Wednesday, 26 December 2012

Keponesia Kendalikan Rasa Ingin Tahumu!

Keponesia ya? Saya dapat istilah ini dari mbak Cisca di postingan ini

Suka aja dengan kata-kata terakhirnya. Haha. :P

Saya yakin problem kamu juga sudah ada porsinya, baiknya sih jangan mengambil porsi problem orang lain. Jangan kepo

Saya pikir, semua orang pasti tidak ingin urusan pribadinya dibahas oleh orang lain sampai sedetail-detailnya, sampai ke akar-akarnya. Ibarat orang yang lagi belajar baca, orang yang kepo ini; dia suka nyamber aja kalo ada tulisan di jalan raya, di bungkus cabe, atau di jendela angkot. Segitu ingin tahunya sampai kadang melebihi batas ambang yang dipahami sebagai sebagai toleransi. 

Saya tahu kita semua mempunyai rasa ingin tahu terhadap hal-hal baru, tapi bisa dibayangkan apa jadinya jika waktu kita habis hanya untuk mengomentari urusan orang lain? 

Well, itu sih emang kurang kerjaan kali ya. Kali-kali aja emang dia yang tukang kepo ini memang suka banget dan masuk ke salah satu hobinya itu ngerecokin urusan orang dan juga ngegosipin orang. :P 

Saya rasa ga ada tuh orang yang mau dikepoin, apalagi dijadiin bahan gunjingan. Dari rasa penasaran yang ga wajar, sampai akhirnya jadilah sebagai sebuah kebiasaan untuk selalu ingin tau urusan orang lain. 

Apa segitu sempit hidupnya sampai ngurusin urusan orang segitunya ya? 

Apa ga kasian sama hidupnya sendiri yang tanpa sadar kehabisan waktu karena ngeliatin hidup orang lain melulu. 

Sampai waktunya sendiri habis dan tanpa sadar kehidupan orang lain sudah meninggalkan dia jauh sangat jauh dari yang dia kerjakan. Orang lain udah punya mobil, dia masih aja pake sepeda. Orang lain sibuk belajar buat S2, dia masiiihhh aja sibuk ngurusi hal sepele. Well, makin banyak kamu ngurusin urusan orang, makin sedikit waktu untuk pengembangan diri. 

Jadi, masihkah ingin kepo? Kendalikan rasa ingin tahumu dengan bijaksana, wahai kisanak. ;)

261212, 01:34

17 comments:

  1. Keingintahuan orang lain, seringkali menyebalkan bagi kita ya. Di lingkungan kerja atau di kampung sering banget ditemuin orang yang kepo. Parahnya lagi kalo kemudian cerita tentang kita disebar2in sampai meluas. Jangan sampai deh...
    Semoga kita terlindungi dari orang2 yang kepo deh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi inget pepatah; berita buruk adalah berita baik. jadi bisa dijadika bahan gosip. hihi. tebel kuping aja ya, mba.

      Delete
  2. rasa ingin tahunya tak tepat tempatnya...
    jadi sebel sama orang kepo ni.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, lebih baik pilih-pilih tempat kalo mau kepo. apalagi urusan orang bukan cuma jawabin kepoan dia aja :(

      Delete
  3. Saya baru tau ternyata kata KEPO itu berasal dari singkatan bahasa Inggris yang berarti "Knowing Every Particular Object", kalau di terjemahkan ke bahasa Indonesia berarti "Mau tauuuu aja" hehehe

    Sepertinya dalam kehidupan sehari-hari ndak jarang kita bisa menemukan tipe orang-orang seperti ini, pingin tau sih wajar ya, tapi kalo terlalu berlebihan ya kurang nyaman juga rasanya, moga yang baca tulisan ini bisa sadar ya akan Ke-kepo-annya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga tau orang itu baca atau ga. karena udah ga temenan ahaha, males dikepoin melulu tiap hari. :D

      malah ada yang bilang kalo ditanya sama kepoers jawab aja "mau tau aja atau mau tau banget?" wkwk. ya bagusnya porsinya standar, kak :)

      Delete
  4. ada kepo basa basi ada juga yang bener2 kepo beneran ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada yang kepo beneran, mbak. dan dia salah satu blogger. aku kurang suka sikapnya, udah bilang juga, dan dia anggepnya cuma becanda aja, yang kayak pepesan kosong. aku bilang kurang suka digituin, tetepa aja diulangi besok2nya. didiemin ga ngefek, akhirnya blokir aja lah, daripada kehidupanku diusut tuntas. >.<"

      Delete
  5. anehnya, dengan kepo kita bisa tau semua hal sepele setiap waktu.. dan menjadi informasi smog atau sampah.. seperti sulit membedakan mana yang benar dan baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, dan herannya dia selalu tau seluruh informasi. aku anggap dia kelebihan energi sampe ga bisa diem walo sebentar, karena hampir semua urusan orang dia komenin. bikin bete ih. :(

      Delete
  6. tp terkadang org2 yg sukses besar, itu berani mengambil resiko apapun dari rasa keingintahuan mereka.
    seperti yg kamu bilang, tetap hrs lbh bijak lg dlm penerapannya
    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. beda penerapan, kak. kalo ngepoin ilmu pengetahuan hasilnya bisa dishare buat pengalaman kita, tapi kalo buat ngegosip aku pikir ini udah keterlaluan. kan tidak harus semua informasi kita tau ya, tapi kenapa dia kayaknya suka banget ditimpuki informasi2 yg belum tentu juga penting. :(

      Delete
  7. wahhh.. ila suka baca blog mbak cisca juga yahh.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. baru sekali itu baca, mba dwi. liat di link yang dishare temen :)

      Delete
  8. wehew.. kalau gitu jangan ngepoin orang kali ya.. ngepoin ilmu pengetahuan.. lebih bagus.. :D :eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo buat orang yang suka ditanya2 sama orang lain mungkin dia bakal ngomentarin si tukang kepo sampe dia kecapekan dan ga ada bahan buat ngobrol. aku lebih suka ngomongin diri sendiri dan dibilang narsis dr pd ngomongin urusan orang, kecuali itu udah nyenggol urusanku banget, baru aku komenin. lebih enak cuek ternyata. :))

      Delete
  9. aku gak mau kepo, karena aku orangnya cuek
    hahahha
    oy kepo itu ternyata bahasa inggris ya?
    wuuihhh mantab ya.
    saya baru tahu kalo Kepo itu berasal dari bahas inggris :D

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)