Quote of The Day

“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebaikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai anak cucuku. Sungguh aku bertobat kepada-Mu dan sungguh, aku termasuk orang muslim.” (Q.S. al-Ahqaf: 15)

Tuesday, 25 September 2012

Gampang Kaget

Entah kenapa beberapa hari ini aku gampang kagetan. kaget kalo ada yang manggil dan berisik. suara terlalu kencang juga berpengaruh. 

Kaget, sering kebangun tengah malam. Apa mungkin karena kurang tidur ya? :( 

Tapi memang sih lagi kurang istirahat. Mungkin lebih tepatnya sedang merasa was-was akan sesuatu, an benar-benar kepikiran sampe bikin ga bisa tidur tenang. 

Pengen tidur normal lagi. Tapi kapan? T.T

Friday, 21 September 2012

Menolak Hadiah?

Sebenernya aku males nulis ini, tapi tadi sore aku inget bapak bilang gini, "sebagus apapun kamu ngerjain tulisan lomba sampe dapet duit dan piala, tetep aja ga bakal bikin aku bangga." 

Aku tahu buat dirinya, kebanggaan itu kalo bisa sekolah tinggi-tinggi. Sampe S3 kalo perlu. Tapi kalo namanya anak ga suka dipaksa-paksa mau gimana lagi coba? Mana ngerti sih kalo aku ga terlalu suka sama logika matematika yang selama masa aku kuliah, err... bikin aku stress gila. -.-" Buatnya kebanggaan itu kalo bisa PNS. padahal gaji PNS ya gitu-gitu aja. Aku justru minat sama dagang, tapi sama sekali ga didukung. :(

Dan malem ini kaget aku dapet email dari Pihak Clear. Kalo aku masuk step 2 di lomba Clear. Hadiahnya motor kalo bisa lolos tantangan ke-2 ini. Padahal stauku aku bahkan ga pernah nyari-nyari orang buat ngeklik link referallku. Masa iya sampe 100 orang katanya yang udah jadi fans clear gara-gara rekomendasiku? O_o

Oh, yasudahlah. Kalo inget kata-kata bapak, biarin ajalah hadiahnya. Toh dia yang nyuruh aku nolak hadiah-hadiah yang katanya ga didapet dengan kerja otak itu. Well, itu permintaan yang aneh sekali. >.<


Wednesday, 19 September 2012

Berkah Syawal #5

Bismillah...

Alhamdulillah, puji syukur masih diberi nikmat hidup sampai sekarang, hehe. :D 
Alhamdulillah, setelah 1 mingguan koneksi internet yang error, iye, error, hehe. jadi ga bisa akses internet semau-mauku lagi :)) Ga tau itu kenapa eror tiap konek, beberapa menit kemudian mati. :P Jadilah puasa internetan. XD

Btw, alhamdulillah sebelum bulan syawal usai, alhamdulillah berkahnya masih mengalir. Yeayy! seneng sih, diantara kekesalan karena koneksi yang aneh ini, masih ada aja kuis yang menang. Alhamdulillah

1. Menang kuis di Kuis Bidadariku @mayokoaiko. Dapet buku Senyum Bidadari Kecil. Makasih, pak kepsek Grup Cendol. :D 




2. Dapet voucher @200 rb dari @DuluxCatylac. hehe :d padahal ikutan kuisnya dah lamaaa. XD Alhamdulillah, pengumumannya kemarin. Bisa buat belanja-belanja deh. Hehe :P 



3. Truus, dulu kan aku pernah menang kuis di @MazdaMotorID. Nah, kemarin dapet undangan via DM dari Mazda. Katanya bisa ikutan IIMS tgl 21-30. Tiketnya gratis buat 2 orang, dan denger-denger sih yang ntar twitpic terpilih pas acara launching, bisa dapetin hadiah 1 juta. Tapi karena aku di luar kota, jadi aku kasih ke temen yang di jakarta, kebetulan ada temen dulu di kantor BPS, sekarang di jakarta. Makasih dah approve permintaanku, Ana. Hehe :D 


Oya, dapet award juga dari Bang Danni Moring. Ntar PR nya aku kerjain barengan pas ngerjain PR Una ya. InsyaAllah. hehe. 

Dan, alhamdulillah, bisa ikutan kelas editing semalem, meski koneksi ya gitu itu. Suka mati-mati mendadak. Akhirnya ga terlalu fokus sih, tapi pas 1,5 jam terakhir bisa ikutan :D Makasih teman-teman, dan pak Rama. ^^ Yeaayy, dapet ilmu baruuu, seneng. Btw, ternyata tugas editor susah juga. Hihi. Tapi bayarannya banyak gak ya? Pengen deh dapet job ngedit, hihi. Kali aja ada yang minat, call me ya. :D 

Alhamdulillah... Semoga koneksi hari-hari berikutnya tetap lancar jaya, Aamiin. ^^

"Maka Nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?"

