Thursday, 10 January 2013

Sertifikat Depkes Saja Tidak Cukup


Pagi kemarin ketika ada undangan untuk menghadiri acara di kota saya, saya pun pergi bersama seorang teman. Karena tempat acaranya belum juga ketemu(sempet nyasar pula di rumah yang sepi), jadi saya akhirnya mampir ke sebuah tempat makan ya semacam cafe di deket situ sebut saja cafe A.

Saat saya memesan minuman, saya tergoda untuk membeli cemilan juga. Saya pun membeli kue prol tape. Pas saya buka bungkusnya, kok ya di bagian bawah kuenya kayak ada jamur yang bikin permukaan kue jadi agak hitam, meski samar-samar liatnya, akhirnya saya beranikan nanya ke pelayan cafenya. Respon pelayannya bikin saya mengerutkan dahi. Mereka bilang, “baru satu hari kok, mba.” Tanpa melihat apa benar di situ ada jamurnya. Padahal saya nanyanya apa ini bener ada jamurnya. Hasilnya saya tetep makan meski cuma bagian atas aja.

Dini hari ini baru nyadar kalo makanan tadi itu beneran sumber penyakit. Fiuhh, saya diare dan muntah 2 kali di jam 2 pagi. Well, kalo cuma mau ambil untung, kenapa harus merugikan kesehatan orang lain? Saya ingat di plang depan cafenya ada sertifikat Depkes RI. Seharusnya makanan yang ada di sana memang harusnya bebas dari sumber penyakit kan? Kalau saya lihat, sertifikat saja tidak cukup, karena pelayan di cafe A tidak seteliti di salah satu cafe rumah sakit swasta di sini.

Dulu saya pernah mengajak adik saya untuk membeli makanan di cafe rumah sakit, dan respon pelayan cafenya keren banget! Jempol deh buat mereka. Mereka enggan menjual makanan yang sudah tidak layak makan, mereka menolak dengan tegas saat adik saya meminta membeli mie yang dibungkus yang ternyata sudah lewat dari jam fresh makanannya(saat itu jam 5 sore).

Saya suka attitudenya si pelayan cafe rumah sakit dibanding cafe yang jual kue tadi. Daripada pasien di rumah sakit bertambah banyak, lebih baik menghindari sumber penyakit, kan?. 

Jadi kesimpulannya, ternyata sertifikat halal dan depkes RI saja tidak cukup untuk menunjukkan makanan itu layak dikonsumsi. Harus ada pelayan yang siap untuk menolak menjual makanan yang tidak layak konsumsi. 

Benar-benar peringatan buat saya kali ini. :(

Satu nyawa orang sangat berharga, jangan sampai digadaikan hanya demi segepok uang.

18 comments:

  1. Iya, Mbak. Soalnya dapat sertifikat Depkes RI-nya kan sudah lama. Jadinya jamuran. Hehehe
    Pengalaman aja sih, saya pernah magang di instansi kesehatan yg dapat ISO, HACCP, dll ternyata penilaiannya bukan langsung menerjunkan petugas penilai selama beberapa hari di TKP. Cukup dengan formulir yg diisi oleh para pegawai. Dan, petugasnya ke TKP hanya beberapa jam. Jadi, banyak tikus berkeliaran di dapur dan gudang, saluran pembuangan dan air tidak bagus, pembuangan sampah juga, tidak terlihat oleh petugas. Bukan sidak sih, sehingga pemilik instansi bisa mempersiapkan diri.
    Semoga yang tahun ini baik petugas maupun pemilik usaha bisa lebih bijak ya, Mbak.
    suka kuotnya "Satu nyawa orang sangat berharga, jangan sampai digadaikan hanya demi segepok uang"

    ReplyDelete
    Replies
    1. soal cara mendapatkan sertifikat depkes ini saya malah baru tahu dari mbak. tentang kebersihan dan jaminan kesehatan wajibnya memang harus tetap dipatuhi standar aturannya meski tidak diawasi ketat, karena kalau makanan basi tetap disajikan ini justru mematikan jualan itu, mba. sayang banget kan y.

