Friday, 24 May 2013

Kuis Berhadiah Oleh-oleh ABFI 2013

Bismillah...

Alhamdulillah, akhirnya saya bisa update postingan lagi. Kali ini bukan buat posting tentang ABFI, tapi mau bikin kuis kecil-kecilan buat syukuran aja. Hadiahnya oleh-oleh hasil ikutan ABFI pekan kemarin. Hehe. Dalam rangka apa bikin kuis ini? Alhamdulillah, bapakku hari ini milad. Alhamdulillah banget beliau masih sehat sampai sekarang mengingat tahun lalu beliau sempat masuk ICU karena kecelakaan. Sempet bikin was-was sampe saya bikin postingan Rumah sakit atau rumah sehat. Sekarang, doaku untuknya... semoga beliau selalu sehat, dimudahkan rezekinya dan selalu dalam lindunganNya. Aamiin. :)

Oya, tanggal 14 Mei kemarin, pas di Bandung, saya sempat ngobrol dengan seorang teman yaitu Teh Novi tentang beasiswa luar negeri.
Gimana cara dapetnya, kendalanya apa aja. Ternyata tidak mudah menemukan informasi seputar beasiswa yang real fakta di lapangan dan cara aman buat tetap survive di negeri orang. Bahkan, dari cerita Teh Novi ada aja agensi beasiswa yang ternyata malah menahan paspor kita. Imbasnya tentu ga bisa buat daftar kerja part time. Yang pasti, dari cerita si teteh  ini, saya dapet gambaran kalo di luar negeri itu hidupnya ga mudah. Dan pastinya ini kadang bikin repot orang tua kalo pas butuh duit, butuh bantuan, dsb. Harapannya, semoga ketika saya punya kesempatan buat dapet beasiswa itu, saya bisa mandiri di LN. InsyaAllah tahun depan ngajuin. Doanyaa. :)

Jadi, lewat kuis kali ini, saya pengen tau gimana cara temen-temen bikin kiat atau cerita deh seputar pengalaman nyari beasiswa luar negeri baik full ataupun tidak. Boleh pengalaman sendiri atau saudara/teman. Yang belum pernah dipublikasikan.

Tulis di komen sini aja ya. Minimal 300 kata. Maksimal 800 kata. Ga usah panjang-panjang ya. :D

Hadiahnya ada 3 hadiah buat pemenang. Yaitu :


Juara 1 : Kain Batik dan Post Card ASEAN
Juara 2 : Asean Tourism MAP National Geographic dan tas kecil

Juara 3 : Tas Besar dan Buku Know Your ASEAN

Batas waktunya sampai tanggal 24 Mei 2013 pukul 23:59. Pengumuman pemenang tanggal 26 Mei 2013 jam pengumumannya menyesuaikan banyaknya yang ikutan. Kalo yang ikut banyak mungkin malem baru bisa diumumin, insyaAllah. :D

Udah itu aja, silahkan yang minat ikut bisa jawab di postingan ini ya. Makasihh. :D

Update syarat per tgl 20/05-2013, 20:15

Karena tadi ada temen yang komentar bilang kalo ternyata nulis komentar maksimal ga bisa sampe 800 kata, jadi jawaban bisa ditulis di postingan blog masing-masing, dan dikasih keterangan "Postingan ini diikutsertakan dalam Kuis Berhadiah Oleh-oleh ABFI 2013" lalu linkkan ke postingan ini. Yang udah telanjur jawab panjang di komen ga usah bikin postingan di blog, hehe. Gitu aja ya. :D 

Makasih buat temen-temen yang udah ikutan kuis ini. :D

51 comments:

  1. Sip.. ijin shared ya mbak Ila :)

    ReplyDelete
  2. Kak Ila, saya ikutan ya :)

