Quote of The Day

“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebaikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai anak cucuku. Sungguh aku bertobat kepada-Mu dan sungguh, aku termasuk orang muslim.” (Q.S. al-Ahqaf: 15)

Saturday, 14 May 2011

Dijamin tanpa bahan pengawet!!


Plukk!! Ada yang jatuh, sebuah benda keras, sepertinya. Aku segera menoleh ke arah suara itu. Kulihat ada yang retak disana. Whatt??? Rusak lagi??! Tangis kecil segera pecah. My little princes ngambek lagi. Ternyata mainan mobil2an yang ayah berikan sore tadi, baru saja rusak...tak ada yang tersisa kecuali beberapa potong pecahan2 mobil2an yang kini tak berbentuk. Uuuh..., padahal mobil2an itu baru dibeli sehari yang lalu, bahkan pernah ada yang gak bertahan lama, belum sehari udah rusak.Kalo diitung2, harga mobil itu, lebih mahal dari harga novel2 kesukaaanku. 

Friday, 13 May 2011

Hanya Tuhan yang kau butuhkan



Selalu ada kemiskinan bagi jiwa yang membutuhkan duniaNya
Selalu ada kemiskinan jika jiwa senantiasa tak terpuaskan dengan apa yang menjadi miliknya
Kayakan jiwamu dalam kepapaan dan hanya Tuhan pengisinya, hanya tuhan yang kau butuhkan
(Wong Edan, Arini Hidajati)

Wednesday, 11 May 2011

Hujan dan Sunyi di Negeri Angin




titik-titik hujan membasahi lazuardi jiwa
menghampakan diri
pada kesejatian yang sunyi
pun mungkin, sunyi dan hujan tlah menjadi sehati
ataukah memang ia karib di negeri angin?


Sekaran…  24 sept 2008 13:18,
`dalam sunyi yang menggulung hatiku`

copas dari blog satunya

Tuesday, 10 May 2011

Asa, ataukah...?


aku, diriMu, dirinya
seperti misteri yang tak kunjung sampai pada titik temu
pun tak ada yang bisa meraba
berapa lama lagi aku kan berjumpa
denganMu, atau pun dengannya
pun berlaksa air mata telah tertumpah menanti saat itu tiba
Tuhan... bukan aku tak percaaya pada janjiMu
tapi rindu yang menderu telah sampai pada ujung
Pantaskah aku bertanya, kapan aku kan berlabuh?
pada ia yang begitu mempesona
karenaMu




Sekaran yang berdebu(bersin2 mulu, euy!!), 20 Juni 2008
_puisi balasan untuk meita

Saturday, 7 May 2011

Tersenyumlah...


 

"Bidadari hari ini adalah kelapangan hati untuk menerima tantangan, bahkan ketika mentari enggan bersinar."


_mushala  Al mukhlishin_ , 130808 dhuhaku yang begitu  sepi


~rasanya ingin melihat senyum itu lagi, tapi kapan, ya Allah?kapan? ~

Penghambaanku- Star Five


Samudra biru..
Bebas..
Lepas..
Luas..

Tak seperti penghambaanku
Yang masih terbatas
Seribu luka dosa yang makin menganganga
Takkan terobati dengan ribuan pahala yang cuma sebelanga
Kecuali…
Kecuali bila Engkau sudi ya Robb..
Robb..

Ampuni diri ini
Ampuni diri ini

Sampai sembuh kembali



Dibanyak malam aku berdoa
Karena diri ini trus merasa
Bagai tanah lumpur yang bernoda
Tiada bersih hanya penuh cela

Di banyak waktu aku tersadar
Hanya dosa dan dosa terhampar
Meski tetes air mata ku mengurai
Tak akan desah mampu terlerai

Ya Allah, hanya Engkau yang bisa
Ampuni hamba tunjukkan cahaya

Ya Allah, Engkau.. satu yang mampu
pertolonganMu selamatkan aku
tiada daya aku tuk melangkah
bertemu denganMu pun aku tak kuasa
tapi kepada siapa lagi ku memohon
selain kepadaMu
kembali aku

di banyak hari aku mencoba
sebut Nama untuk mengingatkan
agar tak mengulang salah-salah yang sama
salah yang selalu berakhir penyesalan
memang penghambaanku belumlah sempurna
segala nilai ibadah masih terpatri duniawi
segala nilai yang malang masih terpatri pujian

ya Allah, tetapkan imanku untuk terus di jalanMu
tiada daya aku tuk melangkah
bertemu denganMu pun aku tak kuasa
tapi kepada siapa lagi ku memohon
selain kepadaMu

tiada daya aku tuk melangkah
bertemu denganMu pun aku tak kuasa
tapi kepada siapa lagi ku memohon
selain kepadaMu
kembali aku…
aku adalah setitik buih ombak di lautan dunia
tuntun aku ya Robb
agar sampai ke pantaiMu
untuk menghaturkan
segala penghambaanku yang kupersembahkan
hanya kepadaMu

(Penghambaanku - Star Five) 

 NB: my favorit song.. (duh, yaAllah... Engkau teramat sayang padaku, hingga saat2 terrapuhku pun, Engkau masih mendekat padaku..

