Quote of The Day

“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebaikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai anak cucuku. Sungguh aku bertobat kepada-Mu dan sungguh, aku termasuk orang muslim.” (Q.S. al-Ahqaf: 15)

Friday, 29 June 2012

Hajatan Anak Pertama : Jejak Sang Pelindung

Bismillah...

Hari itu, aku baru saja membuka beranda facebookku. Lama tak melihat adekku update status di jejaring sosial itu, aku pun iseng mengetik namanya dan melihat apa yang dia lakukan. Kulihat ada satu postingan baru. Postingan itu mengarah ke blognya di tumblr. Kubaca sejenak tulisannya... 

3 detik berlalu... tak ada reaksi
5 detik berlalu... masih diam saja
20 detik berlalu, dan tiba-tiba aku berhenti mengarahkan kursor laptopku. Tertunduk malu pada sebuah tulisan yang diarahkan padaku. 


Bagiku, itu berarti segalanya

~ my sister (Ila Rizky) inspired by stories
this quote always showing me how to believe when i fall a part. thanks sis :)


Aku diam lebih lama. Teringat banyak hal yang kami bicarakan dulu saat membahas isi tulisan itu. Sebelumnya aku berdiskusi dengannya saat ia mengajakku menonton film kartun di rumah. Kukatakan padanya, 

"Coba tadi dia bilang apa ya?(sambil menunjuk tokoh yang kumaksud) Benarkah si tokoh bilang kalau blablabla..."

Lalu aku menggumamkan perlahan salah satu kalimat yang diucapkan si tokoh kartun itu berulang kali, sampai si adek bilang, "mbak ngapain kata tadi disebutin terus?" Aku hanya nyengir saja. 

Dan, ya... usainya, malam harinya aku menulis kisah yang kami bahas ini. 

Jadilah tulisan Bagiku, itu berarti segalanya.

Aku tak pernah menyangka kalau ingatannya tentang kata-kataku itu akan terus membekas, Bahkan ditulis di blognya. Baginya, mungkin aku adalah kakak yang belum sempurna, tapi aku tahu, kami bertumbuh bersama. Banyak hal suka dan duka, kadang terlewati dengan candaan dan kali ini mungkin dengan sedikit air mata. 

Aku tahu aku belum sempurna menjadi seorang kakak, anak pertama. Aku tahu banyak hal yang masih menjadi kewajibanku dan belum bisa kutunaikan dengan paripurna. Mendampingi mereka di saat mereka suka maupun duka. Mendampingi mereka dengan menjadi sahabat. Meneguhkan hati disaat tak ada lagi teman di luar yang bisa dipercaya. Aku sebagai anak pertama,  selalu mengusahakan untuk berdiskusi dengan mereka, meski kutahu, dalam 1-2 tahun terakhir aku banyak mengabaikan peranku. 

Aku tahu aku banyak menyimpan perasaanku sendiri. Kadang tanpa sadar aku mengabaikan berbicara dengan mereka ketika aku mempunyai masalah, Iya, aku tak berbicara pada mereka, adik-adikku, untuk meminta bantuan. 

Sampai suatu saat aku tahu, bahwa aku tak lagi menjalani peranku sebagai anak pertama dengan sempurna. Tiga dari adikku kehilangan pegangan, mereka bingung harus berpijak kemana ketika sang kakak justru punya masalah besar dalam hidupnya. Disorientasi visi hidup. Aku bermasalah dengan hidupku satu tahun terakhir, sampai mengira bahwa hanya akulah saja yang mengalami banyak masalah. Hanya aku saja yang mengalami guncangan hidup. Padahal, mungkin saja dia, juga kedua adikku yang lain mengalami masalah di sekolahnya. Jika bukan padaku tempat mereka berkisah? Pada siapa lagi? 


Dan, aku tertegun saat melihat dia bertumbuh dengan lebih baik. Lebih dewasa. Tanpa sayapku. Tanpa perlindunganku. Aku tahu peranku sebagai anak pertama sudah mulai bisa kulepas perlahan, tapi tidak sepenuhnya. Dia masih membutuhkan doaku, dia masih membutuhkan dukunganku. Hanya, kali ini dia jauh lebih bertumbuh. Sayapnya mulai bisa mengepakkan, mengarahkan dia  ke mana pun mimpi membawanya. 


Sampai kuingat dia menuliskan kata-kata ini. 