    Siapa sih yang gak mau sekolah di LN? Fasilitas oke, standartnya tinggi, semua pada mau. Cuma untuk ngedapetin itu yang susah :(
    Saya pernah dapet kak cuma gagal :'(
    Setahun yang lalu, sebelum saya tamat dari SMP, saya udah cari-cari info buat SMA di luar negeri. Abisnya, keadaan ekonomi keluarga saya dulunya kurang memadai. Papa dengan sendiri mencari uang untuk membiayakan ketujuh anaknya yang masih menuntut ilmu dan masih luntang lantung mencari pekerjaan setelah tamat kuliah. Jadi saya sendiri merasa sedih, saya bertekad pada diri sendiri untuk mendapatkan beasiswa di dalam negeri maupun LN.
    Keluarga saya mendukung. Kakak pertama saya akhirnya dapet pekerjaan, begitu juga abang kedua. Mereka juga membantu aksi kiat saya dalam mencari info.
    Banyak sekali info, jadi saya memilah-milah yang dekat saja. Yaitu SMA di Malang, Bogor, dan Singapura. Berhubung semuanya melalui proses online, jadi kirim nilai dan sebagainya.
    7 hari kemudian, pengumuman kak. Dan saya dinyatakan lulus (nilai belum akademi) di Malang (cuma tes akademi harus di sana. Waduh kalau dipikir biaya kesana berapa? Bagaimana jika tidak lulus?)
    Saya tidak lulus di Bogor. Dan lulus di Singapura. kebetulan utk pengetesan bisa di Medan. Akhirnya saya ke Medan dengan kakak saya, banyak sekali tes yang harus diikuti. Mulai dari tes akademik, tes kemampuan IPA dasar, psikotes, wawancara, dan alhamdulillah saya lulus (semua tes menggunakan bahasa Inggris). Mereka menyuruh saya mengirim Ijazah dalam bentuk terjemahan bahasa Inggris ke alamat Singapura langsung. Saya udah berusaha untuk menerjemahkan dalam bentuk bahasa Inggris, cari kesana kemari,tapi mereka menolak. Mereka gak mau menanggung resiko yang besar. Jadi saya nekat mengirim lampiran scan ijazah dalam bahasa Indonesia. Tapi mereka menolak, usaha saya dalam semua tes yang saya lalui sia-sia ;)
    Akibat 'kekurangan kecil' dari 'ketakutan' mereka, mereka menghancurkan impian saya utk sekolah di Singapura.
    Ya jadi saya gagal sekolah disana kak hiks, tapi tak apalah.
    Setelah saya baca "hidup di luar negeri itu gak mudah" saya jadi berfikir mungkin belum saatnya, belum takdir saya, mungkin nanti pas kuliah saya disana? Waaah semoga. Harus berjuang cari-cari informasi lagi nih kak :) semoga di Jepang hehe
    Semoga kak Ila dapet ya :) Aminnn... Sukses selalu kak^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. oke dicatet sebagai peserta. makasih udah ikutan ya, dek :D

      Delete
  3. beasiswa ke Luar Negeri? hmm.. jadi inget tahun 2005 lalu pas aku ikut seleksi beasiswa ke Al azhar Kairo.. Tapi sayangnya gagal karena aku gak hapal alQuran,, hehe..

    Yah, itu sangat mendadak, memang sih waktu itu aku di kasih tau info itu sebulan sebelum tes tertulis dan tes wawancara, jadi ada waktu 1 bulan untuk mempersiapkan diri, tapi karena aku tidak belajar di tempat yang tepat akan tetapi aku hanya belajar sendiri maka aku tidak bisa menghafal 3 jus dalam sebulan, yaa.. hafalnya hafal2an yang memang masih suka lupa, apalagi sekarang wis lali kabeh,, hihikz.. *alah malah curhat :p

    kalo aku, dapat info beasiswa ke Alazhar itu dari IAIN Walisongo, jadi dulu kan aku daftar di IAIN Walisongo, nah pas ditahun yang sama ada program beasiswa ke Kairo, kata bapak ikut aja.. kan masih ada waktu sebulan untuk mempersiapkan segala sesuatunya..

    Tapi nasib berkata lain, hehehe...

    Lain kisah, ini kisah teman sekelasku yang ada di S2 unnes. kami sama-sama kuliah di Unnes, tapi di semester 3, dia berangkan ke OHIO mendapat beasiswa disana, jadi melanjutkan studi yang sudah dia dapat di unnes, semester1 dan 2 di unnes, sedangkan semster 3 dan thesis di OHIO, gelarnya otomatis gelas sana, (MA).

    dulunya sih dia pernah cerita ke aku, kalo misalkan berangkatnta di persulit, atau uangnya cairnya belakangan, dia gak akan berangkat ke OHIO dengan kata lain dia akan meneruskan di unnes sampe lulus. Tapi ternyata program beasiswa itu berjalan mulus, sehingga september tahun lalu dia berhasil berangkat ke OHIO dan baru minggu kemaren dia lulus, minggu ini dia pulang ke Indonesia.

    Nggak semua beasiswa itu susah, yang penting mah kudu optimis, kalo rezeki kita InsyaALLAH Allah nggak akan mempersulit langkah kita. terus semangat, belajar dan berdoa.. semoga apa yang kamu cita2kan dapat tercapai.. SUKSES buat ILA!

