Quote of The Day

“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebaikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai anak cucuku. Sungguh aku bertobat kepada-Mu dan sungguh, aku termasuk orang muslim.” (Q.S. al-Ahqaf: 15)

Wednesday, 30 November 2011

Mereka yang tak pernah ditolak Penerbit!

Ayo Menulis Buku 
Ini mungkin "gila" tapi ini nyata dan ada yang pernah membuktikannya....
Cobalah sedekah artikel dengan cara paling sederhana
Dengan membuat buletin yang dicopy.. satu edisi saja....... lalu bagikan ke temen atau simpan di tempat keramaian.....
Tapi jangan berhenti menulis naskah bukunya....
Silahkan kirim naskah terbaik ke penerbit... ingat yang terbaik....
Dan temukan rahasia keajaiban sedekah.....

Tadi pas mau nulis naskah KCCI, ada notif update di grup penulis samara masuk fb ku. aq penasaran, trus buka. pas baca, kaget banget. tapi ini beneran ya. Liat deh kata-kata yang kucopas di atas.

Para penulis di  grup samara telah menerapkan  cara ini sejak lama dan mereka hebat! Naskah mereka ga pernah ditolak penerbit. Dari 30 orang, penulis perindu samara, 10 diantaranya dikontrak untuk menulis proyek pensanan/proyek pribadi oleh penerbit mayor padahal mereka baru nerbitin antologi dalam hitungan bulan, kalo ga salah 3 bulan aja.

Mungkin ini agak aneh, tapi buatku yang prnah ngrasain keajaiban sedekah, tau banget kalo cara ini paliiiinggg ampuh buat narik rejeki dan nolak bala. Dulu tahun 2010, aq pernah hampir kehilangan laptop, andai aja aq membatalkan niatku untuk sedekah  dengan gaji pertamaku. kebayang ya, uang yang cuma brapa ratus , bisa menahan harta kita yang nilainya juta2...

Juga memang selama ini, alhamdulillah... naskahku di penerbit dipermudah sama Allah. Cepet banget proses terbitnya, bahkan ga ada itungan bulan. pernah juga pasang iklan , trus kebanjiran prospek sampe kewalahan followup nya.

Trus kmrn, temenku baru aja cerita kalo dia dapet hadiah dari Allah, rewardnya langsung lunas digantikan. dia cerita sih, kmrn dia mbatin "kapan ya bisa dapet ganti sedekah secara cepat.. biar bisa ngrasain keajaiban sedekah.. biar makin percaya.." ga taunya, dalam hitungan hari, cuma 3 hari, uang dia balik 10 x lipat dari yang dia keluarkan buat sedekah. Amazing!

Dan kisah2 keajaiban sedekah yang lain. Ada banyak sbenernya... :D

Mereka yang tak pernah ditolak penerbit tau rahasianya. Bahwa naskah yang diterima, selain karena proses pengerjaan yang matang, juga karena  unsur sedekah/doa tadi. Yang membuat impian jauh lebih bersayap dan cepat diraih.

Mau coba? Silahkan.. Temukan keajaiban dalam hidupmu skrg juga! ;)

251011, 00:18

Iri dengan kang Iwok


"Kalo kamu mulai bosen dateng ke toko buku, mungkin itu karena di sana tak ada buku dengan namamu sebagai penulisnya."

#Jleb! 
Itu kata2 yang dulu pernah aku baca di wall grup cendolers. Penulis wall itu kayak  tau aja belakangan ini aku agak susah nulis cerita fiksi. awaww... sampe skrg masih mentok di halaman2 awal. haiishh... ga tau kenapa ini ya? bingung juga. >.<

Aku iri dengan dia. Penulis yang namanya bertebaran di mana-mana. Salah satunya Kang Iwok Abqary. Kenalan sama kang iwok pas ikutan kuisnya dia. hihi... soalnya aq jadi pemenang ke dua yang ngumpulin like terbanyak. wekekeke... :p 

Seneng aja sih pas dapet buku plus tandatangan langsung penulisnya. Ahaha... brasa apa ya? Disemangati! XD 

Soalnya di buku itu juga ada tulisannya. wihihii... seneng banget! ada namaku disebut di situ. kali aja ntar ketularan hokinya kang iwok. Bisa eksis di dunia menulis. :">

To : Ila Rizky Happy Reading &Tetap semangat menulis! ^_^

Kang iwok udah nelurin (eh, bahasanya apa ya enaknya? :D) nerbitin ding... antologi-nya 16, buku solo-nya 37 buku. wawww!  kalo ingat betapa sibuknya kang iwok di dunia nyarta, kayaknya bakal geleng2 kepala ya. dia sibuk klo siang kerja di kantor, plg ke rumah ngumpul sm keluarga, malemnya baru nulis itu pun 3 jam-an. tapi bs  jadi buku, dan itu kontinu alias berkelanjutan. jd tiap buku satunya lagi proses terbit atau udah terbit, nanti nulis lagi. Senengnyaaa... idenya kayak ngalir lancar gitu aja. :D 

