Friday, 29 June 2012

Hajatan Anak Pertama : Jejak Sang Pelindung

Bismillah...

Hari itu, aku baru saja membuka beranda facebookku. Lama tak melihat adekku update status di jejaring sosial itu, aku pun iseng mengetik namanya dan melihat apa yang dia lakukan. Kulihat ada satu postingan baru. Postingan itu mengarah ke blognya di tumblr. Kubaca sejenak tulisannya... 

3 detik berlalu... tak ada reaksi
5 detik berlalu... masih diam saja
20 detik berlalu, dan tiba-tiba aku berhenti mengarahkan kursor laptopku. Tertunduk malu pada sebuah tulisan yang diarahkan padaku. 


Bagiku, itu berarti segalanya

~ my sister (Ila Rizky) inspired by stories
this quote always showing me how to believe when i fall a part. thanks sis :)


Aku diam lebih lama. Teringat banyak hal yang kami bicarakan dulu saat membahas isi tulisan itu. Sebelumnya aku berdiskusi dengannya saat ia mengajakku menonton film kartun di rumah. Kukatakan padanya, 

"Coba tadi dia bilang apa ya?(sambil menunjuk tokoh yang kumaksud) Benarkah si tokoh bilang kalau blablabla..."

Lalu aku menggumamkan perlahan salah satu kalimat yang diucapkan si tokoh kartun itu berulang kali, sampai si adek bilang, "mbak ngapain kata tadi disebutin terus?" Aku hanya nyengir saja. 

Dan, ya... usainya, malam harinya aku menulis kisah yang kami bahas ini. 

Jadilah tulisan Bagiku, itu berarti segalanya.

Aku tak pernah menyangka kalau ingatannya tentang kata-kataku itu akan terus membekas, Bahkan ditulis di blognya. Baginya, mungkin aku adalah kakak yang belum sempurna, tapi aku tahu, kami bertumbuh bersama. Banyak hal suka dan duka, kadang terlewati dengan candaan dan kali ini mungkin dengan sedikit air mata. 

Aku tahu aku belum sempurna menjadi seorang kakak, anak pertama. Aku tahu banyak hal yang masih menjadi kewajibanku dan belum bisa kutunaikan dengan paripurna. Mendampingi mereka di saat mereka suka maupun duka. Mendampingi mereka dengan menjadi sahabat. Meneguhkan hati disaat tak ada lagi teman di luar yang bisa dipercaya. Aku sebagai anak pertama,  selalu mengusahakan untuk berdiskusi dengan mereka, meski kutahu, dalam 1-2 tahun terakhir aku banyak mengabaikan peranku. 

Aku tahu aku banyak menyimpan perasaanku sendiri. Kadang tanpa sadar aku mengabaikan berbicara dengan mereka ketika aku mempunyai masalah, Iya, aku tak berbicara pada mereka, adik-adikku, untuk meminta bantuan. 

Sampai suatu saat aku tahu, bahwa aku tak lagi menjalani peranku sebagai anak pertama dengan sempurna. Tiga dari adikku kehilangan pegangan, mereka bingung harus berpijak kemana ketika sang kakak justru punya masalah besar dalam hidupnya. Disorientasi visi hidup. Aku bermasalah dengan hidupku satu tahun terakhir, sampai mengira bahwa hanya akulah saja yang mengalami banyak masalah. Hanya aku saja yang mengalami guncangan hidup. Padahal, mungkin saja dia, juga kedua adikku yang lain mengalami masalah di sekolahnya. Jika bukan padaku tempat mereka berkisah? Pada siapa lagi? 


Dan, aku tertegun saat melihat dia bertumbuh dengan lebih baik. Lebih dewasa. Tanpa sayapku. Tanpa perlindunganku. Aku tahu peranku sebagai anak pertama sudah mulai bisa kulepas perlahan, tapi tidak sepenuhnya. Dia masih membutuhkan doaku, dia masih membutuhkan dukunganku. Hanya, kali ini dia jauh lebih bertumbuh. Sayapnya mulai bisa mengepakkan, mengarahkan dia  ke mana pun mimpi membawanya. 


Sampai kuingat dia menuliskan kata-kata ini. 