    ReplyDelete
    Replies
    1. ealahh.. blm 300 kata iku La, baru 294 kata.. hahhaa...

      aku lanjut disini yang 6 katanya yak,, Amin Amin Amin Amin YAA ROBBAL 'ALAMIIN :)

      Delete
    2. aamiin. oke, dicatet sebagai peserta, mba. makasih dah ikutan ya :D

      Delete
  4. Waduh gak punya ide, Ila ... sukses ya :)
    Oya, alhamdulillah bapak Ila sehat. Semoga Allah mengabulkan Ila bisa dapat beasiswa tahun depan. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, bunda. makasih udah bantu share ya :D

      Delete
  5. Ikutan ya mbak…

    Selama empat tahun kuliah, aku termasuk gagal dalam mengambil kesempatan kuliah di luar negeri yang sebenarnya jumlahnya banyak. Tapi yang bisa kusimpulkan yang penting adalah punya nilai TOEFL di atas 500 dulu. Masalah dokumen, surat rekomendasi lain bisa diatur belakangan. Karena TOEFL nggak bisa buru-buru dan butuh waktu. Apalagi kalau nggak pandai Bahasa Inggris macam aku. And yes, aku belum pernah ikut TOEFL. Fufufu…

    Mencari informasi beasiswa di luar negeri menurutku sih ya, lewat internet itu nggak terlalu oke karena biasanya melalui universitas gitu. Jadi, informasi beasiswa luar negeri paling yahud didapat dari mulut ke mulut (dari teman) atau dari International Office universitas masing-masing. Kalau di universitasku paling mudah ya samperin IO-nya, ikutan mailing list-nya, dan juga follow Twitter IO. Paling oke lagi kalau punya teman dekat yang bekerja di IO~ jadi infonya dapat terus. Entah itu summer school, exchange, atau beasiswa jenis lain.

    Yang aku dapatkan kesempatannya baru Jenesys 2.0, sebuah exchange singkat yang diprovide oleh pemerintah Jepang untuk negara-negara ASEAN. Info Jenesys aku dapatkan setelah ikutan seleksi pertukaran pemuda antar negara (PPAN) dari Dinas Olahraga dan Kepemudaan. Dan setelah memasuki lingkaran program-program kementerian, ternyata banyak banget opportunities untuk belajar di luar negeri meskipun bukan dalam bentuk ‘sekolah formal’ atau kuliah. Dan sedihnya kadang-kadang info itu nggak dipublikasikan dalam web, jadi yang tahu ya hanya orang-orang yang ‘dekat’ dengan kementerian. Seorang kerabat yang sering lalu lalang ke kemdikbud pun berkata sebenarnya banyak banget beasiswa ke luar negeri…

    Saranku ya update terus dengan info beasiswa dan kalau bisa dekat dengan orang-orang yang berhubungan dengan info beasiswa. Selain itu punya teman yang scholarship-hunter, itu bermanfaat sekali! Karena bisa dapat limpahan share info beasiswa.

    Aku termasuk orang yang menyesal melewatkan banyak kesempatan untuk kuliah ke luar negeri. But lagi-lagi its never too late~ and anyway, goodluck dengan kuliah luar negerinya. Cerita-cerita dan oleh-olehnya jangan lupa ya, wkwkwk!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wekeke. scholarship hunter yak :p oke, dicatet sebagai peserta, makasih udah ikutan ya, na :D

      Delete
    2. Una udah lulus kuliah berarti? :O

      Delete
  6. Masih belum punya cerita memburu beasiswa LN yang benar2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo kakakkk, nanya ke temennya atau sodara. kali aja bisa jadi bahan referensi :D

      Delete
  7. Nanti aku tanya2 adik sepupuku, dia punya temen yg pernah dpt beasiswa ke LN.

    ReplyDelete
    Replies
    1. asyikkk, ditunggu partisipasinya ya, mba mell :D

      Delete
  8. mbak ila.. ini ada info dr ibu dosen ku yg pernah tembus AAS.

    1. Apa itu Australia Award Scholarship? *informasi lebih lanjut silakan buka website http://australiaawardsindo.or.id/*

    Beasiswa ini adalah beasiswa yang diberikan oleh pemerintah Australia kepada warga negara Indonesia untuk meningkatkan pengetahuan maupun kualitas pembangunan di Indonesia. Beasiswa ini berasal dr beberapa lembaga pemerintahan di Australia seperti Australian Agency for International Development (AusAID), the Department of Industry, Innovation, Science, Research and Tertiary Education (DIISRTE) and the Australian Centre for International Agricultural Research (ACIAR) scholarships yang semua berada di bawah payung Australia Awards Program.

    2. Apa beda Australia Award Scholarship dengan ADS, ALA, APS, Endeavour dan banyak beasiswa lain?

    Beasiswa ADS, ALA, APS (sekarang sdh tdk ada), Endeavour dan beasiswa sejenis lain yang berasal dr pemerintah Australia sekarang dijadikan satu di bawah payung Australia Award Scholarship (AAS). Dulu saya penerima beasiswa ADS untuk program master dan PhD saya dimana seleksinya akan berbeda dari ALA, Endeavour dan yang lainnya. Namun sepengetahuan saya sekarang proses seleksi beasiswa2 ini mulai diintegrasikan melalui satu pintu dan pada akhirnya penerima beasiswa akan dikategorikan sesuai dengan kompetensi masing2 individu.