Friday, 6 May 2011

Bila do'a mu belum dijawab



=Pernahkah anda merasa do'amu belum terkabul?=

Kisah Inspirasi

Seseorang mengeluh pada Ustadz, "Dimanakah keadilan Allah, telah lama aku meminta dan memohon pada-NYA, namun tak pernah dikabulkan. Aku shalat, puasa, bersedekah, berbuat kebajikan..tapi tak satupun keinginanku dikabulkan. Padahal seorang teman yang ibadahnya kacau, bicaranya menyinggung hati, akhlaqnya buruk, tapi apa yang dimintanya terkabul dengan cepat...oh sungguh Allah tidak adil..." :(

Ustad diam sejenak lalu berkata, "pernahkan engkau didatangi pengamen?"
"pernah, tentu saja" kata orang itu serius.
"bayangkan jika pengamen itu berpenampilan seram, bertato, bertindik, nyanyinya tak merdu memekakan telinga, apa yang kau lakukan?"
Orang itu menjawab, "segera kuberi uang agar dia cepat berlalu dari hadapanku"
"lalu bagaimana jika pengamen itu bersuara merdu mendayu, menyanyi dengan sopan dan penampilannya rapi lagi wangi, apa yang kau lakukan?" ustad kembali bertanya.
"kudengarkan dan kunikmati hingga akhir lagu lalu kuminta ia bernyanyi lagi, sekali lagi dan tambah lagi..." kata orang itu sambil tertawa.
"Kalau begitu bisa saja Allah bersikap begitu pada kita hamba-NYA. Jika ada manusia yang berakhlaq buruk dan dibenciNYA berdo'a dan memohon pada-NYA, mungkin akan DIA firmankan kepada Malaikat 'cepat berikan apa yang dia minta. Aku *muak dengan pintanya'. Tapi bila yang menadahkan tangan adalah hamba yang sholeh, yang rajin bersedekah maka mungkin saja Allah berfirman pada MalaikatNYA 'tunggu. tunda dulu apa yang dipintanya, Aku menyukai doa-doanya. Aku menyukai isak tangisnya. Aku tak ingin dia menjauh dariKU setelah mendapat apa yang dipintanya. Aku ingin mendengar tangisnya karena Aku mencintainya..."
Kesimpulan kisah diatas?? Selalulah bersangka baik pada Allah karena kita tidak tahu apa yang terbaik bagi diri kita.

*hanya gambaran dari bahasa manusia


Thursday, 5 May 2011

Weekend kali ini ;D


 

dirindu merindu?
benarkah?
tapi kenapa rasanya hampa?


lagi bingung mau jawab apa pas ada temen yang bilang kangen dengan dirikuuw?? huaaaaaa... gak tau deh ya, lagi banyak pikiran, dan agak sedikit teralihkan ke novel2 setebel kamus. jadi males sms,
apalagi ngenet. hehe... hore dah!! rekor buat dua pekan ini, habisin bebrapa buku, hmmm.. novelnya siapa aja ya? mira w, V Lestari(gazebo, &ayahku seorang psikopat-hohoho.... horor abisss!!), Stephenie Meyer(Twilight, nyang ini bener2 tebel bener dah! sampe peniang bacanya... baru separo pulak! , tapi seru juga, semalem abis didongengin ma Ocbrie, jadi seru tau cerita kelanjutanne. hehe... Smangat baca buku ke dua, New Moon ama Eclipse) , trus habisisn maryamah karpov-nya Andrea Hirata(rada kaget baca nya, gak sesuai perkiraan.. uuff... , ama 2 Teenliit( upa judulnya. pokoknya seru2... huhuyyy... mo ngacak2 rak bukunya nina lagi aaah... kmrn dpt buku teen Love on Freindship nya Kimberly Kiberger(buku kesukaan pas SMA) ama bukunya Amru Khalid. Asiiiiiiiiiiik!!! besok2 baca apalagi ya? nyang gratisan getooh... biar budget bulan ini gak mbengkak...
~Sekaran, 21 Des '08,

melihat awan2 yang berarak pagi ini... indah bgt!! sedikit mengobati hati yang gundah... :D

Menuju integritas yang paripurna


`Integritas adalah kualitas yang paling diinginkan , diminta, dan dihargai dari kepemimpinan`
(Brian Tracy)

American Heritage Dictionary mendefinisikan integritas sebagai “Ketaatan yang kuat terhadap moral atau kode etik.” Anda dapat kehilangan apa yang Anda miliki, uang anda, pekerjaan Anda, dan sebagainya. Tetapi satu hal yang tidak boleh hilang adalah integritas Anda. Memang menyakitkan untuk kehilangan segalanya, tetapi selama Anda mempertahankan apa yang menurut Anda benar, anda mempertahankan sekutu positif dalam diri Anda.


Kejujuran dan integritas dengan orang lain dimulai dari kejujuran dan integritas pada diri sendiri. William Shakespiere mengatakan hal ini dalam karyanya yang berjudul Hamlet. Kebijaksanaan seorang ayah yang dikatakan dalam drama ini masih relevan sampai sekarang.