190912, 10:52

Wednesday, 12 September 2012

WIshful Wednesday #1




Wishlist minggu ke 1 saya adalah buku  DRAF 1: TAKTIK MENULIS FIKSI PERTAMAMU by Winna Efendi . Pertama baca di notes temen kalo mbak winna lagi nunggu buku ini terbit, saya langsung tertarik. Pertama karena buku ini berisi tips-tips menulis yang diperlukan oleh seorang penulis pemula untuk menyelesaikan novel pertamanya. Saya merasakan bahwa sangat susah menulis novel. Jauh lebih susah dibandingkan cerpen, puisi maupun FF yang selama ini saya buat. Saya ingin mencoba membuat, tapi selalu buntu di tengah-tengah. Sedangkan membuat outline belum menjadi prioritas saya. Saya ingin mendapatkan informasi apa saja yang akan mbak Winna tulis di buku non fiksinya ini. Mungkin akan benar-benar membantu saya mewujudkan resolusi saya tahun ini, menerbitkan 1 novel solo di penerbit mayor. Kedua, buku ini pastinya berisi kisah pengalaman dari penulisnya sendiri yang tentunya bisa jadi acuan , karena setau saya mbak Winna jago bikin buku bestseller. :)



Saya tertegun saat membaca tulisan ini di notes fanpage gagasmedia :


Selama ini, banyak sekali teman yang bertanya kepada saya: - Gimana sih, caranya menulis fiksi yang enak dibaca?- Bagaimana caranya menciptakan konflik yang nggak klise?- Gimana caranya menulis cerita dari awal sampai akhir?- Ceritaku mandek dan nggak kelar-kelar, gimana ya supaya aku bisa menyelesaikannya?- Bagaimana cara mengirimkan naskah ke penerbit, dan apa yang bisa kita lakukan supaya naskah tersebut 'dilirik'?- Lalu, prosedur penerbitannya bagaimana? Bagi kalian yang ingin tahu jawaban atas pertanyaan-pertanyaan di atas, well, this book might be the one for you.


Nah, ini wishlist saya. Apa wishful wednesday kamu? Mau ikutan Wishful Wednesday juga? Silahkan  mampir ke blog mbak astrid. :)

Berkah Syawal #4

Bismillah...

Alhamdulillah. Syawal ini memang penuh berkah. Makasih ya Allah... Makasih banyakkkk! :D
Ga nyangka aja kemarin2 itu dapet mensyen dari mazda kalo aku dapet hadiah karena menang kuisnya hehe :D alhamdulillah dapet voucher shell senilai 150 rb. Ngarep suatu saat dapet mobilnya juga. Hihi. Aamiin. ;)

pengumuman kuis #zoomzoomquiz Mazda :D alhamdulillah


Trus, dapet juga hadiah dari kuis Aneka Yess. Dapet CD justice crew. Aku nelfon redaksinya, trus katanya langsung bisa dikirim begitu di acc hadiahnya cair. Yeayy seneng banget. Makasih ya mbak Nadya. ^^ Ga nyangka aja. Ini kedua kalinya ikutan kuis di aneka, cuma yang pertama ga menang, hehe :D Alhamdulillah. :D 

pengumuman pemenang dari aneka yess :D alhamdulillah ^^


Yuk buat kamu yang pengen dapet hadiah kayak aku, dan yang mau ikutan bisa liat di link postinganku sebelum ini. ;)

Rajin buka twitter aja. Banyak hadiah2 gede lho. Jangan bilang gaptek tentang twitter, gampang kok. Kalo ada kesulitan, mensyen aja. hehe. Id ku @ila_rizky. InsyaAllah aku bantu sebisaku. ;)

Oya, aku lagi nunggu satu pengumuman penting nanti oktober awal. Semoga aja dapet hadiahnya dari undian gramedia dan jadi jalan buat rencanaku ke depan. Aamiin.  :D 

Thanks Allah
"Maka Nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?"

120912, 11:04


Sunday, 9 September 2012

Berkah Syawal #3

Bismillah... 

Alhamdulillah, yeayyy, dapet hadiah lagi :D 

Kemarin dimensyen sama temen di fb kalo saya dapet buku dari gagas media. Ternyata pengumumannya dah lama, dari tengah agustus. Baru nyadar saya.>.< Ya, abis itu langsung kirim email :D Makasih buat ayuni atas mensyennya hehe 

dari gagasmedia :D alhamdulillah 


Oya, trus dapet hadiah lagi voucher dari gramedia sebesar 700 rb buat ikutan eventnya @MindSlimProgram tgl 10 ini daerah semarang. Sayangnya saya ga bisa dateng karena ada urusan. Adakah yang mau? Kalo mau kirim email aja ke sabilla.arrasyid@gmail.com. Biar nanti aku urusin vouchernya ya :)

Salam :D

dari @mindslimprogram alhamdulillah :D

"Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?"