    3. Apa beda AAS dengan DIKTI maupun beasiswa dr universitas di Australia?

    Perbedaan mendasar beasiswa2 di atas adalah penyandang dana dan penyelenggara program beasiswa. AAS berasal dr pemerintah Australia sedangkan DIKTI berasal dari pemerintah Indonesia. Sementara beasiswa dari universitas di Australia adalah beasiswa yang berasal dari pemerintah Australia namun pengelolaan diserahkan ke pihak universitas. Masih banyak sekali jenis beasiswa untuk belajar ke luar negeri. Jadi beasiswa tidak hanya 3 jenis di atas. Ada beasiswa khusus dari sebuah lembaga riset, dari pemerintah daerah di Australia ini maupun beasiswa berdasar satu bidang ilmu. Khusus untuk beasiswa pasca sarjana ada satu website yang berisi data base beasiswa yang ada di Australia yaitu http://www.jason.edu.au/. Silakan kunjungi website ini.

    4. Bagaimana proses seleksi beasiswa AAS?

    Sesuai pengalaman saya proses seleksi dibagi menjadi tiga tahap. Tahap pertama adalah seleksi berkas dimana biasanya diambil 600-700 kandidat dari rata2 total 5000 pendaftar. Peserta yang lolos dari tahap pertama akan melalui seleksi bahasa Inggris (tes IELTS) dan wawancara. Dari sini akan diambil sekitar 50% dari kandidat. Tim pewawancara atau Joint Selection Team terdiri dari satu wakil dr pemerintah Indonesia dan satu wakil dr pemerintah Australia.

    5. Apa kriteria seleksi beasiswa AAS?

    Waktu saya mendaftar beasiswa ini saya pastikan saya membaca dengan seksama informasi di website beasiswa ini untuk memahami apa yang diinginkan dr beasiswa ini. Silakan rekan2 baca "general information" di website AAS untuk memahami kira2 bagaimana rekan2 bisa memenuhi kriteria yang diminta beasiswa ini. Tips dan trik sukses mengisi form pendaftaran beasiswa ini akan saya buat di note berikutnya.

    6. Apa yang dicover beasiswa AAS?

    Pada dasarnya beasiswa AAS akan memenuhi kebutuhan dasar seorang pelajar di Australia, misal SPP, biaya hidup sehari2, biaya asuransi kesehatan, biaya perjalanan pulang pergi di awal dan akhir masa belajar, biaya tutorial, biaya field trip (pengambilan data), dan biaya settlement awal (biaya persiapan awal kedatangan di Australia) sekaligus biasa program pembekalan sebelum berangkat. Jadi AAS menyediakan program Pre Departure Program dimana penerima beasiswa akan dimantapkan pengetahuan bahasa Inggrisnya maupun kesiapan adaptasi sistem belajar di Australia dan perbedaan budaya Indonesia-Australia. Program ini berlangsung 6 minggu - 9 bulan (biasanya di IALF Bali atau Jakarta) sesuai dengan kemampuan bahasa Inggris masing2 penerima beasiswa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih infonya, mba. dicatet sebagai peserta :D

      Delete
  9. Ke luar negeri, dalam benak saya dulu, jujur, adalah cita-cita yang buat keren-kerenan sja. Walau begitu, saya termasuk yang lumayan gigih untuk mendapatkannya. Berburu ke sana ke mari, hampir setiap hari search info di internet, membuka site-site provider beasiswa menjadi langganan saya dengan komputer. Semua tampak bisa-bisa saja, karena saya percaya belajar di luar negeri itu bisa-bisa aja, gampang-gampang saja.

    Aktivitas kemahasiswaan dan akademis saya tidak begitu fancy, saya termasuk mahasiswa apatis yang jarang ngapa-ngapain. Kuliah pun tidak semangat. Untung saya nggak begok-begok amat, walau malas-malasan, IPK saya termasuk lumayan, dan kemampuan berbahasa inggris saya, walau tidak luar biasa, tapi mampu meraih skor TOEFL standar yang sering disyaratkan penyedia beasiswa.

    Well, semester 3-4-5 adalah saat-saat di mana puncak kebosanan saya meningkat. Saya harus ke luar negeri, itu pikiran awal saya.

    Tak lama berselang, seorang teman dekat berhasil mendapatkan beasiswa ke Amerika. Saya pun menjadi gusar. Kalau dia bisa, saya pasti juga bisa. Saat itu saya semakin gencar mencari info-info beasiswa, bertanya pada teman-teman saya kiat-kiatnya, bertanya pada grantees beasiswa-beasiswa idaman saya terdahulu, yang saya dapat melalui internet.

    Beberapa beasiswa sudah pernah saya apply, kebanyakan gagal, tanpa satupun panggilan. Saya akhirnya sadar, mendapatkan beasiswa kuliah di luar negeri itu memang tidak gampang. Apalagi untung mahasiswa tipe saya, bukan aktivis, bukan pula yang punya sejuta prestasi akademis.

