Sunday, 7 July 2013

Quantum Ikhlas

Quantum Ikhlas. Saya percaya, kata-kata adalah doa. Sekilas memang terlihat sederhana, tapi bagaimana bisa sebuah kata yang diucapkan di bulan Syaban bisa dengan mudah dikabulkan oleh Allah? Itu yang membuat saya gemetar. Takut. Juga takjub. Waktu tempo hari saya bekam sama mba Kesih, si mbak cerita banyak soal Quantum Ikhlas. 

Quantum ikhlas ini judul sebuah buku. Saya sendiri belum baca bukunya. Dari cerita si mba, ada kisah sepasang suami istri yang belum bisa punya momongan. Mereka akhirnya konsultasi sama ustad gitu. Saya diceritain, katanya orang yang belum mendapatkan apa yang diinginkan semisal belum punya anak, belum menikah, dsb itu sebenarnya karena sisi sadarnya (pikirannya) menginginkan sesuatu, tapi bawah sadarnya menentang secara drastis. 80% pikiran bawah sadar lebih mendominasi pikiran kita. Jadi kalo ada pertentangan keinginan, pasti akan berefek ke hati. hati belum ikhlas, urusan jadi susah jalannya. Satu-satunya jalan ya... ikhlas. 

Buku Quantum Ikhlas (credit)

Kalo yang diceritain tadi, ada orang yang pengen punya anak, tapi mungkin masih mikir susah, ribet, pengen ngejar karir dl, dsb. Ini yang disebut pertentangan pikiran bawah sadar. jadinya ya walo udah berobat ke sana sini pasti ga bakal jadi anak. Karena dianya sendiri ga menginginkan. Solusinya yaa, berperasaan positif. Ini setingkat lebih tinggi dari berpikiran positif. Kalo istilah jawa, "mbatin". Karena kalo udah berperasaan positif, dia bisa ngerasa apa sisi positif dari keinginan yang belum kesampaian itu. Dia ga perlu merasa takut untuk punya momongan karena takut ga bisa nafkahi, ribet, dsb. Dia bisa ngerasain bahwa punya anak itu menyenangkan. Pun begitu dengan menikah. Dirasa aja bahwa menikah akan bikin lebih bahagia, nanti jika pikiran lebih sering dilatih begini, secara bawah sadar kita, di dunia nyata kita sudah menginginkan hal itu secara sadar.
Untuk satu pekan terakhir saya sudah melihat keajaiban dari berperasaan positif itu. Berperasaan positif itu mirip dengan kita pas berdoa. Jadi ikatan batinnya nyampe deh sama Sang Pencipta. 

Tiap pengen sesuatu entah kenapa besoknya atau selang berapa waktu kejadian. Saya pengeennn banget punya ini itu. Ga pengen beli, soalnya ngelirik dompet pasti udah ada pos-pos sendiri, jadi cuma pengen doang. Hehe

Endingnya... ya, saya berdoa. Boleh dong minta sesuatu yang sangat-sangat diinginkan. Untuk sebuah doa yang diucapkan siang hari dan malamnya terjadi, ini bener-bener bikin saya, "deg... beneran dikabulkan, nih?" Berarti boleh dong kalo minta lebih dari itu? :D *nyoba doa lagi* hehehe. :P 

Aiih, minta sama Allah mah bolehlah banyak-banyak. Kemaruk juga boleh, tapi ya diusahain ada bagian untuk hak-hak kaum dhuafa juga. Karena saya memang rutin masukin pos sedekah ke sedekah rombongan, kadang di DPUDT, kadang di PPPA Darul Quran. 

Mau tau apa aja dapetnya? Paket super lengkap peralatan masak dan bikin kue-kue termasuk bahan kue-kuenya. Tinggal asal tunjuk aja ada yang bayarin. Hehe. Saya ga ngeluarin uang kecuali buat beli blender, timbangan, dan gelas ukur. Dapet baju-baju yang saya penginin, padahal saya ga bilang pengen itu ke orang. Cuma doa aja sih. :D 

Besoknya lagi dapet bros, dompet, dan kameraaa. Ini dibeliin juga. Padahal ga bilang pengen dibelikan. ^^


Juga hadiah GA dari kak Rian; flashdisk dan dua buku. Dan anehnya, hadiahnya sesuai dengan yang saya inginkan. Persis. 

Juga bisa beli ini itu dari fee nulis. Alhamdulillah. 
Dan tadi pas udah mau istirahat, mba Widhie bilang mau pinjemin buku 12 menit buat diresensi. Padahal udah ada niatan mau beli bukunya. Hehe. Alhamdulillah. 

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan? 

Bener-bener saya dimanjain banget :D 
Ini baru dunia ya, beluuumm surgaaa. Kayak apa kalo di sana? :D

Kamu, apa pernah merasakan hal ini juga? Ketika ikhlas itu tumbuh dan benar-benar menjadi sebuah perantara doa melangit. Ketika doa dikabulkan dengan bukti berlimpahnya  rejeki dari pintu mana saja?

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan? 

Tegal, 070713, 23:14

4 comments:

  1. Waah.. Ila ketinggalaaan.. Tapi ga papa. lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. Jurus Quantum Ikhlas uni praktekkan buat dapat jodoh, hamil dan kesehatan. Alhamdulillah, terkabul. Intinya, Allah mengikuti persangkaan hamba Nya. TInggal kita yang menyetel perasaan kita, dan persangkaan kita terhadap sesuatu yang akan dihadapi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe. begitulah :P kebanyakan buku sih, uni. jadi bingung mana yang mau dibeli dan dibaca duluan :D

      jadi gimana baiknya ya? kalo soal jodoh kan harus keduanya yang yakin. *uhuks* :P

      Delete
  2. Alhamdulilah ada namaku di postingan hehehe...sengaja kok mau beli novel itu kali aja rejeki kita berdua hehehe...ntar ya mba aku belum baca soalnya hehehe...mba kesih memang suka cerita2 jadi ga bosen kalo di bekam..jadi kangen ma mba kesih..iya mba kadang kalau nggretes dalam hati suka kejadian aja...kadang suka kaget aja sama - sama rejeki yg Allah kasih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mba. kaget aja ternyata mba beli bukunya. hehe.semoga jadi rejeki kita ya.:D kalo sering dimbatin, biasanya kejadian. jd sering2 doa aja. rasa yakin juga harus dipupuk terus biar benar-benar kesampaian. :D

      Delete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)