Quote of The Day

“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebaikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai anak cucuku. Sungguh aku bertobat kepada-Mu dan sungguh, aku termasuk orang muslim.” (Q.S. al-Ahqaf: 15)

Monday, 26 November 2012

Berburu baju wanita murah di toko online

Wanita dan baju erat kaitannya dan tidak dapat dipisahkan begitu saja. Baju yang sering digunakan wanita pun berbagai macam motif, desain, dan style tergantung budaya tempat wanita itu tinggal. Wanita menggemari baju layaknya menggemari masakan. Selalu saja ada hal baru yang akan menjadi tren di masa depan. Tren baju saat ini selalu terkait dengan model baju yang bermotif bunga-bunga dengan kelopak besar dan warna cerah. Lihat saja motif bunga ini, sangat cantik dan elegan, kan?.

Jika di indonesia, kebaya merupakan baju yang menjadi budaya karena selalu digunakan di segala acara adat dan pesta pernikahan, lamaran, wisuda, maupun saat mendampingi suami serah jabatan. Maka, saat saya mencari baju wanita murah untuk keperluan wisuda, saya menemukan sebuah toko online yang menjual kebaya yang saya butuhkan. Pertimbangan pertama karena saya tak punya banyak waktu untuk mencari baju tersebut, sedangkan saya butuh secepatnya baju itu ada.

Saya mencari referensinya melalui teman saya. Dia katakan bahwa ada satu tempat toko online yang menjual model baju dan harga sesuai dengan apa yang saya inginkan. Saya ingin baju yang saya beli motifnya elegan, harganya terjangkau, stok barang tersedia juga pengiriman bisa ditracking sehingga bila paket hilang di jalan saya tidak perlu khawatir karena toko online tersebut akan menjamin barang pesanan saya sampai dengan selamat. Dan saat ini saya menemukan solusinya. Baju itu saya beli dengan harga murah, 140 ribu untuk sebuah baju kebaya dengan warna merah ditambah aksen obi berpita emas di pinggang.

baju wanita - kebaya warna merah marun
Baju wanita murah itu saya temukan dengan mudah di toko online. Tinggal mencari di website, saya akan menemukan beragam model baju. Kalau kamu termasuk wanita karir yang sibuk dan tidak sempat menghabiskan waktu untuk memilih baju di toko mall, sebaiknya toko online bisa menjadi bahan pertimbangan untuk membeli baju. Saat ini, toko online yang menarik adalah toko online yang terpercaya, mudah dalam pembayaran, motif bervariasi, dan selalu update dalam menyajikan informasi yang dibutuhkan pelanggan terkait dengan pesanan. Silahkan mencoba berburu baju wanita murah, saya sudah mencoba dan berhasil. Bagaimana dengan kamu? 

Saturday, 24 November 2012

Attitude


Bismillah

Ini untuk pertama kalinya, saya menulis buku dengan narasumber pengusaha yang omsetnya wow. Saya menulis bukan sebagai penulis utama, tapi penulis pendamping. Dulu pernah, pas sma disuruh juga buat makalah tentang perdagangan. Dengan basic begitu, saya berani mengambil job nulis ini, bukan karena melihat feenya yang biasa saja dibanding yang lain. Bukan itu. Tapi, lebih karena manfaat ketika saya menuliskan info itu yang membuat saya mau bilang iya. Juga pertimbangan karena bisa jadi uangnya bukan buat saya, tapi buat donasi.

Dulu saat sma, saat itu narsumku orangnya ramah banget. Beda dengan yang sekarang. Yang sekarang, entah kenapa ketemunya saya 1 pengusaha yang wew banget. Harus bolak balik nanya buat minta info. Well, saya tahu dia sibuk, saya menyita waktunya, saya sudah katakan sejak awal untuk minta waktu sejenak, untuk minta pengertiannya. Saya tahu,  saya yang butuh info. Tapi tidakkah bisa lebih baik kata-katanya. Saya ga butuh informasi pribadi kalau buat konsumsi pribadi. Buat apa? Buat ngegosip? Saya bukan orang yang suka ikut campur urusan orang lain, tidak juga berniat ingin tau urusan orang. Jadi, kalau bukan buat nulis saya ga akan minta info sedetail itu. 