    Tapi “luar negeri” (walau cuma buat keren-kerenan) sudah terlanjur tercoret di kertas putih pikiran saya. Hal yang harus saya raih sebelum usia seperempat abad. Saya semakin sering mempelajari macam-macam beasiswa, dan strategi mendapatkannya.

    Aha! Short Course, kursus pendek memang tidak terlalu fancy untuk keren-kerenan. Tapi ia bisa jadi batu loncatan untuk mendapatkan beasiswa ke luar negeri, dan untuk menambah pengetahuan kita tentang berbagai beasiswa. Saya pun mencoba, IELSP, Indonesia English Language Study Programe, program yang menarik hati saya. Walau terdengar sedikit silly, jauh-jauh ke Amerika hanya untuk belajar bahasa inggris selama 1 short session, 2 bulanan. Tapi ya sudahlah, saya memulai dengan beasiswa ini, persyaratannya cocok untuk seorang saya.

    Satu kali mencoba, saya gagal di tes wawancara. Rasanya? Lebih sakit daripada gagal dari step awal. Ya, panggilan wawancara sudah mengangkat tinggi diri saya ke langit ke-7. Kegagalan itu, seingat saya membuat saya tidak nafsu nonton final Indonesia Idol yang sudah lama saya tunggu-tunggu. See? Betapa patah hatinya saya.

    Tapi setelah kesempatan beasiswa terbuka kembali, saya bersemangat untuk mencoba lagi. Toh, tinggal mengirim application yang sebelumnya. Satu malaman saya merevisi application saya, mencari nama-nama yang berhasil mendapatkan beasiswa sebelumnya di mesin pencari google, add mereka di social network, dan bertanya apa saja.

    Apa yang saya tanyakan adalah hal-hal yang kira-kira bisa memberitahu saya orang-orang macam apakah sasaran beasiswa tersebut. Yup! Kemudian langkah selanjutnya menonjolkan hal-hal dalam diri saya yang mampu menjawab persyaratan-persyaratan itu, melalui essay yang harus saya tulis panjang lebar.

    ReplyDelete
  10. Begitulah, kembali saya mendapatkan panggilan wawancara. Bedanya, saya sudah punya cukup gambaran, mau menjawab seperti apa, mau bersikap bagaimana. Karena saya sudah tahu dari obrolan-obrolan saya dengan grantees beasiswa itu sebelumnya.

    Begitulah, short course terbilang cukup mudah dibanding mengejar beasiswa S2, tapi darinya kita bisa mendapatkan banyak hal untuk menjadi modal selanjutnya. Saya memang belum melangkah ke mana-mana setelahnya. Tapi darinya, saya dapat beberapa pelajaran.

    1. Mempersiapkan diri untuk mendapatkan beasiswa yang diinginkan adalah hal yang sangat penting. Bukan hanya menyiapkan berkas-berkas tapi juga kualitas. Terkadang persyaratan yang diinginkan adalah hal-hal yang harus kita kerjakan dalam waktu bertahun-tahun.
    2. Ada banyak beasiswa dengan bermacam-macam sasaran. Kenali diri kita, beasiswa apa yang cocok untuk kita. Kalau gagal di satu beasiswa coba lagi di beasiswa lainnya.
    3. Belajar dari penerima beasiswa sebelumnya, kalau perlu minta aplikasi yang mereka kirim. (hehe saya udah empat kali melakukan hal kurang ajar ini, 4 kali ditolak secara halus, empat kali membujuk rayu, empat kali berhasil dapetin :P )
    4. Kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda. Pelajari kenapa kita gagal, perbaiki, coba lagi.
    5. never stop searching all the opportunities


    Sekarang? Saya belum ngapa-ngapain lagi, masih terlena dengan dunia praktis. Beasiswa yang saya tembak pun mensyaratkan hal-hal yang harus saya kerjakan selama beberapa tahun, walau kadang tetap iseng mengirimkan application.

    Oh ya, for you know, beberapa teman penerima beasiswa short course yang sama, berhasil mendapatkan beasiswa S2, bahkan ada yang mendapatkannya di University of Arizona, universitas yang sama tempat kami mendapatkan short course. Ia berhasil mendapatkan rekomendasi dari seorang dosen yang ia kenal saat kami menjalani short course di sana, see how it works. 

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih udah ikutan, Lingga. dicatat sebagai peserta :D

      Delete
  11. Catet dulu ah... Ntar balik lagi :)

    ReplyDelete
  12. saya ikutan daftar ya, sekalian berbagi :

    Tahun 2002 saya tamat Madrasah Aliyah di salah satu pondok pesantren, ingin melanjutkan kuliah ke Al-Azhar kairo, kemudian mendaftar untuk ikut tes beasiswa dari kementrian agama, setelah melakukan tes hasilnya saya tidak lulus.