“Dan diatas segalanya, kamu harus jujur. Dan kejujuran itu harus mengikutimu, -baik siang maupun malam- oleh karena itulah kamu tidak akan boleh berbohong pada siapapun.”


Anda harus jujur pada diri sendiri. Tepati janji yang Anda ucapkan p
ada diri sendiri dan percayalah pada diri Anda sendiri.



Kantor Jurusan Matematika, sesi ujian lisan. D7,  101208

~Menata diri menuju integritas yang paripurna. Bismillah…~

Wednesday, 4 May 2011

Tantangan Dakwah Era Reformasi: Dakwah bil Qolam. Siapkah kita?


Bismillahirrohmanirrohiim...

Di zaman sekarang, istilah peradaban lazim disebut peradaban masyarakat informasi. Hal ini dikarenakan, setiap orang dapat membentuk opini publik yang mempengaruhi dan mengandalikan pikiran, sikap dan perilaku manusia. Dunia informasi sekarang dipegang oleh kaum kuffar (sabilis/zionis) yang melakukan “penjajahan reformasi dan media massa” sehingga sering diadakan isu-isu global untuk kepentingan mereka sendiri, seperti HAM, lingkungan hidup, demokrasi, dsb. Hal ini digunakan untuk mencapai tujuan politik dan ekonomi. Akibatnya sungguh miris, bidang ekonomi-sosial-budaya dikuasai kelompok sekuler atau nonislam.

Zionis sering  memanipulasi berita tentang agama Islam agar Islam terpojokkan.  Ini disebut, Demonologi Islam (penyesatan Islam). Pers barat sering melakukan Ghazwul Fikri wal Ghazwul Tsaqofi yakni mensosialisasikan nilai-nilai, pemikiran dan budaya mereka ke dunia Islam, agar pola pikir dan gaya hidup umat Islam cenderung lebih berkiblat ke Barat daripada taat pada peraturan Islam. Link media masa yang utama yang mereka kuasai anatara lain:
1.    News Agency (kantor berita dunia)
2.    Press (surat kabar)
3.    Jaringan TV/radio , industri sinema dan program TV
4.    Industri percetakan
5.    Penerbitan (publishing)
6.    Distribution (penyaluran)
7.    Kantor berita Yahudi :
a.    Reuter (London)
b.    Assosiated Press (AP –Amerika)
c.    United Press International (UPI- Amerika)
8.    Perusahaan film:
a.    Fox Company, Paramount Company
b.    Golden, Metro, Warner Broos

Inti dari semua tindakan kaum zionis di bidang penyebaran media informasi adalah imperialisme media masa yaitu Gerakan Islam Fundamentalis. Inti gerakan ini adalah menyebarkan paham bahwa islam itu berbahaya, intoleran, anti demokrasi,  ortodoks, haus darah, dsb. Mereka menciptakan Fobia Islam, yaitu menciptakan isu tentang citra Islam, dengan isu teror bom, militan, ekstrim, fundamentalis,dsb.

Dakwah bil Qolam (DBQ) , makna dan problematika:

Tujuan DBQ:
1.    Pendidik (muaddib)
2.    Pelurus informasi tentang ajaran umat islam (musaddid)
3.    Pembaharu pemahaman tentang islam(mujaddid)
4.    Pemersatu/perekat ukhuwah islamiyah (muwalid)
5.    Pejuang, pembela, penegak agama dan umat islam (mujahid)

Keunggulan DBQ:
1.    Sifat objeknya yang massif, cakupannya yang luas.
Tulisan adalah tamannya para ulama ( Ali bin Abi Thalib)
2.    Untuk mengendalikan dan menyebarluaskan pandangan-pandangan keislamannya. Biasanya ditulis dalam “kitab kuning”.
Pikiran manusia terekam di ujung pena mereka (plato)

Istilah-istilah dalam jurnalisme:
1.    Shuhuf = kumpulan wahyu
2.    Shahifah = surat kabar/koran
3.    Shahafi = wartawan.jurnalis

Penulis terkenal:
Ibnu taimiyah, Jamaluddin Al Ghifari, M Abduh, Syaikh Rasyid Ridha, Amir Syakib Arsalan, Abdurrahman Al Kawakiby.
Negara islam pakistan dipelopori oleh tulisan Mohammad Iqbal.
Satanic verses (ayat-ayat setan) membawa nama Salman Rushdie dikenal sebagai orang yang melecehkan Islam, oleh pemerintah Iran, ia pun dihukum mati.




Konsep Jurnalisme Profetik:
Jurnalistik Islami bernafaskan jurnalisme profetik, suatu bentuk jurnalisme yang tidak hanya melaporkan berita dan masalah secara lengkap, jelas, jujur, aktual, memberikan perdiksi dan petunjuk  ke arah perubahan, transformasi, berdasarkan cita-cita etik dan profetik islam. (QS. 3:104), cek ricek (QS. 49:6)

Sifat yang harus dimiliki:
1.    Shidiq
Menginformasikan yang nebar saja dan membela serta menegakkan kebenaran itu. Standar kebenaran disesuaikan dengan Al qur’an dan sunnah.
2.    Amanah
Terpercaya, dapat dipercaya, tidak boleh berdusta/ memanipulasi/mendistorsi fakta.
3.    Tabligh
Menyampaikan/menginformasikan kebenaran bukan memutarbalikkan.
4.    Fathonah
Cerdas dan berwawasan luas
Jurnalis muslim dituntut untuk mampu menganalisis dan membaca  situasi termasuk membaca apa yang diperlukan ummat.

