Quote of The Day

“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebaikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai anak cucuku. Sungguh aku bertobat kepada-Mu dan sungguh, aku termasuk orang muslim.” (Q.S. al-Ahqaf: 15)

Monday, 27 February 2012

Perempuan Itu


Bismillah... 

Malam ini sebenarnya aku ingin menulis naskah lagi, tapi pergelangan tanganku terasa  sakit. jadilah akhirnya aku lebih banyak membaca. Nah, tadi melihat notif di fb, fbku ditag oleh mba Cahya teman di various picbook class. Ditag Note tentang acara Milad FLP kemarin. Setelah membaca notenya, jadi tergoda untuk menulis juga,hehe :D

Kemarin, saat milad FLP ada acara bedah buku Suami Sempurna- buku terakhir alm. Nurul F Huda. Aku sempat membaca satu bab di awal buku, dan belum menyelesaikannya. Jujur, di buku ini aku tertegun saat membaca biodata mba Nurul.   

Pada tahun 2009, Nurul tinggal di Yogyakarta sebagai single mother bersama kedua buah hatinya, hingga ia wafat.  

Kaget campur bingung, apa benar mbak nurul memang single mother? artinya sudah berpisah dari suami kah? Lalu saat membaca bab 1 buku ini, aku lebih kaget lagi. seakan semua emosi meluap dalam aksara. 

Bab ini bercerita tentang seorang laki-laki yang berprofesi sebagai pengusaha, dia seorang direktur perusahaan besar. Karena sibuk di dunia bisnis, dia sampai tidak pernah meluangkan waktu untuk sekedar mengantar sekolah anak-anaknya. semua urusan tentang anak diurus oleh istri. Sampai akhirnya pada titik jenuh, sang istri ini mengambil langkah untuk menghindar. menghilang dari kehidupan keluarganya, menghilang dari anak-anaknya juga suaminya. alhasil, si suami akhirnya kelabakan. kelabakan menghadapi tingkah anak-anaknya yang rewel saat mereka diantar sekolah pertama kali oleh ayahnya. takut terlambat. Hmm, lebih unik lagi, si ayah ini tak tahu dimana letak sekolah anaknya. benar-benar suami yang "sesuatu" yaa. >.< Sampai akhirnya sang suami sadar bahwa dia tak bisa melakukan banyak hal seorang diri, dia butuh istrinya kembali ke rumah. Sementara sang istri selalu mengamati kehidupan keluarganya dari kamar yang dipinjamkan oleh tetangga rumahnya. kamarnya ini terletak di lantai 2. jadi dia bisa leluasa melihat kegiatan yang dilakukan anak-anaknya, baik saat berangkat sekolah maupun bermain.

Sempat kupikir ini fiksi. Murni fiksi. Sampai akhirnya ya tadi itu... aku ditag mba cahya. ditag notenya, dan mengalirlah pembahasan tentang mengapa buku ini lahir. 

Bisa jadi kemungkinan besar 80% buku ini adalah luapan emosi sang penulis sendiri. Tentang suami sempurna yang diidamkan, tapi memang di dunia ini tak ada yang sempurna kan? Selalu ada percik dalam kehidupan berumah tangga. bahkan meski sudah menikah bertahun-tahun sekalipun. 

 Launching buku “Suami Sempurna” karya terakhir Nurul F Huda (Allahu yarham) dimulai. Aku harus membagi perhatian antara fokus pada para pembicara di depan dan juga memenuhi permintaan kedua puteriku yang macam-macam. Acara yang dimoderatori oleh Mbak Dee berlangsung seru. Kang Irfan selaku pembicara pertama menjelaskan paradoks antara judul dengan isi buku, ketika membaca judulnya, pastilah pembaca berasumsi bahwa isi bukunya adalah bagaimanakah sosok seorang suami sempurna. Atau mungkin berkisah suami-suami sempurna dimata istri dan keluarga. Tapi ternyata, isinya jauh panggang dari api.
Dalam buku ini, justru banyak diuraikan kisah ketidak sempurnaan seorang suami. Nurul F Huda seakan menampar pembaca dengan kenyataan bahwa tak ada suami sempurna di dunia ini  (kecuali Rasulullah SAW). Kang Irfan sendiri mengaku, beliau dan istrinya mendapat banyak pelajaran dari buku ini. Diskusi semakin seru saat pembicara kedua, Mbak Izzatul Jannah atau yang lebih akrab di sapa Mbak Ije tak sependapat dengan Kang Irfan bahwa apa yang ditulis dalam buku ini bukanlah murni pengalaman penulis. Menurut master psikologi ini, bahwa 80% tulisan seseorang adalah berdasarkan pengalaman hidupnya atau orang-orang terdekatnya. Maka ini adalah upaya Mbak Nurul membuka dirinya untuk berbagi dan juga sebagai terapi mental agar sehat secara kejiwaan. Mbak Ije bahkan menawarkan jika ada yang berminta mengetahui tentang hal ini, menulis sebagai terapi mental, beliau banyak memiliki jurnalnya. Mbak Ije  yang cukup mengetahui perjalanan pernikahan Mbak Nurul meyakinkan bahwa ini adalah kisah Nurul F Huda.
Dan hmm... sampai kalimat terakhir itu, aku benar-benar mengaminkan dalam hati. Iya, sepertinya ini kehidupan mba nurul sendiri. Sebagai sesama penulis, hampir sebagian besar naskah yang aku tulis adalah kejadian yang aku alami. Meski dibalut fiksi, jadi hasilnya setengah fiksi atau half fiction.