Kalo resep rahasianya ini :
Yakin, kalo satu novel dah terbit, pasti ketagihan nulis lagi. Pengalaman saya sih gitu. hehehe ... cerpen jalan, novel pun pun jalan. kan asyik tuh? :D
Moga aja jadi pemicu buatku rajin nulis lagi hihi... hayoo ah, ila. kapan novelnya? ekeke... :))

301111, 02:00

Tuesday, 29 November 2011

Dear Nomention

Dear Nomention 

Kamu dimana, lagi sama siapa? sedang sibuk apa? :))
#PostinganIseng



Monday, 28 November 2011

Kunang-kunang Tanpa Cahaya

Ketika kunang-kunang tak memiliki cahaya, ia hanya terbang sendiri, meraba-raba dalam gelap, tak dapat ia temukan kawanannya, sebab pijarnya telah lenyap. 

Bukan, bukan matahari yang ia inginkan, tapi hanya sedikit pendar cahaya tubuhnya untuk dapat kembali hidup sebagaimana mestinya, dan kembali bersama kawanannya terbang indah menerangi gelap malam 

(Kunang-kunang Tanpa Cahaya -Asya Mujahidah)


Dua atau tiga tahun yang lalu, aku lupa kapan tepatnya kamu mengirimkan draft naskah novel itu ke emailku. Pertama baca tersentak dan takjub, kamu tahu aku sudah berdoa agar buku ini masuk ke jajaran buku-buku terbaik di sebuah penerbitan besar suatu saat nanti. lalu tiba-tiba pertengahan oktober kamu mengabariku tentang berita bahagia itu.

"Novelku terbit, bu! Nanti beli ya!"

Aku yang kaget cuma balas sekenanya, "Yang novel mana, bu?" hihi...maafkan karena ga titen. :P

Aku kira novelmu yang Kupungu, novel yang kamu tulis setelah menikah. Ternyata justru yang Kunang-kunang Tanpa Cahaya. Novel yang berkisah indah, novel yang membuatku takjub dengan sebuah jalan hidayah yang Allah berikan pada siapa saja yang mau mencariNya.


Lalu kamu bertanya tentang kesanku pada novel itu. Aku gelagapan. Entahlah... Aku merasa aku kehilangan diriku sendiri. Diriku yang dulu. Sebelum ini.Yang kata seseorang "sok idealis". Skrg justru makin tak idealis. T_T


Kamu tahu, kadang aku merasa aku menjadi kunang-kunang yang lelah mencari kawanannya yang hilang. Kumpulan kunang-kunang dengan kilauan cahayanya yang indah. Aku kehilangan cahayaku belakangan ini, duniaku mendadak jadi abu-abu.#euuh, pengen ketok jidat ke tembok

Mungkin ada benarnya aku mencari kawanan lain, tapi itu jauh lebih buruk. Aku justru akan semakin menjauh dari kitaran frekuensi cahayaNya. Dan itu sangat menyedihkan.  Mengedepankan dunia untuk menggapai impian. Padahal impian bisa dicapai dengan mendekat padaNya.

Hai, bu... Doakan aku yaa. Aku hanya butuh doa darimu. Mgkn juga nasihat.

Sampaikan pada bermilyar kunang-kunang yang kau temui kemarin saat bedah buku  bahwa di genggaman tangan mereka terdapat berjuta inspirasi kebaikan. Sampaikan bahwa dunia menanti kiprah mereka untuk menjadikan dunia ini lebih indah dengan cahayaNya. Aku tahu Allah sayang sekali denganmu maka dikabulkannya doamu dengan terbitnya buku ini. Barakallahu, bu. Aku banyak belajar darimu sejak pertama kali kita berkenalan dulu. Semoga Allah selalu melindungimu dan mengumpulkan kita di tempat terbaikNya nanti. Aamiin :)

~Untuk Yuni Astuti a.k.a Asya Mujahidah~


Semarang, 281111, 12:52

Sunday, 27 November 2011

Sebelas fakta diri

Bismillah... 

