Monday, 15 April 2013

Rumah Penuh Jendela


Tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu pertama.

Rumah bagiku sebuah tempat permulaan segala aktivitas. Tempat di mana impianku bermula, juga istirahat yang nyaman. Rumahku terletak di jalan perintis kemerdekaan, aku biasa menyebut alamatku dengan panggung surabayan karena lebih mudah ditemukan dan yang pasti nggak pake acara nyasar. Karena di ujung jalan dekat rel ada nama gang yang serupa dengan nama gang menuju rumahku. Kalau nama gang dekat rumahku itu gang Masjid Baitussholihin, nama gang yang lain itu gang Masjid Assholihin. Jadilah bagi orang yang susah menghafal, biasanya bakal nyasar ke gang lain, apalagi jaraknya lumayan jauh. Akhirnya, tiap menulis alamat surat, aku hanya mencantumkan panggung surabayan. Surabayan adalah nama desa, jadi pasti orang sudah paham, tanpa perlu mencantumkan gang, asal Rt, Rw dan nomernya jelas. Sekarang tiap kali ada paket datang, petugas dengan mudah menemukan rumahku, karena sudah hafal. Hehe. Maklum, sering dapat hadiah kuis :P


Btw,  rumahku memang masuk gang, gang kecil tepatnya. Tapi mudah kok ditemukan. Tinggal masuk melewati dua rumah. Rumah ketiga di sebelah kiri dengan penanda dua pohon mangga adalah rumahku. Warna dindingnya krem. Katanya sih pohon mangganya angker. Wekeke. Tapi masa sih? Mungkin cuma mitos. Yang pasti, dulunya desa ini memang serupa hutan, banyak tanah-tanah yang masih kosong, makanya pas sepuluh tahun lalu bapak ngajak pindah ke rumah ini, aku masih takut. Sepi, ga ada yang jualan jajanan pula :)) Dulu saat aku masih di daerah depo, jalan serayu dekat depo selalu dipenuhi orang jualan makanan tiap pagi dan sore. Jadi, buat aku yang suka cemilan, beli jajanan di sana itu wajib. Apalagi harga mkanan di tegal termasuk murah. Jajanan seperti gorengan, masih bisa dinikmati dengan harga 500 rupiah, kalo harga sekarang ya. Kalo kue-kuenya kisaran 700-1200. Tergantung jenisnya apa.  

rumah tampak samping
Nah, setelah sepuluh tahun, akhirnya desa yang sepi ini mulai dilirik developer. Di ujung terusan jalan perintis ini, akan mudah ditemukan perumahan baru. Namanya palm house. Harganya? Jangan tanya deh, harga properti sekarang memang gila-gilaan. Bayangkan saja, harga rumah paling murah 400 juta(ini dulu 2 tahun lalu pas temenku survei mau beli rumah di sana) sekarang sih ga tau harga pastinya berapa. Mungkin sudah naik 100-200 jutaan kali ya.

rumah dari belakang :D
Dengan adanya perumahan, akhirnya ekonomi menggeliat. Sekarang mudah ditemukan gerai alfamart dan indomart, juga kios baju, warnet, atm, bank, dan penjual makanan kecil seperti martabak, sate, nasi goreng, thu aci, penjual kue2 putu, nasi ponggol setan depan gangku. 


Ini di depan rumah :D
Akhirnya jalan depan desa pun ramai. Malah sekarang jadi jalan yang tingkat kepadatannya meningkat drastis, sampai kalo aku mau menyebrang aja butuh nunggu minimal 5 menit karena sliwar sliwer mobil dan truk pertamina. Juga ada dua jalur angkot yang menuju ke kota. Kodenya A2 dan A1. Kalo A2 menuju Rita Mall, Pasific Mall, kalo A1 menuju sekolahanku, SMA Negeri 3 Tegal. Jadi, aku merasa terbantu dengan adanya angkot ini, aku tak perlu menggunakan motor jika hanya pergi sekitar dalam kota.