“Kampus kalian adalah tempat yang terlalu mahal untuk bercita-cita rendah.” - “ ITB ! ”
Bagi Saya..Bagi saya, masa penerimaan mahasiswa baru adalah masa berkaca akan perjuangan masa lalu dan merupakan saat membuat skenario “perjuangan” selanjutnya.Bagi saya, masa ujian akhir semester adalah masa mengingat kesalahan,kebodohan, ataupun segala pencapaian selama semester tersebut.dan Bagi saya, masa-masa wisudaan adalah masa ter-melankolis.melankolis karena emosi yang meluap dari wisudawan,melankolis karena semangat menggelora dari kawan-kawan yang mengarak,dan melankolis karena membuat saya berfikir bahwa suatu saat nanti kita akan meninggalkan kampus ini dan menjadi seorang wisudawan yang diarak oleh kawan-kawan kita.“karena dalam setiap perjumpaan selalu ada perpisahan, disetiap kedatangan ada kepergian”Happy Graduation :D
sumber : di sini
Aku tahu doaku telah dijawab Tuhan. Aku pernah menitipkan ia padaNya. Agar ketika aku tak bisa menjaganya, Tuhanlah yang menjaganya untukku. Sayapku mungkin tak sempurna,  mungkin juga terlalu rapuh, tapi Tuhan selalu punya cara untuk melindunginya di mana pun dia berada. 

Aku tahu, aku tak akan pernah menutup doaku sampai kapanpun. Doa adalah senjataku untuk melindunginya. Doaku untuknya agar selalu menjadi yang terbaik di dunia dan akhirat. Menjadi penerus generasi bangsa. Aku tahu dia mulai mengepakkan sayapnya. Jauh ketika aku tak bisa menyimpan banyak kisah di kotak impian kami, dia tetap menggenggamnya erat-erat. ITB adalah cita-citanya, dan kuharap ia lulus tepat waktu 2 tahun lagi dengan hasil terbaik. 
        Have a great day, dek. 
              Semoga Tuhanmu yang maha mengabulkan pinta hambanya, selalu menjagamu, juga keluarga kita. Aamiin :)
Tulisan ini diikutsertakan dalam Hajatan Anak Pertama yang diadakan oleh Sulung Lahitani
Tegal, 290612, 05:54
~ketika sayapmu rapuh yang kamu perlukan hanyalah kembali pada keluargamu. Itu saja.~

Wednesday, 27 June 2012

Giveaway Azzet : Sinergi Lewat Blog ~ Bercerita, Bersahabat, dan Berbagi




Giveaway Azzet : 

~ Sinergi Lewat Blog ~ 
:Bercerita, Bersahabat, dan Berbagi


Jam dua siang hari waktu Tegal. Aku menenggelamkan diri pada rak buku-buku yang sudah tua. Di perpustakaan kota ini, banyak sekali buku yang menarik, sebenarnya begitu. Tapi, aku kesulitan membaca cepat belakangan ini. Jadi kadang aku singgah ke perpustakaan, lalu membaca di sana. Itulah salah satu cara untuk membuatku mau tak mau menuntaskan bacaan sampai habis hari itu juga.

Kuarahkan kakiku berjalan menuju rak buku di pojok belakang Di deretan itulah buku-buku fiksi menjadi kegemaranku. Kuambil dua buku, lalu segera berkemas duduk kembali di kursi yang tadi kusinggahi sejenak. Perpustakaan ini tempat yang istimewa. Selain karena koleksi bukunya yang lumayan banyak, juga karena tempatnya nyaman untuk bertemu dan bertegur sapa dengan seseorang.

Hari ini untuk kesekian kalinya aku berjanji menemui seseorang. Seorang sahabat baru. Namanya Nur Aliah Saparida. Panggil saja Widhie. Dia baru kukenal setengah tahun belakangan. Agak rumit kami menyimpulkan apa yang terjadi. Perkenalan yang terjadi lewat dunia maya yaitu blog, bisa-bisanya berlanjut ke dunia nyata? Tapi begitulah takdir sering membuatku tercengang. Dan hari ini aku berjanji bertemu lagi dengannya.

Kami berkenalan berawal dari dunia blog. Aku yang sejak tahun lalu mempunyai kegemaran baru mengumpulkan informasi lomba-lomba menulis di blogku, mengantarkan dia untuk singgah di blog personalku dan bertegur sapa lewat komentar dan chat di fb. Agak lama aku intens berkomunikasi dengannya karena kami sama-sama mengerjakan beberapa project nulis buku antologi bareng. Dan tahukah kamu, saat ini dia jadi sahabatku. Banyak hal yang tidak bisa diceritakan pada orang lain, justru bisa dengan mudah kukatakan padanya. Seperti siang ini, aku menceritakan banyak kisah hidupku.