Setelah ditunda-tunda selama beberapa hari, akhirnya punya mood untuk ngerjain PR dari mba ketty. hihi.. maafkan ya, mba. maafkan kalo aq ngerjain PRnya lama. :D #jangan dijitak. wkwkwk... :p 

 Oke, 11 fakta tentang diriku :

 1. Pakai kacamata sejak kecil. sempet minder juga  di kelas pas  pertama kali pake, dan nangis. haha... abis itu dideketin sama bu guru diingetin tetep cantik kok walo pake kacamata. Makasih pujiannya, bu. setidaknya setelah itu aq ga nangis karena shock harus memakai kacamata. :D

2. Pernah dioperasi amandel di tahun 2008. Kata temenku yang biasa mbekam, seharusnya ga perlu di operasi, asal makanannya dijaga, ga boleh pedes, es, apalagi yg pake penyedap rasa. Tapi karena bandel dan masih suka melanggar pantangan, akhirnya tiap bulan selalu kambuh sakitnya. Dipikir2, udah ga tahan sama sakitnya, jadi akhirnya ambil keputusan buat operasi. Dan sms yang bikin ketawa pas abis operasi adalah "kamu udah bisa ngomong?" wkwkwk... si mas sepupuku yang baca sms dr temenku itu nimpalin, "ky, kamu ya udah bisa ngomong dr sejak kecil lah ya. :p" ada2 aja. udah tau abis operasi sakitnya masyaAllah, ga bisa buka mulut untuk bersuara apalagi makan. Setelah 5 hari baru baikan. Alhamdulillah... 

3. Anak pertama dari 4 bersaudara. Terobsesi pengen punya kakak laki2, tapi  ga mungkin yaa, lah kan aq anak pertama. :p
4. Selalu makan dengan didampingi sambal. Maklum.. orang pantura (Tegal). :D
5. Kecanduan internet 
6. Pengen nikah segera :"> Udah sejak umur 18 bilang pengen nikah, ampe skrg belum dikasih, hihi... Moga doa awal tahun baruku kali ini dikabulkan ya Allah. Aamiin.. :D
7. Punya mimpi pengen ke Jerman dan Paris didampingi suami 
8. Pengen punya perkebunan teh dan perusahaan teh di Lembang Bandung
9. Sedang berusaha melupakan seseorang. :))
10. Koleris melankolis(ini gimana ya nggambarinnya? :D)
11. Penikmat rembulan, senja, hujan dan puisi

Udah ya, mba Ketty.. PR nya udah kelaaarr.. ;D

Untuk meneruskan PR ini, aq kasih pertanyaan ini ya... hehe

Sebutkan 11 buku dan 11 film yang menginspirasi dalam hidupmu dan sebutkan alasannya ;)

PR nya diteruskan ke :

1. Chika
2. Kak Baha 
3. Una 


Oke, segitu aja dulu hehe... Met ngerjain yaaa , teman2.. :D

Semarang, 271111, 13:25


Saturday, 26 November 2011

Antara perkebunan teh dan gumpalan obsesi

menyeduh teh hijau

Antara perkebunan teh dan gumpalan obsesi

Pagi masih berembun, ketika kami memulai langkah pertama untuk kembali ke pondok. Titik-titik bening di dedaunan tampak berkilauan ditimpa sengat sang mentari di hutan merapat dan kemudian akan segera hilang terserap panas. Kicau burung tetap terdengar sepanjang perjalanan. Aku lebih banyak berjalan di belakang bersama Aida, karena aku memang lelah.

"Apa yang sedang kamu pikirkan, Sekar?" pertanyaan itu terlontar ketika dia melihat aku lebih banyak termenung di sepanjang jalan.
"Lembang, kebun teh." jawabku pelan. Aku jujur, karena memang itulah pikiranku sekarang.
"Apa yang kamu tahu lagi tentang teh, hm?"
"Eemm... aku yakin apabila diadakan jajak pendapat minuman yang paling banyak penggemarnya, pasti teh menduduki peringkat kedua setelah air putih. karena rasanya cocok untuk segala lidah."
"Terlebih lidahku.. hehe...", selanya.
"Hehehe...aku kini lebih banyak tahu  tentang teh. Apapun jenisnya, semua berasal dari satu pohon, yaitu Camellia Sinensis. yang membedakan adalah lokasi penanaman, kondisi tanah, iklim dan pemrosesan. Orang mengenal ada 3 jenis teh yang poluler. teh hitam, teh hijau, dan teh oolong. Jenis itu dihasilkan karena pemrosesannya berbeda."

hamparan hijau perkebunan teh

Aku diam terpekur, mengais potongan teh yang terserak diantara obsesiku. Apalagi saat berpikir bahwa nasib teh akan memburuk jika terus dipetik tanpa upaya peremajaan. Makin rendah kualitas. Selalu begitu jika tiba-tiba memikirkan teh dan sepetak tanah.

