Sunday, 22 June 2014

Hari Ambil Raport

Ceritanya, hari Sabtu kemarin saya ada acara dadakan. Haha. Jadi pengambil raport si adek. :p Dia manyun gitu pas minta diambilin, eh mbaknya malah ngeledekin jail. Wekeke. Maaf ya. Seneng jailin si bungsu yang gampang ngambekan. Gini dialognya sama saya :


A : “Mba, minta ambilin raport di sekolah ya, jam 8.” (sambil ngelendot di tirai depan pintu kamar *halah, gayanya ;))
S : “Kok aku? Bukan bapak yang ambil?”
A : “Ya, diambilin bisa kan?” (muka memelas, rada takut kalo ditolak. wkwk)
S : “Nilainya bagus? Kalo rangking aku mau ambilin.” (sok banget ini mbaknya. Hahaha. Jailnya ga ketulungan. Padahal berapa pun nilainya bakal diambilin)
A : .... (mikir lama, entah mikir apa)
S : Yaudah, aku ambilin. Jam 8 kan?
A : Iya, jam 8. Ruangnya di blablabla. Dia ngoceh panjang memberi arahan ruang kelasnya yang ternyata di lantai 2.

Pas saya udah nyampe sana, dia khawatir gitu mukanya. Apalagi efek sariawan bikin Ilham jadi sering meringis kesakitan. Ditungguin lama, setelah 15 orang wali murid datang baru deh dimulai acaranya. Lamoo... sampe satu jam-an ada deh.

Deg! Pas bu gurunya nulis di papan tulis tentang pengumuman libur dan juga peringkat 10 besar, saya jadi keinget masa lalu. Udah lama banget ya, rasa-rasanya baru kemarin saya lulus SD, trus, naik ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Rasanya baru kemarin-kemarin ngalami hal seperti yang dialami si adekku ini. Deg-degan nunggu raport diambil sama bapak. Eh, ga selalu diambil sama bapak sih. Dulu pas kecil suka diambil sama simbah, karena ortuku guru jadi ya ambilnya siangan. Kalo udah siang, sayanya yang ketar-ketir. Ini jadi diambil kagak. Mana kadang persaingannya ketat buat dapetin peringkat. Si dia lagi, dia lagi yang juara 1 nya. Haha.

Pas lihat peringkat di papan tulis, saya lumayan kaget. Eh, masih masuk juara ya? Abis itu anak suka ga jelas kalo di rumah, jarang belajar. Wehehe. Apalagi untuk mapel 3 yang utama, ya sama kayak anak-anak cowok yang lain. Lebih suka main dibandingin belajar. Cuma kalo belajar kadang dia suka nongol di depan kamar, trus tahu-tahu ada di sampingku yang lagi ngetik. Nanya ini itu, kadang curhat-curhat geje. Yang saya rasain, anak kecil itu memang tergantung support ortu dan orang di sekitarnya. Sekarang tidak ada tuntutan untuk harus begini dan begitu, karena ibuku juga tahu kemampuan dia yang kurang di matematika dan ipa.

Yang menarik dari bahasan di kelas itu, saya jadi ngerasain kenapa ada banyak orang tua yang mau memberi les ini itu buat si anak. Bahkan yang ajibnya harga les di bimbelnya ada yang nyampe 7 juta. Mahalnyaaaa, sini duitnya buat beli alat masak aja. :3

Ya, secara terbuka, sebenernya ada tuntutan dari sekolah kalau nilai si anak jelek, takut nama baik sekolahnya turun, atau gimana gitu. Padahal sebenarnya, anak itu tumbuh di usia sekolah dasar. Jadi masih banyakan mainnya daripada belajarnya. Dulu pun saya sering jatah belajar segera diselesaikan karena pengen lama mainnya. Jadi kalo ibu nanya PR udah dikerjain atau belum saya bisa cepet jawab. Tak ada alasan buat ngelarang banyak main karena masih masuk ranking. Tapi memang yang saya lihat di wajah orang tua yang ada di kelas itu, wajahnya tegang. Kayak mau eksekusi apa deh.

Yang anehnya lagi, kenapa oh kenapaaa? Perubahan kurikulum cukup signifikan? Setiap kali ganti menteri pendidikan, berganti pula kurikulumnya. Seolah ingin memberi penegasan kalau kurikulum yang digagasnya adalah ide yang paling jitu. Nanti beda menteri, beda lagi kurikulumnya. Kasian si anak dan guru-gurunya. Ego para petingginya ini tinggi ya. *puk-puk anak-anak*

Kali itu, bu guru bilang kalau kurikulum anak sekolah kelas 6 SD bakal tetap pakai kurikulum KTSP, nah yang lain kelas di bawahnya ada yang pakai kurikulum 2013 untuk tahun ajaran baru nanti. Akan siapkah para guru kalo dihadapkan dengan tantangan mempelajari dan beradaptasi lagi sama kurikulum baru? Hanya waktu yang bisa memberi jawaban. Semoga saja lebih memanusiakan anak-anak dalam proses belajar. :)

11 comments:

  1. Hehe.. Pemerintahnya begitu. Mau bagaimana lagi? Anak-anak sering jadi "kelinci percobaan" setiap kebijakan baru pemerintah : yang nyatanya tidak pernah membuat pendidikan tak lagi ramah untuk anak. Anak dipress untuk mengejar target-target : yang nyatanya tidak memberikan pemahaman atas pelajaran yang disampaikan. Makanya.. Saya katakan sistem pendidikan kita sekarang bisa menciptakan koruptor dan birokrat baru.. Tanpa disadari..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalo menurutku materinya kebanyakan, dan beda banget deh dibanding pas dulu aku sekolah. Yang sekarang materinya susah2. heuheu. Kadang heran aja anak seumur itu dipaksa bisa belajar banyak pelajaran dalam waktu singkat. Tujuannya buat apa ya? Toh ya, ternyata yang dipahami dikit aja. :')

      Delete
  2. Bentar lg ganti mentri pasti ganti kurikulum hehe

    ReplyDelete
  3. adeknya kelas berapa mangnya la?

    ReplyDelete
  4. Iya kemarin ngundang guru bantu untuk sosialisasi beasiswa banyak yang absen karena pembagian rapot

    ReplyDelete
  5. adekku juga gak pernah belajar di rumah tapi nilai rapotnya bagus.
    cuma memang sekolahnya gak mengadakan ranking2an :D

    ReplyDelete
  6. anak saya bakal jadi korban kurikulum baru mba Ila..betewe, selamat buat si Adik yang sepuluh besar!

    ReplyDelete
  7. Emang dulu yg sring juara 1 dia siaoa, Mba? Hahahah

    Selamat buat iLham, moga nilai yg didapat semester ini makin memicu semangat untuk belajar.

    ReplyDelete
  8. semoga adik mbak jadi anak yang berguna bagi bangsa kita

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)