    Tahun 2003 kembali saya memburu beasiswa yang sama namun setelah tes lagi-lagi saya gagal dan akhirnya memilih kuliah di IAIN aceh jurusan Pendidikan bahasa arab, semester 4 di bangku kuliah kembali saya mencoba mendaftar untuk ikut beasiswa dengan tujuan tetap ingin ke al-azhar kairo, dari awal berkas pendaftaran saya ditolak, kecewa tentu saja namun ini bukan akhir perjuangan. tepat tahun 2007 kuliah s1 saya pun selesai.

    Tahun yang sama kemudian saya mendapatkan info tentang beasiswa s2 ke timur tengah dan tes tersebut dilaksanakan di kampus, setelah melengkapi berkas dan mendaftar selanjutnya saya mengikuti tes, yang tersdiri dari tes tulis dan interview dan hasilnya lagi-lagi saya tidak lulus.

    Tahun 2008 karena selalu gagal seleksi beasiswa akhirnya saya memutuskan untuk melanjutkan s2 di kampus yang sama dengan jurusan pendidikan islam, sambil mencari informasi beasiswa lainnya untuk bisa ke timur tengah. Juni pada tahun yang sama saya mendapatkan info beasiswa pemerintah daerah aceh dari koran daerah untuk kuliah ke Eropa dan timur tengah, pengumumannya terpampang jelas, namun syaratnya banyak juga, setelah melengkapi syarat tersebut kemudian saya mendaftarkan diri, antriannya panjang seperti ikutan audisi talent show, beasiswa ini ada beberapa ada beberapa tahap, tahap pertama seleksi administrasi saya dinyatakan lulus, lanjut tes tulis ratusan pelamar saya kembali dinyatakan lulus, di tahap ini hanya 75 orang yang lulus mengikuti tes interview, kemudian saya mengikuti tes interview karena mengambil kuliah ke negara timur tengah wawancara tersebut dalam bahasa arab, kemudian menulis tulisan tentang keinginan kita jika lulus dalam berbahasa arab. sekitar 3 bulan kemudian pengumuman yang lulus baru diumumkan, dari 75 orang hanya 40 orang yang lulus dan alhamdulillah saya termasuk di dalamnya, syarta peserta yg lulus harus mengikuti training bahasa arab selama 6 bulan dengan mentor syaikh dari saudi dan kairo, setelah taraining 6 bulan akan ada tes akhir untuk dinyatakan lulus dan menandatangi kontrak beasiswa tersebut

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mei 2009 saya dinyatakan lulus tes akhir, dan saya memilih negara Khartoum yang terletak di benua afrika menjadi tempat kuliah s2 saya, cita-cita saya ke al-azhar saya batalkan karena di sana hanya ada jurusan sastra arab bukan pendidikan bahasa arab. setelah terdaftar di Khartoum international institute for arabic languange-Sudan, kemudian saya menandatangi kontak beasiswa dengan pemda aceh, dalam kontrak tersebut jangka waktu menyelesaikan kuliah paling lambat 3 tahun, jika melewati batas maka biayanya harus ditanggung sendiri, kemudian beasiswa tersebut di berikan full, dan si penerima beasiswa tidak harus mengeluarkan uang seperser pun.

      Juli 2009, setelah dana beasiswa di transfer ke rekening, setelah mengurus visa di keduataan Sudan saya berangkat menuju Khartoum dan mengikuti tes masuk di sana, alhamdulillah dinyatakan lulus, dan sejak saat itu saya menjadi mahasiswa S2. Akhirnya 2011 saya menyelesaikan program magister dengan baik tepat 2 tahun.

      Tahun yang sama saya mendapatkan tawaran beasiswa untuk melanjutkan program doktor di Khartoum namun di kampus yang berbeda, tawaran tersebut datang dari pembimbing tesis saya. Insyaallah saya akan kembali ke khartoum.

      Tips dari saya yang ingin kuliah keluar negeri:

      - Bulatkan tekad, kencangkan niat dengan usaha dan do'a jangan menyerah terus mencoba. sekali gagal bukan akhir.
      - Rajin mencari dan membaca informasi baik itu lewat internet, koran atau media lainnya, atau dari teman, dosen, kampus.
      -siapkan diri menghadapi tes dengan menguasai materi sebaiknya,
      -setelah dinyatakan lulus dari seleksi penerimaan beasiswa, sebelum menndatangi pelajari terlebih dahulu kontrak yang dibuat oleh pihak penyelenggara, dan memperjelas apakan beasiswa tersebul full diberikan atau tidak, termasuk jangka waktu yang diberikan agar nantinya tidak terlunta-lunta di negeri orang.
      -cari informasi tentang beasiswa tersebut dari orang-orang yang sebelumnya pernah menerima beasiswa tersebut.
      -yang terakhir jangan sia-siakan kesempatan tersebut, belajar yang rajin ketika di negeri orang.