Angkutan A2 menuju sekolah sma 3 tegal

Indomaret jalan perintis kemerdekaan tegal
Oiya, rumahku ini kusebut rumah penuh jendela. Karena memang bapak membuat rumah ini dengan desain penuh jendela di tiap ruangannya. Katanya sih biar banyak anginnya. Haha. :D Ya, maklum, Tegal memang kota yang puanasss. Sekarang sudah mulai sedikit terbantu dengan adanya dua pohon mangga, halaman rumah jadi lebih adem. Juga di dalam rumah ada anyaman atap darikerajinan bambu yang bikin sejuk kalo pas terik matahari di luar benar-benar menyengat. Nah, ini ceritaku tentang sekitar rumahku. Kalo kamu, apa cerita tentang sekitar rumahmu, teman? 

Pohon mangga depan rumah

lagi berbuah :D

18 comments:

  1. Replies
    1. ia, mba hani. ayo ikutan yang pekan kedua. boleh nulis lebih dari 1 postingan :D

      Delete
  2. Pohon mangganya angker, tapi tetep adem ya mbak? hihihi
    Rumah gia, mah banyak anjing nya >,< tetangga2 pada punya anjing semuaa..

    Jadi mesti hati-hati kalo dikejer -___- menjengkelkan..
    Mau pindaaaaaahhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, katanya tetangga, klo pohon mangga terlalu lebat biasanya suka ditungguin gitu sama hantu :)) tapi percaya ga percaya sih, soalnya aku bersihin tiap hari ada aja sampah daunnya. numpuk puk -.-a padahal ya udah dtebang cepet tumbuhnya. buahnya banyak pula kalo pas panen, Gia. :D btw, rumah Gia di kompleks ya? Kalo kompleks sih gpp ada anjing, asal dia ga masuk ke rumah kita aja. :D

      Delete
  3. Replies
    1. masih mending tegal, mbak Lidya. :D semarang kalo panas tuh badanku serasa dioven. haha. beneran deh, udah mandi keringet kalo di semarang :D

      Delete
  4. waw.... 2 tahun lalu udah 400 juta? ternyata daerah sana mahal juga ya!
    pengen liat foto rumahnya kaka...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, itu yang daerah deket ke pertamina,kak. masih masuk jalan perintis kemerdekaan. udah aku pasang fotonya ya, cuma yang lain belum aku pindahin fotonya, cardreaderku ilang. ntar beli lagi deh :D

      Delete
  5. Kampung SUrabayan jadi ngingetin aku sama kampung dekat rumah Mbak di Surabaya, namanya juga Surabayan :) Artinya apaan ya?

    aku suka angkottt. naik angkot itu menyenangkan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga tau sejarahnya, tha :D tapi kayaknya itu nama orang deh, tha. soalnya ada makam mbah panggung, mbah surabayan. mungkin di tempatmu juga gitu ya

      Delete
  6. eh ternyata di Tegal tuh harga rumah mahal ya la, kirain krn di jawa tengah masih murah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, malah sekarang ada perumahan yang satu rumah harganya minimal 1,2 milyar, mba :D padahal malah ramean di sini. cuma karena nama perumahannya pake developer ciputra, jadi mahal kali ya

      Delete
  7. Aku juga suka rumah yg banyak jendelanya, La :)
    rasanya itu gak pengap, dan ga sesak nafasnya..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, rumah di daerah jawa tengah memang rata-rata penuh dengan jendela, mba. dulu di SMP ku juga banyak jendelanya, gede-gede pula. mungkin memang biar ga pengap :D

      Delete
  8. Di rumah ortu juga ada pohon mangga La, kata tetangga tu rumah ada penunggunya. ya tentu ada, termasuk aq juga kan Hahaha

    ReplyDelete
  9. haha. tetanggaku kalo komen soal pohon mangga itu suka aneh2 :D katanya di situ ada hantunya, dulu, ga tau skrg :D

    ReplyDelete
  10. hmm sekitar rumah yaa sekitar rumah~ *mikir *depan jalanan * mikir *menghela napas ^^ hehehe

    ReplyDelete
  11. nunggu panen mangga lagi...hwakakka..manganya eenyaaakkk...ga nyambung ya????heheheh..depan rumah kasih kursi anyaman mba..tambah enak buat ngobrol2...heheheh

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)