"Lanjutkan dong! Kalau teh hijau bagaimana?"
"Iya,, iyaaa... Teh hijau , diproses tanpa fermentasi,dan yang dipetik daun muda. Petani Lembang menyebutnya pupus atau daun satu. Seduhannya berwarna kuning-hijau pucat, rasanya lebih sepat. Dan sisa seduhannya masih berwujud lembaran. Teh hitam diproses dengan fermentasi penuh. Warna yang dihasilkan dari seduhannya merah pekat. Sedangkan teh oolong diproses dengan setengah fermentasi. Orang biasa menyebutnya teh gunung, warna seduhan merah agak kuning. tapi dari ketiganya, teh hijau yang paling banyak fans, terutama orang Asia, karena aromanya alami dan bermanfaat untuk kesehatan. Terlebih -lebih di Cina dan Jepang. Lalu menyusul orang barat setelah tahu hasil riset menyatakan bahwa teh jenis ini bisa menurunkan risiko kanker. Trus....apalagi yaa... Oh iya, teh oolong bermutu paling baik dihasilkan Cina, India, Taiwan. Aku jadi ingat ceritamu tentang Farmland. Jenis ini unggul di budidaya perkebunan dan teknologi pemrosesan."

"Trus, rencanamu?"

"Aku belum punya rencana banyak. Yang jelas, keinginanku adalah menolong petani kecil supaya penghasilan mereka membaik. Aku ingin membuat perkebunan teh seperti di Taipei, disana ada Mucha, perkebunan teh milik rakyat (recreational farmland). Tujuannya, untuk menarik wisatawan supaya berkunjung dan membeli hasil petik teh milik rakyat. Juga membekali banyak pengetahuan kepada masyarakat setempat tentang bagaimana  penanaman, pengaturan, dan perawatan supaya hasil dan keindahannya terjamin. Lalu, ada juga demo mengecong  atau menyeduh teh supaya enak. Dengan begitu, petani teh percaya diri, cinta produk sendiri, dan semakin profesional menghargai turis domestik maupun asing. Aku membuka lapangan pekerjaan bagi petani-petani kecil itu, dan aku juga berpenghasilan. Aku berharap tanah yang hendak dibeli segera mendapat kecocokan harga. Kurasa tanah itu mencukupi."

Aida tersenyum mendengar penjelasanku. Aku menghela napas. Masih sangat jauh rasanya aku bisa merealisasikan rencana itu. Persoalannya, bukan hanya lahan atau  operasional pemrosesan saja. Tapi pemasaran juga merupakan persoalan yang sama penting.

Aku tahu, manusia tergantung pada impiannya. Dan aku ingin impianku terwujud. Suatu saat nanti.

[rindu  menyeduh teh hijau. persediaan tehku sudah habis..:( ]

Sekaran, 18 Maret 2009, menyemai pucuk-pucuk impian mekar satu persatu. 

Taman Poci -Alunalun Tegal
Suasana pengolahan teh di dalam pabrik

Thursday, 24 November 2011

Titik : Sebuah Akhir Pencarian

Beberapa Minggu lalu, sebuah tag wall masuk ke fb ku. Seorang sahabat ku-arnida- mengingatkanku pada sebuah note yang dia tulis tahun lalu. 

Di sana aq masih ingat ada komentarku. Sungguh, satu tahun itu cepat sekali. Banyak perubahan, banyak keinginan, banyak harapan. Dan tentu saja doa itu masih sama. Hanya, jawabannya masih entah di mana. 

Lalu kulihat lagi jawabanku tahun lalu, saat dia menulis note " Am I Ready?" 

Jawaban panjang kutulis di kolom komentar, sambil mengutip tulisan asti di kolom notenya.

Titik. Karena semua cerita ini berawal dari satu titik. Titik di mana aku berhenti mencari. Bukan titik akhir dari sebuah pencarian. Melainkan titik di mana aku benar-benar berhenti. Tidak ada lagi cerita untuk mencari yang terbaik. Pencarian semacam itu hanya akan mengulang mitologi Sisifus yang mendorong batu besar ke puncak bukit hanya untuk melihat batu itu menggelinding ke bawah. Setelah batu itu sampai di bawah, dia dorong lagi ke puncak. Sebuah proses tanpa titik akhir.


Sampai pada titik ini, cerita yang ada belum tentang cinta, tetapi tentang kepasrahan dan keikhlasan. Karena pada saatnya, cinta akan punya cara sendiri untuk menemukan jalan.


Titik.


(lanjutane di mp asti)

kesiapan berbanding lurus dengan kedewasaan berpikir. menurutku sih gitu, nid. oya, aq setuju dengan asti, dulu pernah baca di mp nya.

menurutku sama, di usia kita yang sekarang,bukan waktunya lagi untuk mencari yang terbaik. yang terbaik itu dibentuk dari proses trial eror, bukan langsung jadi bagus. karena itu,menyamakan persepsi itu jauh lebih bagus dibandingkan mencari (lagi) yang lain yang lebih bagus. disini ada hukum efektifitas waktu. fokus kita bukan mencari yang bagus, tapi membaguskan diri dan pasangan, yah seiring waktu. :D

