Monday, 11 November 2013

Fenomena Bad News

Obrolan pagi ini sesuatu banget, hehe. Jadi pengingat aja, buat diriku sendiri juga. :)

Seorang teman cerita kalo dia abis dikepoin temennya. Dia enggan untuk ditanya tentang masa lalunya oleh teman sekantornya. Masalahnya adalah masa lalu itu udah lewat 3 tahun lebih. Kebayang kan jadulnya seperti apa? Ibarat buku mungkin udah ada bercak kuning di buku itu saking jadulnya. Saya sependapat dengan teman tadi yang bilang bahwa rasanya kok ya orang yang mempermasalahkan masa lalu itu seperti lupa bahwa dia pun pernah punya masa lalu. Saya akui saya pernah ada juga di posisi teman yang kepo itu. Nanya saking penasarannya hanya untuk sekadar nanya, maybe basa basi atau hanya untuk menghilangan rasa penasaran. Tapi pertanyaan yang seperti itu juga bakal berakibat pada jika suatu saat keduanya bermasalah, bakal seperti apa yang akan terjadi? Mungkin bakal mengungkit masa lalu masing-masing.

Menurutku pun, kurang pantas mengulik masa lalu orang lain. Apalagi saat ini ga ada kejadian apa-apa. Apalagi ga mikir lah, seandainya dia ditanya begitu gimana. Ya gitulah, kadang orang hanya penasaran aja. Setelah rasa penasarannya tuntas, dia ga akan penasaran lagi. Tapi ada juga yang jika rasa penasarannya belum tuntas, akan mencari tau lagi pada orang lain. Biasanya orang jadi tertarik buat tau kisah hidup orang lain karena penasaran atau karena kisah hidup mereka yang dikepoin jauh lebih drama. Padahal ya hidup orang sama aja dramanya. cuma kadang kan ada yang ga memperlihatkan, ada yang diem-diem aja walo ada masalah.

Lama-lama kok ya aneh ya. Bad news selalu dinanti. Pantesan ariel sama luna senggolan aja jadi berita. Sama kayak kasus yang aku tulis kemarin-kemarin itu soal penipuan. banyak banget yang baca, 200 an lebih lah. Giliran yang bagus-bagus ga dibaca, wkwk, aneh. Apa orang itu memang kepo banget sama yang jelek-jelek sampe akhirnya berita pun di sekitar kita ga jauh dari hal seperti itu?  Saya jadi kebayang aja nanti kalo punya suami, apa saya bakal kepo sama masa lalunya ya? :p Aih ntar malah cemburu. :))

Semoga aja fenomena bad news is a good news hanya perasaanku aja. Dan kalo pun saya pernah jadi salah satu yang melakukan kekepoan itu, segera tobat. Ahaha. Ya, semoga tobat beneran ya, Ila. Maaf kalo ada yang pernah tersakiti dengan rasa penasaran saya. Semoga diikhlaskan dan tak dibahas lagi di kemudian hari. :)

Tegal, 111113, 07:55

7 comments:

  1. paling nggk suka sama orang yg kepo banget,mau tauuuu aja...apalagi hal2 yg negatif^^
    masa lalu kan sejarah,jadi biarlah itu menjadi urusan pribadi.namanya juga sejarah....*kok jd emosi gini ya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sejarah biarlah jadi sejarah, ehehehe :D

      Delete
  2. Iya sih, benar banget... Yang namanya bad news biasanya lebih menarik juga sih. Yang good news biasanya boring, La... LOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, tapi capek lho mengikuti perkembangan cerita yang terlalu drama. makanya lebih enak yang bagus2 aja. :D

      Delete
  3. Kepo bagian dari Care bener gak sih??
    *malah nanya :D

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)