super lengkap dengan konten islami,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalo gadgetnya lebih besar kapasitasnya mungkin bisa lebih banyak masukin aplikasi yang dibutuhkan. Untuk sementara aku pakai ini aja, mba Dwi.

      Delete
  5. bener juga sih mbak, aku sering liat orang kantorku yg naik bis jemputan ngaji di bis. gak salah emang kalo ngaji tp aku sendiri merasa aneh aja apalagi kalo ngajinya dilantangkan suaranya. mungkin kalo ngajinya pake tab bisa sedikit mengurangi rasa aneh asala suaranya juga tidak dilantangkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo di tempat rame ga dilantangkan, mba. Kadang baca cuma buat murojaah aja. :)

      Delete
  6. temannya ituuu akuuuuuuu *ga ada yang nanya hehehe...ih aku penasaran dech mba kok bisa di capsture gitu caranya gimana?pengin utak atik punya mama hehehehe

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)