090912, 04:20

Friday, 7 September 2012

[Intermezo] DONASI SERVER FIMADANI


DONASI SERVER FIMADANI

Assalamu'alaikum, Pembaca
Saat ini, server Fimadani sudah tidak mampu menampung banyaknya pengunjung harian. Karena beberapa pertimbangan, pengelola tidak akan melakukan updating secara massif hingga permasalahan ini bisa teratasi.

Opsi alternatif untuk membuat website tetap hidup adalah dengan membangun rumah baru. Untuk opsi ini, Fimadani mengajak kepada seluruh pembaca yang tergerak hatinya untuk turut membantu dan mengembangkan media ini. Sejauh ini, para pengelola sudah berusaha melakukan yang terbaik.

Pembaca boleh menyisihkan sebagian rizkinya untuk ditransformasi menjadi server mandiri. Kita butuh dana sebesar Rp 75.000.000 untuk pengadaan komputer server, colocation, lisensi cPanel v3, dan setup jaringan.

Jika saat ini belum memungkinkan untuk berbagi dalam bentuk donasi, setidaknya pembaca bisa ikut memberikan do'a dan menyebarkan informasi ini pada kerabat lainnya.

Bagi yang berkenan ikut andil dalam jariyah cyber ini, bisa memberikan donasinya melalui nomor rekening berikut:

BCA
553 032 6103
Yum Roni Askosenra

MANDIRI
144 001 003 0754
Abdul Fattah Ibrahim

BSM
130 701 6040
Fadli Rahman Piliang

MUAMALAT
306 032 1820
Mukti Amini


Dimohon untuk melakukan konfirmasi setelah melakukan transfer untuk memudahkan kami dalam melakukan rekapitulasi dan akuntabilitas. Konfirmasi bisa dilayangkan ke nomor berikut; 0852 2834 5784 (Dewi Lestari)


Catatan saya :

Saya tau seperti apa susahnya membuat dan merawat sebuah website dengan kapasitas skala besar. Apalagi jika website tersebut diakses terus menerus oleh orang banyak. Salah satu kelemahan dalam perawatan web adalah memastikan server tidak down karena diakses oleh orang banyak dalam waktu bersamaan. Karena itu harga inilah yang harus dibayar oleh pengelola Fimadani, salah satu situs yang menjadi referensi saya dalam belajar islam.

Saat ini pengelola fimadani seperti yang disebutkan di tulisan di atas, sedang membutuhkan dana besar untuk membangun server kembali. Karena itu, bagi yang tergerak hatinya untuk melakukan donasi, silahkan menghubungi pengelola fimadani untuk informasi lebih lanjut. InsyaAllah saya yakin balasan sedekah kamu akan berlipat seperti yang saya jelaskan di postingan saya sebelum ini. Tidak hanya 100 x ya, mungkin bahkan tak hingga. Selama website digunakan oleh masyarakat, sedekah kita akan mengalir terus menerus.

Yukkk, sisihkan pendapatan kita untuk web ini agar manfaatnya bisa dirasakan oleh saudara-saudara kita yang sedang belajar islam. :)

Thursday, 6 September 2012

Sedekah dibalas tunai 100x lipat

Bismillah...

Ilmu sedekah ini sudah lama saya tau, cuma kadang kalo pas lagi kambuh erornya, saya juga kadang menyangsikan. Bener ga sih kalo bisa berlipat-lipat sementara saya sedang butuh banget uang banyak. Sama kayak saya tadi siang. Dana di rekening terkuras buat urusan saya dalam 1 bulan ini. Jadilah rekeningnya kurus lagi. Jadi, pas tadi cek di dompet uang tinggal segitu doang tuh. Alhamdulillah yah. :D 

Sempet mikir bakal lebih dibanyakin puasa. hahaha. :p Duh, serasa banyak pengeluaran gitu aturannya harusnya sih saya makin memperketat pengeluaran. 

Cuma tadi iseng aja pas main ke gramedia, saya cobain lagi ilmu sedekah ini, pas ga sengaja liat ada nenek2 di dekat parkiran gramedia. Beliau sedang duduk sambil memilih perkakas rongsokan yang didapatkan siang itu. 

Pas ngelirik dompet, sempet tuh gamang. 

Iya ga ya? Kasih ga yah? Kan saya juga lagi butuh duit karena pengeluaran banyak juga. :( 

Tapi bismillah deh. Akhirnya saya kasihkan. Ngarep semoga urusan saya yang menguras rekening saya itu bisa cepet kelar. Biar slese urusan, ga perlu lagi keluar biaya-biaya banyak.  Dan si nenek itu seneng banget nerimanya. Duh, ga enak hati. Jujur, yang saya kasih cuma dikit, ya sesuai dengan kantong saya saat itu. Beliau sampai bilang alhamdulillah dengan wajah sumringah dan seneng. 


