Sunday, 10 June 2012

Travelling sendiri, mau?


Bismillah...

Sejak februari 2010 sampai 2011, saya diamanahi sebagai tour leader di sebuah agency travel. Tugas ini tentu saja membuat mata saya terbuka lebar bahwa potensi wisata di indonesia sangat luas. Saya banyak mengalami suka duka menjadi tour leader. Ternyata begitu saya melakukan travel sendiri di bulan akhir bulan mei kemarin bersama satu rombongan Rt di tempat saya tinggal, saya banyak menemukan hikmah bahwa pekerjaan sebagai tour leader tidaklah semudah yang saya lakukan. tidak semua orang bisa menjadi tour leader, karena beberapa alasan yang menurut kita- para peserta - adalah hal yang biasa saja. padahal fatal akibatnya jika tidak dikoordinasikan dengan baik. 

saya menunggu sejak pukul setengah delapan pagi di depan gang dekat rumah dengan orang-orang. Saya berharap bahwa bus yang kami tunggu agar bisa segera datang dan bisa berangkat ke guci- salah satu tempat wisata di tegal. nyatanya sampai pukul 08.30, alias menunggu selama 1 jam, bus belum juga hadir. bayangkan capeknya kami menunggu tanpa kepastian bis beserta sopirnya. perjalanan kali ini memang saya hanya ikutan numpang sebagai peserta, jadi tidak sebagai tour leader. saya pun lebih banyak mainan hp saat menunggu bis yang tak kunjung tiba. sampai salah seorang peserta tour berkata, "lhaa, daritadi kok belum dateng-dateng keburu siang ini." 

glek , mendadak saya ingat saat-saat saya menjadi tour leader. segalanya tampak begitu nyaman, tidak ada kendala yang terlalu serius selama saya bertugas. 

tahukah kamu, bahwa kehadiran tour leader dalam sebuah perjalanan travel sebenarnya sangat berperan penting bagi kenyamanan perjalanan pesertanya. sayangnya ini tidak terlalu diperhatikan baik oleh sebagian peserta. nyatanya masih saja orang-orang yang melakukan travel dengan tour leader lebih sering cuek bebek dengan leadernya. 

kali ini saya jadi tau bahwa kehadiran tour leader itu amat sangat penting untuk mengkoordinasikan banyak hal :

1. kedatangan bis tepat waktu itu penting, telat 1 jam atau 2 jam akan membuat deadline pulang pun mundur. ini berakibat ke pembayaran bis. 

2. satu orang yang ijin untuk pulang, bisa membuat perjalanan jadi berantakan. bayangkan, saat kami sedang menunggu bis, satu persatu keluarga ijin pulang ke rumah untuk pipis. -.-a aku membatin, kalau semua orang berpikiran sama akan terjadi kemunduran jam lebih dari setengah jam. dan nyatanya benar. yang ijin pulang dengan alasan mau pipis dahulu di rumah itu, jumlahnya mencapai 10 orang. wew banget dah... --"

3. trus karena ricuh sejak awal tidak ada koordinasi siapa saja yang masuk ke bis mana, jadi semua orang begitu bus datang segera berebut kursi. alamakk, aku bengong liat orang-orang itu takut ketinggalan bis. padahal pastinya semua kebagian. koordinasi nama peserta tour duduk dimana, masuk di bis mana itu penting. harus ada catatan siapa saja yang ikut serta. ingat kan kejadian kecelakaan pesawat sukoi? banyak peserta yang tidak terdeteksi, dan penitia kesulitan identifikasi korban kecelakaan karena tidak ada data valid siapa saja yang ikut tour. nah, saat saya ikut rombongan pun begitu. akhirnya karena pak Rt alias bapakku bicara tegas kalau yang masuk ke bus 1 siapa saja, yang bus 2, dan 3 siapa saja, akhirnya peserta nurut.  

4. fiuh,, syukurlah kejadian itu selesai. nah, ini lagi, soal pembagian makanan. waaah, bayangkan saja. pembagian makanan berlangsung di luar bis, sebelum orang-orang masuk bis. setelah mulai masuk semua di bis ada yang nangis karena makanannya belum diterima. errr.... aku menepuk pundak adikku, apa dia juga sudah dapat snack juga. katanya belum. waah, tour kali ini ribetnya minta ampun. makanan saja tidak terkoordinasi dengan baik, sampai akhirnya seorang bapak-bapak tetanggaku itu ada yang ngecek satu persatu di bis, biar kebagian semua snacknya. >.<

5. begitu bis melaju, sampai di pembayaran retribusi, si sopir yang duduk di sampingku itu bingung. karena 2 teman sopirnya yang membawa 2 bis sebelumnya belum juga muncul batang hidungnya. setelah tanya sana sini sama petugas retribusi, baru akhirnya sopirya masuk ke area wisata, karena ternyata 2 bis sebelum kami sudah dengan tenang sampai lebih dulu. fiuuhh, koordinasi yang "cantik" ya :p 

