Tuesday, 5 November 2013

Bus DAMRI Jatinangor-Dipati Ukur Bandung


Di Bandung, kendaraan umum yang paling gampang ditemui selain ojek, ya angkot, taksi dan bus DAMRI. Jangan pake taksi kalo ga mau jantungan ngeliatin argonya. Hahaha. Saya pernah pake taksi karena butuh cepet. Eh, tarif argonya bayar hampir 40 ribuan. :p Gemes banget deh. Padahal, kalo tau angkotnya yang arah sana mungkin harganya ga segitu mahal. :))


Nah, pas kemarin liburan, saya mau ke kosan adekku yang satunya lagi di Plesiran. Saya naik bus DAMRI dari Jatinangor yang nanti turunnya di Dipati Ukur trus dari sana nanti naik angkot beda lagi. Harga tiket busnya per orang murah lho. Hanya enam ribu rupiah per orang, baik jarak dekat maupun jarak jauh. 
sopirnya narikin sendiri ongkos penumpang
Ada DAMRI yang sopirnya narikin sendiri uang penumpangnya, ada juga yang ada kernetnya. Waktu itu saya pernah naik DAMRI yang ada kernetnya malah sopirnya ugal-ugalan. Fiuh, ya untung aja ga nabrak, meski hampir juga karena si sopir ngerem mendadak liat ada yang nyebrang sembarangan. Euhh, Bandung ini beneran deh macetnya luar bi(n)asa. Hahaha. Nyebelin, bikin bete pas nunggu busnya nyampe di kota, ga maju-maju. Taunya, antrian kendaraan panjang benerrrr. -_-


Nah, untuk khusus hari senin, ada kebijakan dari pemerintah kota untuk penumpang bus DAMRI. Untuk pelajar yang menggunakan seragam saat naik berangkat maupun pulang sekolah menggunakan DAMRI, tidak dikenakan ongkos naik bus, alias digratiskan. Ini khusus pelajar aja ya. Jadi kebijakan ini serupa dengan kebijakan angkot jurusan tertentu yang katanya gratis juga. 

Kalau normal sih jarak antara Jatinangor ke Dipati Ukur cuma 1-1,5 jam. Itu Kalo macet mungkin bisa sampe 2 jam-an. Ya tau sendiri Bandung seperti apa. :D 

Pengalamanku yang tak terlupakan ada sih...

Pas nungguin busnya lamaaa banget di depan Dipati Ukur mau ke Nangor. Pas nunggu, ujan deres banget. Eh, busnya dateng tuh. Tapiiii, samping kanan kiriku ada  puluhan mahasiswa yang habis kegiatan di kampus. Mereka rombongan mau ke Jatinangor. Dan drama pun dimulai. Hahahahaha. Hampir kegencet pas naik busnya gegara ujan deres banget dan dapetnya bus terakhir. Saya didorong-dorong dari belakang. Ritual rebutan kursi pun dimulai. Wkwk. Duh, drama ala mahasiswaaaa. Bener-bener deh, sesuatu banget. Liburan di Bandung kemarin penuh dengan drama. xD 

Ya, segitu dulu pengalaman naik DAMRI. See you next post. ;)

Tegal, 051113, 21:40

2 comments:

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)