Sunday, 1 May 2011

Pesta Rambutan


Musim ujan…musim rambutan

Musim ujan…musim rambutan…Hmm, asikk!! Pohon rambutan di kebon kos ku lagi seneng2nya mamerin buah merahnya. Udah hampir dua bulan lebih, sejak ramadhan kemarin,  pohonnya berbuah terus. Hampir tiap hari penghuni Be-Je(baca: BAiti Jannati) yang cuma sepuluh orang itu, makan rambutan sebagai pencuci mulut. Puuas dah!! Mbok sampe mencret2 gara2 makan itu, gak usah malu. Soalnya emang stoknya masih banyak. Hehe… Udah gitu, cara dapetinnya gampang. Gak sah jauh2 ke toko buah, tinggal ke halaman samping, ambil galah panjang, sangkutin ke ranting kecilnya. CRASSSHH!! BRUUKK!!! Pada jatuh deh di tanah.

 Untuk ukuran Sekaran yang termasuk daerah Gunung (maksudnya Gunung Pati gitu :P), buah rambutan hampir terlihat di sepanjang jalan raya. Apalagi gang di kos ku. Namanya aja gang rambutan, yo tiap rumah mesti punya pohon itu. Hm, mungkin itu kali ya, alasan kenapa dikasi nama itu. Ya, selera orang jawa emang aneh.

Senin sore, si Bapak yang punya kos, nyuruh anak buahnya manen buah itu. Bulan ini emang jatah si Rambutan, buat di panen. Bulan2 yang lalu, sempet panen mangga, pisang, dan yang paling nggak doyan dimakan sama anak2 kos, apalagi kalo bukan, PETAI!! Ya iyalah, udah air di kos sedang ngambek sama kita(maksudnya gak mau keluar…L ), eh malah dikasih Pete?? Bisa2 seisi gang bisa heboh gara2  warga Be-Je buang hajatnya bau pisan!!

Kembali ke masalah rambutan itu, aku sama2 Via ketawa. “Hei, untung gak kita habisin kemarin ya? Kalo nggak, bapak dapet apa coba?”, gurauku. Eh si Via malah ngeles….”Mbak, kalo aku malah nyesel kenapa nggak tak habiskan dari dulu. Sayangnya perutku udah mules, jadi gak minat blas habisin sekarung banyaknya.” Yee…si Via dasar gak bertanggung jawab. Padahal dia yang paling semangat tiap hari ngambilin rambutan. Nggak tanggung2, seplastik besar. Pas ditanya, buat apa ambil banyak2. Jawabnya buat Liqo mbak. Ooooo….gituuu?!??? Kirain!! Emang kuat Vi  habisin sendirian??? Hihihi…

Untungnya lagi, kita gak harus menyesal, coz merampok rambutan si bapak. Eh, gak taunya, si akang yang manen berbaik  hati ngasih kita seplastik gede rambutan. “Emang tadi dapet berapa mbak? Kok kita dikasih lagi?”,tanyaku keheranan. “Yah, alhamdulillah…dek, lumayan…dapet dua karung besar. “, jawab mbak Sandi. Waw, berarti kita panen nih. “Wei, mi…habisin tuh rambutannya. Di Pati kan gak ada. Hehe…”, guyonku. Hm, musim ujan…musim rambutan Besok-besok apa ya? Asal jangan musim kawin aja. Hihi…:p

Pesta rambutan, Sekaran,  251206

No comments:

Post a Comment

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)