***
satu tahun sudah lewat... siapkah aq? 


seperti jawaban erly di note nida kmrn, jawabanku sama. seharusnya 1 tahun mengajarkan banyak hal, termasuk masalah kesiapan. Rabbana, mudahkanlah langkah gadis2 kecil ini menapaki takdirmu selanjutnya... :)


jawabanku sekarang adalah.. yes, I'am ready. Ngutip "Timbang dan hitung yang keras itu harus, lalu genapilah dengan keberanian..."...
klo udah setahun jawaban'y masih bimbang jg,, berarti aq ga belajar untuk mempersiapkan diri dong... (tp tetep aja ga boleh pasrah, harus menilai dengan cermat proposal yg diajukan, dan istikharah tetep jalan.. ^_^)


241111, 00:38 
Nb : link note nida diarahkan ke blognya, soalnya note dia diprotect buat temen fb aja. :P 


Sepenuh keikhlasan, satu tujuan, hanya Allah saja…
Allah saja.
“Faidzaa azamtu fatawakkal ‘alallaah...”

Monday, 21 November 2011

Detak Hati Bidadari Biru

BAB 2: GEJOLAK HATI


Detak Hati Bidadari Biru
By Ila Rizky Nidiana

"Raihlah ilmu, dan untuk meraih ilmu, belajarlah untuk tenang dan sabar."
(Khalifah Umar bin Khattab R.A.)

"Kaki yang akan berjalan lebih jauh dari biasanya, tangan yang akan berbuat lebih banyak dari biasanya, mata yang akan menatap lebih lama dari biasanya, leher yang akan lebih sering melihat ke atas, lapisan tekad yang seribu kali lebih keras dari baja, dan hati yang akan bekerja lebih keras dari biasanya, serta mulut yang akan selalu berdoa."
(Novel 5 cm, Donny Dhirgantoro)

Aku gadis biasa yang beruntung. Dilimpahi cinta seorang lelaki tampan nan bertanggungjawab. Lelaki yang kukenal dari sebuah organisasi kepemudaan. Lelaki yang berjarak 5 tahun dari usiaku. Cintanya padaku adalah nafas yang tak pernah hilang dilekang waktu.  Ridhanya adalah peluru yang siap mengantarkanku menuju cita-citaku.

Aku membolak balik buku 5 cm karya Donny Dhirgantoro. Ingin rasanya menangis di dekapan suamiku. Tapi aku hanya bisa melepas rasa gelisah itu di dalam hati. Kata-kata itu mengingatkanku kembali pada diriku sendiri. Tiga tahun yang lalu, inilah kalimat yang sakti mandaguna bagiku. Dan sekarang, aku ingin kembali mengobarkan spirit itu. Menjaga azzam, menguatkan hati, dan menebalkan husnudzon kepada Allah.

Aku masih harus bersabar menunggu izin Kakak- panggilanku untuk suamiku- untuk bisa S2 di luar. Ingin rasanya menangis. Usiaku hampir 24 tahun, tapi belum boleh sekolah lagi. Satu alasan yang sering Kakak kemukakan yaitu karena Rania, puteri kecil kami masih dalam golden age. Dan Kakak memang tak bisa menjalani long distance relationship denganku.

Suatu hari aku mengumpulkan keberanian untuk membicarakan ini dengan Kakak. Ingin rasanya dia tahu apa isi hatiku. Lalu berurailah alasan-alasan itu dari bibir lelakiku. Alasan yang membuatku langsung tertunduk malu pada Allah. Alasan yang melepuhkan seluruh sendi-sendi protesku.

"Walaupun Asti masih kecil, tapi Kakak ketergantungan banget sama Asti. Perempuan yang bisa mengubah Kakak hanya Asti. Kakak memang menginginkan Asti bisa kuliah sampai S3 di luar negeri, seperti harapan ibu terhadap Asti. Tapi Kakak mohon jangan pernah jauh-jauh dari Kakak karena Kakak gak bisa hidup berjarak dengan Asti dan Rania. Sabar ya, nunggu Kakak tugas belajar dulu, nanti Asti bisa cari sekolah di negara yang sama.”

“Tapi, Kak…” Belum selesai ucapannya, aku memutus kata-kata Kakak…

“Sayang, lihatlah bagaimana pesatnya perkembangan Rania. Logika berpikirnya, daya tangkapnya, dan kemampuan-kemampuannya yang melebihi teman-teman seusianya. Itu juga karena Asti selalu mendampinginya, membacakan Qur'an dan buku-buku untuk Rania setiap hari, memberinya banyak stimulus.”

Kakak  menghela nafas sejenak. Menatapku diam.

“Kakak hanya minta Asti sabar, mendoakan dan mendukung Kakak. Percayalah, akan ada penghargaan dari Allah karena Asti mendampingi Kakak. Masih butuh berpuluh tahun untuk sampai pada cita-cita kita, dan Kakak mau Asti selalu di samping Kakak.", ditariknya tanganku mendekat ke dadanya. Desir itu… Oh, Allah… Aku pilu menatap wajahnya yang sayu. Kudekap lelakiku syahdu.

