Friday, 17 February 2012

Menyemai Cinta

Blogger bicara cinta ya? :D Hmm saya terkejut saat mendapat pertanyaan tentang masalah cinta. Ada banyak jawaban sebenarnya tentang pertanyaan yang satu ini. Bagaimana caranya agar dalam menjalin hubungan terhindar dari rasa bosan kepada pasangan?

Sifat bosan sebenarnya dimiliki oleh setiap orang. Yang membedakan adalah kapasitas dan tingkat kebosanan itu. Ada yang cepat sekali, tapi ada juga yang lama baru bisa merasakan kebosanan itu. Hal itu tergantung sesuatu yang dihadapinya. Bisa dibilang, berdasarkan rasa.

Alasan untuk merasakan kebosanan bisa bermacam-macam, tergantung situasi yang dihadapi. Ada banyak pertimbangan yaitu karena pembicaraan sudah tidak nyambung, ada orang lain yang lebih dari dia, kita tidak butuh dia lagi, atau mungkin memang kita sudah sampai pada titik jenuh dengannya.

Lalu apa korelasi antara bosan, tersendatnya komunikasi dan fenomena pisah dengan pasangan? Bosan bisa menimbulkan efek jangka pendek, maupun jangka panjang. Jika seorang merasakan kebosanan yang luar biasa, ia bisa saja segera langsung menghilang dari peredaran. Mencari pelampiasan dengan hal-hal baru lainnya.

Efek jangka pendeknya, ia hanya menghilang sesaat, lalu kembali mencintai kita , dan menganggap bahwa kebosanan serupa hanya semacam fitrah alamiah yang tak perlu dicemaskan. Namun, jangka panjangnya, adalah semakin besar tingkat kebosanan seseorang dengan hal yang paling sering dilakukan, bertemu dengan pasangan yang  begitu-begitu saja misalnya, dan melakukan rutinitas serupa yang selalu monoton dan terkesan hampa-tanpa rasa, maka efeknya semakin besar. Ia segera menghilang, berselingkuh dengan orang lain dan takkan pernah kembali lagi ke dalam lingkaran cinta yang pernah dibangun bersama. Terlalu senang mengecap manisnya hidup di luar, tanpa adanya pengekangan menjadikan hal ini semakin parah. Dan bisa ditebak, ujungnya adalah keinginan yang besar untuk mengajukan jalan akhir yaitu putusnya hubungan. Jika ini terjadi pada pasangan yang sudah menikah maka akan terjadi perceraian karena efek kebosanan dalam jangka panjang tadi.      

Bosan adalah fitrah bagi setiap manusia. Namun bukan tak mungkin, ia pun sebenarnya bisa dikontrol dengan baik, asal kita tahu caranya. Rasulullah pun mengajarkan pada ummatnya untuk selalu memupuk rasa antar pasangan, meskipun dengan hanya sebuah senyuman dan salam. Rasul pun mengajarkan lagi bahwa ada satu sisi yang menarik dalam diri setiap manusia. Fitrahnya untuk dipuji, dan tentu saja diperhatikan. Maka, Rasul pun mengajarkan untuk saling memberi perhatian, dalam bentuk apapun. Bisa senyuman, salam, bahkan dalam bentuk barang sekalipun. Hibah/ kebiasaan saling memberi, menurut Rasulullah adalah salah satu dari kunci sukses untuk menumbuhkan cinta. 

“Hendaknya kalian saling memberi hadiah, niscaya kalian akan saling mencintai.” (HR. Al Bukhari dalam Adabul Mufrad, lihat Shahihul Jami’ [3004] dan Al Irwa’ [1601])


Salah satu yang membuat hubungan tidak langgeng adalah bukan karena kurangnya kasih sayang, akan tetapi kurangnya rasa bersahabat. Dalam sebuah hubungan yang saya lihat bahwa ada perasaan bahwa saya selama ini telah memilih pasangan yang salah. Salah? Hmm, sebenarnya, “Bukan kita yang salah memilih pasangan, tetapi kita lah yang kurang bisa menyesuaikan diri.” 

Jadi jika kita bermasalah dengan pasangan, baiknya ambil jeda sejenak. Lalu berikan waktu untuk sama-sama saling introspeksi. Mengajak pasangan untuk one to one alias ngobrol berdua saja untuk menetralkan perasaan jenuh tadi juga bisa dilakukan. Wisata bareng, makan bersama, atau menonton film. semua yang dilakukan bersama tadi bisa membuat cinta mekar kembali. 

Menyesuaikan diri saat mulai terjadi kebosanan tadi ternyata bukan hal yang mudah, pun bukan hal yang sulit? Ketika bersama pasangan,  ada ego yang harus dilunturkan, ada rasa yang harus dinetralkan  untuk bisa menerima pasangan apa adanya, plus minusnya, baik buruknya. Butuh kelapangan hati, rasa toleran yang tinggi, pun rasa sabar dan syukur. 

Ah ya selalu ada keistimewaan saat kita mengeja cinta seperti tak pernah ada luka, tak pernah ada jenuh. Iya saat kita belajar untuk jatuh cinta pada pasangan setiap hari. Mencintainya setiap pagi bermula hingga Tuhan-lah yang akan menutup akhir cerita cinta kita. 

170212, 21:38

9 comments:

  1. waaahh ternyata ila ikut BBC juga.. sukses yaa neng.. semoga ada yang nyantol 500rebu ke kita.. hehe :D

    ReplyDelete
  2. cinta itu abstrak, tak keliatan, tapi indikasinya ada. hohoho

    *kata ustadz ane begitu. :D

    ReplyDelete
  3. Hem bicara cinta ya la...

    bicara kebosanan. baik itu dalam hubungan rumah tangga, persahabatan, pertemanan. emang perlu jeda ya...
    rehat sejenak tapi bukan berati untuk memutuskan tali hubungan yg sudah terjalin.

    Semoga setelah jeda ada kesegaran, suasana baru yg makin mengeratkan komunikasi dalam hubungan ya...

    ReplyDelete
  4. Aku pengen ikut ahhh yang besok :D

    ReplyDelete
  5. Rasa bosan adalah wajar :D
    Karena itu "Jangan monoton, kata Si Abang". Ini sih judul postinganku, hehe...

    ReplyDelete
  6. Salam kenalan kiky.Cantik nama kamu.

    ReplyDelete
  7. Salam kenalan kiky.Cantik nama kamu.

    ReplyDelete
  8. Bosan sih pasti ada ya.. tergantung gimana kita menyikapinya...

    Alhamdulillah saya ga bosen2 mpe skrg :)

    ReplyDelete
  9. wah bagus mba artikelnya jadi remind ulang ttg apa yg dianjurkan Rasul.

    semoga menang yaaa :D

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)