Wednesday, 1 May 2013

Sejarak Ini Saja

Untukmu...

Wahai hati, apa kabarmu? 

Semoga gelisah yang kamu rasakan itu hanya sebatas rasa yang singgah sejenak saja. Aku hanya ingin menulis ini. Ini tentang masa lalu yang datang perlahan, semacam rasa gelisah yang datang menerpa. Kembali menyapa meski aku bahkan sudah lupa rasanya. Rasanya dicintai, rasanya dihargai, dan rasanya dilindungi olehnya. Sekali ini, rasanya aneh mengetahui dia masih menatapku dari kejauhan. Melindungiku dengan doanya, dengan berjuta kekhawatirannya. Aku bahkan sudah lupa rasanya patah hati bertubi-tubi. Dulu, iya, dulu sekali saat perselisihan hadir di antara kami. Tapi saat tadi siang dia menghubungiku lagi. Rasanya aneh. Perasaan itu menjalar lagi. Rindukah? Kesalkah? Puzzle-puzzle masa lalu kembali muncul bahkan seiring ditutupnya telfon, aku masih bisa merasakan auranya di sini. 

Kurasa, aku sudah punya aturan untuk diriku sendiri. Untuk tak akan pernah mengganggu urusan orang lain, apalagi jika ia sudah menikah. Maka itu, kututup telfon dan menahan diri untuk tak bertanya lebih jauh tentang kabarnya. Seorang teman lama bilang, aku harus move on dari cinta pertamaku itu sejak bertahun-tahun lalu. Berapa lama aku butuh melupakannya? Bukankah sebenarnya aku sudah hampir lupa rasa dicintai olehnya? Iya, andai dia tidak menelfonku lagi. Mendengar suaranya itu memunculkan ingatan-ingatan. Membisikkan sebagian luka, meletupkan sebagian rasa bahagia.

Duhai, hati... Sekejap saja bisa dibolak-balikkan Tuhan. Maka aku berlindung dari apapun yang berdesir tadi siang, berlindung pada Tuhanku. Semoga tak ada rasa lain yang muncul selain hanya ingin membantunya menyelesaikan urusan. Aku harus menghargai diri sendiri dengan memulai hidup tanpa bayang masa lalu lagi, masa lalu tentangnya atau apapun yang membuat luka batinku menggeliat lagi. 

Sejarak ini saja, ya. Sejarak ini saja aku melihat dia. Agar aku tahu bahwa apapun yang sudah terjadi tidak akan bisa kembali seperti semula. Perihal hati yang sudah menjelma jadi hati baru, semoga aku pun tak akan pernah menatap masa lalu lagi. Cukuplah, sejarak ini saja melihat dia bahagia. Dan itu lebih dari cukup untuk menatap hidup baruku. Sejarak ini, dan aku pun akan belajar mencintai takdirku sama seperti dia mencintai takdir barunya.


10 comments:

  1. duh kah,kenapa harus bikin gundah gulana ya mbk ila ???hickz,

    ReplyDelete
  2. Biasa Ila... itu yang dinamakan CLBK

    Cinta Lama Berdesir kesekian kali hehehe

    Move on... move on

    ReplyDelete
  3. bacanya sampe menahan nafas...
    cemuunggudhh eeaaa.. :D

    ReplyDelete
  4. pernah merasakan yang seperti ini ketika cinta monyet-ku tiba-tiba hadir, meski hanya sekedar menyapa dan tanya kabar :)

    ReplyDelete
  5. bagus banget :D

    visit my blog ^^
    www.luchluchcraft.blogspot.com

    ReplyDelete
  6. Kalau dalam istilah musik itu namanya cinta rilis ulang mbak :p

    salam kenal

    ReplyDelete
  7. Ila maunya Move On atau gak nih ? :)

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)