Saat itu aku yang tengah galau menanti restunya, hanya mampu terdiam dan menangis berderai-derai mendengar Kakak bicara begitu. Aku tahu, rancangan peta hidup yang telah kami susun tidak lebih baik dari takdir yang telah Allah tetapkan. Tapi aku hanya takut. Ingin rasanya aku selalu memelihara prasangka baik atas takdir yang Allah tetapkan untukku. Tapi logika ini tergelak.

Allah, aku hanya mampu menulis di diary ini. Diary yang mampu membuatku percaya. Kasih kakak tulus padaku. Cintanya adalah segala. Dan ridhanya terpatri di nadiku. Aku dan kakak adalah satu. Utuh. Kami tak bisa berjarak sekian lama, apalagi antar benua.

Aku mengusap air mata yang mengembun di sudut mataku.  Kadang aku lupa dengan ‘sekolah’ yang Allah berikan untukku selama ini, yakni sekolah kehidupanku sendiri. Allah seperti menyentil diriku. Aku yang sangat memimpikan sekolah formal tapi melupakan sekolah yang lebih luas lagi, yakni menjadi ibu teladan dan perempuan yang berkiprah di masyarakat.

Aku masih ingin terus belajar, Kak.
Aku masih ingin mendapatkan kesempatan itu.
Aku ingin menjadi manusia yang terus menimba ilmu
Menimba sebanyak-banyaknya ilmu kehidupan dan menjadi manusia yang bermanfaat sebagai khalifah fil-ardh.

Semakin aku meronta ingin menyegerakan keinginanku, semakin lama Allah menguji, sejauh mana cintaku pada suami berlindung di bawah ketaatan kepadanya dan kepadaNya. Aku yang tak  ingin mengecewakan Kakak, lebih suka memendam rasa ingin ini dalam-dalam.  Sempat aku berfikir kakak sungguh egois, mengedepankan prinsipnya. Prinsip untuk menunda keinginanku sampai puteri kecil kami benar-benar tumbuh sempurna dalam usia emasnya.

Kakak, panggil aku…
Aku ingin segera terbang menggapai benua lain
Agar citaku tak kandas.
Agar asaku tak tergilas waktu.
Agar sayap citaku berhimpun dengan sayap lain di belahan bumi Allah yang lain.

Rabbana, bila ikhlas itu belum jua hadir, ijinkan aku menemaninya mengarungi babak-babak kami berikutnya. Di bawah naungan cintaMu, aku meminta. Lapangkan jalan kami, ya Allah. Dan malam ini aku mengetuk langitMu lagi, menyemai  doa-doa kami yang tak pernah usai. Untukmu, lelaki pilihanku. Aku patuh dan tunduk atas nama cintaku padaMu, ya Allah.

Semarang, 151011, 18:03
~Untuk sepasang sahabat: Asti dan Kak Didi. Semoga Allah menggenapkan doa kalian segera. Aamiin.~
Keis Rania Tsabita Nuryazidi- Cantiknyaaaaa. Ammah pengen cium Rania deh... Hihi... :P

  NB : masih nunggu pengumuman naskah, semoga masuk 60 besar yg dibukukan dari total naskah yang masuk 300-an. Doanyaaa... >:D<


Friday, 18 November 2011

Alhamdulillah, Lulus!

Bismillah...

Alhamdulillah, setelah beberapa bulan ditunggu akhirnya pengumuman Portofolio PLPG Unnes diumumkan jg. 

Dan menemukan nama ibuku ada diantara sekian ratus nama itu sesuatu banget. kebayang kan liatin satu-satu nama itu soalnya ga bisa di find and search pake keyword. >,<

Alhamdulillah..lega rasanya mendengar kabar ini. Barakallah, Mom. Semoga barakah Allah selalu menyertaimu. Aamiin... ^^ 

Hasil pengumuman Portofolio PLPG Unnes _Kab Tegal


Semarang, 181111, 16:31

Explore Your Imaginations Desember-Februari

Sistas, ada info bermanfaat nih dari Kang Ali Muakhir, pentolan Komunitas Penulis Bacaan Anak, semangat!

Salam PaBer!::
Nggak kerasa, Bulan Nov dah lewatin angka 10. Semangat Hari Pahlawan pastinya nggak bikin kita kendor menjadi orang-orang kreatif, bukan? Sudah pada dapat ide tulisan di bulan ini? Kalau belum, berikut ide-ide yang bisa teman-teman tulis. Tulisan yang bisa dirilis di media untuk medio Des-Jan-Feb.
1. Ide tentang Hari Ibu
2. Ide tentang Natalan (buat yg Natalan)
3. Ide tentang Akhir Tahun
4. Ide tentang Tahun Baru Masehi
5. Ide tentang Tahun Baru Islam
6. Ide tentang Tahun baru Imlek
7. Ide tentang Musim Salju
8. Ide tentang Musim Hujan
9. Ide tentang Kasih sayang
10. Ide tentang Maulid Nabi
......