And then, saya pun pulang ke rumah. Sama sekali ga mikirin soal balasan sedekah itu, sampe tadi malam saya ditelfon seseorang, katanya ada uang buat saya . Uangnya udah masuk ke rekening saya. Kaget campur seneng, tapi karena saking sibuknya jadi belum sempet cek di rekening. Tau tau barusan, baruuu aja. Pas inget kejadian tadi siang, saya jadi buru-buru ngecek saldo di rekening pake sms banking. Daaan, taraaa. Ga nyangka banget! Allah kasih balasan sebanyak 100 x lipat dari  yang saya kasih tadi. Subhanallah. Speechless lah. Allah baik banget siiihhh.... Sampe bingung ini mau ngomong apa. Alhamdulillah ya Allah. :')

Kalo inget kejadian ini jadi bakal keinget terus sama ayat surat Ar Rahman. 

"Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?"

Alhamdulillah, Allah yang jamin rejeki kita dari mana aja, dari sisi mana aja. Kalo kurang pasti bakal dicukupkan. Bakal diisi lagi pundi-pundinya. Tinggal lapor aja sama Allah, setelah usaha keras yang kita lakukan. InsyaAllah, dibukakan deh jalannya. :)

Kadang saya memang masih suka kumat-kumatan percayanya kalo sedekah itu bisa secepat kilat tergantikan. Maklum, kadang ada yang harus nunggu lama, ada yang langsung dibalas saat setelah kita sedekah. Hehe. Maklum ya, kalo saya suka moodian gitu. Maklum, masih manusia :P 

Thanks, Allah. Thanks , thanks, and thanks. :)

060912, 03:17

Dilema Kuis Hunter

Bismillah...

Kuis hunter biasa digunakan untuk menyebut para pencari gretongan, hhehe. Sebutan ini tak asing lagi di mata para pengguna twitter mania. Saya termasuk di dalamnya. Jadi kuis hunter itu enak. Kita bisa dapet macem2 produk yang sedang in di pasaran, jadi first lah. hehe. Ngrasain produk pertama kali dari berbagai macam brand ternama dan ga bayar pula. Sayangnya, saya sering kecele karena suka ga ngeliat syarat2 kuis itu. -.-" baru nyadar tuh pas dinyatakan sebagai pemenang. Nah, kejadian ini udah brapa kali. Pengen banget ngerem deh :(

Jadi ceritanya, misal ada tuh kuis yang dikhususkan untuk yang asli jakarta. Maksudnya sih biar bisa diambil langsung kan? Saya ga tau kalo itu kuis buat orang jakarta. asal ngikut aja. Apalagi sekalinya ngekuis bisa bejibun, bisa 10 lah per hari. :)) itu pun dengan catatan ga spamming. paling spamming cuma 10 kali ngetwit aja, jangan banyak2 lah. kasian juga yang ngeliat twit saya terlalu berisik berkicau. :D 

Truus, setelah pengumuman saya baru nyadar. Jadilah saya seneng sekaligus galau. Rempong deh ya kalo menang tapi ga bisa ambil barang yang jadi hadiah. Akhirnya dihibahkan ke temen. Sayangnya belum tentu juga si temen bisa ambil. Bisa karena ada urusan yang lain, bisa karena jauh tempatnya, bisa juga karena dia ga suka produknya. Nah kan, bingung lagi? :P 

Jadinya ada tuh yang hangus, dulu sih. Dan itu berlanjut lagi tadi sorean. Saya dapet voucher dari @kuningan_city. Padahal ga ngerti juga itu id apaan :D Dapet voucher sebesar 100 rb. Lumayan banget kan? :D Kalo saya ada di jakarta sih saya pakai deh :P 

Nah, dihubungi sana sini yang nyantol akhirnya satu temen kuis hunter juga di twitter. Hihi, dia sih bilang kalo oke dia bisa ambil. Kan memang suka gratis. :)) 

Yang aku bingungkan yang ini nih. Yang tiket nonton gagas. Duh, gimana yah? tanggal pengumuman tgl 29. 1 minggu setelahnya paling lambat ngambilnya. Nah, hari ini masih bisakah? O_o 

Ya kalo pun akhirnya hangus, rasanya saya jadi harus tobat deh buat ikutan kuis yang asal ngikut tapi trnyata areanya ga memungkinkan buat ngambil hadiah :'( 

Ya daripada galau dan rempong hibah-hibahkan. Tapi ga ada yang bisa ambil. Lol. :P 

Cukup sekian curcol saya. Semoga ga ada yang ngalamin kayak saya yah :D  Atau ada yang mau saya hibahkan? Saya ga tau siapa aja yang asli jakarta. Jadi bingung kalo mau cari temen yang bisa ambil hadiahnya ;) Absen dong buat yang asli jakarta. Jakartanya mana, atau kasih alamat email. Biar gampang hubungi kalo ada gratisan2 gini. :D

See u, salam :)