Dulu awal mengenal beliau, bagiku mba nurul adalah penulis yang begitu gigih menuliskan tentang pernak pernik rumah tangga. Aku beruntung menemukan bukunya yang berjudul balada cinta si kembar. Buku ini yang pertama kali aku baca, selain derai sunyi- asma nadia dan majalah annida, saat aku pertama kali memutuskan untuk berjilbab. Hhm, itu sekitar tahun 2004. Dan tahun 2009 aku menemukan akun multiply beliau. Subhanallah... bisa berinteraksi langsung dengannya itu sesuatu yang "istimewa" menurutku. Termasuk saat beliau berkomentar di komentarku. 




Saat itu aku tak tahu soal perpisahan beliau dengan suami. Sejak aku berkomentar pertama kali, aku sering melihat mbak nurul mengudate tulisannya di blog multiplynya. Sampai akhirnya aku lupa kapan pastinya, entah tahun 2010 atau tahun 2011, akun fb beliau dibanjiri oleh berita belasungkawa atas meninggalnya beliau. Saat itu speechless. Rasanya seperti diingatkan lagi tentang interaksi selama ini. meski itu lewat komentar saja. Dan aku masih ingat cerpennya yang berjudul setia sewangi gardenia. Cerpen ini yang membuatku percaya, perempuan akan tetap setia dan tangguh menjalani hidup karena anak-anaknya. Itulah yang dikisahkan beliau. Rasanya masih speechless membaca bab pertama bukunya yang terakhir. Semoga pahala kebaikan selalu menyertaimu, mba. Pahala yang mengalir melalui tulisan-tulisanmu. Aamiin :)

270212, 22:56


Friday, 17 February 2012

Menyemai Cinta

Blogger bicara cinta ya? :D Hmm saya terkejut saat mendapat pertanyaan tentang masalah cinta. Ada banyak jawaban sebenarnya tentang pertanyaan yang satu ini. Bagaimana caranya agar dalam menjalin hubungan terhindar dari rasa bosan kepada pasangan?

Sifat bosan sebenarnya dimiliki oleh setiap orang. Yang membedakan adalah kapasitas dan tingkat kebosanan itu. Ada yang cepat sekali, tapi ada juga yang lama baru bisa merasakan kebosanan itu. Hal itu tergantung sesuatu yang dihadapinya. Bisa dibilang, berdasarkan rasa.

Alasan untuk merasakan kebosanan bisa bermacam-macam, tergantung situasi yang dihadapi. Ada banyak pertimbangan yaitu karena pembicaraan sudah tidak nyambung, ada orang lain yang lebih dari dia, kita tidak butuh dia lagi, atau mungkin memang kita sudah sampai pada titik jenuh dengannya.

Lalu apa korelasi antara bosan, tersendatnya komunikasi dan fenomena pisah dengan pasangan? Bosan bisa menimbulkan efek jangka pendek, maupun jangka panjang. Jika seorang merasakan kebosanan yang luar biasa, ia bisa saja segera langsung menghilang dari peredaran. Mencari pelampiasan dengan hal-hal baru lainnya.

Efek jangka pendeknya, ia hanya menghilang sesaat, lalu kembali mencintai kita , dan menganggap bahwa kebosanan serupa hanya semacam fitrah alamiah yang tak perlu dicemaskan. Namun, jangka panjangnya, adalah semakin besar tingkat kebosanan seseorang dengan hal yang paling sering dilakukan, bertemu dengan pasangan yang  begitu-begitu saja misalnya, dan melakukan rutinitas serupa yang selalu monoton dan terkesan hampa-tanpa rasa, maka efeknya semakin besar. Ia segera menghilang, berselingkuh dengan orang lain dan takkan pernah kembali lagi ke dalam lingkaran cinta yang pernah dibangun bersama. Terlalu senang mengecap manisnya hidup di luar, tanpa adanya pengekangan menjadikan hal ini semakin parah. Dan bisa ditebak, ujungnya adalah keinginan yang besar untuk mengajukan jalan akhir yaitu putusnya hubungan. Jika ini terjadi pada pasangan yang sudah menikah maka akan terjadi perceraian karena efek kebosanan dalam jangka panjang tadi.      

Bosan adalah fitrah bagi setiap manusia. Namun bukan tak mungkin, ia pun sebenarnya bisa dikontrol dengan baik, asal kita tahu caranya. Rasulullah pun mengajarkan pada ummatnya untuk selalu memupuk rasa antar pasangan, meskipun dengan hanya sebuah senyuman dan salam. Rasul pun mengajarkan lagi bahwa ada satu sisi yang menarik dalam diri setiap manusia. Fitrahnya untuk dipuji, dan tentu saja diperhatikan. Maka, Rasul pun mengajarkan untuk saling memberi perhatian, dalam bentuk apapun. Bisa senyuman, salam, bahkan dalam bentuk barang sekalipun. Hibah/ kebiasaan saling memberi, menurut Rasulullah adalah salah satu dari kunci sukses untuk menumbuhkan cinta. 

“Hendaknya kalian saling memberi hadiah, niscaya kalian akan saling mencintai.” (HR. Al Bukhari dalam Adabul Mufrad, lihat Shahihul Jami’ [3004] dan Al Irwa’ [1601])


Salah satu yang membuat hubungan tidak langgeng adalah bukan karena kurangnya kasih sayang, akan tetapi kurangnya rasa bersahabat. Dalam sebuah hubungan yang saya lihat bahwa ada perasaan bahwa saya selama ini telah memilih pasangan yang salah. Salah? Hmm, sebenarnya, “Bukan kita yang salah memilih pasangan, tetapi kita lah yang kurang bisa menyesuaikan diri.” 