Jadi, hari ini saya tahu apa makna attitude bagi seorang pengusaha yang keuntungan omsetnya puluhan juta. Saya jadi tahu,  kapan harus meletakkan label pengusaha, kapan harus meletakkan sebagai saya, manusia biasa, yang emang ga punya apa-apa. Yang punya segalanya, ya, Gusti Allah.

Saya jadi tahu untuk memilah mana orang yang betul-betul menerapkan apa yang dia katakan. 
Nol besar jika mengatakan begini begitu yang nilainya kelihatan melangit tapi hasilnya nihil. 

Duhai, Allah. Saya tahu mungkin saya juga pernah seperti itu pada orang lain. saya tahu orang-orang yang ada dalam hidup saya, bisa jadi hanya prantara untuk membuat saya jauh lebih dewasa. Dan, saya tahu, proses untuk menjadi dewasa itu pun butuh sakit hati dan air mata. Semoga saya hanya mendoakan yang baik-baik saja untuk dia, meski saya tahu, hati saya belum tentu ikhlas. :)

Lapangkan hatiku, ya Allah. Teguhkan bahwa ini hanya secuil dari hikmah yang harus saya ambil. Semoga saat saya berada di atas posisinya saat ini, sikap saya jauh lebih baik darinya. :)

24-11-2012, 02.20

Monday, 19 November 2012

Menemu Rindu




Menemu Rindu

Pertemuan adalah rinai, tak
akan pernah jatuh ke tanah
jika kita tidak menggenapkannya

Kita resapi rindu ini, menempuh
jejak dari hati ke hati
jika diam, kita akan saling menanti

Kala kita setia, kitalah air tercurah
di mana tetesan hujan kita menjelma
menyatu menembus sudut waktu

Temuilah rindu pada hati abadi
pada bulir mawar, akan merah
kelopaknya, karena Dia yang akan melukisnya

Semarang, 010112 : 07:52

foto pinjem dari sini dan sini

Puisi ini diikutsertakan dalam Giveaway Semua Tentang Puisi


Daun yang jatuh tak pernah membenci angin


Daun yang jatuh tak pernah membenci angin, dia membiarkan dirinya jatuh begitu saja. Tak melawan, mengikhlaskan semuanya. Bahwa hidup harus menerima, penerimaan yang indah. Bahwa hidup harus mengerti, pengertian yang benar. Bahwa hidup harus memahami, pemahaman yang tulus. Tak peduli lewat apa penerimaan, pengertian, pemahaman itu datang. Tak masalah meski lewat kejadian yang sedih dan menyakitkan. Biarkan dia jatuh sebagaimana mestinya. Biarkan angin merengkuhnya, membawa pergi entah kemana. 

--Tere Liye, novel 'Daun yang jatuh tak pernah membenci angin'

Kompromi dalam cinta

Minggu pagi. Jalanan masih sepi hanya beberapa patahan dahan pohon mangga yang jatuh di sekitar rumah menunjukkan bahwa semalam hujan turun dengan derasnya. Aku pikir hari ini aku bisa sedikit lupa dengan banyaknya masalahku, juga perasaanku yang acak abstrak. Ingin menghilang sejenak dan melupakan banyak hal. Impian, kamu, dan perasaan yang dulu. Dulu. Iya, mungkin dulu yang kamu dan aku lakukan adalah berkompromi tentang kita. Tentang cinta, tentang kebiasaan-kebiasaan. Lalu pada akhirnya ketika tidak ada restu, sikap itu kembali seperti semula. Begitu kan yang namanya kompromi? Aku berkali-kali berkomentar tentang itu dan tanggapanmu biasa saja. Pada akhirnya sekarang kembali seperti semula. Dan, mungkin bukan waktunya lagi untuk kembali sendu. Yang aku tahu, sekarang, perasaan itu pelan-pelan hilang, seiring dengan hilangnya komunikasi kita. Semoga  kamu dan aku menemukan takdir kita masing-masing. Semoga. 

