Saturday, 7 June 2014

Re-visi

Kadang menebak isi hatimu jauh lebih rumit dari menebak rumus apa yang akan dipakai saat mengerjakan soal.
Hai, apa kabar kamu?

-perasaan saya yang sedang random-

Tulis, hapus, tulis, hapus, tulis, hapus. Entah berapa kali belakangan saya sering bikin draft tapi ga pernah jadi tulisan. Saya ngerasa setiap ucapan harus dipertanggungjawabkan, termasuk juga nulis postingan dan komentar. Agak membuat hati jadi ya gitu dehh. Bahkan balesin email pun begitu. Haha. Jadi pas mau balesin mikir dulu. Ni nanti gimana ya balesannya. Orangnya salah paham kagak kalo saya balesin ginian? :p Eh tetep aja tuh ga dibales sama orang ituu. :)) 

Mungkin benar kata seorang teman; makin tua usia orang, maka ia makin memilih mana yang harus diucapkan pada orang lain dan mana yang tidak. Dan itu membuat saya jadi tertutup. Ya, abaikan saja postingan saya yang random ini. 

4 comments:

  1. makin tua biasanya makin rewel apa saja diomong baik sama anak atau sama cucu

    ReplyDelete
  2. apa kabar mba Ila??
    duh, perasaan terpendam...

    ReplyDelete
  3. sepertinya memang begitu,
    kadang aku juga gitu mba,
    pengen balesin sesuatu, tp ujung-ujungnya gak jadi.

    ReplyDelete
  4. Ila, bunda selalu mengambil nasehat PakDe Cholik tuh, katanya kalo menulis tuh ya tulis aja dulu, jangan risau apa ini betul ato gak? Setelah itu baru deh dikoreksi seperlunya and, posting deh. Jadi jangan sampe gegara mikir ini yang mau dibales ato yang mau ditulis udah bener apa gak ya? Kalo gitu mah, ntar gak jadi-jadi tuh nulis ato ngebalesnya. *sok nasehatin*, Ila kan walaupun jauh, jauh, jauh lebih muda dari bunda, tapi pengalaman sebagai blogger udah jauh lebih tua dari bunda lho, hehe...Ciyuuus.

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)