Wednesday, 6 November 2013

Hati-hati Penipuan Berkedok Sales Kompor

Hati-hati Penipuan Berkedok Sales Kompor

Bandung, 4 November 2013, seharusnya jadi hari yang menyenangkan. Saya, adek, ibu dan budhe datang ke Bandung untuk liburan. Tapi pas di Ciwalk ada kejadian yang bikin saya pengen nonjok muka orang-orang di suatu toko. Bener-bener pengen nimpuk pake panci!

Kejadiannya begini :

Awalnya saya naik ke lantai atas Ciwalk sama keluarga yang tadi saya sebutkan, jadinya saya sekeluarga total ada 4 orang. Setelah belanja di lantai atas dan muter-muter, saya pengen beli Breadtalk sama adek kecil saya. Saya minta ibu saya nunggu bentar, jangan pergi kemana-mana, tapi ibu saya kekeuh pengen turun ke lantai bawah karena katanya pengen liat di bawah ada sale baju. Ya saya udah lah iyain aja. Saya bayar Breadtalk. Ibu dan budhe udah turun di bawah.

Setelah saya bayar pesenan saya tadi, saya gandeng adek turun ke lantai bawah. Saya cari ibu saya ke mana, kok ga ada? Eh, pas ngeliat di toko yang dilapisi kaca bening, saya heran. Ibu saya ada di sana?

Sales panci?
Sales kompor?
Kok di sana?
Ngapain?

Lagian saya tahu ibu saya ga bawa duit banyak buat beli barang aneh-aneh apalagi macam panci, kompor listrik, penyedot debu, dll. Bawanya rempong, cyin. Ga perlu bawa panci atau kompor aja udah berat bawa barang lain. Saya masih di luar, males masuk pas si sales ngasih kode suruh masuk.

Saya masih nunggu di luar selama 5 menit sampe saking mikir lama banget sih, akhirnya saya masuk juga ke toko yang nama di luarnya ada tulisan Home Appliance. Saya disambut oleh 4 orang sales yang ramah dan kece-kece. Hahahaha. Cantik dan ganteng, ceriwis kalo ngomong tapi ga ngijinin orang lain buat ngomong. Khasnya sales kan gitu ya?

Pokoknya mereka memperkenalkan diri sama saya yang baru masuk situ. Trus, nawarin kalo mereka itu jualan alat masak kayak panci yang tebelnya luar biasa. Bilangnya sih bisa dipake buat masak bersusun. Ada 3 susun pancinya bisa buat sekali masak 3 kali masak. Ada lagi kompor yang antik soalnya tanpa api tapi bisa masak air.

Saya diem aja pas mereka nanya-nanya ibu saya, nanya detail diri saya juga. Saya paling anti dan males kalo dikepoin orang. Sebodo amat dibilang suudzon ya. Tapi emang bawaannya males aja kalo udah ditanya ini itu yang bukan urusan penting dan sok SKSD gitu sama orang asing. Dasar ibuku suka curhat dan didengerin curhatnya, eh dia cerita macem-macem soal saya yang katanya kepengen dan ngidam beli alat masak. Saya? Manyun. Males nanggepi. Si masnya sampe bilang “Mbaknya sariawan ya? Kok daritadi diem aja?”

Akhirnya, si sales nawarin sesuatu sama ibu yang bikin kening saya berkerut. Dia minta ibuku isi data diri setelah ditawarin katanya sih dapet bonus produk kalo isi data diri. Herannya ibuku mau aja isi data dirinya tapi saya yang suruh isi nomor hape dan tanda tangan.  Saya nulis ngasal doang. Males urusan sama sales.

Waktu udah isi data diri, tau-tau salesnya minta ibuku buat ambil amplop yang di dalamnya katanya ada undian berhadiah.  Si mas salesnya bilang “Ibu pilih aja amplopnya. Nanti kalo beruntung bisa dapet produk dari kami. Tapi maaf kalo pas dibuka isinya, “Maaf anda belum beruntung” Karena biasanya paling banyak yang dapet itu aja."

Saya udah doa, “Semoga aja zook, biat cepet kelar. Males urusan beginian. Biar cepet pergi dari situ.”