Jadi jika kita bermasalah dengan pasangan, baiknya ambil jeda sejenak. Lalu berikan waktu untuk sama-sama saling introspeksi. Mengajak pasangan untuk one to one alias ngobrol berdua saja untuk menetralkan perasaan jenuh tadi juga bisa dilakukan. Wisata bareng, makan bersama, atau menonton film. semua yang dilakukan bersama tadi bisa membuat cinta mekar kembali. 

Menyesuaikan diri saat mulai terjadi kebosanan tadi ternyata bukan hal yang mudah, pun bukan hal yang sulit? Ketika bersama pasangan,  ada ego yang harus dilunturkan, ada rasa yang harus dinetralkan  untuk bisa menerima pasangan apa adanya, plus minusnya, baik buruknya. Butuh kelapangan hati, rasa toleran yang tinggi, pun rasa sabar dan syukur. 

Ah ya selalu ada keistimewaan saat kita mengeja cinta seperti tak pernah ada luka, tak pernah ada jenuh. Iya saat kita belajar untuk jatuh cinta pada pasangan setiap hari. Mencintainya setiap pagi bermula hingga Tuhan-lah yang akan menutup akhir cerita cinta kita. 

170212, 21:38

Thursday, 16 February 2012

Surat Cinta untuk Oriflamers

Pagi-pagi dapet nasihat bagus dari Awang, temen di d'bc beda line. alias crossline. 
Leaders, jika ada gejolak dijaringanmu, coba dipahami ini lebih dalam: downline2 yang kritis dan banyak merepotkan adalah asset. Bisnis ini tidak sebegitu mudahnya buat consultant baru...apalagi (maaf) bagi ibu rumah tangga yang sudah tahunan resign ngantor dan menjadi ibu rumah tangga saja  tentu sangatlah rewel dalam proses training...
Tahan nafas dear (hehe)... Fasilitasi dan arahkan mereka bagaimana bersolusi... tentang apa yang menjadi kendala..dengar ya sayank: bisnis ini cuma mimpi buat mereka yang joint, lalu diam dalam ketidakmengertian...
Sebagai Upline: tugasmu adalah memahamkan bisnis ini dengan bantuan support d'BC Network ...daaan...sebagai downline, hub. Uppline-mu jika tidak paham...janji mesra kapan bisa di training..."naik level berjamaah itu nikmat nya luar biasa..." yuuk...! (di H-14, Feb'16'2012)
Nggak mudah memang memberikan training, apalagi sama emak-emak. Rempong ini itu. daaaann, apalagi kalau mereka rewel ikutan training disambi jaga anak-anak. hehe :D 
Tapi, jalani aja. ;)
Ada banyak pelajaran berharga saat memberika e-training. Jadi motivator, leader, tukang ngomporin dsb. Suatu saat yang bekerja dengan baiklah yang akan menuai hasilnya. Lihat saja. ;)
Pagi yang indah. 160212, 09:23


Thursday, 9 February 2012

Investasi oh investasi

Bulan januari kemarin full 1 bulan aku dapet kesempatan buat ikutan workshop various picture book class. Selama itu pula belajar tentang picbook, udah praktek buat proposalnya juga. tapi masih banyak kurangnya. hiks... brasa kurang banget kalo cuma belajar 1 bulan aja. :( 

Nah 1 pekan sebelum workshop selese, gara2 pengen buat yang bagus, aku sampe 3 kali bolak balik hunting buku ke gramedia. kebetulan ada bazar gramedia. jadilah malah mborong buku. dalam hati perang batin tuh, beli gak beli gak. kalo beli gimana kalo gak gimana. tapi kan butuh juga. kalo ga tau model2 picbooknya gimana bisa kirim naskah yang beda? huhu... akhirnya beli 3 kali belanja, selama 3 hari berturut-turut total habis setengah jeti. >.< setelah belanja pertama kali, dan pulang baru nyadar, haha... yang aku beli itu ilustrated book. jiahhh... balik lagi dah ke tobuk kesoknya. beda lho ternyata, buku picbook sama ilustrated book. :'( kuciwa, agak sih, makanya sampe 3 kali belanja selama 3 hari. 

dipikir-pikir lagi, bener gak ya tindakanku. masalahnya ini pertama kalinya begitu antusias sama workshop nulis. biasanya juga cuma autodidak. udah gitu biasanya lebih banyak trial erornya. :))

sampe dpikir-pikir lagi pas ngeluarin uang di depan kasir, ah... udah, gapapa. investasi, investasi, investasi. diulang-ulang terus biar gak nyesel. sekarang setelah workshop kelar, tugasnya kelar juga dong. tapi revisian proposalku belum kelarrr.... huhuuu.... 

nah tadi ada lagi kelas workshop baru, yang ngadain kang ale. jadi pengen ikutan lagi :3
etapii, aduh, bingung... ikut ga ya? buku yang kemarin dibeli aja belum kelar dibaca semua. total ada 30an keknya. baru baca brapa ya? apa ikut bulan depan aja ya? hiks... :(  

#edisiBingung 

090212, 20:23

Wednesday, 8 February 2012

List Keberuntungan #2

Bismillah...

Alhamdulillah, puji syukur ya Allah. 
Tadi sore di sms Fanny, baru nyadar kalo aku menang di Kuisnya Gola Gong. Yeyy, senenggg...  ^^ Makasih ya, Fanny... ^_^ 

Pengumumannya tanggal 6, aku baru tau tanggal 8, ehehe... *tepok jidat*. Lupa kalo pernah ikutan kuisnya :D Itu pun tau pengumumannya karena diingetin Fanny. Alhamdulillah, semoga list keberuntunganku bertambah lagi setiap hari, aamiin :D

Pengen dateng sih pas acaranya saat peluncuran buku “Travel Writer” di Kompas Gramedia Fair, Istora Senayan Jakarta, Sabtu 3 Maret 2012. Semoga bisa :D Biar bisa foto-foto sama dua penulis kesayanganku, mba Tias Tatanka dan mas Gola Gong #eh

Ini pengumumannya, klik di sini


Pengumuman 3 pemenang buku travel writer :D

Alhamdulillah... Naskahku juga masuk di list peserta LAKSS lolos seleksi 3. Tinggal seleksi final diambil 50 puisi dari 150 puisi yang masuk seleksi 3. Semoga lolos lagi. Aamiin. Mohon doanya yaaa, teman... ^_^

"Maka Nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?"