      Semoga bermanfaat :)

      Delete
    2. dicatet sebagai peserta. Makasih udah ikutan, mba meutia :D

      Delete
  13. aku gak punya pengalaman..eh tp ada tmnku prnh dpt bea siswa ke australia..tp tktykan dl ya mb hehe..

    ReplyDelete
  14. Aku jawab di sini aja yah. Kebetulan kemarin aku nulis novel ttg remaja yg kuliah di Australia dg beasiswa. Aku cari info dari temanku yg memang dpt beasiswa ke Brisbane. Nyari beasiswanya melalui Australian Award Scholarship. Pendaftarannya melalui website. Berhubung temanku itu nerusin ke S2, jd dia gak bisa kasih tau info untuk beasiswa S1. Kebetulan kan tokohku itu baru lulus SMA. Jadilah aku googling sendiri kalau untuk S1 gimana. Kalau Ila sih kayaknya mau S2 ya. Gampang aja sih, tinggal daftar di webnya ehehehehe... ada syarat akademis, sudah tentu. TOEFL-nya harus memenuhi syarat,. dan ada standar IPK. Trus nanti, boleh memilih sekolah dulu di foundation, untuk memperdalam pengetahuan mengenai Australia dan universitas yang akan dimasuki. Berdasarkan pengalaman temanku, kalau sudah brangkat, susah pulangnya. Zaman dulu itu, sekitar 8 tahun lalu, biaya kepergian mencapai 10 juta. Itu gak ditanggung beasiswa lho yaa... beasiswa hanya menanggung biaya kuliah saja. Akomodasi dan transportasi ditanggung sendiri. Jadi, temanku kerja paruh waktu, dan itu banyak dilakukan oleh mahasiswa internasional di Australia. Kerja paruh waktunya, biasanya jd tukang cuci piring di restoran cepat saji, tp honornya lumayan kok hehehe.... semoga sukses ya, La.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin. makasih udah ikutan ya, bun :D

      Delete
  15. Oalah aku gak pernah punya pengalaman blas mbak, saya dukung doa aja ya semoga mbak Ila bisa lulus tes dan mendpt beasiswa kuliah di LN :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, aamiin. ayo ikutan, mba yuni :D

      Delete
  16. Bismillah
    Ikutan ya mbak Ila ^^ semoga berkenan.

    Seputar Pengalaman Nyari Beasiswa Luar Negeri
    Dari awal, tujuanku adalah negeri seribu sakura. Rasanya begitu mendebarkan jika bisa menginjakkan kaki di sana. Kalau mau ke luar negeri, pengetahuan tentang negeri yang dituju itu sangat penting. Gimana kebiasaan hidup di sana dan hal-hal penunjang lainnya. Jangan asal pilih negara. Toh kalau beneran lulus, terus berangkat tapi ujung-ujungnya malah menderita, kan nggak lucu.

    Back to the topic. Bagai pucuk dicinta ulam pun tiba, dosenku mengabari info penerimaan researcher untuk tempo short stay (3 bulan). Tak tanggung-tanggung, rekomendasi tertulis pun disertakan atas namaku. Kiat Pertama: komunikasi yang harmonis dengan dosen dan profesor universitas bisa mempelancar urusan loh!

    Berikutnya adalah mengurus berkas. No gain no pain, guys. Penuhi semua persyaratan tanpa cela. Ada sertifikat kemampuan berbahasa, fotokopi ijazah dan transkrip, surat rekomendasi profesor, proposal penelitian, riwayat hidup dan lain sebagainya. Perlu diingat berkas itu bermakna, "Tunjukkan secara resmi bahwa memang kita berhak untuk menerima beasiswa tersebut." Jadi jangan sembrono dan asal-asalan mengurus.Kiat Kedua: keuletan mengurus berkas adalah poin yang utama.

    Biasanya ada sesi wawancara. Hanya untuk mengetahui gimana kemampuan verbal dari si calon penerima beasiswa. Nggak usah tegang. Bawa semua berkas dan katakan saja apa yang ada di dalam pikirmu. Kiat Ketiga: jadilah diri sendiri.

    Malu bertanya, sesat di jalan. Ada kalanya di tengah-tengah pengurusan beasiswa itu, kita harus bertanya kepada orang yang lebih ahli dan kompeten. Setidaknya hanya untuk mencari gambaran gimana sebenarnya prosesi penyeleksian beasiswa ini. Jadi, tak perlu takut untuk melayangkan pertanyaan atau sekedar berdiskusi dengan orang-orang yang pernah mengurus beasiswa. Kiat Keempat: kenali beasiswa tersebut dengan banyak bertanya kepada yang berpengalaman.