Ruang perpustakaan ini sunyi, karena sudah jam dua siang. Penghuninya yang sebagian besar berisi para siswa sekolah sudah pulang ke sekolah masing-masing. Satu persatu pengunjung di ruangan ini sudah pulang. Hanya ada aku yang menekuri buku-buku pilihanku tadi. Juga tiga orang staff perpustakaan yang sedang mengobrol lama di sudut ruangan. Hp ku berbunyi, tanda sms masuk. Dia sudah datang dan kami memilih buku-buku untuk dipinjam. Bersegera pindah tempat, karena jam sudah menunjukkan jam tiga sore. Perpustakaan hampir tutup. Kami pun beralih berdiskusi di sebuah tempat makan dekat masjid agung tegal. :D

Andai bisa kuurai bagaimana takdir mengantarkan kami bertemu, kujawab itu kuasa Tuhan. Takdirlah yang mempertemukan kami di blog. Lalu kemudian berkomunikasi di dunia nyata. Dan saat pertemuan itulah aku baru tau kalau dia adalah sahabatnya sahabatku. Dia sahabat Asti. Seorang sahabat yang juga kukenal dari dunia blog sejak tahun 2006 di multiply. Tapi baru bertemu di tahun 2008.  Aku dan Asti cukup dekat, bahkan aku lah yang menjadi sahabat satu-satunya yang menemaninya bertemu dengan calon suami yang sekarang menjadi suami asti.

Aku yang tertegun mendengar dia adalah sahabat Asti amat sangat tak menduga. Aku hanya berucap hamdalah. Bloglah sarana yang mengikat kami dari awal. Blog pulalah yang membuat kami berjanji bertemu untuk pertama kalinya. Blog pulalah yang membuat kami menjadi sahabat dalam waktu yang singkat. Kadang obrolan di kopdar kami sering berbincang tentang teman-teman grup nulis, juga teman-teman blog yang intens bertegur sapa via id grup Warung Blogger yaitu id twitter @warung_blogger.

Dari blog pula, mengalir banyak rejekiku. Blog menjadi pembuka jalan bagiku untuk mulai menulis lagi setelah vakum 2 tahun. Aku pernah menuliskannya di sini. Trauma masa lalu pelan-pelan hilang karena aku menulis lagi di blog. Kini aku intens menulis sampai saat ini sudah  menulis 34 buku antologi bersama teman-teman grup nulis.

Aku pernah mengalaminya juga, mendapatkan banyak hadiah lomba-lomba menulis di blog maupun kuis. Ada GA mba Rany Yulianti, Pak dhe Cholik, mba Fanny Sang cerpenis, dll. Juga bertemu banyak sahabat sahabat baru yang sering bertegur sapa baik secara personal maupun via blog mereka.


Dari merekalah aku belajar banyak tentang makna berbagi. Seperti saat tahun lalu aku ikut dalam kegiatan berbagi buku bersama para blogger. Kini sudah sampai fase ke 4. Sungguh tak menyangka respon gerakan hibah sejuta buku para blogger sangat menakjubkan. Untuk lebih detail tentang hibah sejuta buku bisa dibaca di sini.


Mari berbagi karena di luar sana banyak anak yang membutuhkan uluran tangan kita untuk membagikan buku-buku bermutu. Kurasa, kita bisa mulai program hibah buku ini dari diri sendiri, dari kita para blogger untuk mencerdaskan anak negeri.

Maka kuucapkan sekali lagi, terimakasih duhai pencetus blog. Karena lewat merekalah kita bersahabat, karena lewat merekalah kita bersinergi menjalin pertemanan. Bukankah silaturahim juga melancarkan rejeki? Semoga rejeki kita mengalir pula via blog. Baik rejeki berupa persahabatan maupun ketemu jodoh. Ya, siapa tahuu yaa,  jodohku yang belum nongol bisa ketemu dari blog. Wekeke. :D Semoga pertemanan kita selalu membawa berkah. Aamiin ;)


Tegal. 270612, 08:26

Tulisan ini diikutkan pada kontes Betapa Senangnya Ngeblog dan disponsori oleh Mahabbah.

Sunday, 24 June 2012

Aku menemukanmu



“Aku menemukanmu,

saat rintik hujan berhenti

mengubah rona semestamu

dalam isyarat sunyi

Dan aku menemukanmu

di sini.”

Coming Home halm 314 ~by Sefyana Khairil  


Aku suka kata-kata ini. Sejak dulu ngefans sama mba Sefry. Eh, ternyata kita seumuran ya? hihi... semoga bisa menulis yang mirip2 lah. :P Seenggaknya, menulis menggunakan hati, biar ngena ke pembaca. Dan aku selalu suka hujan. :D


Thursday, 21 June 2012

Rumah sakit atau rumah sehat?

Bismillah...

