Friday, 21 September 2012

Menolak Hadiah?

Sebenernya aku males nulis ini, tapi tadi sore aku inget bapak bilang gini, "sebagus apapun kamu ngerjain tulisan lomba sampe dapet duit dan piala, tetep aja ga bakal bikin aku bangga." 

Aku tahu buat dirinya, kebanggaan itu kalo bisa sekolah tinggi-tinggi. Sampe S3 kalo perlu. Tapi kalo namanya anak ga suka dipaksa-paksa mau gimana lagi coba? Mana ngerti sih kalo aku ga terlalu suka sama logika matematika yang selama masa aku kuliah, err... bikin aku stress gila. -.-" Buatnya kebanggaan itu kalo bisa PNS. padahal gaji PNS ya gitu-gitu aja. Aku justru minat sama dagang, tapi sama sekali ga didukung. :(

Dan malem ini kaget aku dapet email dari Pihak Clear. Kalo aku masuk step 2 di lomba Clear. Hadiahnya motor kalo bisa lolos tantangan ke-2 ini. Padahal stauku aku bahkan ga pernah nyari-nyari orang buat ngeklik link referallku. Masa iya sampe 100 orang katanya yang udah jadi fans clear gara-gara rekomendasiku? O_o

Oh, yasudahlah. Kalo inget kata-kata bapak, biarin ajalah hadiahnya. Toh dia yang nyuruh aku nolak hadiah-hadiah yang katanya ga didapet dengan kerja otak itu. Well, itu permintaan yang aneh sekali. >.<


16 comments:

  1. Duh aku bingung mau komen apa...
    Nek ibuku tipe orang yang 'sakarepmu', mau sekolah mau ngapain terserah hahaha, tapi harus tanggung jawab dewe :)
    Semangat ya mbak... semoga bapakmu bisa menerimamu apa adanya hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayangnya bapakku keras kepala, na. dan 3 anaknya ga ada yang mau nerusin jadi guru atau PNS. dan dianggepnya aku bisa bikin adek2ku ga mau jadi PNS juga. padahal namanya anak pasti punya keinginan sendiri. ga harus selalu sesuai inginnya ortu kan?lagipula rejeki bisa dateng dari mana aja kok. :(

      Delete
    2. bener banget mbak! keinginan anak, beda jauh sama keinginan orang tua. keinginan anak juga gak bisa dipaksakan. terus, rejeki bisa dateng dari mana aja itu, saya setuju banget! meskipun pilihan yang kita pilih itu nggak sesuai sama mereka, karena keyakinan, pasti dapet mbak

      Delete
  2. menyedihkan memang, tapi bapaku juga begitu, walaupuan gak gitu2 amat :P cuma, bapaku itu tipe orang tua yang serba pengen ngatur gerak langkah anaknya. tapi aku MBALELO. dan alhamdulillah sih, di antara 5 anaknya ya aku jadi beda sendiri hehehe ... abaikan sindirian/ocehan atau apapun itu dari orang tua, sing penting kita harus benar2 maksimal mewujudkan apa yang menjadi keinginan kita.

    prinsip saya, orang tua itu cuma mengawal selama usianya ada, setelah itu? kita tetap harus jalan sendiri. sehingga tak ada salahnya selagi mereka masih ada kita terus berjuang dan berjuang, toh kalau pun gagal akan ada orang tua yang selalu menerima hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin karena dulu keluarga bapak susah kali buat biayain anak kuliah. giliran bisa mbiayain dia pengen anaknya sekolah mulu. padahal yang diambil bukan pilihan yang sepenuhnya aku suka.

      apalagi ujung-ujungnya pasti disuruh daftar cpns. aku pernah di 2 dinas, dan tau kayak apa ritme kerja orang sana. males sih kalo disuruh kerja di dinas. bukan minatku meski bisa masuk skalipun. :)

      Delete
  3. Buktiin ke bapak kamu bisa sukses dengan pilihanmu sendiri. Dari beberapa hadiah yang udah kamu dapet mana yang kira-kira bapak paling suka menerimanya, berikan ke dia. Good luck ya... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin bakal dibolehin kalo hadiahnya mobil atau rumah kali mba. hihi. maklum, 2 itu yang kira-kira besar jumlahnya. ya kalo yang dari undian gramedia bulan depan dapet mobil mau kasihkan bapak aja. biar ga ngomel2 lagi. :P makasih doanya, mba rahmi. :D

      Delete
  4. Waah..bapak belum membaca artikel saya yang membahas motivasi.
    Jika anak brerpretasi atau mendapat kegembiraan sekecil apapaun orangtua harus mengapresiasi dan ikut bahagia dan bangga.

    Salam untuk bapak

    ReplyDelete
  5. wah sayang banget Ila, walaupun aku sudah nikah kalau dapat hadiah suka cerita loh, bapak juga senang. kadang hadiahnya aku kasih ke mereka juga. pernah beberapa kali mama juga kebagian hasil hadiah dari giveaway:)
    semoga dapat hadiah yg besar ya supaya bapaknya senang hehehe. ooh iya sejak awal lulus kuliah knapa ya kok aku gak tertarik daftar CPNS :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mbak, tempo hari dapet buku dari pakde, yg pas dibutuhkan bapaku, seneng banget sih bapaku hehehe

      Delete
  6. Namanya orang tua mungkin kita nnati kalo udah jadi orang tua akan berpikir seperti itu, tetap samangat mbak :)

    ReplyDelete
  7. Aku malah 'dilepasin' sama bapakku. Dari mulai milih sekolah TK, milih SMA, sampe milih kuliah di mana. Dan rasanya bingung mesti milih sendiri :D

    Kalo emang minatnya ke dagang, komunikasikan aja. Ngomong kalo minatnya bukan jadi PNS.

    ReplyDelete
  8. sayang bgt ya.. yg namanya rejeki kan bs di mana aja.. Lagian setiap anak pasti punya passionnya sendiri.. Semoga bapaknya suatu saat bs berubah pikiran ya :)

    ReplyDelete
  9. pernah ngalamin hal yang sama. bahkan saat ayah udah nggak ada, aku merasa belum bisa membuktikan bahwa aku bisa sukses dengan jalan yang kupilih. tapi untuknya ayahku sudah sampai taraf menerima pilihanku.

    ila, semangat meraih mimpi. tapi tetap, yang utama itu memang memberi bakti kita pada orangtua. mungkin bukan dengan menjadi PNS, tapi cara lain yang tidak melukai hati orangtua. :)

    ReplyDelete
  10. sabar mba...cara berpikir orang tua dlu emang begitu...semoga mba mampu membuktikan bahwa pilihan mba tidak salah..keep spirit aja;-)

    ReplyDelete
  11. Memang kadang kita berbeda pendapat sama orang tua. Tapi apapun itu, tetap yakin kalau apa yang orang tua inginkan, mereka berpikir itu untuk kebaikan anaknya. Ibuku juga gitu La. Kalau aku bilang aku pengen jadi wirausahawan, selalu bilang: lebih enak jadi PNS kayak sekarang. Ada jaminan. Ya, karena orang tua memang udah ngerasain enaknya sih, jadi pengen anaknya gitu juga :)

    Trus, jadi Ila ngelanjutin tantangan Clear itu ga? Siapa tau, walaupun bapak bilang kayak gitu, sebenarnya beliau mendoakan juga lho. Buktinya selama ini Ila sering menang dimana-mana :)

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)