Saturday, 15 June 2013

Fragmen Kehidupan yang Terpecah : Solo

Loket kreta di Stasiun Tegal
Jalan-jalan ke Solo, Bandung dan Purbalingga dalam satu bulan terakhir meninggalkan kesan yang istimewa. Bukan tentang jalan-jalannya -hura-huranya- yang bikin aku tertarik cerita. Ada yang lebih menarik dari itu. Ada beberapa hikmah yang membuatku mau tak mau harus bersyukur. Bersyukur karena Allah mengajakku berjalan-jalan menikmati bumi-Nya. Membaca langsung kehidupan. Bukan dari buku. Bukan pula dari internet. Tapi melihat langsung apa yang terjadi dengan saudara kita di luar sana. 

Perjalanan ke Solo(07/05-13) dengan menggunakan kereta ekonomi AC adalah pilihan paling masuk akal buatku saat itu. Karena aku tak tahu travel mana yang benar-benar bisa dipercaya. Sedangkan perjalanan jauh ke Solo butuh waktu yang lumayan lama, jadi aku putuskan untuk menggunakan jasa kereta api. Pukul 20:31 kereta berangkat dari Tegal menuju Solo. 

Seorang porter -pengangkut barang- membawa barang milikku, koper ya, lumayan berat juga isinya. Aku dibantu sampai masuk ke kereta dan ternyata kejutan pun dimulai. Ada penumpang lain dari jakarta yang menduduki kursiku. Otomatis, sang porter yang membantuku menanyakan tentang ini. Apa benar si mbak itu duduk di situ? Rasanya ga mungkin ada dua nomer kursi yang ditulis dobel dalam tiket yang dijual. Ternyata? Dia dengan tanpa rasa bersalah tetap duduk manis di kursinya sembari pura-pura sakit. Well, menurutku itu ga sopan. Tapi, mau marah? Rasanya kok ga banget. Akhirnya aku putuskan untuk duduk di tempat lain yang juga kosong. Ini karena saran seorang bapak yang ngotot bilang "Gpp kok mba, biarin aja mbak yang tadi di kursi itu. Kamu duduk di sini aja." 

Ya sudah, jadilah aku duduk di situ. Dan sang porter langsung turun tanpa sempat aku kasih ucapan makasih, karena kereta keburu mau berangkat. 

Selama perjalanan, rasanya ga bisa tidur. Antara sebel ternyata ada orang seperti itu ya, capek pengen istirahat. Cuma karena aku belum tahu berapa stasiun pemberhentian untuk menuju Solo, perjalanan kali ini aku ga bisa istirahat. Mau tidur, rasanya ga nyaman aja umpel-umpelan khas orang mudik. 

Sampai di Pekalongan, kereta berhenti. Ada beberapa pedagang baju batik yang masuk, dan yak, show dimulai. :P Mereka mulai jualan satu persatu masuk lorong kereta. Empet-empetan di antara kursi-kursi yang memang sudah penuh sesak. Hyaaa! >.<

Yang menarik, mereka masuk satu-satu. Jadi kalo si temennya udah jalan agak jauh, baru pedagang yang lain masuk. Harga batiknya yang murah meriah dari 20-40 rb itu yang bikin seisi gerbong melek dan mulailah belanja-belinji ala emak-emak galau dimulai. Tiap ada pedagang, beberapa emak di belakang kursiku mulai manggil pedagangnya dan transaksi. Itu terjadi sampai entah berapa kali ya, mungkin bisa 6 kali-an. Kayaknya dia terobsesi belanja murah dan pengen borong semua. -.-"

Btw, ga cuma batik aja, tapi ada juga yang jualan bakpia kacang ijo(semacam dengan bakpia patok yang dijual di toko-toko oleh-oleh), harganya 20 rb bisa dapat 11 bungkus. Katanya bisa tahan 3 hari.

Jadi kesimpulannya adalah jika kamu ingin tahu realitas kehidupan, naiklah kereta api ekonomi. Biarpun judulnya kereta ekonomi pakai AC, tetep aja ga begitu nyaman karena penuh sesak, bahkan ada yang tiduran di bawah, karena kehabisan tiket atau emang sengaja pindah dari kursi tempat duduknya biar bisa rebahan. Di sana ada berbagai macam tipe orang yang bisa kamu amati. Dari mulai yang egois, cuek, sampai ceroboh pun ada.Seorang ibu yang harusnya turun di Semarang, justru dia ketiduran dan harus menelpon suaminya karena kereta sudah terlanjur jalan ke Solo. Padahal Solo-Semarang lumayan juga dua jam ditempuh pake mobil mereka, dini hari pula. Hebring sekali si bapak sama anak yang jemput ibu ini, mau gitu lho jemput jam 3 dini hari demi emaknya.