Maaf lama tak update di blog ini, hehe :D 
Semoga teman-teman masih ada yang suka baca tulisanku XD 

btw, aku mau cerita curcol bentar... bulan Mei lalu keluargaku mengalami musibah. Alhamdulillah, masih dikasih ujian. Artinya Allah sayang banget ya? :D 

Tgl 9 mei bapak pulang dari ngajar pake motor, habis slese ngirim berkas ujian anak-anak SD yang lagi UN ke kantor dinas. Trus, pulang mau jemput ibuku di sekolahnya. Ga tau nya di jalan kecelakaan, di area desa bongkok bapak kecelakaan. Kata temen-temennya, ga ada tabrakan yang fatal karena cuma kesenggol aja, cuma spion motor sempet patah, dahi bapak luka memar gitu sama di tangan kanan juga luka. Sampai akhirnya sempet dibawa ke RS texin buat dirawat. Setelah 2 jam dirawat di ICU, disarankan sama dokter buat CT scan di kepala, takutnya ada gumpalan darah. Jam 4, bapak dilarikan ke RSU harapan anda, masuk ruang scan, trus lanjut ke ICU. sempet kupikir sakitnya parah banget. Kalut? iya. Tapi ada beberapa hal yang bikin hatiku adem di rumah sakit kedua, yaitu RSU Islam harapan anda. RS ini bener-bener keren! Islami banget, makanya kubilang bikin hati adem. :)

Awalnya, aku ga tau kalo RS ini sudah banyak mengalami perubahan struktur bangunan dan juga kualitas RS dibanding 2-3 tahun lalu waktu budhe dirawat di sini. sampe pas bapak diputuskan dirawat itu, aku baru tau kalo RS nya udah keren. Pertama masuk, di ruang lobi, ada tulisan besar di dinding RS, 
"Dan apabila aku sakit. Dialah (Allah) yang menyembuhkan aku"(QS.26:80)
Baca itu adem banget rasanya. Mungkin karena pas masuk itu udah panik aja sih. Harus CT scan, sementara aku juga ga tau prosedurnya gimana, harus masuk ICU pula. Semua syarat-syarat yang ngurus tetangga sama sepupuku :) Jadi alhamdulillah, banyak bantuan dari sanak kerabat terdekat pas bapak sakit. Habis liat tulisan itu jadi adem. InsyaAllah gapapa, insyaAllah baik-baik aja, batinku gitu. 

Trus, di sebelah kiri, ada jam dinding besar yang terpasang. Dua jam sekaligus, dengan waktu yang berbeda. Yaitu waktu mekkah dan waktu WIB. jadi misal aku masuk ke sana jam 16.00, jam mekkah tadi menunjukkan 13.30 waktu mekkah (seingetku sih gitu)

Kyyyaa, baru kali ini ada rumah sakit sekeren ini. Ada jam mekkah nya segala. :D

Trus, pas masuk ke arah ruangan ICU nya, di depan ruangan itu ada banyak taman-taman yang ditumbuhi pohon palem. adem ijo-ijo. Deket ruang ICU, ada ruangan tunggu yang bisa dipakai penunggu pasien. karena biasanya ga boleh masuk ke ICU, jadi orang-orang yang nunggu bisa ikut numpang tidur di situ, kayak lesehan gitu sih, tapi masih mending lah, dari pada tidurnya sambil duduk :))  di situ ada Tv  dan kamar mandi jg 

Begitu aku ijin buat sholat magrib, aku menyusuri koridor RS ke arah masjidnya. Di sepanjang koridor, ada kaligrafi terpasang banyak. di situ ada kotak keluhan, per bagian lorong ruangan ada orang-orang yang sudah ditunjuk untuk mengawasi misal ada kebakaran atau apa, itu udah tanggung jawab koordinatornya/kepala bagiannya. Ada foto koordinatornya pula dan no kontak yang bisa dihubungi. Jadi kalo ada apa-apa bisa dicari yang bisa nangani langsung. 

Nyampe di masjidnya, aku bengong. Kupikir awalnya cuma mushola aja. :D ga taunya masjid besarrr.... beneran besar. Baru kali ini liat rumah sakit yang punya masjid besar dan ga menyatu dengan ruangan tempat pasien. jadi posisinya agak di samping RS. 

Ini penampakannya kalo siang 

Ini dalemnya masjid, tapi ini ruangan yang buat cowok. kalo yang ruangan sholat buat cewek beda lagi, karena shaffnya ga menyatu, cuma dipisah sama satu pintu sebelah kanan yang bisa digeser buat liat imamnya... 








trus, kalo malem gambarnya ini...

Sampe di situ, aku belum berhenti takjub. Setelah kelar sholat magrib, ga taunya ada pengajian dari imam sholat. Isinya tentang nasihat untuk bersabar dan banyak berdoa. Intinya, kita yang mengunjungi pasien baik itu saudara kita atau teman kita, ga perlu takut atas takdir Allah. 


