Wednesday, 27 August 2014

Cinta sebesar Semesta

Hari minggu kemarin seseorang datang ke rumah, bilang sesuatu yang bikin saya jadi mikir. Eh, udah waktunya belum sih saya kudu belajar tentang "masalah dalam pernikahan"? Masalahnya calon aja belum ada. Jadi saya dengerin sambil nyicil bungkusin snack buat acara walimatul khitan hari ini. Didengerin semampunya aja deh. Ngangguk-iya aja. Biar dia juga ga ngerasa didiemin doang.

"Ki, kamu tahu? Kalo misal si X udah nikah, mamanya pasti ngerasa udah lega karena anak perempuannya akhirnya nikah, setelah sekian lama nunggu (usianya pas nikah 35an). Jadi kalo ada masalah yang dia bikin atas pilihannya sendiri, harusnya dia simpan sendiri. Gimana pun pasti seorang ibu bakal kepikiran. Ngiranya anaknya udah nikah dan hidup bahagia, ternyata pernikahannya penuh keributan karena ego suaminya itu. Dulu mba juga ga cerita pas kesulitan uang. Kalo dia menikmati pilihan itu, harusnya ga cerita. Bikin jadi beban."
Enggg, sejujurnya saya bingung harus gimana nanggapinnya. Apalagi ya, saya juga cuma denger-denger aja perihal kesulitan keuangan yang ada di keluarga perempuan yang nikah itu. Suaminya yang harusnya kasih nafkah malah minta beli motor pake kredit uang gaji si istri. Iya kalo motornya dipakai untuk jemput, ternyata ga pernah jemput. Pun begitu motor atas nama si perempuan, yang kalo secara hukum artinya ya kalo bayar kreditnya macet nanti yang kena masalah ya perempuan itu. 

Serba salah to? Antara nikah tapi nemu suami yang begitu. Tapi ga nikah dan denger omongan orang yang naudzubillah deh. Suka kelewatan kalo ngomong, perawan tualah, ini lah, itu lah, dll. 

Malem ini saya baca curhatan seorang teman yang sama ceritanya dengan si mba itu. Jadi tiap ada masalah dalam rumah tangga, entah suaminya dipecat, duit abis, dll. Dia ga pernah cerita. 
Ahhh dari zaman aku mulai nikah, entah kenapa, somehow aku membentuk benteng tersendiri. Karena kadang yang bisa memahami masalah kalian itu ya cuman kalian berdua saja! BAHKAN ORANG TUA PUN TIDAK! Jadi saat masa perjuangan dulu itu, aku ga pernah tuh cerita ke mama atau papa, tentang gimana menderitanya saat suami dipecat atau tentang gimana rusuhnya saat salah langkah. Hmm mungkin karena aku takut kalo bercerita malah ga menyelesaikan masalah.
Ada lagi seorang teman yang pas saya silaturahim sama dia, dia cerita dengan nada yang datar seolah hal itu sesuatu yang biasa karena masalahnya pun udah lewat, dia bilang, "kemarin-kemarin, anakku ga sengaja makan beling bohlam lampu karena abcdefgz". Glek banget kan buat yang baru denger berita itu? Tapi dia senyum dan bilang, ya udah. Gitu aja. Udah biasa kalo anaknya hiperaktif.

Mungkin malah ada banyak lagi kisah drama yang lainnya di dunia pernikahan. Yang kalo kata temen, adaptasinya ga semudah yang dibayangkan. :D Semoga saya inget nasihat ini kalo udah nikah. Bahwa yang dibutuhkan adalah cinta sebesar semesta sama suami bahwa dia emang surga, meski begitu harus diarahkan ke arah yang benar klo pas salah. Bahwa yang terpenting adalah salah satu dari pasangan yang udah nikah itu harus ada yang waras dan ga lebay mendramatisir keadaan kalo lagi ada masalah crowded. Engg, soalnya biasanya perempuan emang suka lebay. Haha. Maklumi aja ya. :)) Dan yang terpenting, buruan cari solusinya, kakakk!

Btw, kamu pernah ngalami hal aneh semacam cerita di ataskah? Cerita dong.

14 comments:

  1. sering dneger curhatan ibu2 kalo pengajian, maksudnya pas acara makan2...tapi berhubung q nya cuek jadi dengerin aja hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga dengerin aja mba. Karena ga ngerti masalahnya gimana. -.-a

      Delete
  2. sebaiknya sih gak curhat soal suami atau istri ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyups, harusnya jadi rahasia aja, mba Lidya.

      Delete
  3. Belum pernah, Mbak. Jadi maaf enggak bisa cerita.

    ReplyDelete
  4. aduh udah ngetik panjang ceritaku yang hampir sama, ilang gara2 gagal loading :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiks. Sayang ya, ilang.

      Mungkin semua rumah tangga pasti pernah ngalami hal seperti ini, tinggal penguatan dari masing2 pasangan untuk bersegera nyelesein masalah apa pun ya, mba Nunu.

      Delete
  5. nulis aja di buku harian kalo sedang ada masalah dalam pernikahan..buku dan pulpen adalah teman yg baik yg tidak akan mengumbar masalah kita ke orang lain :)
    dan sebenarnya pasangan adalah orang yang seharusnya tepat saat suami/istri bingung..dg kata2 lembut dan momen yg pas tentunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, harusnya pasangan bisa jadi yang orang yang tepat buat cerita. :( Sayang aja kalo sampe nemu pasangan yang malah bikin hati ga tenang. Nulis bisa buat terapi jiwa kalo lagi ada masalah ya, mba Ketty.

      Delete
  6. pernah denger ceramah mama dedeh juga begitu. kalau ada masalah jangan sampai cerita ke orang tua...orang tua biarin denger ya seneng - seneng aja...
    makin deg - degan hiks..hiks...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, iya, mba. Dibikin seneng aja, nikmati masanya. :D
      Yang penting hidupkan al Qur'an di rumah, insya Allah rumah tangga terjaga.

      Delete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)