Thursday, 13 December 2012

Menikahimu atau menikahi keluargamu?

Bismillah...

Tanggal 8 desember kemarin, waktu salah seorang sepupuku nikah, ada pertanyaan aneh yang tiba-tiba terlintas di kepala. Mungkin karena aku kurang akrab dengan sepupuku yang ini, jadi pas dia nikahan ya aku cuma dateng bantu-bantu aja. 

Sempet keinget ada obrolan gini; "Itu anak kamu yang kemarin sakit ya, mas?" 
Si pengantin laki-laki nanya ke si kakaknya sepupu yang nikah. Trus dijawab blablabla. 

Aku melihatnya sih, si pengantin laki-lakinya bahkan ga akrab dan belum kenal dekat dengan keluarga kakak iparnya. Kenalannya aja cukup singkat, lebaran kemarin sempat ke rumah calonnya untuk nanya tanggal nikah, dan langsung nikah desember ini. Bahkan si ibunya masnya itu belum pernah dateng ke rumah sepupuku. 

Jadi terbersit pertanyaan, "Apa memang harus ya kenalan dulu dengan calon keluarga baru termasuk sama pakdhe, om, budhe, dll? Atau langsung nikah aja gpp asal udah deket sama orang tua calon?" 

Aku nanya kayak gini karena duluuu banget, 2 tahun lalu waktu deket sama seseorang, aku dikenalkan dulu sama adeknya, ga taunya adeknya lebih condong sama mantannya si mas-ku itu. Ga jadilah akhirnya. Satu tahun kemudian juga sama, kenalan lagi dengan orang lain, hasilnya sama. Si adeknya mas itu lebih condong sama temen deket si mas di kantor, dan akhirnya milih dia sebagai calon ipar. Kadang tertegun aja dengan kejadian begitu. Ga jadi berjodoh cuma karena sodaranya calon ga suka. Glek. Nyesek pake banget. Apa memang harus kenal dekat dulu baru bisa jadi besan? Rasanya enggak. Kalo gitu nikahnya bisa lama kali ya. Ah, entahlah. Bahkan menyatukan dua hati aja belum tentu bisa sreg, apalagi harus menyatukan dua keluarga dengan 2 latar belakang yang berbeda? Apalagi kalo beda budaya. Ini ga mudah. 

Jadi, sebenernya lebih penting mana? Menikahimu atau menikahi keluargamu? 
Toh nyatanya sodaraku bisa tanpa harus dekat dulu dengan calon kakak iparnya. Jadi? Itu sih pilihan aja. 


17 comments:

  1. hehehe ...
    banyak cara (Tuhan) untuk memisahkan orang yang menurutNYA memang tak berjodoh La
    jadi berbaik sangka saja

    keluargaku dan keluarga suami cuma bertemu pas lamaran dan pernikahan, gak ada masalah tuh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, artinya? perpisahan bukan untuk ditangisi ya, mba ni? :P

      Delete
  2. ehm baru ngeuh malah, ternyata 5 bersaudara, dan kamitak ada yang betul2 akrab dengan keluarga ipar sebelum menikah. bahkan setelah menikah pun biasa2 saja. gak ada yang jadi gimanaaaa gitu :D

    ReplyDelete
  3. wahhh blogger galau hihi tetep semangat dapet jodoh haha

    ReplyDelete
  4. menikahi perempuan langsung tp memang pernikahan menyatukan dua keluarga besar

    ReplyDelete
  5. kalau menikah kan emang berkenalan lah pada orang tuanya dulu, lainnya menyusul sesuai berjalannya waktu :D

    ReplyDelete
  6. rumit banget :D
    aku enggak rumit tuh
    aku cuma kenal mama dan sodara kandungnya aja
    sepupu pakde dll malah ga kenal :P
    dia juga cuma kenal ibu sama bapakku aja kug
    bahkan sama adekku dia ga aku kenalin :D

    ReplyDelete
  7. curhat nih Ila, hehe galau juga yah.
    hemmm enakan smwnya yah. kenal smwnya hehe tapi klo yg sejauh ini kenal sampe tante saudara mungkin kayak kakak iparku belum tuh. soalna belum dekt smw paling beberpa. ya mdahan bisa ehe

    ReplyDelete
  8. Kalao saya mah menikahimu dengan restu ortu... Soal keluarga lain kenalannya belakangan :)

    Buat Ila... sabar aja, pasti ALLAH sudah menyiapkan calon yang jauh lebih baik dari yg sebelumnya :)

    ReplyDelete
  9. masih belum doeng masalah itu.. :D good luck mbak, untuk kedepannya.

    ReplyDelete
  10. Bukan masalah deket ato nggak nya, tapi sreg ato nggak nya.
    Kalo keluarga inti dia, sebisa mungkin yang sreg. Pakdhe, budhe, bulik, dll mah nggak terlalu penting :D

    Kalo dari keluarga inti (misal saudara kandung) nggak sreg sama kita, ntar nggak enak di kitanya. Ntar kan bakalan sering interaksi. Ntar malah dijutekin sama adeknya :D *mikire kadohen*

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi pada kenyataannya, termasuk nasehat bapa saya nih, yg penting mah orang tua dia dan orang tua kita. bagaimana dia/kita nge-treat orang tua saja deh. itu yg utama. soal sodara kandung dan ipar, akan ada aja, mau sebaik apapun kita/mereka, sulit juga menghindari adanya clash, dan jika itu terjadi yaaaa siap2 aja hehehe ...

      Delete
  11. menikahi keduanya =)
    pernah punya pengalaman gitu, kluarga mantan lebih condong ke aku, jadi ksian sama cewe barunya =((

    ReplyDelete
  12. susah juga kalau begitu mbak

    kalo aku nyari jodoh yang bisa aku dekati orangnya maupun keluarganya

    karena dipandang dari sudut manapun, posisi keluarga tetap penting mbak dalam sebuah pernikahan, kalau ada salah satu yg kurang merestui, nanti pasti akan nambah masalah ke depannya

    ReplyDelete
  13. klo menurut aku ya menikah bukan saja mempersatukan antara 2 insan yg saling mencintai tapi juga menyatukan ke2 keluarga "cup cup ila jgn nangis lg y"

    ReplyDelete
  14. jadi inget ibuku. dulu juga beliau ga terlalu dekat dengankeluarga tegal. lah wong ga pernah pacaran. akhirnya ngalah ngikut ayah ke tegal dan akhirnya saling mengenal dan para ipar alias tante dan budhe ku kadang lebih sayang sama ibuku daripada ayahku. saking udah akrabnya. kalau aku sech yang penting orang tua dan saudara kandung. kalo adik atau kakak ga suka pasti khan ada alasannya dan bisa cari jalan keluar ya. tapi kalo orang tua ya harus dapet restu. menikah denganmu dan keluargamu hehehhehe....piisss

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)