Tapi yang terjadi malah beda. Ga taunya lembaran amplop itu menunjukkan kalo ibuku katanya dapet hadiah kompor yang antik itu. Ibuku udah girang banget dan ditanya-tanya sama salesnya, gimana perasaan ibu? Gimana apa ibu heran, kaget ya kenapa kami mau aja ngasih hadiah gratis apalagi harganya katanya sampe 15 jutaan. Hadiah ini merupakan pengalihan dari budget iklan di tivi. Katanya brand mereka yaitu Farah Queen itu kalo masak ga diliatin merk kompornya, mereka yang rugi. Jadi budget iklan itu dialihkan ke bagi-bagi hadiah gratis yang dikasihkan ke 20 orang pemenang seindonesia. Si sales ngasih tau kalo hadiah itu hadiah kejutan. Tiga sales di belakang saya rusuh banget nyorakin ibu saya yang katanya “Ibu beruntung sekali dapat kompor mahal, Ibu seneng kan? Jangan lupa lho bu kalo dapet hadiahnya nanti kita makan-makan.”

Trus dia nelfon orang pusat yang punya tokonya buat nanya apa beneran promo itu buat ibuku?  Trus ditunjukin juga fax dari Jakarta. Ibuku diminta atmnya, trus disuruh isi data diri ini itu. Tau-tau salesnya ngegesek atm ibuku tapi katanya gagal. Dua kali? Saya curiga apalagi ga ada kertas transaksi. Apalagi ibuku ga pernah transaksi pake kartu digesek. Ibuku ditanyain pas gesek pertama gagal, “Apa kartunya udah kadaluarsa? Kok ga bisa transaksi, bu?” Trus dia gesek lagi. Ga ada kertas yang keluar. Saya mikir buat apa ngegesek kartu wong katanya produk itu gratis. Nah, ga ada pembelian kok pake ngegesek kartu segala?

Saya mencerna beberapa informasi yang dijabarkan sales sejak awal. Agak aneh, ada yang janggal tapi saya masih diem ga mau komentar dulu. Masih mikir logikanya. Ga mungkin juga ga beli apa-apa tau-tau ditawarin gratisan kompor seharga 15 juta. Saya cuma khawatir atm yang terlanjur digesek itu bakal ada masalah nantinya.

Saya minta ibu segera keluar karena udah gerah dengan aneka omongan sales yang ngalor ngidul intinya dia mau ngasih kompor kalo ibuku transaksi untuk beli produk dengan hadiah voucher 2 juta. Dia nawarin ibuku beli panci yang harganya 10 jutaan. Klo dipotong 2 juta berarti bayar 8 juta. Ada point segala macam ntar dapet mobil, dll. Saya udah gerah, dan minta ibu tarik atmnya, ga jadi aja ambil hadiahnya. Si sales ngotot bilang, “Sayang lho bu kalo ga diambil.Kan ga ada kesempatan datang dua kali.”

Saya tarik tangan ibuku setelah dia masukin kartunya ke dompet, minta keluarga semuanya keluar ruangan. Setelah keluar, ibuku minta saya ambil uang dan cek saldonya di atm terdekat. Takut beneran ilang uangnya karena gesekan dua kali itu.

Saya lari ke lantai atas, cek atm. Atm eror. Tulisannya “Anda tidak berhak melakukan transaksi.” Saya panik, Ga bisa? Kenapa? Padahal sebelumnya ga ada apa-apa sebelum transaksi itu terjadi. Saya makin panik, saya turun ke lantai bawah lagi. Saya ngomong sama satpam, ngomong kalo abis ada kasus di toko Home Apliance itu yang bikin atm ibu digesek dua kali dan sekarang ga bisa dicek saldonya. Saya disuruh sama satpamnya nyelesein di dalem toko, ga di luar toko. “Ibu bicarakan di dalam saja ya.”

Saya ngomong sama salesnya. Dia bilang kalo gesekan tadi ga ada artinya sama sekali. Uang ibuku masih utuh karena ga ada transaksi, ga ada kertas yang keluar dari mesin gesek. Ini bukan pameran, bu. Jadi kami ga mungkin nipu-nipu.

Saya ga percaya. Saya bilang sama satpamnya, “Saya cari lagi atm lain. Kalo sampe ga bisa cek juga, saya kesini lagi buat urus ke polisi dengan tindakan penipuan.”