Kalau kita yakin bahwa Allah memberikan yang terbaik, insyaAllah kita akan ikhlas dan mungkin itu yang terbaik yang bisa Allah berikan untuk si pasien, baik berupa kesembuhan atau pun meninggal dalam khusnul khatimah, harapannya gitu. :) 


Dari situ aku menyimpulkan bahwa rumah sakit yang baik bukanlah murni tempat yang hanya menyembuhkan pasien secara fisik, tapi juga menyembuhkan trauma psikologis pasien dan juga kerabat yang menjenguknya. Agar terasa bahwa pertolongan Allah itu teramat dekat untuk kita. Bahwa ada takdir terbaik yang kita akan alami, insyaAllah itu yang terbaik. 

Ikhlas, sabar, syukur. 

Itulah tiga hikmah utama selama ada di rumah sakit ini yang membuatku tertegun takjub. 

Allah, betapa Engkau begitu mencintai kota ini dengan menghadirkan rumah sehat, bukan rumah sakit. Allahusyifaa... Allah yang akan menyembuhkan. :) Keep positif ya teman, jika ada ujian apapun baik sakit maupun ujian lainnya. InsyaAllah ada jalan keluar. :)

Tegal, 210612, 00:26
~buat mba akin, semoga cepet sembuh batuknya ya. :)


Sunday, 10 June 2012

Travelling sendiri, mau?


Bismillah...

Sejak februari 2010 sampai 2011, saya diamanahi sebagai tour leader di sebuah agency travel. Tugas ini tentu saja membuat mata saya terbuka lebar bahwa potensi wisata di indonesia sangat luas. Saya banyak mengalami suka duka menjadi tour leader. Ternyata begitu saya melakukan travel sendiri di bulan akhir bulan mei kemarin bersama satu rombongan Rt di tempat saya tinggal, saya banyak menemukan hikmah bahwa pekerjaan sebagai tour leader tidaklah semudah yang saya lakukan. tidak semua orang bisa menjadi tour leader, karena beberapa alasan yang menurut kita- para peserta - adalah hal yang biasa saja. padahal fatal akibatnya jika tidak dikoordinasikan dengan baik. 

saya menunggu sejak pukul setengah delapan pagi di depan gang dekat rumah dengan orang-orang. Saya berharap bahwa bus yang kami tunggu agar bisa segera datang dan bisa berangkat ke guci- salah satu tempat wisata di tegal. nyatanya sampai pukul 08.30, alias menunggu selama 1 jam, bus belum juga hadir. bayangkan capeknya kami menunggu tanpa kepastian bis beserta sopirnya. perjalanan kali ini memang saya hanya ikutan numpang sebagai peserta, jadi tidak sebagai tour leader. saya pun lebih banyak mainan hp saat menunggu bis yang tak kunjung tiba. sampai salah seorang peserta tour berkata, "lhaa, daritadi kok belum dateng-dateng keburu siang ini." 

glek , mendadak saya ingat saat-saat saya menjadi tour leader. segalanya tampak begitu nyaman, tidak ada kendala yang terlalu serius selama saya bertugas. 

tahukah kamu, bahwa kehadiran tour leader dalam sebuah perjalanan travel sebenarnya sangat berperan penting bagi kenyamanan perjalanan pesertanya. sayangnya ini tidak terlalu diperhatikan baik oleh sebagian peserta. nyatanya masih saja orang-orang yang melakukan travel dengan tour leader lebih sering cuek bebek dengan leadernya. 

kali ini saya jadi tau bahwa kehadiran tour leader itu amat sangat penting untuk mengkoordinasikan banyak hal :

1. kedatangan bis tepat waktu itu penting, telat 1 jam atau 2 jam akan membuat deadline pulang pun mundur. ini berakibat ke pembayaran bis. 

2. satu orang yang ijin untuk pulang, bisa membuat perjalanan jadi berantakan. bayangkan, saat kami sedang menunggu bis, satu persatu keluarga ijin pulang ke rumah untuk pipis. -.-a aku membatin, kalau semua orang berpikiran sama akan terjadi kemunduran jam lebih dari setengah jam. dan nyatanya benar. yang ijin pulang dengan alasan mau pipis dahulu di rumah itu, jumlahnya mencapai 10 orang. wew banget dah... --"

3. trus karena ricuh sejak awal tidak ada koordinasi siapa saja yang masuk ke bis mana, jadi semua orang begitu bus datang segera berebut kursi. alamakk, aku bengong liat orang-orang itu takut ketinggalan bis. padahal pastinya semua kebagian. koordinasi nama peserta tour duduk dimana, masuk di bis mana itu penting. harus ada catatan siapa saja yang ikut serta. ingat kan kejadian kecelakaan pesawat sukoi? banyak peserta yang tidak terdeteksi, dan penitia kesulitan identifikasi korban kecelakaan karena tidak ada data valid siapa saja yang ikut tour. nah, saat saya ikut rombongan pun begitu. akhirnya karena pak Rt alias bapakku bicara tegas kalau yang masuk ke bus 1 siapa saja, yang bus 2, dan 3 siapa saja, akhirnya peserta nurut.  