060912, 01:15

Tuesday, 4 September 2012

Takdir terbaik bagi tulisan saya


Takdir terbaik bagi tulisan saya


Setiap naskah memiliki takdir masing-masing. @nulisbuku

Ada yang bilang bahwa saya selalu beruntung. Katanya sih. Apalagi mungkin mereka hanya melihat sisi luar yang tampak. Tidak melihat sisi yang mungkin tidak mereka sadari sebenarnya adalah ketidakberuntungan saya. Saya sering merasa bahwa usaha saya tidak selalu berhasil, tentu bisa jadi karena banyak factor. Dalam hal bisnis, saya pernah kena tipu. Dalam hal jodoh saya sering patah hati karena tidak jadi berjodoh. Dalam hal tulisan, saya tahu bahwa tulisan saya jauh dari sempurna sehingga sering ga menang juga di lomba, bahkan dulu ga tau kabar tulisan saya gimana.

Di bulan oktober tahun lalu,  saya pernah ikut kegiatan bernama #11project11days. Project ini bernama 11 project dalam 11 hari karena memang kami mengerjakan 11 project menulis di event ultah nulisbuku.com dalam kurun waktu tersebut.

Hasil project tersebut saya tuliskan dalam sebuah tulisan yang saya dedikasikan untuk sekedar menjadi catatan. Suatu waktu Una mengadakan giveaway yang pertama kali. Nah, saya bertekat untuk ikut serta. Saya sertakan pengalaman saya mengikuti event #11projects11days ini di giveaways-nya.

Saya tahu bahwa mungkin tulisan saya tidak terlalu sesuai dengan tema yang dia usung, apalagi tulisan teman-teman bahkan lebih bernas dan berisi disbanding tulisan saya yang lebih berkisah suka duka menjalani event project tersebut. Tentu bagi para pejuang #11projects11days tulisan saya pasti bermakna, tapi belum tentu bagi lainnya, apalagi yang mungkin tidak merasakan euphoria event ini.

Saat pengumuman giveaway tiba, nama saya tidak ada di daftar. Sedih? Nggak juga. Saya malah justru ingin tahu di mana letak enggak cocoknya. Mungkin memang tulisan saya jauh dari kriteria juri. :p Ya, mungkin saja kan? :D Apalagi saya nulisnya pakai ngebut. Biasa deh, deadliners sejati. Hihi. Nah saat itulah saya mengendapkan naskah. Sama sekali tak saya sentuh lagi.

Bulan berganti bulan, tahun berganti tahun. Saya sudah lupa dengan naskah saya. Sama sekali tak berniat untuk merombak apalagi mengirim ke mana pun. Ga ada niatan sama sekali buat mempublikasikan di media cetak.

Saya biarkan tulisan saya mengendap di blog ini. Bahkan tidak pernah saya baca lagi. Suatu waktu saya mendapat info kalau Grup IIDN sedang membutuhkan naskah bertema “sang pemenang” untuk diterbitkan di penerbit mayor, yaitu elexmedia. Tema tulisan yang dibutuhkan adalah tentang cerita atau kisah yang berhubungan dengan kemenangan, apa saja yang biasa dilakukan pemenang untuk bisa mewujudkan kemenangan tersebut, apa kriteria yang harus dimiliki oleh pemenang untuk bisa menjadi pemenang sejati. Nah, dipilihlah sekitar 34 naskah. 20 naskah utama, dan 14 naskah mendamping. Yang masing-masing pastinya mendapatkan fee berbeda.

Saya bingung mau menulis apa, deadline sudah hampir menjelang. Karena katanya harus menggunakan bukti pernyataan keaslian naskah, sya jadi pusing cari nara sumber.  Trus kalau dilihat dari tema pastinya yang dilihat tema-tema yang berat. Para jawara yang memang handal dibidangnya. Saya pun ciut nyali. Mau kirim gak ya? Bingung.

Nah, saat itulah saya ingat naskah saya di blog ini. Naskah yang saya ikutkan di giveaway una. Naskah itu sama sekali tidak terpakai. Saya berniat untuk mengikutsertakan naskah saya tersebut untuk lomba tadi. Akhirnya saya rombak sedikit, hanya ditambah di paragraph awal-awal. Dan jadilah saya mengirim naskah tersebut ke email penyelenggara 3 jam sebelum deadline ditutup. Bayangkan? Sama sekali tak ada persiapan kan? Benar-benar terburu-buru. Kebiasaan saya sih. :D *jangan ditiru yah :P*

Saya kirimkan naskah, sambil berkata bahwa jika naskah saya diterima oleh penyelenggara, maka saya baru bisa mengirimkan scan bukti keaslian naskah. Saya harap-harap cemas saat seminggu kemudian panitia tidak kunjung memposting pengumuman. Rasanya antara galau dan tak percaya. Ya gitu deh. Tau kan rasanya nungguin pengumuman lomba seperti apa? Hehe. Rasanya? Dag dig dug der! :p

Jam 8 pagi tiba, pengumuman diposting oleh mbak Tuti Sitanggang, sang panitia. Saat itu saya tak berharap banyak. Tapi begitu saya melihat ada nama saya di deretan nama naskah yang lolos. Saya makin tak percaya. Bagaimana mungkin? Padahal naskah itu pernah tidak menang di lomba lain. Bagaimana mungkin naskah yang saya edit dadakan dan saya kirimkan buru-buru menjelang deadline bisa menang?