080212, 19:30 

*Ayoo bikin list keberuntunganmu, biar nikmatmu bertambah ;)*

Tuesday, 7 February 2012

List Keberuntungan #1

Bismillah...

Yeay yeayy... 

Alhamdulillah, tadi dikabari temen dari palembang. Namanya Jony. Temen lama dari jaman fs dulu. Hihi. 
Katanya, aku mau dikirimi paket buku. Senenggg.... hehe  ^^
Menunggu dengan deg2an. :D *haha*


Oya, minggu lalu juga dapet hadiah dari kak irfan buku dreambook(udah kelar baca alhamdulillah) dari mayoko aiko(3 novel, belum baca :( hiks), dan juga hadiah dari 2 temen yg ga mau disebut namanya *halah* :P aku dapet souvenir, hehe :D Makasih yaaa ^^ 

Trus kmrn2 juga dapet kabar lagiii, mau dikirimi buku dari penulisnya langsung, buku ttg bupati2 gitu. Aku lupa judule apa ya? :-? Blom nyampe sih, katanya lagi proses pesan di leutika. Soalnya mau dikirim sekalian sama buat temen yg lain. 


Trus buku dari mizan hadiah dari #ReadAndSmile, blom nyampe. Hiks. Aku udah kirim 2 kali pesan. Moga aja nyampe minggu inii. Penasaran sangat sama hadiahnya. :(

Trus, kemarin 2 hari lalu dapet kabar dapet buku lagi dari mayoko aiko. Dapet 2 buku. yeyeyeee! :D Aku konsul sama kak Angri, minta buku  judulnya beda aja. Dua sisi susi sama satunya bukunya triani retno (ga tau judulnya, aku udah punya yang the reunion, moga buku yang dikirim buku lain selain yang aku udah punya :D)

Sebagai ordo buntelan militan, tadi aku juga berburu kuis ini itu. hihi. kali aja nyangkut lagi #eh

Truuus.... apalagi ya? :D 

Oya, mau ngabarin workshop picbook udah selesai hari ini. Yuhuu, udah kelar. Tinggal poles sana sini trus kirim ke penerbit. Semoga bisa tembus penerbit Mizan. Aamiin ^^


Truus, buku antologi "Ketika Aku Halal Untukmu" udah terbit di Penerbit Seruni. Ntar deh covernya dipajangnya besok2 aja. :D 

Truus, dapet award dari mba Keke, Una, 2 dari Asep, dapet PR  12 dari Dhenok Gamazoe, dapet apalagi ya? aku PR SD sebelumnya aja belum aku kerjain. Maaf ya, kelupaan. :( 

Ntar kalo udah ada waktu lebih banyak, award2nya dipajang, smg aja bisa pekan ini. hehe :D 

Trus, pengen ikut GA nya mba Akin, mba maya(eh, udah DL belum ya?), sm GA nya Una. tapi belum ada ide. huhu, ntar ya, mg aja ada ide dadakan. :D 

Udah itu aja reportasenya. Alhamdulillah, banyak rejeki. ^^

"Maka Nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?"

070212, 22:05

Sunday, 5 February 2012

Bukik Bertanya : Diamond Wannabe

Bukik Bertanya: Diamond Wannabe_@ila_rizky

Daftar Pertanyaan
1.  Siapakah anda? Siapa nama anda? Siapa saja nama anda? Nama yang diberikan orang lain maupun diri sendiri. Apa cerita dibalik setiap nama itu?

Namaku Ila Rizky Nidiana. Di rumah aku dipanggil kiki, ii, sedang di sekolah, kampus, organisasi dan kantor dipanggil Ila. Nama ini pemberian kakek, dulu pas menjelang kelahiranku, mama 2 hari masuk rumah sakit, sudah mulai pembukaan tapi ditunggu sampai 2 hari belum muncul tanda-tanda kelahiran. Akhirnya kakekku ijin pulang dan sholat juga berdoa. Semoga kelahirannya lancar. Tepat pukul 00.10 tanggal 11 maret 1988 putri pertama kedua orang tuaku lahir.  Namaku berasal dari kata dasar Ila – entah bingung juga apa artinya. Tapi katanya berarti menuju. Kata “Rizky” adalah doa. Semoga selalu menuju dan dilimpahi rejeki yang selalu datang dari mana saja. Sedang kata Nidiana adalah kata gabungan dari kata Ni (penggalan nama ibu), Di(penggalan nama ayah) dan Ana yang artinya ada. Semoga kedua orang tuaku selalu mengiringi kehidupanku.

2.    Apa kejadian yang paling menggetarkan hati ketika bersama ayah anda? Bersama ibu anda?

Kejadian paling menggetarkan hati ketika bersama ayah. Saat aku nekat pulang sendirian dari les bimbel pukul setengah enam sore, padahal bapak sudah bilang bahwa akan menjemputku. Dia selalu berkata bahwa, setiap janjinya adalah benar. Aku pikir aku harus pulang segera karena sudah hampir malam. Begitu aku jalan sampai di ¾ perjalanan akhirnya beliau menemukanku di jalan raya. Katanya”kenapa tidak nunggu?kalau bapak sudah janji pasti akan ditepati. Bagaimana pun caranya.” Baginya, janji adalah amanah yang harus  dilaksanakan. Sejak itu aku selalu berharap bahwa aku akan memiliki seorang suami yang bertanggungjawab sepertinya. Janjinya adalah cinta yang diwujudkan dalam bentuk nyata. Perbuatan. Bukan hanya kata-kata. Tegas dalam bersikap juga simpatik dalam penampilan.

