Sunday, 25 September 2011

Dimana Tuhan itu?


Dimana Tuhan itu?

Sudah beberapa hari ini ditagih tulisan oleh seorang temen mp-ku.  Soalnya diajakin bikin naskah buat proyek buku tapi belum dapet ide. Temanya beraaattt… tentang Potret kematian. Heuheuu…Bayanginnya aja aq ngeri, bergidik, dan bikin ga bisa tidur. Apalagi disuruh nulis tentang itu? 3-4 halaman pula. Hiks…

Pasrah ama nasib, soalnya udah terlanjur janji sama Ai. *peace ya Aii.... ;p * 

Akhirnya jadilah aq nanya-nanya ke temen-temenku. Kali aja punya stock cerita. Brasa detektif gitu pas wawancara. Huhuu… -.-“ 

Nanya beberapa kasus kematian, ada yang kisah temennya temenku. Pas lebaran masih segar bugar, ternyata 1 minggu berikutnya dia udah meninggal, dan ternyata sebelumnya dia udah sakit parah komplikasi ginjal, liver, dan TBC. Padahal dia anak laki-laki satu-satunya dalam keluarga. Ya Allah, ngeri aku bayanginnya..

Ada juga cerita tentang kecelakaan satu mobil pengantar rombongan haji. Pas itu mobil temenku disalip-salip terus pas mau ngantar ibunya haji, ga taunya pulang dari ngantar  haji itu, mobil yang sebelumnya suka nyalip-nyalip ditemukan mengalami kecelakaan, dan semua yang ada di dalamnya meninggal saat itu juga. Ada lagi tentang pembunuhan di saat mudik lebaran.. kebayang rasanya liat kepala ngluntung di jalan? Hiiyy… aq ngeri dan cuma bisa berucap innalillahi…

Itu baru cerita kematian yang ga seberapa. Belum lagi temenku itu lanjutin lagi cerita tentang kematian. Kata dia, dia pernah denger tentang berita orang yang hobi bunuh diri di jepang. Di sana ada sebuah hutan tempat orang-orang yang akan bunuh diri. Nama hutan tsb adalah Aokigahara. Alasan bunuh dirinya juga macem2..  Tau kan kalo di jepang itu terkenal dengan Harakiri, mereka lebih memilih mati dibanding menahan malu. Jadi bunuh diri itu hal yang biasa.

Ini ada cuplikan kata-kata di artikel ttg hutan aokigahara(lebih panjangnya bisa dibaca di artikel aslinya)

Tahun demi tahun semakin banyak saja orang Jepang yang bunuh diri di hutan ini. Aokigahara. Tempat favorit bagi mereka yang ingin bunuh diri. Yah… aku tidak akan mengeluh, karena bagaimanapun juga, semakin banyak mereka yang mati berarti pendapatanku semakin bertambah.

Orang Jepang menyebut hutan ini sebagai ”hutan bunuh diri” sehingga mau tak mau tak jarang orang berpersepsi keliru mengenai orang-orang yang datang ke hutan ini. Aku datang ke sini bukan sebagai turis entah untuk menikmati pemandangan gunung Fuji di sebelah barat ataupun suasana mistis yang hanya dimiliki oleh tempat di mana ratusan bahkan ribuan nyawa melayang di lokasi yang sama.

Aku datang untuk mencari nafkah. Untuk bertahan hidup. Seperti yang telah kuamati selama ini, malam-malam pada perayaan seperti tahun baru inilah yang biasanya digunakan oleh sebagian orang Jepang untuk mengakhiri nyawanya sendiri. Di tengah tawa dan pesta penduduknya, ada segelintir orang yang mengasingkan diri dan merasa bahwa saat itulah… saat terbaik untuk mengucapkan selamat tinggal pada dunia.

Juga di Golden Gate yang tingkat kematiannya tinggi dan merupakan tempat bunuh diri paling laris di Amerika. 

