Sunday, 27 January 2013

Andai Tak Ada Hari Esok

Saya benci ke dokter dan saya benci obat. Dua hal yang akan selalu saya hindari, bila perlu tak akan hadir di kehidupan saya. Waktu saya pekan lalu sempet ngrasain sakit di telinga kanan, mendadak ingatan saya jadi balik ke masa saat saya pernah masuk rumah sakit dan sampe operasi amandel. Well, pasca operasi itu benar-benar menyiksa. Ga bisa makan sampe 1 mingguan, ga bisa ngomong lancar, terpaksa puasa diem.  Nelen aja sampe kerasa banget sakitnya. Ternyata nikmat yang terlupa itu adalah kesehatan. 

Iya, nikmat yang terlupa itu adalah kesehatan. Pas tadi pagi beli makanan di depan rumah, si penjual nasi langganan saya itu lagi sakit, tapi masih dipaksain jualan pake sepeda. Ibuku sampe bilang "ya istirahat aja, mba. ntar malah tambah sakit gimana?" Apalagi memang ini musimnya hujan ya? Kalo hujan suka awet banget, sampe jakarta aja kebanjiran. 

Saya pun masih suka nganggep kesehatan itu nomer sekian, yang penting kerjaan kelar. Tugas beres. Ga ada tanggungan. Ga kepikiran. Toh ternyata itu ga ngefek, nanti kalo begadang biasanya besoknya langsung sakit. Apalagi kalo begadangnya suka sampe berhari-hari. Susahnya, saya masih suka nyepelein ritme jam biologis saya. Dibiarin gitu aja deh.  Sebodo amat kalo jam tidurnya suka-suka. Mau jam 1 dini hari, mau jam 3 pagi, mau jam 10 malem yo suka-suka saya. Padahal efeknya jelas kan ya? 

Trus, pas tadi chat sama temen blogger di gtalk, dia bahas tentang dbc. Dia bahas tentang kenapa dia ga bisa sesemangat yang lain. Alasannya karena sibuk. Btw, saya pas chat itu malah kepikiran tentang suratnya mbak Nad, foundernya dbc. Dia bilang kalo dia nyesel kenapa ga lebih duluan suksesnya keburu ayahnya udah meninggal lebih dulu. Saya jadi inget salah satu leadernya yang udah meninggal, mbak Liza. Saya jadi merinding tiap ingat kematian, mungkin karena ngerasa belum melakukan banyak hal baik di dunia, belum ngumpulin bekal. Coba diingetin lagi kayaknya tentang pentingnya kesehatan dan kematian, dua hal yang benar-benar berkaitan erat. 

Andai saya tahu saya bakal hidup lebih lama, mungkin saya bakal jaga kesehatan. Andai tiap hari saya ingat tentang kematian, mungkin saya ga akan leha-leha, leyeh-leyeh, menye-menye, apalagi nangis buat sesuatu hal yang sebenernya ga terlalu penting. Ada yang jauh lebih penting dari sekedar menye-menye untuk sesuatu yang ga jelas dan cuma bikin sakit hati. Ada hal yang harus dikejar di ujung sana. 

Batasnya jelas kan ya? 

K.E.M.A.T.I.A.N. 

Cuma itu yang menghapus segala nikmat di dunia. 

Tiap inget itu saya ngerasa segala alasan saya untuk menunda suatu impian itu sebenernya cuma alasan yang dibuat-buat. Coba kalo kepepet, besoknya tau bakal mau kiamat, mungkin saya bakal ngelakuin banyak hal yang berguna. Ya, manusia. Suka lupa. Lupa sama pemutus nikmat kehidupan. Semoga segera berubah. 

*pengingat buat saya sendiri* 

Noted : dibuat tanggal 20/01 dan baru dipublish skrg

6 comments:

  1. idem nih. baru aja kemarin gue ke dokter. and you know lah, obat dan obat. makan jadi aroma obat, minum rasanya pait, dsb. -__-

    ReplyDelete
  2. kematian, nasihat bisu.

    semoga usia kita berkah ya laaaaa

    amiin

    ReplyDelete
  3. terima kasih pengingatnya.
    sukses selalu!
    ^^

    ReplyDelete
  4. Ila......
    duh jadi gmna yah. saya harus ikutan jaga kessehatan gak mau dirawat di RS deh. hehe

    ReplyDelete
  5. ada atau tidak hari esok yang penting jaga kesehatan dan ingat sama Tuhan

    ReplyDelete
  6. La, makasih ya udah diingetin. bukan cuma pengingat buat Ila, buatku juga ini.

    sekarang udah sehat lagi kan La? biar bisa ngejar impian esok.. :)

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)