Explore your imaginations

SalamKreatif
@alimuakhir

Anggaran Belanja Bulanan

Bismillah...
Alhamdulillah, Jum'at Barakah... Seneng deh kalo udah ketemu hari jumat lagi, hihi.. artinya besok weekend! hehe... ^^
Tadi pagi aku berkunjung ke warung blogger, baru inget kalo belum ikutan kuis dari Pakdhe Cholik. padahal DL nya hari ini. Wehehe... Karena ini itung-itungan angka, dan aku anak matematika. hihi... Kucoba coret-coret dikit, moga aja  jawabanku sesuai dengan apa yang diinginkan Pakdhe sebagai shohibul hajat yaa.. :D (aslinya pengen nyari contekan ke budhe ipung, tapi blom dapet juga, ahaha...jd ngerjain sendiri wis...)

- Biaya listrik 1.300 VA                    Rp.  400.000 (asumsi AC, ricecooker, kulkas, dan laptop sering dipakai)
- Air PDAM                                       Rp.  100.000
- Telepon                                        Rp.    80.000 (asumsi; dipakai seperlunya saja karena sudah ada hp sebagai sarana komunikasi)
- Pulsa Hape (3 Hape)                       Rp.   300.000 (seingetku Pakdhe pernah nyebut  uang 100 rb itu sbg uang buat beli pulsa. Jd kalo hp nya 3, tinggal dikalikan 100rb aja.  hihii…mg aja tebakanku benerr  :D)
- Pulsa BB + pulsa sms                        Rp.   150.000
- Langganan Speedy paket unlimited   Rp.   215.000 (ga apal sih brapa harga paket speedy, nebak aja , pakdhe :D)
- Gas                                               Rp.  80.000   (1 kompor cukup )
- BBM              Rp.     400.000 (asumsi : sering ketemu temen2 sejawat untuk silaturahim)
- Belanja Bulanan                              Rp. 1.000.000 (sayuran, lauk pauk, bumbu dapur,detergen, gula, shampoo, dll)
-Biaya tak terduga                            Rp. 1.000.000 (sakit, kondangan, sumbangan, dll)
-Tali asih kuis blog                            Rp.  1.000.000 (asumsi per bulan rajin mengadakan  kuis sebanyak 2-4 kali) 
====
Total Anggaran : Rp. 4.725.000


Artikel ini diikutsertakan ada Kuis Anggaran Belanja Bulanan di BlogCamp. 

NB : Kuis sampai Tanggal 18 November 2011 jam 19.00 (brati malam ini.:p buat yang belum ikutan, buruan ikutan masih ada waktu niih... ;D)

Thursday, 17 November 2011

Perempuan yang ‘Melahirkan’ Pahlawan



Tatty Elmir -Perempuan yang ‘Melahirkan’ Pahlawan

Untuk Bunda Tatty Elmir
(Penulis Novel Keydo & Pendiri Forum Indonesia Muda)

Bismillah…

Salam takzim untukmu, Bunda Tatty. Semoga kebahagiaan dan rahmat Allah senantiasa tercurah padamu dan keluarga pada hari ini, esok dan seterusnya. Aamiin. Selama rentang waktu yang berjarak lama sejak pertama kali kita bertemu 17 Juli 2011 sampai sekarang rasanya aku tak henti-hentinya bersyukur kepada Allah karena telah dipertemukan dengan perempuan sebaik bunda.  Perempuan yang melahirkan cinta tepat pada pandangan pertama saat aku melihat bunda. Perempuan yang menyematkan kisah hidup untuk dikenang dan diamanahkan pada anak cucuku nanti.

Bunda…

Awal pertama bertemu dulu di talkshow dan bedah buku Keydo, jujur aku hanya berniat untuk ikut serta dalam proyek menulis buku kumpulan esai “Inspiring Wedding from Keydo” yang digunakan sebagai syarat ikut talkshow dan bedah buku. Keinginan kuat untuk menerbitkan buku begitu menggebu hingga aku meneguhkan hati agar bisa masuk ke dalam proyek tersebut. Kutulis sebuah esai berjudul “Membangun sekolah peradaban di rumah kita” yang ternyata tidak lolos seleksi. Sedih, iya bunda. Tapi sedih itu terbayar saat mendengar langsung uraian bedah buku “Keydo” di auditorium FK Undip yang dibawakan oleh Bunda Tatty, Pak Elmir-suami bunda, ust salim A Fillah.