6. sampai di area wisata pun, kami berjalan sendiri-sendiri tanpa ada yang memberi petunjuk tempat wisata mana yang benar-benar bagus dan sesuai kebutuhan. hhmm, aku baru sadar ini setelah mengalami tour yang begitu membingungkan. koordinasinya yang berantakan karena memang tidak menyewa tour leader. kami swadaya, dan berjalan sendiri-sendiri setelah sampai di area wisata. jadilah kadang ada yang bingung tempat mandi air panasnya dimana karena rombongan berpencar. macet jalan kaki karena kali ini memang sudah masuk jatah musim liburan, aku kehilangan rombongan adikku dan bapakku. jadi aku jalan bareng ayie, dan mama. si bapak mencar, di jalan kita malah saling nyari. haha.... duh aduh, cukup sudah 1 kali ini perjalanan begitu menyenangkan karena sejak awal kita tidak mengonsep acara. :D




oya, ada beberapa saran yang bagus untuk travelling swadaya seperti ini. meski tanpa tour leader, harapannya semoga tidak ada yang mengalami sepertiku ya.

1. cek jam kedatangan bis jam berapa, 1 jam sebelum bis datang peserta sudah harus siap di tempat yang dijanjikan.
2. cek uang pembayaran untuk sopir, ketersediaan dan jumlah snack&kardus air mineral harus dilebihkan setidaknya 5 snack. ini untuk menghindari kekurangan snack karena ada yang ambil dobel tanpa diketahui peserta lain. 
3. retribusi dibayar oleh sopir, siapkan uang sebelum masuk area wisata.
4. parkir bis di tempat yang stategis, dan pastikan kita hafal nomor plat ataupun nama bisnya. karena biasanya bisnya banyak banget kalo udah nyampe di tempat wisata suka bingung atau malah ketuker bis. 
5. belilah aksesoris atau makanan khas secukupnya, jangan sampai sepulangnya dari tempat wisata bis berubah jadi pasar berjalan. karena penuh dengan karung sayuran, buah-buahan serta aneka camilan. :P
6. tour swadaya mengharuskan kita untuk membayar sendiri tiket masuk ke tempat wisatanya, misal di guci ada pemandian air panas. asing-masing peserta bayar sendiri-sendiri, tidak ditanggung oleh rombongan. jadi siapkan uang juga
7. pandai memilih makanan apa saja yang basi atau layak makan karena ternyata adekku salah beli strawberry. selang 1 hari strawbery yang dia beli justru jadi busuk setelah ditaruh di kulkas. -.-a



8. pastikan anak kecil ataupun orang dewasa sudah minum obat anti mabuk, karena dalam perjalanan selama 2,5 jam pun, kalau ada salah satu yang mabuk darat, bisa dipastikan yang anti bau-bau busuk seperti bekas muntahan, bakal ikutan muntah juga. seperti kejadian yang dialami ilham, adekku. dia turun dari bis baru muntah. haha. karena katanya dia liat disampingnya ada yang ikutan muntah pas di bis. heuheuu, untunglah aku ada di depan, deket pak supir, jadi ga ikutan liat bekas muntahannya :P :D

9. pastikan provider hp kita punya jaringan di area wisata tadi. bayangkan, aku di sana kehilangan akses selama hampir 6 jam karena ternyata baik simpati maupun three tidak ada jaringan di sana. simpati kedap kedip sinyalnya, sementara three ilang total tak ada jaringan. sementara xl full. mungkin karena ada menara/tower sinyal di puncak guci yang dibangun oleh provider tadi kali ya...

10. tawarlah aksesoris/makanan sebelum membeli. biasanya harganya bahkan bisa turun jadi setengah harga dari harga awal yang ditawarkan. aku bisa beli tas batik seharga 35 ribu, dan beli wortel seikat 1000. tomat 5 rb. hehe... 

jadi.... mari travelling dan bersiaplah menemukan kejutan apapun dalam setiap perjalanan kita ;)

tegal, 100612, 22:16

8 comments:

  1. wah asyik ya jadi tour leader kalo aku kesana Ila jadi guidenya ya :)

    ReplyDelete
  2. Travelling sendiri? Mauuuu dong apalagi gratiss tisss...

    ReplyDelete
  3. wow.. panduan menarik bagi saya yang suka traveling.. :D

    ReplyDelete
  4. Jadi pengen ke Guci... Masih dingin gak ya... Dulu pas ke sana, airnya yang di vila serasa air es!

    ReplyDelete
  5. Sebenernya lebih seru jalan2 bareng temen atau kekasih hati sih... :D

    ReplyDelete
  6. omg! kok ikut pusing ya baca suasana yg ricuh itu...:D

    ReplyDelete
  7. hahaha...kejeblos nih ceritanya jd tur guide

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)