Kejadian paling menggetarkan saat mama sering bercerita tentang impian masa kecilku. Yaitu ingin mempunyai usaha restoran terkenal seperti Taguya di Tegal. Kata-katanya menjadi seperti doa yang terus dialunkan. Suatu saat pasti akan kuwujudkan, Mom. I’m promise for you.

3.    Ingatlah seluruh perjalanan hidup anda. Apa kejadian-kejadian (3 – 7 kejadian) yang mengubah diri anda hingga menjadi seperti ini, menjadi orang seperti saat ini? Apa saja perubahan dalam diri anda yang terjadi pada setiap kejadian itu? 

Saat memutuskan untuk masuk ke khatulistiwa Tour and Travel di februari 2010. Ada satu pertanyaan tentang prinsip hidup yang diajukan oleh General manager saat tes wawancara. Ada sebuah kasus yang diajukan kepadaku yaitu andai aku menjadi manager yang sedang melobi kepala sekolah untuk studi tour dan kepala sekolah itu minta uang suap agar tender dimudahkan, kepala sekolah akan memastikan semua anak akan menyetujui harga tender yang dia tawarkan, apakah aku akan menerima penawaran itu?. Aku menjawab iya jika berbentuk gift. Akhirnya selang 1 pekan setelahnya, aku ditanyai tentang hal ini  lagi via telepon oleh General manager tadi.  Dan dinasihati olehnya via telepon. Katanya, aku harus tetap memegang teguh prinsip bahwa seperti apapun suap bahkan sekecil apapun bentuknya, tetap harus mengatakan tidak. Prinsip hidup adalah prinsip. Dunia bisa berubah, tapi prinsip kebaikan harus tetap dipegang teguh, bagaimana pun caranya.  

Setelah general manager itu bercerita panjang lebar, dia mengakui bahwa dirinyalah yang telah menolak suap itu. Dan kasus itu benar-benar nyata. Dia menolak tender  dengan perhitungan keuntungan 60 juta padahal semua persiapan mulai dari pesan tempat, pesan tiket, pesan bus, dan catering hampir fix 90 %. Setelahnya tanpa diduga sore harinya ternyata ada rejeki lain dari yang tak terduga. Kantor dinas provinsi meminjam jasa tour bahkan memberi fee lebih besar dari standar tour anak sekolah. Subhanallah... Sejak saat itu aku makin percaya bahwa rejeki manusia bukan berada di tangan manusia lain, tapi dari Allah lah semua rejeki itu ada.

4.    Bila mengingat perjalanan hidup anda, apa yang anda hargai dari
  1. Diri sendiri : semangat belajar untuk terus memperbaiki diri dan selalu memotivasi orang lain untuk bisa berprestasi sepertiku
  2. Keluarga : tempat pulang paling nyaman bagi hati, jiwa juga tubuhku. sejauh apapun perjalanan telah kutempuh, keluarga adalah tempat terindah dari segala tempat yang pernah kupijak di bumi ini.
  3. Orang lain : kepercayaan mereka padaku, support penuh dan persahabatan tanpa mengenal dari mana aku berasal.
  4. Indonesia : negeri dengan sejuta pesona keindahan alamnya. ingin aku jelajahi sampai ujung negeri.
  5. Kehidupan : mengajarkan banyak hal tentang hikmah dan kesabaran. tentang arti berjuang dan tersenyum saat segala hal tidak selalu bisa kuraih dengan kedua tanganku. Aku masih punya Allah untukku meminta perlindungan.
5.    Kalau memandang seluruh kehidupan anda secara utuh, apa sebuah benda/simbol yang paling melukiskan diri anda? Bagaimana cerita dari simbol lukisan diri anda tersebut?
       Matahari : sinarnya akan menerangi sekitar meski dia berjuang sendirian.matahari juga mewarnai hari dengan semangat berbagi. Aku ingin cahayaku bisa menyinari sekelilingku. Memberi manfaat lebih banyak pada masyarakat.

6.    Imajinasikan. Setelah ini anda tertidur panjang. Selama anda tidur, seluruh harapan positif anda terwujud. Dunia menjadi seperti yang anda idamkan. Anda terbangun dari tidur panjang anda dan menyaksikan Indonesia pada tahun 2030. 
  1. Apa yang anda dengar dan saksikan?Kehidupan dengan jutaan keindahan alam yang masih memukau,  danau dan gunung serta peradaban indonesia menjadi jauh lebih rapi dan tertata indah. Pemandangan alam ciptaanNya tetap terawat dan terjaga.
  2. Bagaimana orang-orang menjalani hidup? Masyarakatnya sejahtera dan saling berbagi dalam suka maupun duka. Islam meluas dan rahmatnya menaungi seluruh penjuru negeri. Tidak ada lagi orang kekurangan makanan dan mati kelaparan karena busung lapar karena nilai islam diterapkan dengan seadil-adilnya. Zakat tersalurkan dengan baik kepada para fakir miskin.
  3. Apa hal kecil berdampak besar yang ingin anda lakukan untuk mewujudkan imajinasi anda tentang Indonesia pada tahun 2030 tersebut?  berjuang agar bisa mempunyai perusahaan dan perkebunan teh sendiri pada tahun 2020. dan bisa mewujudkan indonesia setara di tahun 2030. menjadi salah satu icon pengusaha wanita yang sukses dunia akhirat.
7.    Pada suatu waktu nanti, seseorang membuat biografi tentang diri anda yang menjadi best seller. Apa kira-kira judul birografi itu?
      Judulnya Diamond Wannabe. Perjuanganku menuju impian terbesarku. memiliki perusahaan dan perkebunan teh di lembang, Bandung. Dan mencipta sejarah bahwa indonesia bisa terkenal di internasional berkat agrowisatanya.  