Saya lari lagi cari atm lain di luar Ciwalk. Zook. Atm ibu saya ga bisa dipake. Ga bisa dicek saldonya sama sekali. Tulisannya sama kayak pertama tadi. Sampe atm ke tiga sama seperti itu. Akhirnya saya sama keluarga saya cari bank BRI sekitar Ciwalk. Jauh banget lari-lari ke sana. Ngomong sama satpamnya, ga taunya teller lagi istirahat. Saya diminta buat ngecek aja dulu di atmnya. Akhirnya saya cek buat ambil uang 1 juta. Bisa diambil. Saya cek lagi saldonya. Kok masih utuh seperti semula? Heran kan? Aneh. Kenapa di atm sebelumnya ga bisa? Sampe 3 kali atm lho. Satpam BRI bilang kali aja ada gangguan teknis dari jaringan atm bersama. Jadi baru bisa dicek di atm bank utama.

Saya bilang sama ibu, kalo uangnya masih utuh. Ibu saya minta uangnya diambil aja semuanya. Ga bisa blokir juga karena ga ada buku tabungan. Dan itu jalan paling cepat biar ga ada masalah. Ga usah ganti pin, kali aja ga ngefek. Saya lega luar biasa karena duitnya masih utuh. Akhirnya saya ngadem deket situ buat makan dan nenangin pikiran sebelum akhirnya pulang ke kosan adek.

Ada beberapa hal yang bikin saya curiga sejak awal kenapa kok bisa saya kira penipuan?

1.       Gelagat salesnya yang ngomong sama ibu saya itu, aneh. Tangan dia gerak-gerak terus pas ngomong. Yang saya tahu, orang kalo lagi bohong itu, bawaannya gelisah, pasti bahasa tubuhnya bakal memperlihatkan itu. Tangannya gerak ga berhenti-berhenti, menggosokkan kedua tangannya padahal ga dingin.
2.       Aneh waktu dia mendadak minta tanda tangan, data diri, ktp, dan atm? Atm kok tau-tau digesek tanpa minta ijin. Sementara tiga sales lainnya ngumpul ngajak ngobrol terus seolah mengalihkan perhatian, sampe ga ada yang ngira kalo dia sempet mencet dua kali dan ngegesek dua kali atm itu. Mana ada sales yang minta atm dan melakukan transaksi tanpa meminta persetujuan, tau-tau digesek aja tuh kartu. >.<
3.       Hadiahnya terlalu wah untuk dikasih gratis. Hahaha. Mana ada sih yang mau ngasih hadiah seharga 15 juta secara cuma-cuma? Apalagi produknya cuma kompor yang harganya gila banget, sampe 15 juta?
4.       Produknya ga terkenal, kalo memang dia mendatangkan Farah Queen, kenapa kok produknya ga terkenal ya? Padahal kalo iya harusnya sih ya saya tau merknya.
5.       Setelah saya browsing, saya liat ada beberapa pengaduan kasus dengan motif yang sama. Bahkan ada yang udah DP buat bayar uang tapi produknya ga dapet. Kasus ini dengan motif yang sama sudah ada sejak tahun 2008 sampai sekarang pun masih. Kalau dipikir lagi, mungkin karena polisi ga ada tindakan tegas untuk mengusut tuntas kasus yang seperti ini. Ada beberapa kasus yang uangnya bisa dikembalikan utuh, ada yang ga bisa sama sekali. Yang utuh biasanya karena ada gertakan dari orang yang ditakuti, si satpam yang jaga waktu itu minta buat kasus saya diselesaikan secara baik-baik dan duitnya ga diambil.

Segitu aja dulu cerita dramanya di Bandung. Bener-bener sesuatu yang bikin saya mikir hidup di bandung ini kejam. Hahahaha.