Rasa sedih itu justru berubah jadi haru dan syukur tak terhingga. Yang membuatku makin mencintai Allah, mencintai tanah pertiwi ini, mencintai pahlawan-pahlawan di jalan sunyi yang tak pernah kukenal, tak kutahu lewat teks buku sejarah di sekolah, tak pernah kusapa lewat kata-kata.

Bunda tak sekedar menuliskan kisah cinta roman ala keydo dan kinang yang mencari cinta sejati di buku ini. Lebih dari itu, Bunda. Bunda menuliskan tentang semangat berbakti lewat kata, gerak laku dan karya.  Mengisahkan dengan anggun kisah patriotik di ujung negeri ini,  kisah patriotik yang dilakukan oleh para pahlawan tanpa nama yang mencintai negeri lebih dari hidup mereka, yang berbakti tak kenal henti, yang berjuang tanpa tepuk tangan, sorot lensa, apalagi tanda jasa. Mungkin mereka bernama bintang sang aktivis kampus, pak djoko sang mentor, ustadz abah yang tertembak saat revolusi, elly kisman sang motivator, atau berderet tokoh lainnya yang tersebar di seluruh novel keydo… mungkin mereka fiksi, tapi kurasa mereka nyata, mereka ada di sekitar kita.

Bunda…

Satu pesan yang tak pernah aku lupa untuk kusematkan kepada anak cucuku nanti, satu pesan yang bunda sampaikan di pertemuan itu : ‘Pernikahan adalah silaturahmi, silaturahmi akan berbuah energy, dan energy selalu akan melahirkan sinergi, maka berhimpunkan untuk melakukan kebaikan-kebaikan untuk sekitar.”

Juga satu kata yang masih kuingat selalu, “ Untuk membangun ketahanan bangsa, harus ada yang berjibaku mengobarkan spirit membangun ketahanan keluarga secara terus-menerus, konsisten, dan istiqomah. Dan semua itu harus diawali dengan kesadaran para pemuda-pemudi untuk memilih jodoh yang baik dan benar.”

Bunda…

Satu pesan itu yang membuatku menitikkan air mata lebih banyak dibanding sebelumnya.
Pun saat membaca pesan ini  di novel:

“Pasangan kita adalah pakaian kita seumur hidup, pakaian yang membuat kita pede menantang dunia, yang membuat kita merasa hebat, yang membuat kita bahagia dan dihargai. Kalau dia kotor, maka cucilah, kalau dia robek sedikit, maka tisiklah, kalau  sobeknya banyak maka tamballah. Menisik dan menambal membutuhkan jarum, bahan, dan benang halus yang sewarna agar jahitan tisik dan tambal menyatu. Artinya, memperbaiki sesuatu yang kurang dari pasangan kita harus dengan cara yang halus, yang tidak kentara.”

Mungkin Allah memang ingin menyadarkanku bahwa pernikahan bukan hanya sebuah institusi menyatunya dua insan, bukan hanya itu. Tapi sebagai janji bahwa pernikahan adalah penggenapan separuh agama. Pernikahan adalah the real life kata seorang temanku. Seiring waktu dengan semangat saling memperbaiki diri, masing-masing pasangan akan mampu bersinergi menyeimbangkan gerak laku pasangannya. Bersatu atas nama Allah dan berjanji untuk menggenapkan hati: sampai nanti sampai mati.

Bunda…

Terimakasih telah mengimpun kami dalam bedah buku saat itu. Sungguh aku tak pernah menyesal menghabiskan 4 jam kebersamaan yang menakjubkan. Kebersamaan yang membuatku menitikkan embun di mataku saat perpisahan tiba. Kebersamaan yang ditunjukkan juga oleh pertunjukan yang dilakukan anak-anak dari Forum Indonesia Muda(FIM), anak-anak yang mencintai negeri ini dengan semangat kunang-kunang : Aku untuk Negeriku. Semangat untuk memancarkan cahaya di kegelapan. Memancarkan bermilyar cahaya kebaikan. Kata bunda, kegelapan tidak untuk dikutuk, kegelapan hadir untuk diterangi oleh cahaya. Berusaha untuk selalu menerangi negeri ini dengan kebaikan sekecil apapun. Bunda memulainya dengan menghimpun pemuda kunang-kunang, memberikan training, mengajak kami memberi sumbangsih nyata bagi negeri, mengajak kami memulai perjuangan dari rumah kami sendiri dari pernikahan yang diberkahi.

Bunda…

Terimakasih telah mengingatkan dengan bijak, dengan kasih sayang dan semangat perbaikan. Bunda, bagiku engkau adalah perempuan yang ‘melahirkan’ pahlawan. Semoga Allah selalu menjagamu dalam lindungan cahayaNya. Aamiin :)

Semarang, 141111, 15:30

NB : Resensi Novel Keydo bisa dibaca di sini