8.    Apa hal konyol yang pernah anda lakukan dalam hidup?
       Mengganti impian ketika impian itu tidak bisa kuwujudkan. Yaitu ketika aku menyerah di level manager. Sedangkan selangkah lagi bisa director.

Thursday, 2 February 2012

Update Peserta AKSS Lolos Seleksi 2 kloter pertama

Update Peserta AKSS Lolos Seleksi 2 kloter pertama

Berikut update peserta kloter pertama yang lolos seleksi kedua


CERPEN:


  1. Di Bawah Garis Gerimis – Oleh:  Agung Cahya
  2. Cinta Yang Belum Berujung – Oleh: Ama Diyah
  3. Kisah Kecilku – Oleh: Amelia Nurusysyifa
  4. Lukisan Ikhlas – Oleh: Ana Puspa
  5. Aku, Dahulu, dan Sekarang – Oleh: Anggia Zainur Rahmah
  6. Malam Qadar Markum – Oleh: Anton Trianto
  7. Aku Melihatmu Dengan Hati – Oleh: Anung D’Lizta
  8. Suara Dari Surga – Oleh: Awalluddin Firdaus
  9. Sepenggal Perjuangan – Oleh: Awiek Libra
  10. Ripin Ingin Belajar Mengaji – Oleh: A’yat Khalili
  11. Salsabila dan Sepatu Kaca – Oleh: Cakra Ludra M
  12. Gulita Surga – Oleh: Candra Irwanto
  13. Donya Napi – Oleh: Cholifatul Ridwan
  14. Mata Hati – Oleh: Dhamar Umam Malaya
  15. Aku Tersesat Dalam Gelap – Oleh: Dwi Maulid Diana
  16. Kembali – Oleh: Efik Altar Kurai
  17. Aku dan Titik – Oleh: Elis Tating Bardiah
  18. Air Mata Dari Melodi – Oleh: Elvira Dwi
  19. Sebutir Rindu Untuk Kakak – Oleh: Ematul Hasanah
  20. Tiga Kaki Dua Hat – Oleh:i Endang Ssn
  21. Mentari tak pernah Berhenti Bersinar – Oleh: Erika Inoue
  22. Gadis Hujan – Oleh: Ernita Lovera Shorinji Kempo
  23. Tanpa Suara – Oleh: Etik Ulfianita
  24. Sepatu Sendalku, Nikahku – Oleh: Evi Yemima
  25. Mengejar Kunang-Kunang – Oleh: Faiha Ansori
  26. Gadis Berkursi Roda Senja – Oleh: Fiyan Arjun
  27. Bernyanyilah Sesuka Hati – Oleh: Ginanjar Teguh Iman
  28. Malu – Oleh: Gita Rizki Hastari
  29. Ke-Hening-an – Oleh: Grace Monique
  30. Sepotong Cinta Untuk Fahmi – Oleh: Hanif Wahyu Saputra
  31. Lelaki Itu – Oleh: Hiedha Ell Gazza
  32. Lembaung Gulita – Oleh: Idham Padmaya Mahatma
  33. Abahku Bukan Seorang Pengemis Buta – Oleh: Imam Buchori
  34. Menggapai Pintu Yang Sama – Oleh: Iruka Daishwara Widodo
  35. Payung Warna-Warni – Oleh: Ismi Kurnia Dewi Istiani
  36. Antara Aku dan Lidiya – Oleh: Iyo Yanuar
  37. Tiga Bulan – Oleh: Lee Hesti Nurani
  38. Sahabatku Dunia Maya – Oleh: Lita Kodariah Amorelitta
  39. Randu dan Ayah – Oleh: Maya Affrita
  40. Sebuah Tragedi – Oleh: Muhammad Adnan Yazar Zulfikar
  41. Irama Kaizen – Oleh: M Adib Susilo
  42. Karena UN – Oleh: Naella Izza To
  43. Benciku dan Cintanya – Oleh: Ni Komang Ria
  44. Lukisan Untuk Hati – Oleh: Princess Alphie
  45. Malaikat Dalam Keheningan – Oleh: Renny Amelia
  46. Langitku Berhias Pelangi – Oleh: Rini Nurul Hidayah
  47. Semangat Membalut Kekurangan – Oleh: Saepullah Abu Zaza
  48. Elegi Dua Hati – Oleh: Sakura Hinata
  49. Jangan Salahkan Pito – Oleh: Sariak Layung
  50. Galeri Drupadi – Oleh: Septantya Chandra
  51. Balada Anak Terbuang – Oleh: Sha Vietree
  52. Aku Ingat Senja Itu – Oleh: Siti Robiah
  53. Di Atas Kaki – Oleh: Swandana al-Ghazi
  54. Satu Setengah Kaki – Oleh: Taa Renita Andrea Part II
  55. Sahabat Dalam Kegelapan – Oleh: The Lord Horochimaru
  56. Aku Bertahan Karena Tuhan – Oleh: Tuchfatul Fajriyah
  57. Helios – Oleh: Varetha Lisarani
  58. Tangan-Tangan Malaikat – Oleh: Wamah Kurniati
  59. Puisi Tanpa Kata – Oleh: Wandi Fha
  60. Sayyang Pattudu – Oleh: Wi Noya
  61. Sekolah Untuk Doni – Oleh: Yusuf X Friend
  62. Anjangsana Lautan – Oleh: Zakiya Sabsodih