Menurut beberapa catatan yang berhasil dikumpulkan, jembatan tersebut setidaknya telah menjadi tempat untuk paling kurang 1300 orang yang memilih mengakhiri jiwa mereka sendiri. Menjadikan tempat ini sebagai tempat bunuh diri terlaris dalam sejarah Amerika, dan sangat mungkin dalam sejarah dunia, sejak jembatan tersebut dibuka pada tahun 1937. Biaya pembangunan jembatan itu sendiri tidak kurang dari 35 juta USD.

Ia memperkirakan bahwa rata-rata satu orang setiap dua minggu melakukan bunuh diri di jembatan ini. Tapi angka sesungguhnya mungkin malah lebih tinggi dari jumlah yang ia perkirakan, sebab banyak yang jasadnya tidak diketemukan. Sebab lain adalah sebagian besar yang bunuh diri terjadi pada malam hari, dan jasad mereka tak ditemukan.

Bayangin dah! Ngeri pasti! Liat aja di artikel ini tentang aokigahara dan Golden gate.  Rasanya mendadak perutku mual-mual nahan muntah. >,<

Liat fenomena itu, jadi terbayang… Sebenernya, apa orang yang bunuh diri itu merasa frustasi karena kehidupan? Kalo iya, kenapa sampai ke titik itu? Sebuah kejenuhan pasti ada jalan keluarnya. Itu pasti, meski setiap ujian berat, tak ada yang tak mungkin terselesaikan. 
Ah ya, tapi mungkin benar kata temanku, 
“Karena di hati mereka tak ada Tuhan.., meski mereka menganut Shinto..” 
really??
Lalu, apa mereka tak merasa bahagia?

Pertanyaan ini justru dijawab oleh banyaknya buku-buku tentang cara mudah bahagia, seperti buku “Menjadi wanita paling bahagia” Dr. Aidh Al Qarni.  Buku itu laris manis di toko buku. Lalu, akankah buku Menjawab Atheis Indonesia(Eko Arryawan) juga mampu memberi jawaban atas pertanyaan-pertanyaan mereka tentang adanya Tuhan? Bahwa Tuhan ada dan akan selalu menjawab doa-doa kita, membantu kita menyelesaikan ujian hidup? Well, saya penasaran dengan buku ini. Semoga mba Fanny bisa ngasih satu ya buat aku, hehe… :D


Segini aja dulu ya tulisan buat Giveaway Mba Fanny, kalo dipanjangin lagi bisa nyampe 5 halaman. Heuheuu.. dan akhirnya, aku tutup  tulisan kali ini dengan harapan, semoga tak ada lagi kasus bunuh diri di sekitar kita. Kematian terlalu dekat untuk menjadi penanda bahwa hidup ini singkat . Jadi isilah dengan hal-hal istimewa dan bermanfaat.


Semarang 25 September 2011, 17:05

Oya, buku  Radiant Shadow- hadiah dari Giveaway mba Fanny udah nyampe, hehe.. lupa ngabarin. :D  

Buku Menjawab Atheis Indonesia

17 comments:

  1. oh ternyata ada tempat kusus untuk bunuh diri,saran aku mari berdoa agar diberi umur panjang

    ReplyDelete
  2. yah mungkin sdh habis jalan keluar shingga putus asa dan habis tujuan hidup.karena kalut hati pun di gelapkan pikirannya sehingga mengabaikan ad tuhan sbg penolong trakhir..Kalo hatinya tdk tertutup dan gelap gak akan pernah berfikir untuk bunuh diri walau sesulit apapun hidup yg dia jalani.,,oh ya izin follow ya,, please follow back

    ReplyDelete
  3. wah,.ni ikutan duet soulmate battle itu ya??
    semoga sukses cari idenya!juga buat kontesnya mbak Fanny...

    en selamat ya..dah dapetin bukunya mbak Fanny yg ntu :) ngiri deh..hehehe

    ReplyDelete
  4. @cerita tugu : iya, pak.. saya juga baru tau setelah diceritain temen. ternyata di jepang mau bunuh diri aja difasilitasi. hehe..
    semoga diberi usia yang barakah yaa, aamiin ^_^

