Friday, 4 July 2014

Kajian Ramadhan : Berkah Ramadhan

Ramadhan datang, alam pun riang menyambut bulan yang berkah.

Sebuah lantunan lagu yang akan selalu mengingatkan kita bahwa Ramadhan telah hadir. Ada sebuah riwayat mengatakan bahwa, ada angin yang hanya bertiup di bulan Ramadhan. Namanya angin masiroh. Bulan Ramadhan merupakan bulan di mana umat Nabi Muhammad mendapat anugerah langsung dari Allah bahwa pintu surga dibuka untuk para orang yang berpuasa. Allah berfirman langsung kepada malaikat Malik.

“Wahai Malaikat Malik, tutup semua pintu neraka jahim bagi umat nabi Muhammad yang berpuasa.”

Bulan ini adalah bulan penuh berkah. Dan kita ada di dalamnya. Untuk itu mulut orang yang berpuasa lebih wangi dari minyak kasturi. Apabila mulut itu tidak digunakan untuk berghibah. Mulut itu juga berpuasa. Orang yang berpuasa akan mendapatkan berkah dan maghfiroh bila ia mempunyai toleransi yang sangat kuat kepada saudaranya.

Keberkahan bulan Ramadhan semoga bukan hanya dijadikan berkah di rumah saja. Tapi menjadikan kita orang yang juga memberi berkah pada lingkungannya. Kalau dilihat tetangga kanan kiri kita membutuhkan sesuap nasi dari kita, maka mari memberi pada mereka. Sehingga tidak hanya orang yang berpunya saja yang bisa menikmati indahnya bulan Ramadhan.

Ramadhan bulan berbagi. Allah sudah berbagi kepada umat Nabi Muhammad dengan cintaNya. Kita sebagai umat mari berbagi cinta dengan sesamanya. Di dalam zakat kita diperintahkan oleh Allah untuk berbagi rezeki dengan sesama kita. Di dalam shalat kita diajarkan untuk salam kanan dan kiri. Salam ke kanan dan ke kiri maksudnya adalah perilaku kita kepada tetangga sekitar kita. Agar kita tahu kondisi tetangga kita. Sebab, tidak sempurna iman seseorang, sehingga imannya akan berkurang bila tetangganya masih merasakan sakit namun ia tidak mengetahuinya. Tetangganya masih merasakan sakit akibat ucapannya. Juga, tetangganya masih merasakan sakit karena kekuasaan yang dimilikinya. 

Untuk itu, dengan adanya berkah bulan Ramadhan di mana tidur seorang puasa saja dicatat sebagai tasbih. Kalau kita bersedekah jangan tanya berapa pahalanya. Seribu kali lipat bahkan lebih akan diberikan digandakan oleh Allah kalau kita memberi dengan ikhlas. Jangan takut untuk miskin, sebab yakinlah bahwa Allah maha kaya. Keberkahan yang didapat karena kita memberi, tidak hanya keberkahan yang kita rasakan untuk diri kita, tapi juga menurun pada keturunan kita kelak.

Kaum perempuan pun tentunya bisa menciptakan suasana rumah menjadi rumah ibadah. Para ibu harus bangun dan menyiapkan menu sahur untuk keluarganya. Maka semoga kita semua bisa merasakan sehat jasmani dan rohani sehingga bisa menyambut bulan Ramadhan dengan penuh persiapan. Ciptakan rumah kita seperti surga dengan lantunan dzikir.

Nb : menjawab tawaran mba Esti dan mba Widhie untuk menulis kajian Ramadhan selama bulan Ramadhan ini. Semoga bermanfaat untuk kita, terutama menjadi reminder untuk saya juga. :)

5 comments:

  1. Tapi yg soal tidur itu katanya hadistnya lemah ya mbak?

    berharap kajiannya rutin selama Ramadhan ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo itu kurang tau, Cha. Mungkin bisa nanya ke yang lebih paham. :D
      Insya Allah tiap hari. Harusnya dari kemarin2, tapi kajian badha tarawih cuma bentar doang. Jadi bingung aja mau jabarinnya, kalo ditulis cuma dapet 2 paragraf aja. :D

      Delete
  2. Amiiien,,semoga bermanfaat untuk kita semua mbak,,saling berbagi ilmu,,,

    ReplyDelete
  3. marhaban ya ramadhan ya mbak. semoga artikelnya bermanfaat mbak

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)