PUISI:


  1. Trotoar Masih Hitam Putih – Oleh: AD Rusmianto
  2. Kekuatan Baru – Oleh: Aida Alawiyah
  3. Ia lah, Gigih – Oleh: Aesa Arsyl Azzam 
  4. Nasi Untuk bapak ­­­– Oleh: Aifiatu Azaza Rahmah
  5. Gadis Kecil Ibu – Oleh: Alice Swift Bieber
  6. Temanku, berbeda – Oleh: Amelia Nurusysyifa
  7. Adakah Sedihmu – Oleh: Anisa Juniarti
  8. Hitam Itu Indah – Oleh: Anggia Zainur Rahmah
  9. Sketsa Debu Jalanan – Oleh: Arief Rahman Heriansyah
  10. Kaus Kaki – Oleh: Asep Vitik
  11. Kesabaranmu Sahabatku – Oleh: Askar Malindo
  12. Gadis Tanpa Wicara – Oleh: Assa Aksan
  13. Dia Juga Manusia – Oleh: Awaluddin Firdaus
  14. Silau Visual Dunia – Oleh: Awinda Biangnya Bo'ong
  15. Mereka – Oleh: Bagus Daru Hari Respati
  16. Karena Kau, Maha Bijaksana – Oleh: Bella Giannila Arema
  17. Saat Aku Butuh Sepatu – Oleh: Biolen Fernando Sinaga
  18. Sajak Sang Gulita – Oleh: Candra Irwanto
  19. Angsa Yang Tak Berkaki – Oleh: Chachaz Musicstudi
  20. Teruntuk Mimpiku – Oleh: Dhewie Si Phutrie Thunggal
  21. Tuna Wicara dan Penyair Tuli Tuna Aksara – Oleh: Doddy Rakhmat
  22. Kaki Tangguh – Oleh: Dwi Yuli Handayani
  23. Celoteh Ahmad Kecil – Oleh: Endang Ssn
  24. Melihatmu – Oleh: Ernita Lovera Shorinji Kempo
  25. Mentari – Oleh: Erika Inoue
  26. Anakku, Semangatku – Oleh: Evi Yemima
  27. Dia Lelaki Tangguh – Oleh: F-man Fhiremansyach
  28. Ratapan Kaki – Oleh: Fyat’ituuww Dhezhy Afyati
  29. Dia Meraih Gelap – Oleh: Gita Kartika
  30. Balada Sang Tuna Daksa – Oleh: Hirpana Rahayu A
  31. Suara Hati Sang Tuna Netra – Oleh: Hirpana Rahayu A
  32. Randhi Randhini – Oleh: Ika Rantika D’Nechautza Zhryliaxt
  33. Hitam – Oleh: Ika Rantika D’Nechautza Zhryliaxt
  34. Aku Paham Kenapa Tuhan Maha Sempurna – Oleh: Imagine Eres Saputra Robbi
  35. Filosofi Buta – Oleh: Imagine Eres Saputra Robbi
  36. Aku Wajah Matahari – Oleh: Ila Rizky Nidiana
  37. Surat Untuk Malaikatku – Oleh: Intan Purnama Smadala
  38. Ringkih Tertatih – Oleh: Irfan Fauzi Pemulung Ilmu
  39. Merayap Di Tepian Bumi – Oleh: Irfan Fauzi Pemulung Ilmu
  40. Celoteh Lidah Terpasung – Oleh: Ir-One Sandza
  41. Terlalu Indah – Oleh: Iradnaluw Pwd
  42. Senandung Kalbuku – Oleh: Itsmea Jidhga Pisu Sahany
  43. Zarrah-zarrah Ketegaran – Oleh: Itsmea Jidhga Pisu Sahany
  44. Mainan Sang Penderita Ablepsia – Oleh: Kinanti Skorzeny
  45. Menangkap Puisi Pada Malam Diskalkulia – Oleh: Lalu Aman Rozika
  46. Pesan Kepada Suara– Oleh: Lalu Aman Rozika
  47. Atas Nama Penghargaan – Oleh: Lippo Lilyz Elwitchy
  48. Di Bawah Lampu Merah – Oleh: Lita Kodariah Amorelitta
  49. Mengintip Suria Di Matanya Yang Berkarat– Oleh: Malam Gerimis
  50. Menuju Rumah Kekasih – Oleh: Malam Gerimis
  51. Dengan Hati – Oleh: Nenny Makmun
  52. Sang Pemeluk Mimpi – Oleh: Niken Larasati
  53. Walau Tanpa Kaki – Oleh: Ni Komang Ria
  54. Arini – Oleh: Nur Azizah
  55. Aku Juga Pelangi Dan Bulan Kehidupan – Oleh: Odang Intang Pransischa
  56. Lihat Dari Dekat – Oleh: Odang Intang Pransischa
  57. Biarlah Tetap Melangkah – Oleh: Opik Hidayat
  58. Semua Itu Adalah Ridhomu – Oleh: Opik Hidayat
  59. Yakinlah – Oleh: Prajna Farravita
  60. Kesabaran Memberi Arti – Oleh: Prajna Farravita
  61. Ialah Bayu, Satu Nama Dari Utara – Oleh: Puan Nycta
  62. Bersama Diorama Malam Raffa Muhammad
  63. Terima – Oleh: Ratih Junika Wijaya Putri
  64. Aku Ada, Terimalah – Oleh: Renny Amelia
  65. Gadis Pencinta Sunyi – Oleh: Renny Amelia
  66. Tatapan Temaram – Oleh: Renny Nayra
  67. Bangkit – Oleh: Retno Hisa Semangat
  68. Mata Bening – Oleh: Rida Zuroida
  69. Kisah Kursi Beroda – Oleh: Rifat Khan
  70. Ini Hidup Yang Indah – Oleh: Rini Nurul Hidayah
  71. Diammu Penuh Makna – Oleh: Risya Remaja Muslimah
  72. Anak Muda Yang Melangkah Dengan Kaki Kayu – Oleh: Rizki Mula Saputra
  73. Dengan Segala Kerendahan Hati – Oleh: Rizki Mula Saputra
  74. Penghargaan – Oleh: Rizki Mula Saputra
  75. Bisu – Oleh: Rizmy Otlani Novastria
  76. Buntung – Oleh: Rizmy Otlani Novastria
  77. Racun – Oleh: Rizmy Otlani Novastria
  78. Indahnya Kosakata Dalam Lisan Yang Tak Berbicara – Oleh: Saidah Chumairoh Rahmat
  79. Kami Memang Berbeda – Oleh: Sakura Hinata
  80. Puisi Disability II – Oleh: Sakura Hinata
  81. Curahan Sebentuk Kata – Oleh: Selfi Sepliz Khairunnisa
  82. Kamu – Oleh: Siti Nur Rohmah
  83. Segelas Cahaya – Oleh: Siti Utari Rahayu
  84. Cerita Si Bisu – Oleh: Stevanno Leonardo
  85. Buta – Oleh: Stevanno Leonardo
  86. Satu – Oleh: Suparno Hasta LavictorySiempre
  87. Parousia – Oleh: Syahrizal Sidik
  88. Akan Hina, Dusta, Dan Cacat – Oleh: Syukron Jayadii
  89. Bidadari Malang – Oleh: Syukron Jayadii
  90. Tuna Netra – Oleh: Syukron Jayadii
  91. Di Langkahmu, tasbihku Gulita (pengamen BUta)– Oleh: Teh Seruni
  92. Aku Tak Malang – Oleh: Tika Artiwi
  93. Di Balik Keterbatasan – Oleh: Umi 'Upik' Lutfiah
  94. Larik-larik Kecil Tentang Hidup – Oleh: Usup Supriyadi
  95. Sang Pelukis Yang Dirahmati Tuhan – Oleh: Usup Supriyadi
  96. Bintang Di Pagi Hari – Oleh: Va Ayana Lubis
  97. Rintihan Hatiku – Oleh: Vendi Ardianto Nugroho
  98. Kesempurnaan Pemberian Tuhan – Oleh: Vian As-Satiiru
  99. Pak Tua – Oleh: Yoru Akira
  100. Hujan Di Jendela – Oleh: Yoru Akira
Untuk kloter kedua, akan diumumkan hari berikutnya, dengan lebih dahulu memberikan pengumuman, jam, tanggal, dan harinya. Selamat untuk yang sudah terupdate. Yang belum, panteng terus ya, mungkin nama Anda kami proses selanjutnya di kloter kedua. ^__^