18/11, 06:35


Thursday, 15 November 2012

Writing Award WR-Taragak


Writing Award WR-Taragak

Tegal , 131012, 10:00

Dear Diary,

Aku pernah menulis kata ini di status fbku. "Taragak" . Kata yang membuatku segera diserbu komentar teman-temanku. Taragak dalam bahasa ibumu-bahasa minang- berarti rindu, kangen. Ada teman yang berkomentar usil, meledek kita, bahkan ada yang menanyakan kapan hari H itu akan tiba. Aku hanya tersenyum. Mungkin senyumku juga bukan jawaban dari masalah utama kita. Meski satu kata yang aku tulis itu hanya akan menutup gelegak rindu yang kadang suka datang tanpa permisi.  

Kamu tahu apa artinya rindu?
Kapan terakhir kali kita saling merindukan?


Iya, saling. Jadi bukan aku saja, atau kamu saja yang rindu. Tapi kita saling merindukan. Kata saling menunjukkan frasa bahwa ada dua orang yang sedang berinteraksi. Jadi bukan hanya satu saja. Aku merasa beberapa hari ini kita terlalu sibuk dengan urusan masing-masing. Sampai  rasanya aku sempat merasa kalau kamu bahkan tidak merindukanku.

Waktu kutelfon tadi, kupikir perasaan itu akan segera lenyap. Tapi ternyata tidak. Kita justru membahas masalah sepele yang berujung tidak baik. Bertengkar. Dulu aku heran dengan dua orang yang katanya saling merindukan tapi ketika ada waktu untuk bertemu malah saling bertengkar. Aku dulu mengatakan itu pada sahabatku yang setiap hari hobinya bertengkar dengan calonnya. Apa kamu juga menginginkan hal itu pagi ini? :) Yang aku tahu, aku sedang rindu. Sisihkanlah ruang untuk kita berbicara dari hati ke hati. Aku ingin mendengar ceritamu, Kak. Aku bersedia lebih banyak menyediakan telinga untuk medengar juga memahami. Aku ingin kamu. Itu saja.  


Writing Award WR-Memaknai Kepopuleran


Writing Award WR-Memaknai Kepopuleran

Tegal, 121012, 02:06

Dear diary,

Malam ini, sedini hari ini. Mendadak ingatanku kembali pada percakapan dengan Una tempo hari di gtalk. Aku iseng bilang ke dia, “Enak kali ya, jadi Oki Setiana Dewi… dikenal banyak orang gitu. Lihat deh akunnya sampai penuh follower sekian.” 

Aku memberi link twitter Oki pada percakapan kami dan dia pun mengomentari balik. “Kamu siap-siap mau jadi terkenal ya, mba?” Mungkin karena dia kaget aku bilang gitu kali ya. Aku lebih kaget lagi mendengar pertanyaannya. Siap-siap? Iya, siap-siap, maksudnya apa? Apa benar aku siap kalau ada di posisi oki? Setiap perilaku dirinya apapun itu pasti akan diamati oleh semua orang. Coba bayangin aja, jalan kemana, orang pasti tahu dia itu ya si oki. Mau makan di mana aja, orang pasti kenal wajah dia, dan langsung nyapa. “Mbak Oki ya?”

Aku membayangkan apa jadinya jika aku jadi dia, dengan kondisi pribadi yang sedang tidak sebaik Oki. Belum sesalihah dia. Mungkin, yang ada justru ketidaksiapan dengan keterkenalan itu. Pantas saja kalau aku pernah membaca di buku oki yang pertama, bahwa yang pertama kali dikatakan juri pada oki saat lolos audisi KCB adalah nasihat untuk selalu menyertakan Allah dalam setiap langkah. Karena, bisa jadi, justru keterkenalan itu adalah ujian yang tidak dia sadari.

Hmm, dari percakapan dengan Una ini, aku jadi mawas diri. Semoga di mana pun aku berada, Dia selalu menjadi yang pertama yang mengingatkan kesalahanku sebelum orang lain yang mengingatkan. Semoga selalu ada ruang untuk mengurai hikmah di saat apapun. Bahkan ketika sedang dilimpahi rasa syukur sekalipun. Semoga. :)