Saturday, 4 May 2013

Benarkah Dia Jodohku?

Kemarin malam ada sms masuk ke nomerku. Karena 3-nya biasa deh suka ngehang, jadi aku pindah ke hp satunya buat liat isi smsnya. Eh, lupa mau balesin udah keburu ngantuk. Yaudah, baru pas pagi ngecek. Ternyata ada sms dari temen yang udah kenal lama banget, kapan ya, mulai kenal 2008an deh kayaknya. Dari ceritanya, dia ngabarin kalo dia mau nikah bulan Juni ini. Cepet banget prosesnya. Bayangin aja, bulan Mei ini lamaran, Juni udah nikah. Sejak awal memang fokus buat taarufan. Btw, karena penasaran aku nanya, kok bisa sih gimana ceritanya cepet banget prosesnya? Dia nyengir aja. Hyaaaa, bikin penasaran. 


Trus, sms panjang kali lebar kali tinggi, yang intinya amazing banget karena prosesnya dipercepat. Karena apa? Karena si laki-lakinya takut kalo perempuan ini dilamar ama orang lain. Wkwkwk. Bener juga ya, kalo emang dia niat sih, dateng lah ke rumah. Toh, yang dibutuhkan keseriusan. Bukan duit kan? :P 

Sejak awal dia bingung, mau pake adat ga. Sempet mau mundur karena masalah adat ini, tapi hati masih terpaut. Susah buat melepaskan. :)) Hasilnya, malah si laki-laki ini karena terdesak itu jadi punya inisiatif buat menyelesaikan sendiri masalahnya. Ga melibatkan keluarga, ga melibatkan si perempuan. Dia ambil langkah yang memang dia yakini mampu buat mendapatkan restu. Pas dateng ke rumah tau-tau udah siap yang dia harus jalani. Tinggal si perempuan bingung, naaah kok cepet banget?. Dan orang tua pun langsung setuju. Setauku, agak sulit mendekatkan hati orang tua pada calon, tapi kalo udah klop, mungkin memang ini takdirnya *tsaaahhh* :p 

Nah, dari cerita dia, ada yang aku garis bawahi :D

"Kalo memang masih ada ikatan hati, kayaknya harus diperjuangkan deh..." 

Hahaha, Baca sms dia jadi inget seseorang *ups* :p

Yang bikin dia yakin sama si calon ini adalah dia beda dari yang sebelumnya. Nah, aku dulu sempet nanya sama temen lain, kalo istikharah itu gimana sih endingnya? Apa kita memang harus ada pilihan dulu, apa mengosongkan pikiran tentang seseorang. 

Kalo dari yang aku liat di kasusnya si temen ini, istikharah yang terbaik adalah ketika kita punya pilihan, dan kita kerjakan pilihan itu. Soal kemantapan hati, sebenarnya adalah wewenang Allah. Kalo udah maju pol-polan, ditolak sampe 21 kali deh minimal. wkwk. Baru kalo udah segitunya dan ga ada hasil, boleh deh nyerah. 

Ternyata istikharah bukanlah memilih dengan irrasional, semisal liat mimpi. Bukan. Bukan pula dengan pikiran yang kosong seperti yang aku dulu bayangkan sebelumnya. Istikharah tetap punya prioritas. Kita punya pilihan misal si A, maju deh ke Allah. Ini lho, pilihanku, ya Allah. Kalo ada baik dan buruknya, mohon dikuatkan. Diberi kemudahan untuk menyelesaikan urusan. Diyakinkan untuk memilih. Kalo ga, ya dijauhkan. 

Yang jelas rasa yakin itu sejalan dengan rasa nyaman. Susah untuk cari kenyamanan karena jiwa-jiwa yang sama pasti akan menyatu, yang beda pasti terpisah. Bukankah dalam pertemanan juga begitu ya? Beda sifat bakal menjauh, sifat sama bakal klop deh, mirip puzzle yang emang punya pasangan. Saling mengisi.

Setauku pun, istikharah tetap pada wilayah syar'i, misal jika ada 2 pilihan dan ternyata salah satunya adalah syari, semisal menikah, tetap aja sih wajib nikah. Cuma calonnya sudah memenuhi syarat belum? Satu dari empat kriteria yang paling dianjurkan oleh nabi adalah melihat calon dari agamanya. Kalo memang agamanya baik, tidak ada alasan untuk menolak. Iya, kan? 

Kadang aku masih mikir sendiri sih hasil istikharahku itu piye :D Ya begitulah, sudah deh. Ga perlu dibahas lebih detail :)) 

Btw, soal jodoh ini sebenarnya adalah wilayah kekuasaan Allah karena termasuk dalam rejeki yang juga dijamin. Asal sudah berusaha, ya tinggal menunggu hasilnya. Tetap berproses. Apapun akhirnya nanti. :)

Btw, apa kamu pernah mengalami juga pengalaman tentang istikharah? Share dongg di kotak komentar, teman. Penasaran, hehe :D 

Tegal, 04052013, 21:06

27 comments:

  1. Pernah. WAktu aku memilih antara suamiku sekarang ini, dengan calon yang lain.Azeeeh.. MAlu ah ceritanya. :p

    ReplyDelete
  2. Istikharahnya aku hasilnya hati mantap dan ga tau ya la,tiba2 aja keinget suamiku iniiiii terus.kalo ngomongin dia bawaannya senyum trs xixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihiirrr. kebayang-bayang gitu ya, mba win? trus mantapnya gimana, mba? langsung nanya serius ga gitu ya? :D

      Delete
  3. mba ila kalo sudah ada pilihan yang paling mantap dan calonnya sudah melamar gak mau pacaran lama2 plus sdh istikharah, sok atuh dterima ajah, aku dulu punya pacar, pacaran 6 tahun gak melamar2, eh ada yg melamar cuman sering ngobrol2 biasa ajah itupun tdk sampai setahun dan akhirnya kami pun menikah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, pengennya begitu, mba aty. doakan aja ya dapet yang terbaik :')

      Delete
  4. Kadang istikharah itu suka nggak jelas wajahnya siapa, nambah bingung siapa orang itu sebenernya. Suka gitu juga nggak mbak Ila?

    Salam kenal ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, aku dulu suka gitu. tapi ini udah beberapa kali wajahnya sama. jadi bingung. -.-a

      Delete
  5. aku pernah istikharah masalah jodoh, sayangnya yang di istikhoroi mungkin nggak di bolehin sama Allah, beda keyakinan sih, tapi akunya aja ngotot buat di istikhoroi. hehe

    ReplyDelete
  6. istikharah harus ada pilihan ? boleh nggak istikharah buat milih 'masih' atau udah 'enggak' ?

    ReplyDelete
  7. Istilah untuk teman kamu itu..

    Suket pinggir embong
    kalah cepet disabet wong hehehe

    ReplyDelete
  8. wekeke, aku jadi inget masa2 sama Iska :D
    kenal cuma dari internet tapi hati ngerasa klop bgt #ehmalahcurhat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. salut dah ma kamu mbak ma si iskak :D

      Delete
  9. Mba, aku komen ya -> yang di FB itu loh..
    ehem, mau share dikit nih ttg istikharah n pengalamnku...hehe.
    Jauh sebelum aku menikah, pernah ikut semacam seminar..
    Yang intinya kata ustadz yg ngisi itu "Jika kalian memang benar meniatkan akan menikah, maka saat meminta pada-Nya, mintalah tentang mau jadi apakah keturunan kita kelak". Misal Mbaknya pengen anaknya jd penulis kayak mba atau apoteker kayak aku yg sholeh/sholehah *eehhh :))* maka, minta sama Alloh ya ttg keinginan mba itu. Siapa pun jodohnya, insyaAlloh itu adalah yg terbaik yg akan mengantarkan qt pd keinginan itu..Karena apa?. keturunan qtlah yang akan meneruskan perjuangan qt.. :D
    dan, istikharahnya sendiri.. aku pun pernah dapat nasehat dr seorang Mbak. katanya "De, kalau mau istikharah, maka jangan sampai hatimu cenderung ke salah satunya. Biarkan Alloh yang menuntunnya".
    Nah, pas waktu aku dapat tawaran ta'aruf nikah, istikaharah "terima/tidak". Butuh waktu sekitar 3 hari. Minta pendapat Alloh dan ortu. Sip. Alloh tau yang terbaik..
    http://kiki-pharmacy.blogspot.com/2013/04/rab-ne-bana-di-jodi_1.html -> cerita singkatnya :D

    Kenapa jd kayak curcol.hehe..
    Tapi, semoga manfaat :)

    ReplyDelete
  10. istikharah soal nikah aku blm pengalaman :malu:

    ReplyDelete
  11. baca tulisan ila ini jadi ingat masa sepuluh tahunan lalu. waktu aku lagi hunting calon suami wkakaka.... karena emang niat menikah dini aku selalu berdoa segera dipertemukan dengan pria terbaik untuk dunia akhiratku. waktu dikenalin sama suamiku yg sekarang ini, pertama ketemu dah langsung yakin aja..."ini nih jodohku, insyallah" dan ya....begitu deh:)

    ReplyDelete
  12. hidup adalah pilihan.
    nggak usah ngebet menurutq.
    kalo di lamar orang ya its oke :D
    belum jodoh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mesti ngomonge nogno, hidup adalah pilihan. kwkwkwwk

      Delete
    2. ceriwis,
      jomblo bukan nasib, melaikan prinsip.
      ngenes amat :p

      Delete
  13. pernah mbak, tapi belum terjawab. Masih terus berusaha :D

    tetap melangkah maju ^^

    ReplyDelete
  14. Kalau niatnya sudah baik Isnya Allah dipermudah

    ReplyDelete
  15. Sepertinya sudah berpengalaman dengan istikharah nih ya, Jeng. . :)

    Belum pernah istikharah untuk masalah Jodoh, tapi untuk yang lainnya pernah. :P. . .^*

    ReplyDelete
  16. Pernah istikharah.. dan hasilnya hampir selalu yang diistikharahkan itu menjauh.
    Yah, belum waktunya kali, La. Yang sabar saja *malah curcol* :P

    ReplyDelete
  17. hah . . . kadang aku juga berpikir kak, kalo memang kita masih punya hati sama seseorang kita harus perjuangkan, tp masalahnya kadang cewek banyak gengsinya, malu ngaku kalo dia juga suka sama dia . . . .

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)