sumber : di sini 


pengumuman seleksi 2 kloter kedua di sini



total jumlah puisi lolos seleksi 2 :  100 + 103 = 203 puisi (naskah yang masuk 522)
total jumlah cerpen lolos seleksi 2 : 62 + 19 = 81 (naskah yang masuk 157)

seleksi 3 : 150 puisi + 60 cerpen
seleksi 4 : 50 puisi + 50 cerpen
seleksi final : 3 puisi terbaik 2 puisi terfavorit + 3 cerpen terbaik 2 cerpen terfavorit

Evaluasi Januari

Bismillah...

Aku kadang kalo melirik pencapaian orang lain, kadang bikin geregetan sendiri. :D

"Kok dia udah sampai di level ini ya. Kok omsetnya  udah segitu ya?  Kok novel dia udah nembus mayor ya? Jadi pengen nyobain. Kalo aku nyobain pasti juga bisa. :))" 

Tapiii, setelah itu inget pesan Rangga Umara. 

"Buatlah rencana hidupmu sendiri atau selamanya jadi bagian dari rencana hidup orang lain."

Ya ya, artinya, syukuri pencapaian sekarang. Dan fokus pada resolusi diri sendiri. Mana yang lebih dulu penting untuk dilakukan.

Alhamdulillah, aku tahu aku akan kemana. Jadi fokus saja. Pasang kacamata kuda, kalo perlu yang mahal :P Ga perlu lirik sana lirik sini. Hihi... Ben wae ah. Fokus aja ke urusanku sendiri. Fokus ke impianku sendiri. Abaikan yang nggak penting2 itu. :P

Kalau terus-terusan tergoda dengan impian baruuuu, kapan sampai puncaknya? Baru juga setengah, udah ditinggal lalu ganti impian...>.<

Ya ya, inilah evaluasi pencapaian januari kemarin :D
  1. 24 antologi rencana terbit feb-maret. Yeayy! kurang 1 lagi resolusiku kelarrr! ;)
  2. proposal picbook revisi. Okeyy, fokus ke keunggulan produk Dar! Mizan
  3. novel berantai budaya revisi bab tegal. Okeyyy, fokus di eksplorasi kuliner. Jadi laperr. Belum sarapan. :(
  4. J50K ga jadi ikutan. ekeke. :P Not bad. Diganti sama novel budaya. :))
Udah itu aja sih. :D 3 resolusi on progress fix 75 % kelarr. Yuhuuu! senenggg! ;D
Tetapp smangattt! Saatnya nyari makaannn... ^^
 
020212, 08:06