Peran jurnalis muslim:
1.    Pendidik (muaddib)
melaksanakan fungsi edukasi yang islami
2.    Pelurus informasi (musaddid)
a.    informasi tentang ajaran dan ummat islam, informasi tentang karya-karya/prestasi ummat islam
b.    mampu menggali /investigative reporting tentang kondisi umat islam di berbagai penjuru dunia. (informasi dari pers barat biasanya biased, menyimpang dan berat sebelah, distorsif, manipulatif, merekayasa)
3.    Pembaharu (mujaddid)
Penyebar paham pembaharuan akan pemahaman dan pengamalan ajaran islam (reformis islam) untuk menyeru umat islam memegang teguh Al Qur’an dan Sunnah , serta untuk memurnikan pemahaman tentang Islam dan pengamalannya dalam segala spek kehidupan.
4.    Pemersatu (muwalid)
Harus mampu menjadii jembatan yang mempersatukan umat islam. Menjunjung tinggi kode etik berupa impertiality (tidak memihak golongan tertentu dan menyajikan 2 sisi daris etiap informasi (both side information)
5.    Pejuang (mujahid)
Membentuk pendapat umum yang mendorong penegakan nilai-nilai islam, mempromosikan citra islam , mempromosikan citra islam yang positif dan rahmatalila’lamin, menanamkan ruhul jihad di kalangan umat.


Kode etik jurnalistik islam:
1.    Menginformasikan /menyampaikan kebenaran, tidak merekayasa.
“Dan jauhilah perkataan-perkataan dusta” (QS. AL Hajj :30)
“Hendaklah kamu berpegang teguh pada kebenaran karena sesungguhnya kebenaran itu memimpin kepada kebaikan dan kebaikan itu membawa ke surga” (HR. Mutafaq Alaih)
“Katakanlah kebenaran walaupun pahit rasanya” (HR Ibnu Taimiyah)
2.    Bijaksana, penuh nasihat yang baik, serta argumentasi yang jelas dan baik pula. Karakter, pola pikir, kadar pemahaman, objek pembaca harus dipahami , sehingga tulisan berita yang dibuat pun akan disesuaikan sehingga mudah dibaca dan dicerna.
“Serulah ke jalan Tuhanmu dengan penuh kebajikan(hikmah), nasihat yang baik, serta bantahlah mereka dengan bantahan (argumentasi) yang lebih baik.” (QS. An Nahl:125)
3.    Meneliti fakta sebelum dipublikasikan (check dan ricek)
“hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu seorang fasik membawa berita carilah keterangan tentang kebenarannya supaya jangan kamu rugikan orang karena tidak tahu.” (QS. Al Hujurat :6)
4.    Hindari menghina dan mencaci-maki  sehingga menimbulkan permusuhan dan kebencian.
“Hai orang-orang beriman, janganlah ada diantara kamu yang mengejek orang lain. Mungkin yang diejek itu lebih baik dari mereka yang mengejek. Janganlah kamu saling mencaci dan janganlah  saling memberi nama ejekan. Amat buruk nama yang fasik(dilontarkan kepada orang) sudah beriman.” (QS. Al Hujurat:11)
5.    Hindari persangkaan buruk (suudzan)
Azaz praduga tak bersalah (QS. Al Hujurat :12)

Kelemahan pers Islam:
1.    Lemahnya dukungan dana
2.    Lemahnya manajemen (gaya bahasa, teknik penulisan, pemilihan dan pemilahan topik, tampilan produk/cover kurang menarik, pemasaran kurang promosi/jemput bola.
3.    Lemahnya minat baca tentang berita islami.
4.    Sektarian, kurang/tidak independen, cenderung eksklusif.

Dari penjabaran konsep jurnalisme profetik diatas, diperoleh kesimpulan bahwa masih banyak kelemahan dan kekurangan disana-sini, baik dari segi SDM maupun dana. Maka, sudah menjadi tugas kita bersama untuk mewujudkan pencapaian terbaik sepak terjang jurnalisme kita, yang berbasis profetik, dan tentu saja berlandaskan Al Qur’an dan Sunnah Rasul. Maka, sudah siapkah kita menyongsong era reformasi di bidang ini? Wallahu’alam.  



Sumber: Jurnalistik dalam Islam (penerbit Pers IAIN Walisongo Semarang)





Sumayah Appartment, 041007, catatan kecil di buku diariku, saat akan mengikuti sesi Lomba Karya Tulis Al Qur’an (LKTA)

~Syukran Jazakillah Khoir buat Mbak Hindri-ku sayang (Pemred Mathematics Journalist Club 2006) :D  atas pinjaman bukunya... Sungguh, sangat berguna sekali, Mbak...  ^_^ ~

Holidaaaaaaaaayy... i’m comiiiiiiing!! (^^;)



Bismillahirrahmanirrahim...


