Friday, 28 August 2009

Lelaki dengan Jutaan Cintanya (yang parah)


 Sumber: Azzura Dayana


Ini benar-benar hal nyata tentang lelaki yang parah karena mengoleksi jutaan cinta yang salah. Teman-teman, maukah membantu sahabatku dengan idemu?
***
Seorang temanku, dengan tangis bercucuran bercerita tentang suaminya. Ia tidak tahu harus bagaimana lagi menyelesaikan masalahnya. Ia juga tidak tahu lagi orang bijak mana yang bisa membantunya jika mereka mendengar masalah pelik ini.

Suaminya, seorang lelaki yang cukup terpandang di lingkungannya. Ia lulusan sekolah agama yang terkemuka dan sering mengisi berbagai kajian. Istrinya (temanku ini) memang tidak begitu cantik, dan ia merasa tidak beruntung karena memiliki suami yang secara fisik lebih menarik darinya dan sering menebar pesona kepada para perempuan. Miris bukan?

Suaminya kini sedang belajar lagi di luar negeri. Temanku tahu betul karakter dan pikiran suaminya yang tidak bisa ghaudul bashar dan sulit menjaga hatinya. Ia adalah seseorang yang tidak segan-segan menyapa perempuan, mengobrol, atau menelepon berlama-lama. Di dunia maya, suaminya menjalin hubungan ‘persahabatan’ dengan banyak perempuan, mengajak ngobrol hal-hal tidak penting dan bahkan tidak sopan dengan mereka dan menghabiskan sebagian besar waktu dalam hidupnya untuk berkenalan dan mengobrol dengan para perempuan. Suaminya berkali-kali jatuh cinta pada perempuan lain, ketahuan oleh sang istri, dan meminta maaf. Dalam waktu yang bersamaan atau berdekatan, sang suami bisa jatuh cinta kepada beberapa perempuan dan memberi perhatian pada mereka. Dan saat ini, karena merasa jauh dari sang istri yang (mungkin) tidak begitu dicintainya, saat ini ia sedang menjalin hubungan dengan seorang perempuan asing yang kaya dan menjanjikan masa depan yang lebih baik untuk laki-laki yang hanya mengandalkan beasiswa di negeri orang.

Temanku tahu, suaminya sudah banyak memakan korban. Temanku tak ingin bercerai karena kasihan pada putra tunggal mereka. Berbagai cara telah banyak dilakukannya, termasuk meminta keluarganya memarahinya. Namun suaminya seperti memiliki kepribadian ganda: kesehariannya sangat sopan, bijaksana dan terpelajar, sedangkan di dunia kabel, barulah semua manusia akan mendapati karakter aslinya yang celamitan (ini ucapan temanku itu untuk suaminya), pintar merayu dan tidak segan mengutarakan cinta, membicarakan sex dan syahwat. Temanku berkata, suaminya tidak pernah punya niat untuk berubah: ia tidak pernah mau menghapus daftar para perempuan dari kontak teleponnya, atau dari yahoo messengernya. Ia bahkan selalu menambah atau mencari nama-nama (baca: korban) baru.  Sepertinya, sehari saja tidak menyapa perempuan dan menyalurkan kegenitannya adalah siksaan baginya. Temanku berkali-kali meminta suaminya pulang saja, tetapi sang suami bersikeras atas nama pendidikannya.
***

Teman-teman, tahukah kalian cara membuat seseorang berubah, meski ia rajin mengaji dan sembahyang? Bukankah kita juga harus menjaga para wanita dari lelaki jalang seperti itu? Aku tidak bermaksud membuka aib temanku, toh kalian juga tidak tahu siapa nama temanku ini. Lagipula, ia sendiri yang memintaku menuliskan ini di blog yang terbuka untuk publik.

Ada yang bisa membantu mengingatkan lelaki berkedok itu untuk menyadari bahwa jika ia terus begitu, neraka pasti menunggunya dengan mesra, dan bahwa hidupnya adalah kerugian bagi orang lain dan kesia-siaan bagi dirinya sendiri?

Ya Tuhan, mengapa ada laki-laki seperti itu di dunia? Berkali-kali aku tercenung sedih, sulit membayangkan betapa berat beban yang dipikul temanku.

No comments:

Post a Comment

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)