Ya Allah, semoga si sales dan timnya itu tobat lah. Apa ya ga kasian kalo ibunya sendiri yang ditipu gitu sama orang lain? Kalo ga kasian, semoga aja tuh orang kena karmanya. Dan abis itu tobat! Ugh, saya masih gemesss, saking gemesnya sampe saya ga bisa  beli apa-apa setelah kejadian itu. Bawaannya pengen langsung pulang ke rumah aja. Hai, kamu yang  merusak liburanku, moga aja kamu kena karmanya. Saya ke Bandung mau nyenengin ibu saya lho. Kok ya tega ngerusak dengan cara begini. Ibuku sampe lemes pas saya tarik keluar mall. >.<

Kasus lain yang sama dengan kasus ibuku, cek aja di sini : 

http://momento.mataku.com/blog/2011/12/15/inextron-penipuan-berkedok-trik-marketing-2/
http://www.zikri.com/2010/05/28/awas-kena-tipu-kompor-aowa/
http://www.ayobukasaja.com/2012/10/hati-hati-penipuan-toko-link-7-azora.html
http://myzone.okezone.com/content/read/2013/05/13/10470/
http://www.zikri.com/2010/05/28/awas-kena-tipu-kompor-aowa/
http://darmandj89.wordpress.com/2012/01/21/komunitas-pengaduan-konsumen/

33 comments:

  1. Aduhhhhh... bacanya sambil ikut deg2an, La. Alhamdulillah Allah masih melindungi, sehingga duitnya belum sempat mereka gasak... Semoga orang pada tahu dan gak ada yg tertipu lagi... aamiin.. ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, yang penting sekeluarga selamat sampe pulang ke rumah, mba. ga kurang suatu apapun. geregetan, tapi bener2 pelajaran kalo di dalam ruangan publik jangan sampe kepencar sama keluarga besar. >.<

      Delete
  2. Kira-kira atm-nya diapain ya mbak kok eror?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada 3 orang di mesin atm pertama yang lagi utak atik mesinnya. aku ga tau kenapa mereka ada di situ di saat aku lagi butuh perlu. ga mau suudzon kalo mereka komplotan tp gimana ya, semoga aja sih ga ada lagi yg kejadian.

      Delete
  3. Hahaha di bandung kejam ya? aku juga mobilku ditabrak lari di bandung kemaren kejam banget kan hiks

    alhamdulillah ya ibu masih selamat uangnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mba Hana. Di bandung kejam. haha. gemes juga ada kejadian ginian. Ya Allah, mobil mba ketabrak? tapi gimana jadinya? :( Aku gregetan banget soalnya aku sendirian yang bawa keluargaku. Cuma aku yang rada mudeng Bandung. Dua adekku lagi kuliah pas itu, jadi ga bisa nganter pergi jalan-jalan. Semoga tabotlah mereka itu. Nyusahin orang, iya kalo ibuku ga jantungan. Kalo jantungan, kena kayak gitu bisa shock banget gimana ya? :')

      Delete
  4. Alhamdulilah keluarga masih dilindungi, La. Kesel bacanya semoga bisa jadi pelajaran untuk semua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mba Anaz. Ya Allah, masih gregetan sampe sekarang. Kok ada yang begitu ya? :((

      Delete
  5. Di Semarang juga ada La. Aq pernah ngalami ditanya2 gtu, yg awalnya mau dikasi produk gratis. Di DP Mall lo. Setelah nanya2 alamat dan no hp, nanya atm segala. Aneh menurutku, eh setelah itu aq liat salah satu sales cewek lain ngajak ngomong suamiku. Duh, kayaknya gak beres deh *apa aq cemburu ya wkwk
    Begitu aq pamit, gak dikasi tu produk gratisnya. Walah, untung lgsg pergi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh, di DP Mall, mba? wih, kenapa di mall2 gitu gpp ya? kayaknya udah sering kejadian tapi kok masih bisa beroperasi? :((

      Delete
  6. ASTAGHFIRULLAH...aku sering sech ditawarin yang ambil amplop terus ntar dapet hadiah tapi pasti aku cuekin...tapi ibu gpp khan mba????padahal ada sales yang bener juga jadi ketutup gara2 kasus ini..ikutan pengin nonjok dech...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ibuku masih shock, mba. Makanya pas aku ajakin pulang masih lemes. Aku ga brani ngajak ke mana-mana lagi. Jadinya abis dari Ciwalk langsung pulang ke kosan.