4. fiuh,, syukurlah kejadian itu selesai. nah, ini lagi, soal pembagian makanan. waaah, bayangkan saja. pembagian makanan berlangsung di luar bis, sebelum orang-orang masuk bis. setelah mulai masuk semua di bis ada yang nangis karena makanannya belum diterima. errr.... aku menepuk pundak adikku, apa dia juga sudah dapat snack juga. katanya belum. waah, tour kali ini ribetnya minta ampun. makanan saja tidak terkoordinasi dengan baik, sampai akhirnya seorang bapak-bapak tetanggaku itu ada yang ngecek satu persatu di bis, biar kebagian semua snacknya. >.<

5. begitu bis melaju, sampai di pembayaran retribusi, si sopir yang duduk di sampingku itu bingung. karena 2 teman sopirnya yang membawa 2 bis sebelumnya belum juga muncul batang hidungnya. setelah tanya sana sini sama petugas retribusi, baru akhirnya sopirya masuk ke area wisata, karena ternyata 2 bis sebelum kami sudah dengan tenang sampai lebih dulu. fiuuhh, koordinasi yang "cantik" ya :p 

6. sampai di area wisata pun, kami berjalan sendiri-sendiri tanpa ada yang memberi petunjuk tempat wisata mana yang benar-benar bagus dan sesuai kebutuhan. hhmm, aku baru sadar ini setelah mengalami tour yang begitu membingungkan. koordinasinya yang berantakan karena memang tidak menyewa tour leader. kami swadaya, dan berjalan sendiri-sendiri setelah sampai di area wisata. jadilah kadang ada yang bingung tempat mandi air panasnya dimana karena rombongan berpencar. macet jalan kaki karena kali ini memang sudah masuk jatah musim liburan, aku kehilangan rombongan adikku dan bapakku. jadi aku jalan bareng ayie, dan mama. si bapak mencar, di jalan kita malah saling nyari. haha.... duh aduh, cukup sudah 1 kali ini perjalanan begitu menyenangkan karena sejak awal kita tidak mengonsep acara. :D




oya, ada beberapa saran yang bagus untuk travelling swadaya seperti ini. meski tanpa tour leader, harapannya semoga tidak ada yang mengalami sepertiku ya.

1. cek jam kedatangan bis jam berapa, 1 jam sebelum bis datang peserta sudah harus siap di tempat yang dijanjikan.
2. cek uang pembayaran untuk sopir, ketersediaan dan jumlah snack&kardus air mineral harus dilebihkan setidaknya 5 snack. ini untuk menghindari kekurangan snack karena ada yang ambil dobel tanpa diketahui peserta lain. 
3. retribusi dibayar oleh sopir, siapkan uang sebelum masuk area wisata.
4. parkir bis di tempat yang stategis, dan pastikan kita hafal nomor plat ataupun nama bisnya. karena biasanya bisnya banyak banget kalo udah nyampe di tempat wisata suka bingung atau malah ketuker bis. 
5. belilah aksesoris atau makanan khas secukupnya, jangan sampai sepulangnya dari tempat wisata bis berubah jadi pasar berjalan. karena penuh dengan karung sayuran, buah-buahan serta aneka camilan. :P
6. tour swadaya mengharuskan kita untuk membayar sendiri tiket masuk ke tempat wisatanya, misal di guci ada pemandian air panas. asing-masing peserta bayar sendiri-sendiri, tidak ditanggung oleh rombongan. jadi siapkan uang juga
7. pandai memilih makanan apa saja yang basi atau layak makan karena ternyata adekku salah beli strawberry. selang 1 hari strawbery yang dia beli justru jadi busuk setelah ditaruh di kulkas. -.-a



8. pastikan anak kecil ataupun orang dewasa sudah minum obat anti mabuk, karena dalam perjalanan selama 2,5 jam pun, kalau ada salah satu yang mabuk darat, bisa dipastikan yang anti bau-bau busuk seperti bekas muntahan, bakal ikutan muntah juga. seperti kejadian yang dialami ilham, adekku. dia turun dari bis baru muntah. haha. karena katanya dia liat disampingnya ada yang ikutan muntah pas di bis. heuheuu, untunglah aku ada di depan, deket pak supir, jadi ga ikutan liat bekas muntahannya :P :D

9. pastikan provider hp kita punya jaringan di area wisata tadi. bayangkan, aku di sana kehilangan akses selama hampir 6 jam karena ternyata baik simpati maupun three tidak ada jaringan di sana. simpati kedap kedip sinyalnya, sementara three ilang total tak ada jaringan. sementara xl full. mungkin karena ada menara/tower sinyal di puncak guci yang dibangun oleh provider tadi kali ya...