Horreiiiii... libur tlah tibaaaa! Saatnya rekreasi, bo! Memanjakan diri dengan bacaan2 bermutu.. hehe.. Jum’at pagi dah jalan2 ke perpus pusat, buat balikin buku yang dipinjem, trus, pas nyari2 judul buku yang OKe, akhirnya nemu juga buku yang bagus, hehehe.. Asiiiikk!! Liburan bakal seru nih! ^^

Judul buku buat liburan kali ini :
  1. Pada Sebuah Kapal (NH. Dini, Gramedia Pustaka Utama)
  2. Tanah Ombak (Abrar Yusra, Penerbit Buku Kompas)
  3. Palu Arit di Ladang Tebu: Sejarah pembantaian massal yang terlupakan 1965-1966 (Hermawan Sulistya, Kepustakaan Populer Gramedia)
  4. Muslim Tionghoa Cheng Ho : Misteri perjalanan Muhibah di Nusantara (Prof. Kong Yuanzhi, Pustaka Populer Obor)
  5. Di Sidney Cintaku Berlabuh: Sydney, Here I Come (Mira W, Gramedia Pustaka Utama)
  6. New Moon : Dua Cinta (Stephenie Meyer, Gramedia Pustaka Utama)
  7. Singor Bellissimo: Guruku yang Superganteng (Riri, Puspaswara) 
  8. Hot Chocolate Love (Annisa Salsabila, Puspaswara)
  9. Pink Episodemia (Kartika Sari, Puspaswara)
  10. Padaside High School (Orizuka, Puspaswara)
Hoops, dari 1-5, bukunya dipinjem di perpus pusat, cz tiap peminjam cuma boleh minjem 5 buku, jadi dapetnya cuma itu deh, padahal pgn banget baca buku Tiga Cinta-nya Gus Tf  Sakai, dulu pernah minjem(kapan yeee.. lupa! :D) , blom slese, trus harus dibalikin dulu cz mau ujian, jadi gak sempet baca sampe abis. Hugs! Padahal bukunya tipis banget! T_T

Trus, buku ke 6-7, minjem sama Ocbrie, wEits! Yang ini, cewek lho! Jangan salah terka! :D nama lengkapnya, Ocbrievitania bla-bla-bla.. (namanya panjang bener, biar enak biasa dipanggil Ocbrie aja...), temen sekos, jadi asik, bisa baca sampe puas... asal gak lama2 minjemnya kali yaaa... :D,

Trus, buku ke 8-10, minjem di Ayie, adek cewekku, katanya abis ngacak2 perpus SMP-nya, hehe.. trus dapet buku bagus itu. Beuh... gak sia2... SMP 1 Tegal jadi Skul Bertaraf Internasional, perpus-nya gak malu2in.. hihi.. abis dulu pas masih skul disitu, pas jadul kala... buku yang oke, paling cuman buku Kisah Teladan seri 1-25, trus ama buku kisah2 Yunani dan Eropa, yang selalu diperebutkan ama anak2 kelas 1E dan 1F. Weks! Iya, beneran lho, tiap kali akhir pekan, jatah minjem anak2 1E dan 1F hari jum’at n sabtu doang, jadi tiap kali akhir pekan, buku2 yang bagus pasti habis diserbu sama semua siswa-nya. Mana minjem paling cuma 2 biji.. (Wei! Disyukurin dong, La! Emang situ mau minjem berapa biji?:D)

Skarang mah buku2nya dah banyak yang baru, mungkin cz ada tambahan dana bantuan dari perpus nasional, tau hal ini, cz di 3 buku itu, selalu ada cap stempel-nya, tlsnnya gini... “BANTUAN PERPUSTAKAAN NASIONAL RI TAHUN ANGGARAN 2008”. Wokeh deeeh, buat Pak Mentri yang baik hati dan tidak sombong, dana bantuan kayak gini jangan sampe dipotong macem2 lagi yak! Biasanya kan gt, dapet dari Pusat berapa, yang turun di Daerah nanti tinggal berapa.. hihiii... mungkin cuman 70% doang kali ya? Ehhm... gak tau juga ding. :D

Ngomong2, Perpusda Tegal yang dulu di deket SMA 2 Tegal, dah mau dipindah, (katanya...) mau dibikin kayak British Counchil-nya Surabaya. Ada AC-nya, koleksinya ditambah, tempatnya juga lebih strategis (gak nyungsep lagi di pelosok.. hehe..) Wooow! Beneran nih, pak Walikota? Kalo iya, Asik dong yaa, gak perlu susah2 nyari buku lagi, tinggal ke perpus aja, beres!

Sayang, karena rencana itu, SD Mangkukusuman 7 bakal digusur buat pembangunan perpus tsb. Deuuh, kan itu SD paling lama di kota ini, alamaaakk.. apa tak ada tempat lainkah?? Kasian guru2 atau murid yang pernah skul disitu kan... kenangannya jadi ilang deeeh.. Hff... terserah ding, mungkin kalo dilihat strategis nggak-nya, SD itu memang strategis, jadi bisa dijadikan sarana umum yang mendukung pendidikan. Hmm...