      Delete
    2. Saya baru saja kejadian seperti itu

      apa yang harus saya lakukan

      Delete
  7. wah, ada ya penipuan spt itu. Thanks buat info nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, aku juga baru tau ada yang begini, padahal dah lama ya :((

      Delete
  8. Penipun sudah beraneka gaya dan cara ya
    Kita harus hati2 dslam menerima tamu yang belum dikenal

    Jangan lupa ikut kontes saya.
    Silahkan cek http://abdulcholik.com/2013/11/01/kontes-unggulanproyek-monumental-tahun-2014/
    DL: 1 Desember 2013
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, pakdhe. semoga bisa diambil hikmahnya dari kejadian ini. :')
      semoga jg bisa ikutan kontes pakdhe. lagi nyari ide dulu. makasih ajakannya, hehe :D

      Delete
  9. heummm,untung ya mbk g kegondol uangnya...mesti hari2 lagi,kasusnya dah banyak soalnya...makasih pengalamannya mbk

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, di mall-mall tertentu yang rame pengunjung mereka sering buka stand bazar atau toko sekalian. :((

      Delete
  10. semoga dapat ganti yang lebih baik ya Kak, ini juga jadi pelajaran bagi kita semua . . . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin. yang penting hati-hati ya, Aida. :')

      Delete
  11. biasnaya kita ditawarkan hadiah sambil disodor2kan gitu ila disini juga ada, Kalua bisa hindari aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya,mba Lidya. Di bekasi ada ya? Harus pergi sama keluarga kalo ga mau kena kayak gitu. Hiks. Soalnya kalo pergi sendiri itu kayak orang ilang

      Delete
  12. baru tau ada yg beginian trims sudah berbagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Mak Iroel. semoga tetap waspada di mana pun ya, Mak. :')

      Delete
  13. Iya emang banyak banget kayak gini.makanya suka males ama yg g jelas gitu produknya hehehe...apalagi dikasi selebaran dpt hadiah diskon dll :v kecuali beneran gpp...

    Cara ngebedainnya dari toko ama cara penyampaiannha aja hehe liatnya

    ReplyDelete
  14. yap, persis seperti itu strateginya. sial memang -_-

    ReplyDelete
  15. Iya hati hati hati dengan G3 centro di DTC di surabaya aku baru aja ketipu seperti itu...
    1,8 jt. Hiks hiks

    ReplyDelete
  16. Aku juga kemarin habis kena tipu. Udah bayar DP segala, pas sampe rmh aku planga-plongo, sambil mikir ngapain aku DP in barang itu?? toh aku ga butuh2 bgtt barang'ny. Sumffaahh.. berasa dihipnotis sm mereka. Yg lebih kasian lg ada loh orang yg udh bayar DP sampe jutaan gituu. Bnr2 tega mereka. Aku tinggal di Cikampek, disini udah banyak bgtt sales2 penipu ky gtu. dimana2 sudah marak terjadi. Hati-hati aja deh pokok'ny..

    ReplyDelete
  17. Sy tinggal di Cikampek. Disini udah banyaakk bgtt sales2 penipu kaya gituu.. Kemarin sy jadi korban'ny sampe kasih duit DP ke mereka, sampe rumah sy planga-plongo, sumffaahh.. rasa'ny kaya dihipnotis. Dan ternyata modus penipuan seperti itu sdh marak terjadi di setiap daerah, hati-hati aja pokok'ny..

    ReplyDelete
  18. Ini jelas jelas pihak kepolisian hrs ambil tindakan tegas

    ReplyDelete
  19. Pihak kepolisian hrs segera ambil tindakan

    ReplyDelete
  20. Mbak, sampe bulan Maret 2015 modus mereka masih sama lho. Saya baru mengalaminya minggu ini. Untung saja dari awal saya paham kalo ini jebakan batman. Jadi saya bilang aja kalo saya buru-buru dan hadiahnya gak saya ambil. Data juga saya isi asal-asalan. Ya ampun gak nyangka saya kalo modus mereka cari uang gak bener kaya gini udah sejak th 2013. Tapi yang paling saya kuatirkan saat saya dalam tokonya adalah kuatir barang saya dicopet karena gelagatnya sudah mencurigakan. Tas saya dipegang-pegang gitu setelah salah satu salesnya kelihatan kalo hape saya ada dua. Waspada aja pokonya. Banyak orang jahat & licik.

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)