10. tawarlah aksesoris/makanan sebelum membeli. biasanya harganya bahkan bisa turun jadi setengah harga dari harga awal yang ditawarkan. aku bisa beli tas batik seharga 35 ribu, dan beli wortel seikat 1000. tomat 5 rb. hehe... 

jadi.... mari travelling dan bersiaplah menemukan kejutan apapun dalam setiap perjalanan kita ;)

tegal, 100612, 22:16

Thursday, 7 June 2012

Bincang-bincang Poligami

Bismillah...

Poligami sejak dulu menjadi polemik yang menuai banyak komentar, baik dari kalangan yang pro maupun kontra. Dulu saat awal kuliah pun, aku sempat menulis bahasan tentang poligami untuk makalah tugas kewarganegaraan. 

Baik pro maupun kotra sebenarnya punya alasan masing-masing, namun, setiap manusia pasti mempunyai kecenderungan untuk memihak yang mana. 

Kalau aku, sejak awal tau tentang poligami memang menganggap bahwa poligami adalah pilihan yang tidak cocok bagiku. 


Pertama karena aku pencemburu. Satu orang perempuan yang cemburu cukup untuk meruntuhkan satu dunia, Hihi... itu pendapatku. Jadi jangan coba-coba dekat-dekat dengan perempuan yang sedang cemburu. Bisa kena libas juga nanti :D

Kedua karena berlaku adil pada lebih dari seorang perempuan bukanlah perkara mudah. Akan ada banyak selisih paham tentang kewajiban dan hak yang didapat oleh seorang istri yang suaminya berpoligami. 

Ketiga, karena aku melihat sendiri bahwa poligami yang dilakukan oleh pakdheku tidak berjalan dengan lancar, bahkan sampai istri ke-4 pun tidak cocok dengan istri yang lainnya. Karena itu sampai pakdhe ku sudah menua sekarang, usianya hampir 70 tahun, justru di usia yang kian senja pakdhe tidak mendapatkan perhatian yang layak dari anak maupun mantan istrinya(si istri minta cerai pada akhirnya). Mereka memilih hidup sendiri-sendiri dan tidak saling mengunjungi di usia yang semakin menua. 

Kupikir satu dari sekian banyak kebahagiaan saat tua adalah adanya orang yang bisa merawat kita saat kita butuh untuk berbincang, berdiskusi, melakukan banyak kegiatan, beribadah, dll... tapi tidak dengan pakdhe. Anak-anaknya satu persatu menjauh. Acuh. Mungkin karena beranggapan bahwa dulunya si anak tidak diurus dengan baik oleh si ayah. Jadilah dia tidak suka dengan sikap ayahnya sampai terbawa saat ini. Aku prihatin, tentu. Tapi keputusan untuk merawat si ayah membutuhkan sikap yang legowo, apalagi luka di hati karena sikap tidak adil ini pastinya membekas sejak mereka kanak-kanak. Adil pun bukan hanya tentang waktu, perhatian, tapi juga tentang harta. 

Buku Gado-gado Poligami

Aku pernah membaca tentang istri para selir kerajaan di novel yang ditulis chiung yao. Satu sama lain menunjukkan sikap saling serang dan ejek. Entah dalam kehidupan nyata, namun kenyataannya aku melihat di kehidupan pakdhe, fragmen kehidupan poligami punya banyak minusnya. Jadi aku angkat tangan soal ini. Tentu, dalam hal ini aku tak berani mengharamkan poligami. Karena Rasulullah pun melakukan poligami dalam kondisi dan syarat tertentu. 

Dalam hal ini, poligami pun punya sisi positif:

1. Perempuan yang sudah menua dan tidak mendapatkan jodoh bisa menikah dengan seorang lelaki yang sudah beristri, alias poligami. Ini solusi paling akhir ketika tidak ada jodoh yang kunjung hadir. 

2. Poligami membuat istri yang belum juga hamil karena penyakit di rahimnya, bisa mendapatkan keturunan dari suaminya sendiri. Jadi karena mereka tidak ingin mengadopsi anak maupun melakukan bayi tabung, jadilah solusinya adalah dengan membiarkan si suami menikah lagi dengan perempuan lain. Tentu, ketika si perempuan yang menjadi istri keduanya hamil, si istri pertama bisa menimang bayi yang merupakan darah daging dari suaminya.

Aku pun pernah membaca di sebuah twit Fauzil Adhim. yang mengatakan bahwa, "cukuplah kamu beri hartamu pada pemuda yang belum menikah, agar mereka menikah. Maka bagimu pahala dua istri."