Saya seakan seperti diingatkan lagi dengan firman Allah. “Kun fayakun” Sekali Dia menginginkan saya menjadi pemenang, maka Dia aka menjadikan saya pemenang. Kegagalan sebelumnya hanya sebagai batu loncatan.

Nah, yang saya kagetkan adalah, fee menulis untuk project itu lebih besar dari hadiah yang ditawarkan saat saya ikut giveaway. Saya jadi berfikir bahwa mungkin ini memang takdir tulisan saya. Bahwa saya harus menunggu selama berbulan-bulan untuk bisa menentukan mana media yang tepat untuk mempublikasikan naskah saya. Saya jadi lebih semangat lagi untuk menulis, merombak lagi, menulis lagi, dll. Tak ada lagi yang saya takutkan. Saya yakin jika ketetapanNya adalah yang terbaik. Maka setiap tulisan saya pasti akan menemukan takdir terbaiknya. Di mana pun dia akan saya publikasikan, dia akan dibaca oleh orang-orang terbaik, orang-orang yang ditakdirkan untuk membaca tulisan saya.

Semoga sharing ini bermanfaat ya. Tetap menulis, tetap semangat! :D

Salam

Tulisan ini diikutsertakan padaMonilando’s First Giveaway

Monday, 3 September 2012

Rahasia Cara Menarik Rezeki

Bismillah... 

Kemarin-kemarin ada temen-temen yang request nanya rahasia saya sering menang lomba. Hehe. Sebenernya simpel. Mungkin temen-temen pernah ngrasain juga. :D Saya ceritain yah, biar paham tentang konsep menjaring rejeki ala saya. Sebenernya ini sudah ada di beberapa buku yang pernah saya baca, saya sarikan saja :)

Kalo kata pak ippho, ada 7 keajaiban rejeki, bisa baca di bukunya. Ada macem2, termasuk Lingkar diri, lingkar sosial, lingkar keluarga.

Kalo kata Muhammad Assad : Positif , persistence, and pray, yang artinya positif, kerja keras terus menerus tanpa nyerah, dan doa. 

kalo kata ustad yusuf mansyur : Allah dulu, Allah terus, Allah lagi. (mengutamakan Allah di atas segalanya), sering aja dialog sama Allah baik pas lagi susah atau seneng. Saya sering kalo pas capek banget, atau lagi pengen sesuatu, atau lagi pengen bersyukur, biasanya mbatin dalam hati. Dan biasanya dikabulkan :) 

Konsep ini berlanjut ke konsep mendahulukan orang tua bila mereka memanggil kita. 

Salah seorang ustad yaitu ustad reza (lupa nama lengkapnya) dia bilang kalau doa yang paling manjur itu dari ortu, terutama orang tua. Saya sering bilang saya ibu saya kalo saya dapet apa-apa. Hehe. makanya sering didoain biar dapet hadiah terus kali yah :D Adik saya masuk ITB dengan biaya 5 jt aja, itu termasuk paling murah lewat jalur SNMPTN. Nah, awalnya karena ortu emang suka banget sama kota bandung, jadi adek dibolehin kuliah di sana. Trus, entah kenapa kok biayanya jadi sedikit, cuma segitu aja. Padahal pas pertemuan ortu mahasiswa, ada tuh yang bayarnya minimal 50 -100 juta. O_o Mahal banget yah. Padahal itu cuma uang gedung aja. Trus pas adekku satunya yang di unpad juga, dia kan dibilang sama adekku yang cowok, suruh bilang ke bapak. kalo minta ijin buat kuliah di bandung. Kalo bapak ga ngijinin, dia ga usah aja ujian SNMPTN. nyatanya setelah ujian, dia lolos. Padahal setauku unpad cuma ambil 1 atau 2 kelas aja. yang artinya cuma diambil sedikit. Gradenya dibawah sasta jepang UI. Ada tawaran juga untuk dobel degree, jadi kuliah cuma 3 ,5 tahun trus ditambah 1,5 buat s2. Jadi 5 tahun itu udah bisa s2. Ada program pertukaran mahasiswa juga ke jepang. Biayanya ga mahal dibandingkan unnes yang nyampe 13-15 juta. Yang ini cuma 6 juta aja. Itu pun dapet kos yang deket sama kampus, dan ibu kosnya baik banget. hehe. alhamdulillah. Mungkin itu karena didoain ibu saya. :)


Saya pernah ikutan confrence dengan kang ale, pas beliau ngisi kelas pictorial book (seingetku gitu) trus di tengah confrence ada panggilan darurat dari ibu kang Ale. Tau apa yang dilakukan kang Ale? Kelas dibubarkan. Diganti hari lain, soalnya ibunya bentar lagi nyampe ke rumahnya. Saya percaya tentang ini, soalnya selama confrence dan kesannya kang ale sibuk dengan kami, para murid2nya, justru kami jadi ga fokus ikuti kelas. Ada aja yang kelempar dari confrence, bahkan termasuk kang ale sendiri. Susah banget masuk ke confrence ym. -.-a  Yah abis itu kang ale bilang ganti hari aja, hehe. Setelah ganti, ga masalah tuh, kelas lancar jaya, ide2 ngalir lancar. 