“Kampus kalian adalah tempat yang terlalu mahal untuk bercita-cita rendah.” - “ ITB ! ”
Bagi Saya..Bagi saya, masa penerimaan mahasiswa baru adalah masa berkaca akan perjuangan masa lalu dan merupakan saat membuat skenario “perjuangan” selanjutnya.Bagi saya, masa ujian akhir semester adalah masa mengingat kesalahan,kebodohan, ataupun segala pencapaian selama semester tersebut.dan Bagi saya, masa-masa wisudaan adalah masa ter-melankolis.melankolis karena emosi yang meluap dari wisudawan,melankolis karena semangat menggelora dari kawan-kawan yang mengarak,dan melankolis karena membuat saya berfikir bahwa suatu saat nanti kita akan meninggalkan kampus ini dan menjadi seorang wisudawan yang diarak oleh kawan-kawan kita.“karena dalam setiap perjumpaan selalu ada perpisahan, disetiap kedatangan ada kepergian”Happy Graduation :D
sumber : di sini
Aku tahu doaku telah dijawab Tuhan. Aku pernah menitipkan ia padaNya. Agar ketika aku tak bisa menjaganya, Tuhanlah yang menjaganya untukku. Sayapku mungkin tak sempurna,  mungkin juga terlalu rapuh, tapi Tuhan selalu punya cara untuk melindunginya di mana pun dia berada. 

Aku tahu, aku tak akan pernah menutup doaku sampai kapanpun. Doa adalah senjataku untuk melindunginya. Doaku untuknya agar selalu menjadi yang terbaik di dunia dan akhirat. Menjadi penerus generasi bangsa. Aku tahu dia mulai mengepakkan sayapnya. Jauh ketika aku tak bisa menyimpan banyak kisah di kotak impian kami, dia tetap menggenggamnya erat-erat. ITB adalah cita-citanya, dan kuharap ia lulus tepat waktu 2 tahun lagi dengan hasil terbaik. 
        Have a great day, dek. 
              Semoga Tuhanmu yang maha mengabulkan pinta hambanya, selalu menjagamu, juga keluarga kita. Aamiin :)
Tulisan ini diikutsertakan dalam Hajatan Anak Pertama yang diadakan oleh Sulung Lahitani
Tegal, 290612, 05:54
~ketika sayapmu rapuh yang kamu perlukan hanyalah kembali pada keluargamu. Itu saja.~

14 comments:

  1. Semoga mbak Ila sekeluarga selalu dalam lindungan-Nya :)

    ReplyDelete
  2. Waah, semoga adiknya menggapai cita-cita yang dia angankan ya
    Beruntung dia mempunyai seorang kakak yang sayang dan percaya pada kemampuan yang ia punya.

    Sudah terdaftar sebagai peserta Hajatan Anak Pertama, lho. Tunggu pengumumannya, ya.
    Terima kasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih ya, sulung. senang bisa ikutan GA mu, hehe ^^ sukses selaluu ^^

      Delete
  3. Wow, joss pasti menang ini tulisannya... Kaya pesan moral, :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wekeke, makasih, gan. aamiin :D
      udah ikutan ya?

      Delete
  4. semoga menang kakak... :D

    ReplyDelete
  5. wih... mungkin (entah) 10 tahun kedepan..
    mbak ila sama adeknya punya kenangan manis ini.. :)
    seneng rasanya... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, semoga masih bisa baca tulisan ini 10 tahun lagi, ya Arif. aamiin :D

      senang juga dikomentari sm kamu. makasih :D

      Delete
  6. hemmzzz tanpa sadar ada yang menetes saat membaca tulisan ini hikhikhikhik . . . .

    ReplyDelete
  7. keren..aku bakal menangin nih kalo jadi jurinya

    ReplyDelete
  8. Tak ada, tapi segalanya ....

    ya, aku masih mengingat perkataan Salahudin di film itu :)
    penaklukan Yerusalem adalah bukti kebenaran al-Quran
    dan bagaimana mungkin dia akan melepaskannya, jika dia melepaskannya maka dia juga akan lepas dari pujian Alloh atas orang-orang yang menaklukkan Yerussalem

    maka dikatakan, "Tak ada" ... "Tapi segalanya"
    karena Salahudin tidak mempunyai keinginan untuk mengambil apapun dari Yerusalem
    Tapi segalanya karena ia tidak mau lepas dari pujian Alloh di al-Quran

    btw, aku juga anak pertama
    aku juga merasakan apa yang mbak Ila rasakan sebagai anak pertama :-)

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)