Aku lupa apa hadistnya, tapi jika benar demikian, akan lebih baik begitu. Bukankah para pemuda sebenarnya banyak yang ingin menikah muda, namun tidak memiliki banyak dana untuk melangsungkan akad nikah, maka mereka mengurungkan niat mulia tersebut sampai batas waktu yang lama? Padahal, menikah adalah perisai dari fitnah dunia. Para pemuda yang menikah pun akan lebih terjaga dari emosi-emosi negatif, mereka akan bertumbuh menjadi pemimpin terbaik untuk keluarga mereka. 

Jadi jika hadist tadi benar dan shahih, maka tentu solusi ini aku pilih menjadi yang terbaik. Bukankah yang terpenting adalah membantu dengan sebaik-baiknya bantuan? Jika memang kita mampu membantu para pemuda untuk menikah, bukankah itu jauh lebih mulia daripada poligami yang akan menyakiti banyak pihak terutama perempuan? 

Wallahu'alam. 

Semoga ada kebaikan dari bahasan poligami ini yaa, teman :)

Wa'alaikumsalam wr wb... 

:)

Tegal, 070612, 01:25

Wednesday, 6 June 2012

Antologi ke-33 : Perindu Surga

Bismillah...

Aku sudah lama menunggu ini. Ketika naskah calon pendamping surga itu terbit subuh tadi pagi, rasanya terharu banget. Pengen nangis, hehe :D #lebay :p  Buku ini hasil audisi akhir tahun. Beneran akhir desember aku kirimnya, tanggal 31 pas. :D Tepat tanggal 6 bulan 6 tahun ini, naskah pendamping surga terbit di puput happy publishing. ^^

Dan yakk, masih speechless ketika baca lagi naskah yang aku ikutkan di buku ini. 

Judulnya : Tujuh Untai Manik Rindu. 

Ga tau kenapa ya. Mungkin karena nulisnya pake hati, bener-bener jadi doa. Entah nanti Allah kabulkannya kapan dan bentuk pengabulannya pun seperti apa, yang penting udah minta lewat tulisan. Harapannya sihhh, semoga yang baca bukunya juga ikut mengaminkan tulisan para penulisnya. :D

Dan...

Thanks to mba d' Lizta yang udah jadi PJ lomba ini, hehe. Beliau hari ini milad, semoga sukses dunia akhirat ya, mba. Berkah berkahh... dapet jodoh seperti yang mba inginkan. Yang terbaik dan halallah. Hihi...  ^^

Buku ini menggenapkan buku-buku antologiku. Jadi totalnya per hari ini berjumlah 33 buku. Horeyyy... Alhamdulillah. Rekor nih. Soalnya beneran ga kepikiran buat nyampe ke titik ini. Sejauh ini. Dan bisa nulis yang bikin orang nangis, bersyukur, senyum, tertegun, jadi satu. Kupikir kemampuan nulisku udah ilang karena 2 tahun ga dipake. Hihii... Ternyata Allah masih sayang sama aku. Dibalikin lagi kemampuanku seperti semula, meski itu pun butuh waktu yang ga sedikit, sekitar 10 bulanan sejak Agustus yaa... Harapannya semoga makin bagus tulisanku bukan hanya soal teknik, tapi juga soal makna tulisan itu sendiri. Semoga bisa jadi tabungan amal. Aamiin ^_^

Ini dia sinopsisnya ;

Judul Buku : PERINDU SURGA
(Kisah Para Perindu Surga)
Penulis : Anung D’Lizta, dkk
Penerbit : Puput Happy Publishing
Cetakan : Cetakan Pertama, Juni 2012
Isi : Halaman; 13x19 cm.
ISBN : 978-602-18227-4-6
Harga : Rp 40.125,-

Sinopsis:

Aku adalah tiupan ruh yang menginginkan teman di syurga kelak. Aku adalah hamba yang selalu memohon teman di syurga kelak. Tempat yang luar biasa indahnya. Tempat pilihan bagi hamba Allah yang beriman.

Tuhan, darimanakah pintu syurga-Mu kelak terbuka untukku?
Tuhan, akan mudahkah pintu syurga-Mu terbuka untukku?
Tuhan, adalah Malaikat-Mu yang akan menghalangiku membuka pintu syurga-Mu?

Tuhan, darimanapun arah pintu syurga-Mu itu semoga selalu terbuka untukku. Karena aku “Perindu Syurga” yang setia dalam genggaman-Mu.

Info Buku: http://puputhappy-publishing.blogspot.com/2012/06/perindu-surga.html

NB: Buku sudah bisa dipesan via inbox FB Futicha Turisqoh II atau SMS ke 085642560633.



Silahkan diorder jika berminat yaa... ;D
Thanks you sudah membaca postingan promosi ini hehe :D

Tegal, 060612, 23:12