    Kalau ternyata GAGAL. Dengan berbesar hati, kukatakan COBA LAGI! COBA TERUS! Dan COBA SAMPAI BERHASIL! Kita nggak pernah tahu, sampai titik mana takdir akan membawa kita pada rezeki yang kita dambakan. Setidaknya, berusaha, berdoa dan bertawakkal bukanlah hal yang sia-sia. Trust me, it works! ^^

    Semanis Emas,
    MAYA

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih udah ikutan, may. dicatat sebagai peserta :D

      Delete
  17. wahh pengalam yg diatas seru.. perjuangan dan menginspirasi sya .. trims semua :D

    ReplyDelete
  18. wahh pengalam yg diatas seru.. perjuangan dan menginspirasi sya .. trims semua :D

    ReplyDelete
  19. Mbak, kalau masuk kategori silakan ikutkan kuis. Kalaupun tidak, izin share saja, :)
    trims

    http://hamzanmusthofa.wordpress.com/2013/05/23/beasiswakemesir/

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih udah ikutan, kak. dicatat sebagai peserta :D

      Delete
  20. wah oleh2nya dari ABFI lucu2 ya, jadi pengen..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi, kalo yang dari panitia ABFI yang selain tas dan batik, kak :D

      Delete
  21. Hai hai... aku sorry ya kemaren mau post komen ga muat... jadi aku buat posting aja... sudah ku backlink juga kalo postingannya ikut kuis ini...
    Ini link nya
    http://ivanprakasa.com/2013/05/23/tips-memperoleh-beasiswa-di-luar-negri/

    Thank you...

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih udah ikutan, kak. dicatat sebagai peserta :D

      Delete
  22. aku meluuuuu

    ini linknya :)

    http://veraastanti.blogspot.com/2013/05/berburu-beasiswa-luar-negeri-khusus.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih udah ikutan, veyy. dicatat sebagai peserta :D

      Delete
  23. waa.. kreatif banget. merchandise ABFI2013 buat lomba nulis lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, makasih, kak :D
      jadi grogi nih didatengin panitia ABFI, :D

      Delete
  24. Bu Ila, ini Yuni Astuti

    Suatu hari datang seorang Profesor dari Taiwan ke kampusku, ITS. Dalam kunjungannya itu, beliau menawarkan beasiswa S2 bagi mahasiswa yang bisa lolos tes seleksi. Aku tak mau ketinggalan, maka aku mencoba mengirim surat lamaran pengajuan beasiswa S2 tersebut.

    Aku pun lolos semua tes yang diujikan. Wah jadi juga nih kuliah di luar negeri. Cihuy! Itu memang impianku.... Lalu aku mengurus semua administrasi untuk pemberangkatan ke sana, mulai dari paspor, visa, surat izin tinggal dan lain-lain. National Chiao Tung University (NCTU) nama kampusnya, terletak di kota Hsincu. Aku mengambil Industrial Engineering and Management.

    Aku mendapat banyak fasilitas yang kubutuhkan, di antaranya asrama mahasiswa, biaya kuliah yang full gratis dan uang saku bulanan. Asyik kan? Namun sayangnya, ada beberapa hal yang tidak mengenakkan bagiku sebagai muslim. Yakni, karena Islam agama yang minoritas maka cukup sulit untuk urusan ibadah. Masjid di sini jarang, tidak seperti di Indonesia yang bisa dengan mudah menemukan masjid. Maka, kami yang sama-sama muslim menjadikan ruangan kosong di kampus sebagai musala.

    Selain itu, mencari makanan yang halal juga tidak mudah. Entah bagaimana cara masaknya, bahan apa yang digunakan dan sebagainya. Apalagi tidak ada sertifikat halalnya. Solusinya, aku mencari bahan makanan yang jelas halalnya seperti ikan, sayur-sayuran, tepung dan bumbu-bumbu lalu dimasak sendiri karena itulah cara paling aman supaya bisa terjaga dari makanan syubhat atau haram di negeri orang. Makanya belakangan ini teman-teman sering memlesetkan gelar MSc sebagai Master Chef karena seringnya aku mengupload foto-foto masakan hasil kreasiku.

    Ada keuntungannya juga kuliah di negeri orang, yaitu bisa belajar kebudayaan negara lain, termasuk watak teman-teman kita yang satu asrama dengan kita. Nah, aku punya teman satu asrama yang dari India. Setiap memasak, pasti dia masak kari. Ketika aku memberinya terasi, dia bereksperimen dengan terasi itu pada semua masakan. Parahnya, pernah dia memasukkan terasi itu dalam keadaan utuh ke karinya. Haha, kebayang kan gimana rasanya? Yang jelas dia ngefans banget sama terasi.

    *kisah yang diambil dari seorang kawan, sebut saja namanya Ari, mahasiswa NCTU dan masih single*

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih udah ikutan, buu. dicatat sebagai peserta :D

      Delete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)