Yups! Back to the topic, Dua hari ini, baru slese baca 3 buku aja (buku Mira W, Riri, sama Annisa Salsabila), deuuuw.. yang buku Annisa itu bikin nangis. Beneran! Nangis! Hehe... padahal labelnya Teenlit, kirain bakal ngocol kayak buku sebelumnya yang kubaca, ternyataaaaa.... namanya juga Teenlit Islami, ujung2nya, ada nikahnya juga... deeew... bikin mupengg.. (hahaa.. iLaaa.. iLaaa!(^^;)v ).

Dari awal baca, buku ini memang yang paling bikin gregetan, dengan sejuta kejutan yang bikin shock! Pas awal, bacanya sambil mencak2 pengen nonjok Fandy- si tokoh utama,  sampe akhir, teteeeeeeep pengen jitak dia! Heuuh... kalo sampe aq yang jadi si Dee... mungkin bakal pingsan kali, hihi... soalnya kisahnya terlalu unik, kayak di negeri dongeng.. (eh, emang masih ada ya negeri dongeng?dimana tuhh?:D).

Satu kesan yang paling bikin trenyuh, tentu saja kisah-nya Rani, sahabat Dee, jadi ngingetin diriku pada seorang sahabat (smg Allah memberkahimu, sayang...^_^), sampe saat ini, sdh lost contact, n gak tau apa dia sdh sembuh atau blm (smg kisahmu tdk berakhir spti Rani...T_T)

Dan tentu saja, tak terlupa,  kata2 di bagian yang satu ini; ^^

“Waktu ngelamar itu, Mama baru tahu kalau Papa itu romantis... Coba kamu lihat kertas yang Mama tempel di kaca itu...” ,perintah  Mama sambil menunjuk ke arah kaca yang dimaksud.
Mana mungkin aku menolak kedatanganmu, sementara namamu telah datang sebelum aku menarik nafas pertamaku...
Hah, romantis??? Enggak ah, biasa aja tuh Ma...” sshutku setelah membaca kalimat itu.
“Baca lagi deh...!!!”kata Mama. Dan setelah kubaca berkali-kali, aku tetap menganggap kata-kata itu sebagai kata-kata yang sangat biasa.
Mana mungkin aku menolak kedatanganmu
“Itu adalah ungkapan kalau sebenernya Papa jatuh cinta sama Mama. Papa yang rohis itu, mana mungkin mau pakai kata-kata vulgar seperti ‘cinta’,’sayang’,’kekasihku’…”jelas Mama kepadaku.
Yah, masuk akal juga. Papa sengaja menulis kata-kata yang menurutnya vulgar itu ke dalam kata-kata yang jauh lebih sederhana, tapi jauh lebih dalam dan membekas.
Sementara namamu telah datang sebelum aku menarik nafas pertamaku..
“Dan kata-kata yang ini Dee… Bisa bikin Mama nangis terharu lho waktu pertama kali  ngebacanya!”
“Emang artinya apaan Ma?”
“Itu artinya, Mama emang diciptakan Allah dari sebuah tulang rusuk Papa kamu Dee…”, jawab Mama sambil tersenyum penuh arti padaku.
“Kamu ngerti maksud Mama  kan?Masa Pimred Microsoft nggak tau sih? Kalau nggak tau artinya, mending nggak usah jadi pimred aja deh…” sambung Mama.
Aku berpikir keras. Teramat keras.
Sementara namamu telah datang… Ah, ini gampang…Bisa diartikan juga: Sementara Dyera Alamanda telah datang…
Sebelum aku menarik nafas pertamaku… Menarik nafas pertama… Ah, kapankah manusia dikatakan menarik nafas pertamanya? Apakah sejak manusia itu bisa menghitung? Ataukah sejak manusia itu menyadari bahwa dia hidup dari tarikan nafasnya? Apakah itu yang disebut sebagai nafas pertama? Ah, tentu tidak adil kalau begitu perhitungannya. Tentu akan sanga subjektif jadinya…
Dan kalau itu yang disebut sebagai nafas pertama, bisa saja orang  mati saat menarik nafas pertamanya, karena dia baru menyadari bahwa ia hidup dari tarikan saat malaikat maut telah mencekik lehernya dan menutup semua lubang yang memungkinkan udara bisa masuk ke dalam tubuhnya…
Lantas, kapankah manusia dikatakan menarik nafas pertamanya??? Kupikir, manusia itu menarik nafas pertamanya ketika ia baru terlahir di dunia… Atau bisa juga ketika Allah telah meniupkan ruh ke dalam jasad berumur empat bulan yang masih meringkuk di dalam perut bunda… Yah, nafas pertama adalah ketika Allah meniupkan kehidupan ke dalam rahim bunda…Yah, ketemu!!! Dan itulah nafas yang pertama kali dihembuskan manusia…
Sebelum aku menarik nafas pertamaku = Sebelum ditiupkannya ruh kepadaku.. Pasti itu artinya… Aku yakin!!! Yah, aku telah menemukan artinya…!!! Dan benar kata Mama. Dalam. Kata-kata Papa itu bermakna sangat dalam… Ah, Papa… Romantisme yang dibungkus dalam kata sederhana namun menimbulkan kesan begitu dalam dan tidak vulgar. Sama sekali tidak gombal…!!!
Mana mungkin aku menolak kedatanganmu, sementara namamu telah datang sebelum aku menarik nafas pertamaku…
Mana mungkin Ahmad menolak kedatangan Allysa, sementara nama Allysa telah dicatat dalam lauhul mahfudz sebelum ditiupkannya ruh pada jasad Ahmad…
 Mana mungkin Affandy menolak kedatangan Dyera, sementara nama Dyera telah ditulis  dalam kitab kehidupan Affandy sebelum ditiupkannya ruh ke dalam tubuh Affandy…
(Hot Chocolate Love, Annisa ‘Win’ Salsabila, Penerbit Puspaswara, Hlm 93-95)