    @al kahfi ; jujur,kak.. kaget juga denger kisah ini,fenomena bunuh diri dan penjarah barang. Nah, tentang para penjarah barang2 milik si mayat ini rasanya gimana gitu ya. jadi kayak kisah di film2 mandarin jaman dulu yang kisah penjarah barang milik orang yang udah meninggal trus si mayat nya jadi vampir. hiyy...sereeemm... Apalagi bunuh diri disana udah jadi tren. Pernah dulu aq dikasih pinjem buku sama temen, judulnya bunuh diri massal. di akhir cerita yang jadi bunuh diri malah yang ngusulin ide itu, yang lain ga brani mati. Entah itu kisah nyata atau fiksi aja... Ga tau dehh...-.-"

    Tuhan ada dan tak pernah meninggalkan. Kitalah yang sering kehilangan arah dan tak tahu jalan pulang.

    ReplyDelete
  5. @mba ketty ; belum ikutan, mba.. hihi.. soulmate ku lagi sibuk ngurus lomba esai kmrn. huehehe... jadi lewat deh kayaknya. cuma bantu nginfoin di blog aja barangkali ada yang mau ikut juga, hehe ;p

    iya, alhamdulillah, kmrn dapet hadiah yang radiant shadow. mba ketty juga ikutan yaa?? :D

    ReplyDelete
  6. kalo bilang ada aroma kematian rasanya merindig di badan jd ingat harus banyak melakukan kewajiban ibadah ....

    ReplyDelete
  7. @anisayu ; bener, mba.. bergidik, apalagi kalo bahasnya malem2 kayak gini. kemarin begadang buat tulisan proyek temen itu, aq sampe kebayang2 kepala ngluntung di jalan kayak apa rupanya.. hiiyyy....sereemm...

    Ngerasa bekal belum cukup, takut aja kalo dipanggil cepet. huwaaa... >.<

    ReplyDelete
  8. loh ini yang ada di mbak fanny iya?!?! jadi makin penasaran nih ;(

    ReplyDelete
  9. great book i guess.. :)
    with easy accepted illustration on it..

    ReplyDelete
  10. @merliza ; yupps, ada lomba review buku menjawab ateis, mba.. hehe. ayo ikutaann :D

    @market plus : thank you.. ;)

    ReplyDelete
  11. waduh,,ceritanya bikin merinding!awawaw,,jadi takut nie..nyala'in lampu dulu ..

    ReplyDelete
  12. mati itu pasti.

    siap ajah setiap saat menyambutnya.. gak usah takut. :)

    ReplyDelete
  13. daripada bunuh diri, lebih bagus, bersenang-senang di dunia dan akhirat :) pikiran singkat itu memilih bunuh diri, aku disuruh bunuh diri, tidak lah yau! :D

    ReplyDelete
  14. De,
    Mungkin aku bisa membantumu, dan kebetulan sebagian 'tulisan ttg kematian' itu ada di blog ku juga, ambilah bila kau suka, atau kalo tidak...mana emailmu nanti aku send kesana bila kau mau.

    Anggap saja ini share dan moga kau bisa bobo normal kayak dulu hi hi hi

    ReplyDelete
  15. @arev tyan : hihii... apalagi baca pas mati lampu. seremmm. ;p

    @ROe Salampessy ; hehe, iya, kak.. asal punya bekal cukup buat beli istana di surga, hati mah tenang. ;D

    @Reza Pahlevi Lampoh: sayangnya orang-orang yang niat bunuh diri ga kepikiran gitu, buktinya sampe merencanakan kematiannya sendiri. -.-"

    @Obrolan Blogger.com : udah dikirim tanggal 24 kmrn, deadline tanggal 25. :D

    ReplyDelete
  16. ok deh, aku catat dulu ya...tks udah iktu serta.

    ReplyDelete
  17. makasi, mba fanny, makasih juga hadiah bukunya kmrn, hehe :D

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)