Soal sering menang lomba, saya lebih menekankan ke keberuntungan. Orang pinter bisa jadi kalah sama orang yang beruntung. Gimana biar sering beruntung? 

Jawabannya tentu jangan sibuk ngerjain lomba2 sendirian, ga enak lho menang sendirian. Ga ada yang ngasih selamat karena sama2 berjuang, hehe :D

Toh dengan ngasih info lomba ini itu, peluang kita menang jadi lebih besar, karena bisa jadi kita didoain sama temen yang kita kasih info lomba ;)

Info2 lomba itu kasih aja ke temen2, toh rejeki ga kemana. Konsep rejeki ga kemana ini erat kaitannya dengan keyakinan kita kalo Allah bakal kasih yang terbaik. Kan kalo memang rejeki, entah dari mana aja rejeki itu bisa dateng, lewat perantara mana aja. Jangan karena mau menang sendiri trus infonya ga dikasihkan ke teman. Biasanya sih ga menang, soalnya saya pernah tuh kayak gitu. Kapok. haha. :D 


Pahami ide pokok lomba, terutama tema dan syarat2, jadi jangan sampai diskualifikasi yah. Karena kadang kita saking semangatnya ikutan lomba ga ngeliat syarat. tau-tau udah DL tuh lombanya. ekeke. :p 


Oya, truus, banyak2 bersyukur. :)

Sekecil apapun rejeki, insyaAllah bakal ditambah lagi rejekinya kalo kita banyakin bersyukur setiap waktu. Selepas shalat lapor deh sama Allah atas segala nikmat yang sudah dikasih dalam hari itu. InsyaAllah bakal ditambah. Trust me, it's works! ^^


Truus, apalagi ya. Sedekah dan dhuha jangan lupa. Yang terpenting dari semuanya adalah tetap konsisten dengan tujuan awal apapun yang sedang kita kerjakan. Kalo memang belum dikasih, ya mungkin bakal diganti dengan rejeki lain yang lebih baik menurut Allah buat kita. Gitu aja ya. Semoga bermanfaat. :)

"Maka Nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?"


030912, 13:02

Sunday, 2 September 2012

Giveaway Novel Cinderella Syndrome Leyla Hana


Kisah cinderella selalu menarik untuk didaur ulang menurut versi masing-masing. Saya pernah melihat ada versi film barat dengan tokoh remaja berjudul another cinderella story, dengan pemain Selenna Gomez. Hasilnya menarik bahkan meledak di pasaran! Dan kini pun, kisah cinderella masih tetap menarik untuk dibahas. 

Kali ini mbak Leyla Hana, penulis novel Cinderella Syndrome mengajak saya untuk berimajinasi sebagai salah satu tokoh rekaan dalam novelnya.
Violet, 25 tahun, seorang penulis yang jarang keluar rumah, hingga menjadi amat manja dan tidak bisa bepergian ke mana-mana sendirian. Ia harus mengajak teman atau  ibunya kalau tidak ingin tersesat. Terpikir untuk menikah supaya punya pengawal pribadi yang siap mengantarnya ke mana-mana.

Bagaimana kisah tokoh ini selanjutnya jika ia menemukan pangeran versinya? Apakah kehidupan akan membaik setelah mereka menikah?

Yukk, simak bareng-bareng. Tentunya ini versi saya, hehe :D

***



Violet, penulis cerdas yang dikaruniai tangan yang mampu mencipta tulisan yang indah. Ia menjadi terkenal seantero penjuru negeri karena tulisannya menarik dan meledak di pasaran, best seller. Sayangnya ia jarang keluar. Ia menggunakan nama pena untuk menutupi jati dirinya. Violet tipikal anak rumahan yang hanya akan keluar bila butuh sesuatu. Sama sekali tak pernah menginginkan untuk berpindah tempat tinggal atau pun berpisah dari ibunya bila ia menikah. Karena ia selalu ingin bersama dengan ibunya. 

Tak ada yang lebih menarik selain kisah cintanya yang rumit, kompleks, dan mencengangkan para sahabatnya. Bagaimana dia bisa menemukan kekasih hatinya hanya lewat percakapan di dunia maya, interaksi yang terlalu intens. Padahal tak ada tatap muka sama sekali. Yang ada adalah jemari yang saling melukiskan kata-kata untuk saling berinteraksi dan menggambarkan sosok diri masing-masing. 