Huaaaa… Abis baca buku itu, dua jam sebelum buku selese, mewe mulu, deuu…. Gak tahan gak mewe, kalo kata2nya aja kayak diatas gt, maklum, yang nulis cewek kali ya, jadi berasa banget! :D Buat lengkapnya, baca aja bukunya, (hehe.. ikutan promosiin.. hihi.. bagus siih, :D).


Uups, dah dulu bahas buku2nya yaaa, ntar gak selese2 ni tulisan.. heuheuheu… next time dilanjutin lagi deh, cerita yang lain, insyaAllah…  Oya, Makasih dah mau baca tulisan ini….. OK, See you… Bye bye…  ^^

Wa’alaikumsalam wr wb…



Home Sweet Home, Kamar Biruku, 180109, 13:32
~Slamat berpetualang dalam lautan aksara, saatnya membaca rahasia2-Nya yang bertebaran di stiap kata yang tertulis…

Howaaaaaaaaa…. Mo makan duluuuu.. laper euy… ^^~

diposting ulang dari blog multiply lamaku

Tuesday, 3 May 2011

Berdoa di jabal rahmah untuk kebaikan anak.




Sedih bercampur geram menyaksikan tempat bersejarah bernilai tinggi seperti jabal rahmah , di kawasan Arafah, Makkah, begitu kotor dan tak terawat. Banyaknya warga pendatang bebas berdagang, membawa onta berhias bunga tanpa memperhatikan kebersihan. Onta dijadikan objek foto tanpa mengindahkan tata tertib. 

Belum lagi ulah sejumlah warga yang menyodorkan spidol bagi pengunjung untuk menuliskan nama atau ungkapan lain pada tugu Jabal Rahmah.Bagi yang mecoret atau menuliskan nama pada tugu tersebut, pemilik spidol kemudian meminta bayaran. Sementara di sekeliling monumen, sejumlah pedagang menggelar dagangan berupa batu cincin, kopiah, tasbih dan sejumlah benda pernak-pernik lainnya. “Hamsa riyal, lima riyal. Indonesia bagus,” begitu kalimat para pedagang setempat ketika menyaksikan calon jamaah haji Indonesia mendekat.

Para pedagang di sini rupanya hafal betul dengan warga Indonesia yang suka berbelanja di tanah suci. Begitulah pemandangan setiap hari yang terjadi di sekitar kawasan Jabal Rahmah pada musim haji 1429 H.

Di beberapa tempat bersejarah, pemerintah setempat memasang papan pengumuman yang intinya agar pengunjung tak berlebihan atau mengagungkan tempat yang dikunjungi. Karena dikhawatirkan dapat menimbulkan perbuatan syirik. Meski begitu, bagi umat muslim yang mengerti adat beribadah, terutama ketika mengisi waktu dalam menunaikan ibadah hajinya-baik tatkala mendaki maupun turun Jabal Rahmah- mereka terlihat berkomat-kamit membaca doa. Saat berada di puncak, mereka shalat dan berdoa. Memanjatkan doa, yang isinya hanya diketahui diri si pembaca doa dan sang Khalik.
Mengunjungi Jabal Rahmah, bagi jamaah haji dari berbagai negara, amat penting. Pasalnya, jabal rahmah tak dapat dipisahkan dari sejumlah tempat bersejarah lainnya di Makkah. “Saya tak melewatkan berkunjung ke sini. Ini kunjungan bersejarah lainnya di Makkah. “ kata Salim Yusuf, seorang warga Malaysia.

Menurut riwayat, Adam diturunkan di bukit Shafa dan Siti Hawa di bukit Marwah. Riwayat lain menyebutkan Adam diturunkan di antara Makkah dan Thaif. Riwayat lain menyebut, Adam diturunkan di Hindustan (India) dan Siti Hawa di Jeddah. 
Meski ada banyak riwayat yang menyebutkan tempat diturunkannya Adan dan Hawa di bumi, namun yang pasti, mereka berdua bertemu di Jabal rahmah, suatu kawasan tandus di arafah yang hingga kini diabadikan oleh anak cucunya.

Jelas pertemuan mengharukan penuh kasih sayang itulah yang melatarbelakangi penamaan bukit tersebut dengan Jabal Rahmah atau Bukit Kasih Sayang. Ketika musim haji tiba, rasanya jamaah akan merasa rugi tak naik ke puncak bukit ini.