Di sana aku belajar tentang kehidupan. Fragmen kehidupan yang terpecah, mirip puzzle yang tak bisa aku prediksi. Yang mau tak mau membuatku bersyukur telah melewati segalanya dengan tetap sehat dan ga kurang apapun. 

Bisa saja kan, ada orang jahat di sana? Tapi alhamdulillah ga ada. Aku baik-baik aja sampai pulang pun tetap masih terlindungi. Alhamdulillah. 

150613, 00:31

14 comments:

  1. berarti mba ila rizky sama dong ama si embak yg duduk di kursinya embak tsb sama2 duduk di kursi orang. di dalam kereta emang banyak hal yg gak terduga terjadi

    ReplyDelete
    Replies
    1. heuheu, jadinya ya begitu itu, kak. sama-sama duduk di kursi orang. dari keterangan si bapak yang nyuruh aku duduk di kursi kosong, dia bilang kalo dari jakarta kursinya memang kosong. sampe aku turun di solo ga ada satu pun yang nyamperin kursiku, berarti emang kursinya ga dipake. tetep aja sih ga nyaman selama perjalanan karena ngerasa itu bukan kursiku.

      Delete
  2. hehe suka sebel kalo nemu orang yang gitu di kereta api. apalagi kalo jalan malem dengan damainya tidur selonjor ngabisin jatah kursi orang
    tapi boro boro kereta, di pesawat juga suka gitu. kursi pinggir jendela kadang sudah diisi orang. kalo ditanya nomor berapa dengan damai jawab, sama aja kok duduk dimana pun juga
    udah berani bilang dimana mana sama tapi dia milih deket jendela...
    *koplok...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha :D iya ya, kak. kalo di mana aja sama, harusnya dia mau duduk di kursinya sendiri. :D

      aku ditempatkan di mana aja sama, asal memang di tiketnya aku duduk di situ, jadinya nyaman ga ngerasa pake tempat orang lain.

      Delete
  3. pesan moral: jangan mau naik kereta ekonomi AC. ga enak hihihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi, iyaaa, bener, mbak inggit. tiket yang lain abis, tinggal yang ekonomi AC ini dan tanggalnya maju pula dari jadwal asliku. karena memang waktu itu mendekati musim liburan.:D

      Delete
  4. weh, Aida sampe sebengini gekdenya belum pernah naik kereta kak, di Jepara gak ada stasuin kereta. hehehe . . . . tapi BTW memang loh, kalo kita naik kendaraan umum itu kita memang sama saja melihat realitas kehidupan yang ada tiap aida berangkat ke kampus naik bis, tidak jarang juga ada2 hal2 aneh yang menurut aida gak lazim. ada kakek2 yang udah tua naik bis sampe jatuh segala lah, ibu2 sakit berobat ke dokter naik bis sendirian,dls. kenek yang nakal malakin penumpangnya juga ada. bahkan HP aida pernah kecopetan juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, hp aida ilang pas naik bis ya? aku dulu juga pernah kena gebrak sama supir angkot karena ga mau naik angkot mereka yang suka ngetem lama di pasar. jadinya aku jalan aja. ternyata diikuti dari belakang trus diancem. hadehh, ada-ada aja.

      kalo belum pernah, coba aja Aida naik kereta yang ke arah semarang, sekalian jalan-jalan, hehe.

      Delete
  5. Alhamdulillah selamat ya Ila. Saya pernah naik kereta kelas ekonomi, bareng teman2 dulu waktu ke Jawa. Seru :)

    ReplyDelete
  6. Kalau menemui orang seperti itu, tukar tiket! Untuk jurusan banyuwangi - malang pp, cukup nyaman walaupun ekonomi ac.

    ReplyDelete
  7. Naik kereta api memang harus sabar, terutama yang ekonomi.

    ReplyDelete
  8. Minggu lalu, gia dari jakarta ke Jogja naik kerena Ekonomi Ac juga mba~ Untuk pertama kalinya lagi..
    aduuh langsung tepos.. hehe

    ReplyDelete
  9. Wah, banyak juga pengalaman Ila, ya, dengan naik kereta api sendirian. Bunda blom berani tuh sampe sekarang kalo disuruh naek KA sendirian. Lucu ya, udah 74, tapi masih gak berani naik KA sendiri. Memang biasalah, yang semua pake AC, nyaman banget, tapi lama-lama, ya sami mawon, umpel-umpelan. Cerita yang menarik.

    ReplyDelete
  10. Wah, banyak juga pengalaman Ila, ya, dengan naik kereta api sendirian. Bunda blom berani tuh sampe sekarang kalo disuruh naek KA sendirian. Lucu ya, udah 74, tapi masih gak berani naik KA sendiri. Memang biasalah, yang semua pake AC, nyaman banget, tapi lama-lama, ya sami mawon, umpel-umpelan. Cerita yang menarik.

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)