      Delete
  2. Terus Ila komplen ga ke cafe itu? kenapa nggak di cantumin aja nama cafenya disini, ya biar mereka baca. Biar mereka lebih menjaga kesehatan makanannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena aku ga pegang bukti, mba. pas dateng ke sana pun cuma bentar makan kue sama minum aja trus keburu ditelfon sama temen yang aku tunggu, jadi aku langsung pergi. baru krasa ga enak badannya ya pas malem. aku komplain pas aku liat makanannya pertama kali, tapi pelayannya bilang gapapa. dan pelayannya ga ramah blas. males memperumit keadaan, ya cukup tau aja kalo sertifikat dinkes pun bukan jaminan. :(

      Delete
  3. Bisa ditulis sebagai pikiran pembaca di surat kabar.
    Cafe tersebut sepertinya kurang sadar (atau mungkin malah tidak peduli) terhadap perlindungan konsumen, yang penting untung.
    Boleh jadi, bila dilaporkan cafe tersebut bisa kena pasal yang berkaitan dgn UU perlindungan konsumen.

    Dalam buku IPS kelas 7 SMP, ada pembahasan tentang manusia sebagai makhluk ekonomi yang seharusnya bermoral. Namun di masyarakat Indonesia, sepertinya belum membudaya atau belum ada kesadaran, bahwa dalam menjalankan prinsip ekonomi, tetap harus memenuhi hak orang lain. Bagi konsumen, hak dilindungi kesehatannya dari resiko bahaya makanan adalah hal pokok yang harus diperhatikan oleh produsen.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu di cafe cabang, kemungkinan besar ga ketat standar pelayanannya seperti cafe yang pusat. kalo pun dilaporin, bikin masalah jadi ribet. ya seperti yang aku bilang di atas, kak. cukup tau aja kalo standar dinkes ga terlalu ngefek, jadi baiknya sebagai pembeli kita yang justru teliti banget untuk urusan seperti ini. :)

      Delete
  4. sertifikatnya cuma jadi pajangan doang mbak :D

    ReplyDelete
  5. Hmmm... Aku juga pernah punya pengalaman serupa.. Baik makanan seperti kue yang sudah jamuran di minimarket.. Dulu aku kurang teliti jadinya asal ambil apa aja yang aku suka, nggak ngeh kalo itu sudah tidak laya makan.
    Bahkan, aku pernah ngedapati sabun yang sudah expired, sedih sekali saat aku pakai sabun tersebut karena hasilnya mengerikan, badanku tumbuh bintik2 gatal banget..
    Ternyata aku terkena alergi dari sabun yang ternyata aku beli itu sudah expired..
    He em,, harus extra ketat sekarang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo sabun aku belum pernah, mba. bintik-bintiknya bisa sembuh cepet ga, mba? kalo kemarin aku muntah 2 kali sama diare malemnya,skrg udah baikan. alhamdulillah. memang harus teliti banget soal milih produk. :)

      Delete
  6. siiplah, kebersihan, kesehatan adalah tanggung jawab masyarakat. Jadi enak makan di rumah daripada nongkrong di kafe ya #eh hehehehe

    ReplyDelete
  7. Sertifikat cuma formalitas belaka.

    ReplyDelete
  8. Duh Ilaa .. untung gak kenapa2 setelah diare. Alhamdulillah ... untung gak kenapa2. Mesti dikomplain tuh pemilik cafenya ck ck ck

    ReplyDelete
  9. ko bisa yaa kayak gitu, padahal mereka jual makanan, harusnya mereka ngerti mana makanan layak ato nggak
    nggak ada beda sama mrek yg ngejual makanan pake bahan g layak pake. ckckck
    miris =((

    ReplyDelete
  10. jadi ngerasa bersalah nech,,khan aku yang ajak kesana huhuhu..tapi memang pelayannya ga ramah sama sekali..beda sama pusatnya yang ramah banget...kaget juga sech kalo ternyata beneran basi...aku ajak ke cabangnya karena yang paling deket disitu..hmmm...perlu lebih teliti lagi ternyata,,,

    ReplyDelete
  11. harus ada kejujuran dari pihak penjual juga ya

    ReplyDelete
  12. Hmm, sungguh pengalaman yang tidak mengenakkan...
    Padahal seharusnya, dengan atau tanpa sertifikat sekalipun, mereka harus tetap menjaga kualitas & kesehatan pelanggannya.
    Ah semoga, tdk terulang lagi kejadian seperti ini...

    ReplyDelete
  13. bisa saja mereka sedang malas,, atau malah mungkin pura-pura tidak peduli :(

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)