Dan banyak jamaah meyakini bahwa berdoa di Jabal Rahmah akan dii’jabah Allah SWT, terutama bagi orangtua yang ingin mendapatkan jodoh yang terbaik bagi anaknya. Tempat ini dipercaya sebagai bukti kasih sayang Allah kepada Adam yang selalu membaca doa untuk dipertemukan dengan Hawa setelah berpisah selama ratusan tahun.

“Yakinlah, Allah Maha Pengasih dan Penyayang. Karena itu, berdoalah di tempat ini, niscaya Allah akan mengabulkan,” ungkap seorang ibu, usai menengadahkan tangan ke arah kiblat di Jabal Rahmah dengan mata berlinang.          



sumber: Republika, tgl nya lupa..T_T bulan lau kalo gak salah...:D

diposting ulang dari blog multiply lamaku

Monday, 2 May 2011

Beginilah Jalan Da'wah Mengajarkan Kami


Jalan ini, adalah jalan yang dijauhi oleh orang2 yang selalu dibalut kekhawatiran tentang masa depan keduniannya. jalan yang membuat orang2 jahil merasa heran, mengapa kami mau dan bertahan diatas jalan ini...
"jalan da'wah mengajarkan kami bahwa kami memang membutuhkan da'wah. kebersamaan dengan saudara2 di jalan ini semakin menegaskan bahwa kami harus hidup bersama mereka di jalan ini agar berhasil dalam hidup di dunia dan akhirat kami.."

jangan engkau tanya aku tentang jalan hidupku..
di jalan ini terdapat banyak rahasia kehidupan..
ia adalah karunia sekaligus ujian..
ia adalah dunia cita-cita..

aku telah menjual hidup ini kepada allah..
kemudian aku berlalu bersama para pemburu petunjuk..
beginilah jalan da'wah mengajarkan kami...
....dari sini kami memulai....
inspired from: "Beginilah Jalan Da'wah Mengajarkan Kami"

Sunday, 1 May 2011

Pesta Rambutan


Musim ujan…musim rambutan

Musim ujan…musim rambutan…Hmm, asikk!! Pohon rambutan di kebon kos ku lagi seneng2nya mamerin buah merahnya. Udah hampir dua bulan lebih, sejak ramadhan kemarin,  pohonnya berbuah terus. Hampir tiap hari penghuni Be-Je(baca: BAiti Jannati) yang cuma sepuluh orang itu, makan rambutan sebagai pencuci mulut. Puuas dah!! Mbok sampe mencret2 gara2 makan itu, gak usah malu. Soalnya emang stoknya masih banyak. Hehe… Udah gitu, cara dapetinnya gampang. Gak sah jauh2 ke toko buah, tinggal ke halaman samping, ambil galah panjang, sangkutin ke ranting kecilnya. CRASSSHH!! BRUUKK!!! Pada jatuh deh di tanah.

 Untuk ukuran Sekaran yang termasuk daerah Gunung (maksudnya Gunung Pati gitu :P), buah rambutan hampir terlihat di sepanjang jalan raya. Apalagi gang di kos ku. Namanya aja gang rambutan, yo tiap rumah mesti punya pohon itu. Hm, mungkin itu kali ya, alasan kenapa dikasi nama itu. Ya, selera orang jawa emang aneh.

Senin sore, si Bapak yang punya kos, nyuruh anak buahnya manen buah itu. Bulan ini emang jatah si Rambutan, buat di panen. Bulan2 yang lalu, sempet panen mangga, pisang, dan yang paling nggak doyan dimakan sama anak2 kos, apalagi kalo bukan, PETAI!! Ya iyalah, udah air di kos sedang ngambek sama kita(maksudnya gak mau keluar…L ), eh malah dikasih Pete?? Bisa2 seisi gang bisa heboh gara2  warga Be-Je buang hajatnya bau pisan!!

Kembali ke masalah rambutan itu, aku sama2 Via ketawa. “Hei, untung gak kita habisin kemarin ya? Kalo nggak, bapak dapet apa coba?”, gurauku. Eh si Via malah ngeles….”Mbak, kalo aku malah nyesel kenapa nggak tak habiskan dari dulu. Sayangnya perutku udah mules, jadi gak minat blas habisin sekarung banyaknya.” Yee…si Via dasar gak bertanggung jawab. Padahal dia yang paling semangat tiap hari ngambilin rambutan. Nggak tanggung2, seplastik besar. Pas ditanya, buat apa ambil banyak2. Jawabnya buat Liqo mbak. Ooooo….gituuu?!??? Kirain!! Emang kuat Vi  habisin sendirian??? Hihihi…

Untungnya lagi, kita gak harus menyesal, coz merampok rambutan si bapak. Eh, gak taunya, si akang yang manen berbaik  hati ngasih kita seplastik gede rambutan. “Emang tadi dapet berapa mbak? Kok kita dikasih lagi?”,tanyaku keheranan. “Yah, alhamdulillah…dek, lumayan…dapet dua karung besar. “, jawab mbak Sandi. Waw, berarti kita panen nih. “Wei, mi…habisin tuh rambutannya. Di Pati kan gak ada. Hehe…”, guyonku. Hm, musim ujan…musim rambutan Besok-besok apa ya? Asal jangan musim kawin aja. Hihi…:p

Pesta rambutan, Sekaran,  251206