Tuesday, 9 October 2012

Menikmati Masa Kini



Bismillah...

Sekedar pengen curhat, jadi bukan dalam rangka ikutan GA. Haha. :p 
Yah, udah lama aku ga nulis, jadi agak kaku gitu tanganku. Sekedar buat nglemesin jari, jadi pengen nulis curcol ini aja :D

Pernahkah kamu merasakan kalau hidup seperti diputar ke arah masa lalu? Pernahkah merasa iri dengan segala yang pernah atau sedang terjadi pada seseorang teman di masa lalu yang tidak pernah kamu miliki? 

Btw, btw.... mendadak aku jadi ngerasa gitu waktu tadi ga sengaja liat salah satu nama temen smp. Anak osis dulunya dan secara ga sengaja, aku liat ada satu nama temanku lagi di masa lalu yang bikin aku inget jaman pas kecil. Nama satu temen ngajiku dulu pas umur-umur sekolah dasar. Inget banget namanya soalnya dia salah satu yang jadi rival di ngaji karena dia jauh lebih bisa cepat hafalan qur'an. Seakan juga, hidupnya aman damai sentosa, ga pernah kekurangan atau ga ada masalah. Seingetku keluarganya termasuk ningrat, jadi kalo main sama dia, agak dibatasi sama ortu atau kakaknya. :D 

Pas liat nama itu tadi, jadi inget bulikku suka cerita temen-temen kecilku dulu. Sejak aku pindah rumah, ga ikut di rumah simbah lagi, otomatis jadi jarang main ke rumah temenku itu. Tau-tau udah pindahan aja ga tau juga pindah ke mana. 

Time flies... 

Berasa balik lagi ke masa lalu, dan kaya diingetin lagi. Udah sejauh mana pencapaian saat ini. Jauh lebih baik atau lebih buruk. Tolak ukurnya kadang kerasa banget pas ketemuan dengan teman lama. 

Dan kadang, ada terbersit rasa iri. 

Maybe, karena dasarnya aku masih manusia, perasaaan iri itu jadi membentuk  rasa sesal. Kok dia bisa sampai segini ya, kok aku cuma gini aja. 

Errr.... dan segera aku tepis dengan perasaanku sendiri. "Sudah, sudah... ga ada gunanya juga menganggap kalau diri sendiri jauh lebih dibawah orang lain, padahal belum tentu juga hidup yang dijalani orang lain itu seperti yang dia inginkan. Ibaratnya, rumput tetangga jauh lebih hijau. heuheu". 

Hidup yang baik adalah hidup yang menuju kekinian. Bukan balik ke masa lalu, dan menyesali banyak kejadian yang tidak sesuai harapan. Bukankah takdir manusia juga beda-beda? Ga selamanya kita berada di atas atau di bawah. Dunia berputar, dan menikmati proses diri sendiri jauh lebih menerbitkan rasa syukur dibanding dengan membanding-bandingkan diri sendiri dengan orang lain. :)

#selfnote

Rasanya aku harus sering-sering menghafal, membaca dan memaknai ayat ini;
"Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?"

Tegal, 091012, 09:59




9 comments:

  1. Huihiii setiap orang punya kekerenannya masing2, selowww :D

    ReplyDelete
  2. betull..betull... Ga selamanya kita berada di atas atau di bawah. Dunia itu ya berputar.
    NIkmatilah hidup hari ini..

    ReplyDelete
  3. Aku juga pernah gitu... sering malah, liat rumput tetangga lebih hijau.

    ReplyDelete
  4. Jangan pake acara iri2an deh...
    Hehe... Setiap orang punya kualitasnya masing2. Bisa jadi saat ia melihatmu, mungkin ada rasa iri juga terhadapmu. :D
    Eh, kalimat ini lebih tepat kutujukan pada diriku :D

    ReplyDelete
  5. Iya, sering...tapi segera istigfar dan bersyukur.

    ReplyDelete
  6. hihihi manusiawi koq...

    justru "keberhasilan" temen-temen bisa memacu kita untuk berbuat sesuatu yang lebih khan?

    tetap semanggattttt

    *jangan-jangan temen2mu jg ngiri lihat pencapaianmu sekarang :D

    ReplyDelete
  7. Dan kadang, ada terbersit rasa iri Maybe, karena dasarnya aku masih manusia saya suka kalimat ini.

    pernah juga berasa seperti itu tapi kalau di ikuti terus rasanya sakit dan masa depan akan abu2, lain halnya dengan dengan ahli sejarah yang memang mempelajari masa lalu :D

    ReplyDelete
  8. bener banget ila..rumput tetangga itu selalu tampak hijau.. :)

    tetap bersyukur dengan apa yang udah kita punya..

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)