Violet punya kebiasaan tersesat di saat ia pergi dari rumah menuju suatu tempat. Kebiasaannya yang sering lupa arah dan tidak mengindahkan nasihat teman untuk berhati-hati saat bepergian. Violet yang lebih sering diantar teman atau ibunya, menjadi ketergantungan secara psikologis. Ia hanya bisa pergi jika ada yang menemani. Ia tak akan pernah mau untuk pergi jika tidak ada mereka yang mengantarkan. Gawatnya, ia akan bertemu dengan kekasih hatinya yang berada jauh di luar pulau. Bagaimana ia bisa pergi sejauh itu bila ia tidak pernah bepergian jauh? Apalagi tempat yang ia akan tuju bukanlah tempat yang familiar. Jauh dari jangkauan ibunya, jauh dari jangkauan teman-teman terbaiknya. Ia jadi berfikir bahwa ia akan mengandalkan petunjuk arah yang diberikan oleh kekasihnya. Sayangnya, saat di perjalanan, ia lupa menghafal alamat yang dituju, catatan kecil berisi alamat dalam notes di tasnya pun tertinggal di rumah saat ia sedang packing barang-barang.

Hasilnya ia bingung setengah mati di emperan stasiun karena malam sudah menjelang, travel hanya ada nanti pagi. Menelfon ibunya ia disuruh istirahat saja di hotel kecil. Sedangkan kekasihnya sudah menunggu di tempat janjian. Saat itulah ia menginginkan dan berdoa pada Tuhan agar benar-benar terhindar dari musibah yang seumur hidup selalu menghantuinya. Ketergantungan pada orang lain. 

Violet pun nekat tak akan menunggu jemputan tapi langsung pergi sendiri menggunakan bus. Ia menelfon kekasihnya, dan tibalah mereka untuk bertemu pagi-pagi buta. Kejadian selama ia mencari bus itu membuat violet berubah.

Iya, violet baru merasa kalau usianya sudah bukan saatnya lagi untuk tetap berpegangan pada orang lain. Saat itulah ia bertekat untuk menikah dengan kekasihnya yang akhirnya ia temui. Ia berjanji pada dirinya bahwa pernikahan adalah waktu yang tepat untuk merubah kebiasaan dalam hidupnya. Ketergantungan itu akan semakin lama semakin terkikis, ia harus terbiasa bepergian sendiri karena sang kekasih yang akhirnya jadi suaminya itu harus berjuang di luar kota. Long distance love. 

Long distance membuat violet jadi bisa berpijak di kaki sendiri. Mengandalkan suaminya? Mana mungkin. Mereka berbeda kota. Yang ada violet berjibaku sendirian untuk tetap bisa pergi tanpa pengawal mana pun, tidak dari ibunya, tidak dari sahabatnya. Violet belajar menyetir mobil, memasak masakan sendiri, juga menata rumah seperti desain yang dia inginkan. Violet belajar memasarkan bukunya sendiri ke tetangga dekat rumahnya. Ia mulai berubah menjadi pribadi yang supel dan tidak anti sosial lagi. 

Violet sadar, pernikahan pada akhirnya mengubah dirinya menjadi lebih baik. Setengah dirinya telah bermetamorfosis menjadi kupu-kupu yang indah, sebagian lagi masih berusaha berubah, mengubah kebiasaan-kebiasaannya yang "unik" termasuk soal tersesat atau lupa arah. Tapi Violet tahu perubahan itu suatu saat akan membuat ia jauh lebih baik kemudian hari, maka dari itu Violet akan tetap setahap demi setahap menjelma menjadi pribadi yang lebih dewasa dalam bersikap. 

***

Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Novel Cinderella Syndrome Leyla Hana



[GagasMedia] Arti Sahabat

Quotes arti sahabat ini diikutsertakan di kuis yang diadakan Gagas Media beberapa hari yang lalu di akun tumblr Gagasmedia, truuus, alhamdulillah aku jadi salah satu pemenangnya. Pengumuman di sini. Dapet hadiah 2 tiket film Rumah di Seribu Ombak. Makasih, Gagas. ^^ 

Silahkan dinikmati yah. Link asli quoteku di sini. :D 

~ Arti Sahabat ~

Sahabat adalah ia yang mencipta jejak di ingatan, 
Tetap berteguh hati bersama kita saat kita terpuruk maupun bahagia. 

Saat suka ia menjelma menjadi penyemangat 

untuk mencipta keajaiban berikutnya, 

mengajak saya mengejar impian-impian bersama. 

Bersamanya saya akan merasakan pelangi kehidupan. 

Saya menyebutnya sahabat, begitu pun mereka pada saya. 

Tak ada yang lebih indah selain mendengar celoteh mereka.

by Ila Rizky Nidiana

Quotes Arti Sahabat Gagas Media


Pengumuman Kuis Arti Sahabat Gagas Media