Tuesday, 19 November 2013

Sehari Tanpa Gadget: Mungkin ga yaaa?

Sejak sebulan ini, hp utama saya tak bisa membaca sim card.  Jadi, saya yang memang biasa ol pake hp itu, akhirnya harus terpaksa ol pakai laptop aja. Sim card itu pun saya pindahkan ke hp satunya yang hanya bisa buat smsan sama telfon doang. Ada hp android adek yang ga dipake, tapi saya memang malas pake andro selain baterainya yang boros dan jari saya suka ngetik typo. Saya lebih milih untuk tidak menggunakan smartphone itu untuk update socmed. Sejak itu, praktis kegiatan ol hanya saya lakukan jika saya memakai laptop. Selebihnya, tak ada.



Saat ke Bandung, saya pun memilih tak membawa laptop. Karena saya ingin liburan jadi menyenangkan. Menikmatinya tanpa sibuk dengan aplikasi socmed di gadget yang melenakan. Sampai di Bandung, liburan dimulai ke pasar kaget di Dipati Ukur, Monumen Perjuangan Rakyat Jawa Barat, dan Taman Sari.  

Hari pertama, saya hampir lupa social media. Interaksi sosial yang terjalin saat saya sedang  berlibur itu bisa membuat saya lupa sejenak dengan socmed. Padahal biasanya kalo saya pergi sering bahas di twitter. Tapi pas di Bandung itu, saya tak ingin update  socmed saat muterin kota. Saya cukup menikmati muterin Taman Sari untuk melihat hewan-hewan langka yang dilindungi di sana. Ada beberapa penjual dagangan strawberry yang juga mangkal di dalam Taman Aari. Adek saya sempet beli.  Saya sengaja motret beberapa moment dengan kamera saku agar bisa ditulis di blog, meski hanya untuk konsumsi pribadi, bukan untuk panduan travelling.

Selain macet yang menggila, ditambah hujan deras di Dipati Ukur pas nunggu DAMRI datang. Saya nunggu deket ruko yang jualan makanan kecil. Sekitar situ ada seorang tukang ojek mengeluarkan sekotak kotak catur di meja dekat ruko. Memainkannya bareng teman di depannya. Adek saya dan ibu ngeliatin mereka sambil sesekali berkomentar. Saya baru nyadar kalo si bapak ini pengen narik penumpang, tapi caranya unik. Apalagi karena dia setiap kali kalah itu bilang gini sambil sengaja suaranya dikerasin. “Saya mah cumaaaa tukang ojekkk, A. Jelas kalah sama Aa maaah... Yak yang Jatinangor, ojek tujuh rebu sampai depan kos, blablabla... “  Sambil dia nyebutin berapa biaya ngojek sama dia.  Sekilas unik aja, ngebayangin seorang tukang ojek nyari penumpang dengan cara itu. Baru dia mungkin yang saya temui melakukan promo begitu. Apalagi waktu itu para mahasiswa yang rombongannya segambreng itu desak-desakan numpang neduh di ruko deket trotoar jalan. Jadi ya denger suara si bapak. Tapi ya namanya juga lagi ujan, mana pada mau naik ojek ujan-ujanan gitu kalo ada bus yang lewat, meski itu bus terakhir.  

Pas bus DAMRI udah datang, saya desak-desakan sama rombongan mahasiswa. Ahahaha. Nikmatnya dunia. Lengkap sudah. Kalau kamu jadi saya, apa masih kepikiran buat update socmed? Kebangetan itu mah.  :D

Bus pun jalan dan sampai di perhentian terakhir. Saya lanjutkan dengan jalan kaki sampai kosan. Setelah capek karena udah jalan seharian, saya milih untuk istirahat dan pesan makanan yang diantar ke kosan adek.  Malamnya pas udah mau buka lepi buat ngecek socmed, saya ternyata tak berjodoh dengan socmed. Karena leptop adek saya yang keberatan memori film dan bikin kalo ngetik lambreta lalalalala. Akhirnya, saya update blog dengan  posting foto doang. Setelahnya, saya tutup lagi laptopnya. Dan tidur.

Ternyata saya hampir bisa ya hidup tanpa gadget. Saya jadi bisa menikmati setiap pergerakan yang terjadi di hadapan mata saya, tanpa kehilangan makna yang ada. Karena saya merasa setiap kali saya sibuk dengan gadget, saya seperti hanya  sibuk dengan dunia saya sendiri, tapi tak mempedulikan orang sekitar. Bayangkan jika saya sibuk menggenggam gadget dan meliriknya setiap menit karena bunyinya yang berisik setiap kali pesan masuk? Mungkin saya tak pernah merasakan ada kehadiran orang lain. Saya pun tak bisa merasakan aroma hujan yang sesungguhnya saya rindukan sejak lama.

 “Tulisan ini ikutan GA keren Sehari Tanpa Gadget di blog Keajaiban Senyuman lhooooo”

8 comments:

  1. Kalo desak2an yo jelas lupa sama socmed :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. qiqiqiqi, ternyata dalam kondisi tertentu sebenernya bisa tanpa socmed dan gadget ya, mba xD

      Delete
  2. sesekali bepergian tanpa laptop apalagi liburan ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mba Lidya :D lebih enteng dan anteng juga :D

      Delete
  3. ettapi adaa kok ka org yang biarpun keadaannya terdesak ttp update status >.<
    yg parah kalo jatoh, bukannya lukany di obatin tp sibuk ambil hp foto luka, upload --"

    ReplyDelete
    Replies
    1. wehehe, ada ya, ran? :D aku kadang ga kepikiran. sering lupa buat foto2in :D

      Delete
  4. Jalan-jalan, emang aslinya paling enak gak usah ribet sama gadget, soalnya kita malah gak fokus sama pemandangan, haiss.. hahhaha...

    sip ah,, makasih dah ikutan ya Illa.. mas n mbak Juri sebentar datang mencatat.. :)

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)